Minggu, 20 Juni 2010

BB Buat Saya Stand For "Bikin Boros"

"Phe, beli BB (Blackberry.red) donk.."
"Elo nggak pake BB ?"

haduuhh.... tiap kali ditanya begituan, saya biasanya langsung jawab.. hehe "Sorry, I Can't afford it".. ya gimana lagi coba, meskipun sekarang udah ada keluaran BB model terbaru (gemini) yang katanya menjangkau masyarakat menengah ke bawah, tetep aja sih tidak membuat saya heboh dan tergiur.
Saya selalu berusaha nanya ama diri sendiri dulu, "hape udah tiga, beli BB buat apa coba?". Haha, bersyukur udah punya tiga handphone, satu untuk official (bisnis/kantor/temen), satu untuk personal, dan satu lagi untuk internetan.. mau beli BB buat apa?. buat dijual lagi?... heheh, saya mah nggak bakat mbakul (jualan.red).
Paling tidak enam, eh tidak.. tujuh teman sekantor saya (baik yang di cabang ato di pusat), termasuk GM saya pada make BB. Atau setidaknya tiga orang mantan temen kampus juga make. Emang sih, setiap waktu selalu terkoneksi dengan dunia maya. Udah se paket, kalo mau chatting (BBM-an), YM-an, Browsing, push email, etc, dll.. tapi balik lagi, ke saya.. hmm apa saya butuh?. atau saya ingin?. *Yesh.... akhirnya saya bisa membedakan mana yang butuh ama mana yang ingin.
Tapi kalo keluar modal lagi buat beli gadget itu, keknya koq saya gak mampu ya. Okelah, fine, saya mungkin bisa mengusahakan beli gadgetnya "saja" . BB yang paling murah itu bisa diperoleh dengan katakanlah 2,5 jt.. ya kalo bisa nawar benjit, dapet lah 2 jutaan. Bisa laah beli segitu, cash. Cuman, apakah trus beli gadgetnya aja?. Pastinya kan butuh biaya langganan kan.. nah itu dia, biaya langganannya saya yang nggak sanggup. Saya itung-itung mini sih, harganya separuh harga kosan saya sebulan. Belon termasuk pulsa reguler. Apa iya saya mau menggadaikan 2 minggu kenyamanan tidur dikosan hanya untuk berlangganan BB.
Lagian, tiga hape saya sudah sangat memfasilitasi apa yang BB bisa berikan ke saya (hayah..). Pertama, touchscreen 5800 saya. Udah komplit terurama buat entertainment. kapasitas 8 GB udah sampe muntah-muntah ndengerin lagu - nonton video -unduh game. Ya, baru kepake separuhnya saya, playlist saya udah bisa dimainkan selama 1 hari lebih 9 jam nonstop.. apakah bisa ditandingi BB?. i dont think so.
tiga hape kesayangan saya.. 5700, 5800, c700. kumplit.plit..

Lah, kan nggak bisa internetan?... tenang, untuk itu saya mengandalkan hape Haier C700 saya.. dengan provider tertentu saya bisa mendapatkan langganan unlimited internet selama 45 hari nonstop dengan biaya berlangganan hanya 45 ribu rupiah. Kurang murah apa coba?.. sekali lagi, apa bisa ditandingi oleh layanan BB?. nope... lagian buat saya, koneksi internet sepanjang hari juga buat apa sih. Di kantor kan udah ada internet, ngapain make internet lagi. Pengulangan yang tidak perlu (*istilah ngetrend di kantor saya).
Beberapa hari lalu saya pun sempet baca status temen saya yang kerjanya di Manokwari Papua sana (Hai Tes, pa kabar?), dia naek angkot. Trus denger ringtone hape, ternyata abang yang narik angkot yang punya..dan.. make BB. Bayangin, gimana shocknya temen saya (maaf ini didramatisir oleh penulis). Ya memang, sekarang BB bukan barang mewah lagi sih. Tapi kalo belinya aja mpe berdarah-darah hanya buat ngikutin tren. It is so last year babe. Tapi paling tidak bagi saya adalah :I can say proudly if i cannot afford something. Kalo emang saya nggak mampu, ya ngapain maksain diri.. Daripada buat beli BB, mending tuh duit buat langganan diinvestasikan dalam bentuk leisure (halah-sama sama boros).
Terus, satu hal yang saya nggak mau kena penyakit kalo make BB. Hah penyakit?.. ya, berdasarkan survey terbaru.. pemakai BB dapat terkena penyakit sebagai berikut :
1. Jadi seneng kalo ngantri, jalanan macet, atau pas berhenti di lampu merah. malahan berharap kalo bisa ngantri ama macetnya tambah lama, biar bisa update status ama chatting..
2. Waktu nongkrong di WC jadi hal yang tambah nikmat...
3. Jadi pelupa.. Lupa mau ke arah mana (kalo lagi jalan, sibuk mantengin BBnya harusnya belok malah lurus), lupa naek lift turun dimana (mau kelantai 2, tapi kebablasen nyampe underground), lupa apa yang diomongin (diajakin ngobrol nggak nyambungan).
4. Suka senyum-senyum sendiri, plus "autis" menjadi nama tengah si pemakai.. (bagi saya, penyakit ini sudah ada walaupun nggak pake BB. hihi, apalagi make BB malah ntar gak bisa sembuh).

Jadi, sekarang kalo ada yang nanyain ke saya "Phe, nggak beli BB?". saya pasti bilang belum butuh. Setidaknya untuk sekarang. karena BB buat saya, stand for "Bikin Boros". Ada yang setuju dengan saya?.

zzzziiiiinggg.........(nggak ada).

4 komentar:

destonk mengatakan...

seutju pak,..
lha wong Fban biasa pake wifi aj dah bikin
telat tidur telat bgun, apalgi kl pake BB,..
bwtku, wifi di kamar pribadi ini udah menghidupi bget,hape gw yg kalo djual skg paling cm laku 400rb ini jg masih bersahabat,..
kecuali ad yg ngasi itu bru,..
atw beli BB bonus rumah,pasti gw ambil *rumah semut kaleee*

gaphe mengatakan...

wah lha kalo itu mah saya juga mau.. wkwk

Mia Herminingtyas mengatakan...

salut saya mas sm postingan smpeyan ini,bner2 teguh memegang pndirian,hebat jarang ada anak muda yg super duper ngeliat "perlu" apa "pengen" u suatu barang..aku hnya ibu rt biasa duluuu jg pngen bw BB tp aku lho g prlu itu n faktanya aku sdh ada hp-flexi n speedy oalah aku kok nggaya bgt sech,suamiku smpe geleng2 kepala.."akhirnya sadar juga bund"

Mama Rani mengatakan...

Setuju,pheee!!!
Widih, hpnya ada 3 gitu?
Yang haier itu hrganya berapaan phe?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...