Rabu, 23 Juni 2010

Mie Titi dan Pisang Epe yang Wajib Dijajal Kalo Ke Makassar

Berkeliling sekitar kawasan pantai Losari, malam ini saya mendatangi gerai Mie Titi untuk makan malam. Di Losari sih niatnya mau ngambil foto-foto suasana malamnya yang rame. Tapi sayang banget, kawasan anjungan Losari sepertinya sedang ada persiapan acara. Jadi lagi dibikin panggung, plus agak berantakan. Ya sudah deh, makan malem aja di warung makan Mie Titi Jalan Datu Museng. Gerai Mie Titi ini (mohon dicatet, huruf "t"nya cuman dua) adalah cabang dari Jalan Irian. Nah, yang di Jalan Irian itu diklaimnya sebagai gerai yang aseli.
Kalo pernah ke Makassar, mesti udah tau kayak gimana yang namanya Mie Titi itu. Soalnya, makanan ini adalah salah satu makanan wajib yang harus dicoba kalo ke Kota Daeng ini. Bentuknya sih biasa aja, mirip Tamie kalo di Surabaya. Mie Kering yang disiram kuah kental berisi sayur dan daging. Nah, Mie Titi ini mie-nya berupa bihun yang digoreng kering ampe berwarna coklat. Trus, disiram pake kuah panas kentel berisikan daging ayam, bakso, sawi, potongan ati ampela, trus kek bakwan gitu (yang biasanya ada di mie goreng chinese food). Kuahnya yang superkental itu ada campuran telurnya. Terus disajikan pake jeruk nipis buat menggugah selera. Rasanya enak, gurih, tapi kalo saya yang namanya Mie itu kudu pake kecap.. jadi ya harus dikecapin biar lebih mantab .. (mantab mentong kalo orang Makassar bilang).
Ada dua macem porsi yang ditawarkan oleh yang jual, porsi besar dan kecil. Sebetulnya yang membedakan kedua porsi itu hanya ukuran mie-nya saja. Kalo dari siraman kuahnya sama-sama banyak. Makanya, porsi kecil harganya cuman selisih 1000 rupiah dibanding porsi besar.
Ini Mie Titi porsi gede.. humm, yammmeehh....
Sebenernya Mie Titi itu adalah nama merk dagang, dan nggak cuman mie itu aja yang dijual disini. Cuman, mungkin karena produk mie kering siram kuah ini mungkin adalah yang pertama dilaunching atau mungkin yang laris adalah yang satu ini.. maka ketika orang pesen Mie Titi, yang dateng adalah mie kering siram kuah kental. Seporsi besar Mie Titi ini harus ditebus oleh penikmatnya dengan harga Rp 16.000. Itu plus ama es teh tawar dalam gelas besar. Gratis.. Nah, kalo pengen nyobain makanan yang laen di gerai ini juga dijual mie goreng hokkian, mie kuah, mie bakso, nasi goreng jakarta, atau bihun (goreng/kuah).

Ini suasana di dalam gerai Mie Titi di Jalan Datu Museng
Sepulang dari jajan di Mie Titi, dasarnya saya masih kelaperan akhirnya saya nyari jajanan lagi. Ke timur dikit dari Jalan Datu Museng, saya menemukan banyak penjual pisang epe. Saking banyaknya, di sepanjang Jalan Lamadukelleng ini hampir tiap 5 meter ada penjual pisang epe yang lain. Yaa, mirip kalo dateng ke Alun-Alun Kidul Jogja, kayak yang jual wedang ronde disana yang pating telecek (tersebar dimana-mana). Apa itu pisang epe?.. udah tau pisang kan?... nah, pisang epe itu pisang yang di-epe (dijepit-bahasa makassar.red). Lebih tepatnya sih, pisang yang dibakar terus dijepit.
Pisang yang dipake disini bukan pisang ambon atau pisang kapok. Saya nggak tahu pasti jenis pisangnya sih, yang jelas pisangnya masih mengkal - setengah matang. Tapi, walaupun masih belom matang, itu pisang nggak ada sepet-sepetnya sama sekali. Jadi masih agak keras, tapi dengan kadar manis yang nggak terlalu berasa. Nah, si pisang ini dibakar di atas arang begitu ada pesanan. Setelah agak-agak gosong, pisangnya trus dijepit pake dua buah balok kayu (seukuran kotak tisu). Kasihan banget tuh pisang.. udah dibakar, dijepit lagi..ckck.
Pisang setengah mateng dibakar biar mateng
Abis dijepit, pisang bakar itu disiram pake gula merah cair. Ini rasa original. Kalo mau yang macem-macem, bisa milih varian rasa mulai dari coklat, keju, sampe durian. Saya milih rasa coklat, my favourite taste. Mulanya saya pikir kalo saya milih rasa coklat, paling banter itu pisang cuman ditaburin meises coklat (*trauma beli martabak manis coklat meises). Eh, ternyata saya salah. Coklat yang dipake coklat batangan, diserut diatas pisang yang udah disiram gula merah. Seporsi ada 3 biji pisang, ukuran kecil. Rasanya.. hemm, manis buanget. Gimana nggak manis, udah disiram gula merah, dikasih coklat serut lagi.. Yang makan aja minder, kalah manis.. hehehe.


This is it... Yummy chocolate banana "epe" (maksa)
Seporsi pisang epe dilempar ke pasaran dengan harga standar Rp 7000 saja. Cuman, Gaphe pesen sih buat yang diabetes, ato yang lagi diet rendah kalori, ato yang nggak suka yang manis-manis karena takut kalah bersaing, mending nggak usah makan deh.
*buru-buru minum banyak aer putih buat detoks... manis banget soalnya.

disediain tempat makan juga... "eh, mas yang dipojok!! tangannya dijaga yaa"

2 komentar:

merry go round mengatakan...

Hahahaha....foto orang lagi pacaran. Haayooo... :D

Salam kenal ya ;) kamu asli Makassar? Temen blogging saya juga ada yg orang Makassar, bahkan dia bikin web khusus yg membahas Okkotsnya orang Makassar. Kamu musti mampir tuh :)

Saya juga tau mie titi dari dia. Dia suka bilang lagi makan mie titi, tapi saya ngga tau wujud dan apa mie titi itu. Baca disini kurang lebih saya bisa tau deh tentang mie titi. Penasaran pengen cobaaa... :p

Gaphe mengatakan...

Haloo Ocha.. Salam kenal juga..
saya bukan asli Makassar, cuman sering banget diterbangkan kesana. hehehe...
Ok deh, ntar aku mampir ke blognya.. Thanks 4 infonya yaa...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...