Kamis, 10 Juni 2010

The Dazzling Singapore (Part 6), Merasakan SMRT dan Mencicipi Kuliner Northbridge Street

Perjalanan Saya, Rani, dan Meta selanjutnya adalah menyebrang Fullerton road, berfoto sejenak di Fullerton Hotel, lalu menuju ke stasiun MRT paling dekat dari Merlion Park yaitu di stasiun Raffles. Disini, karena stasiun Raflles menyatu dengan pusat perbelanjaan, kami berhenti sejenak di Money Changer untuk membeli jajanan ringan sekaligus menukar uang recehan. Di Money Changer, kami dilayani oleh bapak-bapak etnis arab, yang fasih berbahasa melayu. Kami bertanya, dimana bisa menuju ke Raffles Station, dan meminta uang recehan untuk membeli tiket MRT. Keluar dari situ, kami menenteng recehan dolar sebanyak 5 SGD dan MnM Chocolate plus Jack n Jill Potatoes seharga 4,5 S

Beli tiket MRT di Raffles, lewat General Ticketing Machine ke Bugis Station. 2SGD plus tiket yang bisa dicairkan kembali (deposit 1SGD)

Di dalam MRT pas jam sibuk
Ini tiket MRTnya.. Ati-ati jangan sampe ilang. Gak bisa keluar ntar..

Nyempetin mejeng di Bugis Junction, pintu keluar stasiun MRT

Sesampainya di Northbridge Street, kami menemukan minimarket serba ada, yang jaringannya menyebar di berbagai negara yaitu 7-eleven. Kalau di Indonesia mirip kayak Al*amart ato I*domaret kali yak. Sayangnya saya nggak sempet masuk buat sekedar lihat-lihat. Di Northbridge street, jalannya relatif lengang dan banyak sekali food hawker yang menjajakan makanan mulai dari chinesee food, India, sampai makanan lokal. Kami sendiri memutuskan akhirnya memilih salah satu hawker yang ada di paling ujung Northbridge Street, karena melihat disitu cukup rame, dan ada tulisannya halal. lagian, makanan disitu juga cukup beragam koq.
Ini Northbridge Street.. kanan kirinya banyak food hawker

Nah yang ini, jaringan minimarket 7-eleven. Mungkin buka jam 7 pagi tutup jam 11 malem kali yak?


Setelah memilih tempat duduk, seorang wanita paruh baya menghapiri kami dan menawarkan dengan bahasa mandarin. agak bingung, tapi kita jawab dengan bahasa inggris. Nha, sama -sama bingung.. akhirnya bahasa tarzan yang muncul. Sambil tunjuk menu dan gambar makanannya, bilang "this..one. and this..one"...hahaha. Dan pilihan saya jatuh pada Laksa, semacam soto santan gitu tapi pake mie. Di gambarnya keliatannya enak, tapi setelah datang ujudnya.. hiiiiy, bedaa banget ama di gambar. Menurut saya mirip mie rebus pake kuah lodeh. Gak ada krupuk udangnya tapi pake "krecek" (kerupuk kulit), ada taogenya, ada bakso ikannya, dan yang satu bikin agak-agak gak nafsu makan (tapi abis juga akhirnya) adalah.... kerang mentah.. can you imagine it? amiiss banget.. hiiyaaaikz...
Meta sendiri menjatuhkan pilihan makanan yang pake nasi. yaitu steam rice with roasted chicken. itu di gambar ayam panggangnya terlihat sangat meyakinkan.. coklat menggiurkan. tapi ternyata katanya rasanya biasa aja. Steam ricenya juga gak berasa rempah-rempah.. standar. Kalo rani pilih soto mie. haduh Ran, jauh-jauh ke Singapore cuman beli soto mie.. hahaha..
Untuk Minumnya, kami bertiga pesen teh tarik. Tapi beneran deh, ini teh tariknya beda ama yang pernah Saya bikin atau beli sachetan.. ini bener-bener enak. Teh tarik itu, teh dikasih susu trus di tuangkan berkali-kali bolak-balik pake cangkir biar berbuih. Cara mencampurnya yang terlihat seperti orang menarik itulah yang mungkin menyebabkan teh ini dinamai teh tarik. Per gelasnya dibanderol 0,9 SGD. Murah banget untuk segelas teh tarik yang nikmat...

saya makan laksa seharga 3,3 SGD dan teh tarik seharga 0,9 SGD... mirip sayur lodeh!



Meta mengudap Steam Rice with Roasted Chicken plus soup.

Rani makan soto mie campur potato chips yang dibeli di Money Changer Raffles

2 komentar:

Sastia mengatakan...

Pak, kok pak Rohim gak kliatan? BTW, di MRT bisa kok beli tiket pake duit gede di loket yg ada penjaganya tuh. Pak, saya aja blm pernah foto ama merlionnya....cuman yg di sentosa doang... kok gak ke USS???

Gaphe mengatakan...

Pak Rohimnya lagi asik ohok-ohok buu.. gak ikut ama kita-kita. hahahaa.. Saya pengen ke USS, tapi time limit bu. Gak sempat.. hiks... besok kesana lagi ajah.
MRT pake yang EZ link emang bisa dibeli dengan uang gede bu. tapi itu tiket "milik". kalo yang di GTM cuman maksimal 5 SGD aja

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...