Minggu, 27 Juni 2010

Mengejar (Tiket) Sancaka

Pulang ke Jogja kali ini memang sepertinya tidak pada saat yang tepat. Pas liburan sekolah. Bahkan untuk kepulangan saya ke Surabaya hari ini juga masih harus diwarnai dengan perjuangan yang berdarah darah (halah.. lebay). Perjalanan ini tadi penuh dengan kepanikan. Pasalnya, saya belom pegang tiket jurusan Jogja - Surabaya. Biasanya saya sih beli tiket di loket penjualan langsung, di Stasiun Tugu Jogja, yang buka sejam sebelum keberangkatan kereta. Dan beruntung saya selalu dapet tiketnya. Nah kali ini, dengan keyakinan tinggi, baru jam 3 sore saya meninggalkan rumah dengan dibonceng Adit, adik saya. Padahal, kereta Sancaka berangkat jam 4 sore, saya belom dapet tiket, dan selama ini yang namanya Sancaka hampir nggak pernah delay.

Sesampainya di stasiun tugu, lima belas menit kemudian, saya langsung menyeret koper ke bagian penjualan tiket langsung. Saya baru sadar omongan bude saya tadi siang, "Belum punya tiket dik?, ini liburan panjang loo..". Bener dah, ngantreenya mengular. Panjang banget, kebanyakan seusia saya, memang pada berniat untuk liburan.

ini antrean di depan saya persis..

Yasudahlah, apa boleh buat.. masih 3/4 jam lagi. Siapa tahu dapet..dan tanpa rasa bersalah sedikitpun saya mengantri di loket 4. Belakang saya juga mulai dipenuhi dengan orang-orang yang juga senasib dengan saya : ngantree tiket. Setengah perjalanan ngantre di loket 4, sambil foto-foto.. eh, tanpa sengaja mata saya melirik : LOKET 5 --> Sancaka Sore.

WHAAAATTT??!!.. Saya salah antrean.. dodol!. Aturan, saya ikut ngantre di loket 5. Dan parahnya adalah, di Loket 5 antreannya jauh lebih panjang.. haduuuh.

Dengan lunglai saya seret koper kembali ngantre di loket 5 mulai dari paling belakang. Di belakang saya ada mbak-mbak berjilbab, dengan polosnya nanya saya : "Harus sesuai dengan loketnya ya mas?".. saya jawab saja iya. Ternyata mbaknya mau ke Jakarta, liburan bareng temennya. Ala koper pastinya, karena dia jawab mau pake kelas eksekutif..

Detik-detik berlalu, antrian nggak bergerak sama sekali. Saya mulai panik.. aduuh, ini udah hampir setengah 4. Dan Saya belom dapet tiket, antreannya panjang, belum sholat Ashar lagi..Saya mulai menyusun plan B. Kalo sampe jam 4 belom dapet tiket, dan keretanya udah meninggalkan saya, saya harus telepon Adit buat nganter ke terminal bis. Pokoknya saya harus pulang ke Surabaya sekarang. Nggak boleh nggak. Di saat kritis kayak gitu, koq ya ada banyak makhluk-makhluk nggak kenal yang namanya metode mengantre. Minimal sih 3 orang ada yang nyoba nrobos antrean, biar cepet. Untung mbak-mbak di depan saya galaknya minta ampun.. ngomelin itu bapak-bapak, suruh ngantre dari belakang. Nggak pernah diajarin PPKn Ya pak?

Untunglah Tuhan baik pada saya, antrean tiba-tiba menjadi lancar.. Makasih juga buat mbak penjaga loket buat ekstra speed layanannya. Jadinya, jarak yang tadi 10 meteran, kini tinggal 2 orang di depan saya. Saya lirik jam, jam 15.40... masih ada 20 menitan. Nggak mungkin, 2 orang ini dilayani lebih dari 20 menit *mikir ekstrem. Daan.. akhirnya giliran saya.. *cross finger sambil berharap semoga masih ada tiketnya..

Untungnya, tiket itu berhasil saya peroleh. Meskipun harus saya tebus dengan harga yang nggak biasa. Agak mahal dikit siih, tapi ya namanya liburan.. Okelah.. Next destination : Musholla. Menunaikan ibadah wajib, Sholat Ashar. Selesai sholat, langsung deh.. menembus kerumunan massa yang banyaknya minta ampun menuju ke jalur 2. Tempat kereta saya menunggu. Saya dapet coach nomor 5 dengan nomor tempat duduk 15 D. Deket jendela.



Memang, suasana liburan sangat terasa di Stasiun Tugu Jogjakarta ini. Banyak banget orang yang mau naek kereta, sambil bawa macem-macem, apalagi ini awal liburan sekolah. Menuju jalur 2, saya nanya ke Security yang seragamnya Biru-biru

Saya : "Pak ini kereta Sancaka?"
Security : "Iya mas"
Saya : "Gerbong 5, kelas bisnis yang mana ya?"
Security : "Hah, gerbong 5?.. ini maksimal gerbong 4 mas!"

WHAAT.. maksud loooo.... saya naek gerbong siluman gitu??...

Dan, untungnya dua detik setelah itu *ngukur beneran... ada suara ting-tong-ting-tong.. yang menyebutkan kereta nomor 5 ada di paling belakang. Fiyuuuhhh.. Thank God..

Saya nggak mau mikir macem-macem lagi.. yang penting saya beli tiketnya, saya naik keretanya, saya sampai Surabaya. Itu sudah.
PS : ditulis setelah nyampe di Surabaya. Pukul 23.00 pm. dengan kondisi keretanya telat nyampe 1,5 jam dari jadwal..

5 komentar:

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

kenapa gak naik SK ato MIRA ato EKA aja kang...?
ato travel rosalia kan enak :)

Gaphe mengatakan...

huahaaa... kebiasaan balik pake kereta soalnya

wira sanubari mengatakan...

ngantri emang paling ga enak..
btw, salam kenal..

Gaphe mengatakan...

Hahaha.. tergantung ngantrinya dapet apa.. kalo ngantri dapet rumah gratis ada kolam renangnya di Pantai Indah Kapuk maah semangaat!.. Salam kenal juga.

Syam Matahari mengatakan...

Nyasar disini ?! Hahaaha... sepertinya blogmu JOGJA skalee phe. salut!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...