Selasa, 29 Juni 2010

Makassar Tanpa Seafood = Hambar

Berada di kota angin mamiri Makassar, belom lengkap tanpa menikmati kuliner khasnya yaitu Seafood. Sebagai kota-pelabuhan, banyak restoran di Makassar yang menawarkan olahan produk hasil laut. Saking banyaknya, terutama di kawasan Losari, hampir setiap 20 meter ada restoran seafood bak jamur yang tumbuh di musim hujan. Sebut saja di kawasan makanan khas Jalan Datu Museng. Ada restoran Lae-Lae, Royal Resto, RM Khayangan, Imperial restaurant. Terus ke selatan dikit, ditemui Ratu Gurih Resto dan Dinar yang letaknya saling berhadapan.
Kali ini saya (agak) beruntung karena diajak oleh atasan saya makan seafood di kawasan Yosef Latumahina. Dekat dengan Losari, bisa ditempuh kurang dari 10 menit dari pusat kota. Namanya RM Bahari. Untuk masuk ke jalan tersebut, agak lumayan susah nyarinya. Sebab, selain lebarnya sempit, juga jalan tersebut adalah jalan satu arah. Jadi, begitu salah masuk jalan harus muter jauh dulu.
Kenapa milih di Bahari, mungkin karena pengalaman dulu atasan saya pernah makan di sini dan katanya makanannya enak. Jadinya, milih di situ.. Rame juga sih, banyak mobil diparkir. RM Bahari sendiri sebenernya mudah dikenali, selain dari neon box yang warnanya oranye ngejreng, plus bentuknya yang mirip rumah dengan cat warna putih gading. Di depan resto itu, ada banyak cool box sebagai tempat nyimpen ikan.

Cool Box yang dalemnya isinya ikan... tetep fresh, untuk menjaga kualitas

Seperti lazimnya banyak tempat makan seafood di Makassar, sebagai pengunjung ada 5 alur yang biasa dilakukan. Datang - Pilih Ikannya - Tunggu Makanannya - Nikmati Sajiannya - Bayar tagihannya. Jadi, begitu datang, kita akan disuguhi berbagai macam pilihan jenis ikan mentah, udang, kepiting, dan segala macem produk laut. Dari situ, kita milih sendiri, trus ditimbang dan ditanyakan mau dimasak apa. Goreng/Rebus/kuah/Saus..berbagai macam pilihan olahan. Untuk makan malam kali ini, kebetulan atasan saya milih ikan kakap digoreng tepung, udang bakar, ikan *nggak tau namanya dibakar polos tanpa bumbu, otak-otak, sapo tahu, ama ca kangkung.
Nah, berhubung saking excitednya, itu makanan semua langsung dibabat abis.. ditemani dengan segelas es teh.


Ini suasana di dalam resto Bahari.. rame banget euy.

Sambil ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba mata saya tertumbuk pada satu foto di dinding, eh ternyata presiden kita pak SBY juga udah pernah mampir ke RM ini bareng istrinya Bu Ani.. hahaha, nggak salah sih pilihan pak SBY mampir kesini. Soalnya emang makanannya enak banget. Otak-otaknya bumbunya pas, dimakan pake sambel (mirip sambel kacang tapi alus banget dan rasanya manis). Ca kangkungnya renyah, kakap goreng tepungnya gurih, dan ikan bakar polosnya fresh.. yang terpenting adalah, olahannya bagus banget karena nggak kerasa amis ikannya. Total, saya kasih nilai 8 deh.. recomended laah.. apalagi saya nggak ngeluarin sepeserpun.. jadi : ENAAAK (*murah dan banyak.red)

Ini kepikiran ngambil gambar setelah abis... terlalu excited ama makanannya siih..

7 komentar:

merry go round mengatakan...

Pengeeeeennnn......
sering banget ke Makassar ya.

Gaphe mengatakan...

udah kayak minum obat ocha.. sebulan bisa dua tiga kali bolak-balik.. ayo mau-mau-mau?

ikoiko mengatakan...

namanya bukan murah kalee.... tapi gretong!!!!

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

jiaah masa kasih liat bekas2nya aja. hiks...

lagi liat2 postinganmu yg lama nih yg belum aku komentarin. hehee

Mama Rani mengatakan...

Kalo untuk urusan seafood saya doyannya makan di RM.Lae Lae atau di Seafood Apong :))

Elisa Hariwidia mengatakan...

menu paling andalan apa yah.. all menu mgkn emang enak, tp pasti ada yang the most gitu.. ada saran?

Elisa Hariwidia mengatakan...

menu andalannya apa yah? klo all menu mmg enak pasti ada yg the most lah.., ada saran?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...