Senin, 28 Juni 2010

"Like and Dont Like" saat naik pesawat

Sugeng ndalu... (selamat malam. red).

Saya sudah lompat, nyampe di Makassar lagi. Tugas pekerjaan yang memang mengharuskan saya melompat-lompat kesana kemari menuntut saya agar selalu fit. Bisa dibayangkan minggu pagi kemaren masih di Jogja, malemnya udah sampai Surabaya, dan tadi siang nyampe ke Makassar lagi. Tapi nggak parah-parah amat sih, belon 5 kota dalam sehari.. *berasa artis.
Nah, berhubung tadi pagi seneng banget dapet tempat duduk nomor favorit dan posisi favorit, kali ini saya pengen berbagi tentang hal-hal apa yang saya sukai (I LIKE) dan yang nggak saya sukai (I DON'T LIKE) saat naek pesawat..

LIKE

1. Duduk di deket jendela. Ini adalah tempat favorit saya, yang bahkan saya sering rela dateng ngantre pagi-pagi hanya buat ngedapetin tempat duduk di deket jendela. Atau, kalopun pesen tiketnya lewat travel, pasti ada special request yaitu duduk di deket paling jendela. Jendela sebelah mana?.. biasanya kalo di pesawat saya lebih seneng di huruf F. Pokoknya sebelah kanan deh. Nggak berlaku cuman hanya di pesawat aja, di bus, kereta bahkan kapal laut pun saya seneng banget duduk di deket jendela. Kenapa saya segitu ngebetnya?.. ada hubungannya dengan yang kedua.

2. Doyan banget ngelihat ke bawah, nempelin muka di jendela. hahaha.. norak yaa?. Biarlah. Saya seneng banget ngeliat bawah kalo naek pesawat. Karena disaat itulah saya ngerasa tinggi *padahal aslinya emang udah tinggi (badannya). Nggak mau dibilang filosofis, katanya sih kalo melihat ke bawah supaya kita lebih bersyukur... masih ada yang dibawah kita : pak bupati, walikota, pengusaha kaya, sampe koruptor ada di bawah kita..*mulaingelantur..

3. Seneng kalo dapet kesempatan jadi Full Bodied Passenger. Ini adalah posisi terhormat di pesawat, duduk di deket jendela darurat. Soalnya, berasa jadi pahlawan (atau pahlawati) kalo-kalo ntar dalam keadaan darurat. hahahaha *crossfinger berharap nggak kejadian. Nggak cuman itu, saya lebih senengnya adalah di deket jendela darurat itu biasanya kursinya cuman 2 (atau 4 dalam sebaris -biasanya 6.red). Dan spacenya lebih lebaar, secara kaki saya panjang jadinya enak banget kalo selonjoran. Lagian nggak sembarang orang yang bisa duduk disitu sih, ada sekian belas syarat yang harus dipenuhi. Salah satunya adalah nggak boleh anak-anak (koq saya boleh ya? :P) dan bisa baca instruksi.

4. Seneng kalo dapet makan. Huahahaaa... tetep yee... biasanya sih yang ini hanya di maskapai-maskapai tertentu aja. Yang lower budget, jangan harap ada makanan ato minuman *sering banget ngalamin. Lebih seneng lagi sih, kalo bisa milih plus ngerjain mbak-mbak pramugari buat nyiapin minuman.. "mbak minta orange squash, orange juice campur soda kasih es satu".. atau "mbak minta kopi susu pake soda".. huahahaaa. tapi belon pernah nyobain bilang "mbak, boleh saya bikin sendiri?"...

5. Koleksi barang-barang gratisan di pesawat. Nah, ini sifat klepto saya muncul.. minimal sih majalah bulanan di pesawat saya bawa pulang. Asal ada tulisan your personal copy . Kalo inflight magazine, mah saya nggak berani ambil..takut dimarahin. Kalo lagi nekat, kadang sampe selimut, bantal, ampe air sick bag diembat.. Nggak dink, becanda.... *jagaimage.com

DON'T LIKE

1. Kalo delayed, kalo dipindah-pindah gate, kalo ngantree pas check in. Ini bikin super duper males plus ngerusak mood *apalagi kalo occasionnya liburan. Dooh. Intinya sih : Pelayanannya nggak memuaskan. Okelah, delayed masalah klasik. Semua nggak suka.. Nah, kalo pindah-pindah gate?.. Ini sering banget kejadian buat saya kalo berangkat dari Sultan Hasanuddin Airport. Kalo bandara yang laen, belon pernah ngerasain sih.. bukan ngeritik ato menjatuhkan. Setidaknya introspeksi laah, biar airport di Indonesia berjaya *sambil genggam tangan di dada.. Trus masalah antre, seriing banget saya sebel ama porter-porter yang seenak jidat mereka nerobos antrean dengan niat ngeduluin yang lain. Mentang-mentang kerja disitu emang, trus bisa duluan?.. Mana senjatanya trolley lagi.. males pisaan. Biasanya kalo gitu, saya merangsek aja ke depannya. Trus mepet yang lagi antri persis di depan saya. Biar nggak disela.. hadeeh.. sepertinya porter-porter itu perlu ada training mengantri sebelum diterima deh..

2. Sebel banget kalo udah di dalam pesawat, udah mau terbang, masih ada aja penumpang yang nggak matiin hape. Sompret tuh.. padahal udah jelas diatur dalam undang-undang, ditempel di depan bangku pesawat, diumumin lewat pengeras suara, bahkan ampe kudu disemprot langsung dulu ama pramugarinya. Dendanya aja nggak tanggung-tanggung, 200 juta bo!.. lagian tuh orang nggak sadar apa ya kalo perbuatannya itu membahayakan nyawa orang laen. Ada kejadian *entah dimana, ketika seorang petugas lapangan sedang ngecek kondisi mesin, dia lupa matiin hape, dan tiba-tiba bersamaan dengan itu mesinnya mati tiba-tiba nggak ada sebabnya. Usut punya usut, frekuensinya sama, jadi saling meniadakan. nah LO.... itu aja di darat. Coba kalo dah diatas.. emang udah nyiapin nyawa kedua?. Kayak tadi pagi saat udah di pesawat, ada ibu-ibu yang dengan pedenya nelepon.. ngabarin, "pak, saya udah didalam pesawat.. hu uh...hu uh..*sambilmanggut-manggut" trus ceklek.. tutup. Penting banget nggak sih, ngabarin udah di dalam pesawat??.. mau di pesawat kek, dalem liang kubur kek... nggak tau aturan amat sih.

3. Sebel banget kalo ada penumpang yang asal serobot jatah kursi. Gimana enggak, udah antre dari pagi, minta deket jendela, eh seenak udel dipake ama yang bukan miliknya. Alasannya : Kan sama aja mas!.. DODOOOLL.. Buat apa ada nomor kursi kalo sama aja??. Ini sering banget deh saya temuin. Pengen saya jambakin tuh orang. kalo udah gini, biasanya saya senyumin ama itu orang - manggil mbak pramugari, dan biarlah pramugari yang menyelesaikan pekerjaannya. *nggak mau buang tenaga buat njambakin.. apalagi kalo lawannya botak!.

4. Sebel banget kalo nunggu bagasi lama. Huah, kalo ini beneran-asli bikin bete juga. Masa ngantri check in ama nunggu bagasi lamaan nunggu bagasi sih.. ckckck.. mentang-mentang kelas ekonomi trus dilama-lamain .. dan nggak terbatas dari nunggunya yang lama juga, Kadang barang bawaan kita rusak selama di perjalanan. Koper saya dua kali kena.. koper saya yang pertama, tentengannya ilang nggak tau dimana. Jadinya nggak bisa diseret.. Kebayang repotnya keluar bandara, dan harus pake trolley.. Diliat-liat, ternyata itu pegangan pecah.. nggak tahu pecah dimana. (Okelaah, saya ngakuin kalo koper saya kualitasnya jelek.. tapi ya mbok udah tahu jelek kualitasnya, bukan berarti diperlakukan jelek kan?). Koper kedua, retsleting paling depan tiba-tiba ilang.. nggak tahu dimana. Haduuh.. nggak bisa nutup deh kantong paling depan. Besok lagi kalo bawa koper yang terbuat dari baja tahan karat ah.....

Oke, itu aja sih.. Sekarang giliran saya nanya, Kalo kamu naek pesawat, Apa sih yang Kamu Suka dan Nggak Suka??

7 komentar:

Mamisinga mengatakan...

Yay! Kebalikan, aku suka di duduk di pinggir krna hobi ke restroom.. jadi biar gampang. hehe.. Trus aku juga benci kalo ditempatkan di dekat exit door, karena kursi tidak bisa disandarkan... juga nggak boleh naruh sesuatu di alas kaki. haha..

Iya, don't like kalo mengantriii check in, apalagi di international flight, check sana sini.. laamaaanyaa

thanks, kunjungan balik n lam kenal :)

Gaphe mengatakan...

@Mamisinga... waduh, kena beser-isme ya :P (kebiasaan ke rest room).. tapi bener juga sih, kalo deket jendela susah keluar ke kamar mandinya... untuk rute panjang, patut dicobaa..

wira sanubari mengatakan...

oh men..aku jarang naek pesawat! Maklum, masi kanak - kanak..
Tapi terakhir aku naek, duduk di deket jendela emang seru..

Call me Batz mengatakan...

sama..aq juga suka duduk bagian tepi ( window ) n tempat favorit aq itu emergency dech..maklum lebih lapang sesuai postur tubuh haha..
paling gak suka kalo dapat teman duduk sebelah yang gak ok.. apalagi kalo beraroma kurang sedap + gak cakep ..OMG rasanya ingin segera tiba di tujuan aja.. haha

Gaphe mengatakan...

@Wira.. kalo masih kanak-kanak berarti duduk ditengaah yaa.. diapit mama papa :P hehe

@Batz.. tapi kalo dapet temen duduk cantik, sexy, wangi, modis, dan masih single malah nggak mau turun ya?..wkwkwk

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

yah, emang sebel kalo masih ada orang norak nyalain hp. uh, pengen ditimpuk sepatu deh. hehee..
btw, kalo botak mana bisa di jambak? dijitak lebih keren kayaknya. hi hihi.....

arqu3fiq mengatakan...

Great...Lucu Critanya. baca terus...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...