Rabu, 09 Juni 2010

The Dazzling Singapore (Part 4), What a Surprisingly Journey.

Saya, Rani, dan Meta keluar dari Swissotel The Stamford Sekitar Pukul 15.30 waktu setempat. Disitu sebetulnya niat awal kami adalah mau nekat ngeluyur ke Sentosa Island. Akhirnya, kami menuju ke stasiun MRT City Hall, untuk melihat bagaimana kita bisa menuju ke Sentosa Island. Namun, dasarnya orang 'village' yang baru pertama kali masuk stasiun MRT, kita bingung sama sekali. Bahkan saat itu, juga ngeliatin orang-orang lalu lalang keluar masuk pintu stasiun, pada beli tiket MRT dan sebagainya, malah membuat kami semakin bingung dan semakin membuat kami merasa terdampar di negeri orang. Lhah, gimana lagi, duit kita semua paling kecil adalah pecahan 10 SGD. Sedangkan GTM (General Ticketing Machine) hanya menerima pecahan paling besar adalah 5SGD. Mau tukar receh dimana?, kita bingung. akhirnya ya sudahlah.. kita keluar dari stasiun MRT dengan malu dan berniat main ke Esplanade saja.

Sekeluar dari City Hall Station, kami berpindah ke City Link. City Link adalah sebuah lorong bawah tanah, yang didalamnya penuh dengan shopping centre mulai dari barang yang ecek-ecek sampai dengan barang berkelas. banyak counter makanan such as Bread Talk, atau counter-counter obat dan perawatan muka, berceceran disepanjang City Link. City Link sendiri sebenarnya lorong yang menghubungkan banyak tempat seperti Raffles, Fullerton Road, Esplanade, dan Suntec City hanya dengan berjalan kaki di bawah tanah. Sore itu, maklum jam pulang kerja, ratusan orang tumplek bleg di lorong yang menyisakan jalan selebar 6 meteran. Jangan dibayangkan City Link semacam gorong-gorong bawah tanaj yang kumuh ya, karena disini benar-benar glamor, rame, lampu semua, lebih mirip jalan di pertokoan modern. Salah satu hal yang bikin saya pribadi salut adalah, meskipun kita orang baru dijamin kagak bakalan nyasar. karena dimana-mana ada petunjuk jalan. Ke Esplanade tinggal lurus, ke Suntec City Belok Kiri, Ke Fullerton miring ke kanan, dan sebagainya. Intinya para pejalan kaki benar-benar nyaman. dan satu lagi, kalau jalan di tempat ini sebaiknya cepet ya. Soalnya para pejalan kaki disini rata-rata jalannya cepet. Apalagi kalo naek eskalator jangan kaget kalo tiba-tiba dari belakang ada yang bilang "permisi".. gak mungkin dink.. kalo "excuse me" mah mungkin!. Belajar dari kejadian itu, setiap kali naek eskalator langsung mlipir ke kiri, ngasih space buat yang mau-mau lewat kayak gitu. Laah, daripada kesenggol.. *senggol bacok!


Nyempetin foto di pintu Keluar City Link menuju Esplanade. Baju masih utuh, pake clana panjang, sneaker, ama kemeja
Suasana ramenya City Link jam 4 sorean, banyak yang lalu lalang. penuh!



Ini Rani mejeng di salah satu exhibition di Singapore Art Festival 2010

Salah satu Instalasi oleh seniman Pakistan. Tulisan Arab, dari plastik putih (tas kresek), dipasang di hall reception Esplanade. Deket pintu masuk. ini digantung pake senar.

Loncat di Esplanade.. yeaaaay!!!

Ini jalan yang biasanya dipake buat F1 Racing.. -keknya sih.. soalnya mirip. hihihi
dan udah ganti baju.. aye!

Keluar dari City Link, kita masuk ke Esplanade. Nah disini yang tadinya saja bajunya utuh (bayangin ribetnya pake celana panjang-kemeja- dan sneakers) buruan copot-copot tanpa peduli orang lalu lalang (dasarnya gak tau malu sih). Voila!. berganti dengan sendal jepit, celana cargo pendek, plus kaos Racerkids kesayangan.. udah deh. simple and trendy (huwek...).
Di Esplanade, kebetulan pas kita dateng lagi ada banyak event Singapore art Festival sih. jadi banyak tontonan gratis. Di foto, tampak Rani sedang mejeng di salah satu pameran Komik (yang dipajang di sepanjang lorong menuju esplanade). di dalam esplanade sendiri pun ada juga instalasi seni yang dibuat oleh seniman pakistan yang memanfaatkan tas plastik warna putih. saya nggak tahu judulnya dan maksud tulisan arabnya itu apa. ngertinya cuman baguus aja. hehehehe (norak. gak nyeni).
Keluar dari Esplanade, keren abis pemandangannya. benar-benar serasa diluar negeri (doh).. akhirnya bisa foto juga dengan latar belakang gedung belah duren yang terkenal itu. (ini saya namain sendiri soalnya bentuknya mirip duren yang dibelah.. heheh .. maaaph ya mbak jupe?). Di depan esplanade, jalan Fullerton Road bener2 lebar. Kalo saya gak salah sih, jalan ini yang dilewati balap Formula 1 itu deh.. hummm baguuus pemandangannya.
Selepas dari Esplanade, perjalanan menyusuri trotoar kami lanjutkan menuju ke One Fullerton dan Merlion Park. Ceritanya lanjut ke bagian lain yak..

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...