Senin, 21 Juni 2010

Pantesaaaan.... Hari ini Senin Kliwon..

Owalaaah.... setelah pulang di kosan dan lihat kalender, ternyata saya baru sadar kalau hari Senin ini masuk pasaran Kliwon. Lah, koq ya kebetulan pas... dari tadi pagi koq didera dengan kejadian aneh-aneh yang nggak penting dan nggak perlu banget. Kalo menurut penanggalan jawa sih, hari ini pas banget ama hari kelahiran saya puluhan tahun silam (*jiaaagh... tuwir banget sih saya). Bagi beberapa orang jawa, pasti sudah banyak yang tahu tentang hari pasaran seperti pon, pahing, wage, legi, dan kliwon. Sepasar (bukan pasar yang jual barang dagangan loh ya) itu ada 5 hari.. dan posting saya kali ini gak akan ngebahas masalah asal-usul pasaran atau maksudnya apa... tapi cuman mau cerita tentang apa yang saya alami hari ini...hadeeh......
Pagi.. juragan marah-marah. Orang sekantor kena semua.. trus siangnya. Gara-gara miskomunikasi, ada klien yang salah ambil jatah barang.. harusnya diambil semua, eh cuman bagiannya aja. Jadilah tuh si supir bolak balik ke kantor, dan sayalah yang kena (ini gara-gara saya yang nerima telpon dari klien, tapi si supir yang ngambil barang nggak dikasih tahu kalo tuh barang kudu diambil semua. Nah, yang ngambilin barang bukan saya... jadilah..).
Trus siangan dikit lagi.... ada anak ujian EBTA.. saya yang disuruh ngasih. Eh, lha koq beruntungnya saya si anak ternyata nggak bisa berbahasa Indonesia. Bisanya cuman bahasa Inggris... walhasil, nerangin gimana ngubah sinus jadi cosinus rempong amaat.. buset dah.
Belon nyiapin materi seminar buat lusa... ini yang bikin saya kriting. Fokus saya kepecah, giliran saya ditinggal dikantor sendirian (yang laen pada tugas ke lapangan). Telepon bunyi muluu. mana kelar-kelar materinya.. DOH!. *sampai tahap ini saya mulai jambakin rambut jedotin kepala (ini didramatisir!).
Daaan.. puncaknya adalah.. Giliran jam 6 petang teng tadi.. waktunya pada pulang. Saking buru-burunya, atawa emang pikiran saya nggak fokus, plus banyak kerjaan yang belon kelar padahal besok pagi saya kudu terbang ke Makassar.. jadilah, asal ambil aja barang-barang yang kudu dibawa besok. Sampai di kosan ternyata ada yang ketinggalan.. barangnya kecil tapi mampus kalo nggak ada itu. Apaan coba?. Charger Laptop..
Woalaaah...... langsung deh, panik bin ajaib.. saya mikir bentar, coba pake charger laptop saya nyambung nggak yaa.. colok-colok-colok... nyala sih, tapi tuh charger nggak mau masuk. Ya iyalaah, mereknya aja beda. Laptop saya merek Compaq.. laptop kantor merek Acer. Dan nggak ada jalan lain. Nggak pake mandi, cuman ganti baju aja.. terus tancap lagi ke kantor pake mega pro.. rada ngebut (*berasa iklan rokok Surya). Saya yakin seyakin-yakinnya kalo kantor jam segitu kantor udah tutup.. tapi beruntungnya saya, saya dikasih kepercayaan megang kunci kantor.
Sekeluar dari lift lantai 8.. eng ing eng... lha koq saya menemukan bapak leader (atasan.red) lagi jongkok didepan pintu kantor.. *doh, saya baru nyadar. Kalo kita rame-rame pulang tadi sore, si bapak leader belon nyampe kantor.. artinya : kekuncian di luar sementara tas dan tempat makannya masih di dalem kantor. hihihihi....
Ya sudah, langsung masuk deh ke kantor.. namanya juga udah lewat jam kantor, dan kantor saya di lantai 8 jadi satu sama gedung Bumi Mandiri... ya pastilah lampu udah dimatiin di bagian sentralnya. Langsung deh, merogoh bagian bawah meja saya hanya dengan bantuan lampu hape... buat ngambil si charger laptop tersayang (*cuih) itu.... kalo nggak percaya betapa gelapnya kantor saya.. nih, saya sempet motret suasananya.

ini suasana kantor saya tadi.. meja pojok kiri bawah di foto itu meja kerja saya... gelap? ya iyalah, namanya juga dimatiin lampu sentralnya. *untung nggak ketemu yang aneh-aneh

Bapak leader bilang, kalo mau pulang sok atuh pulang aja... saya tadinya nggak enak mau ninggalin, kan saya yang mbawa kuncinya. Tapi dasarnya si bapak emang baek.. katanya dia mau nungguin ibu atasan (yang ternyata juga belon balik ke kantor dari tugas lapangan). Ya sudah deh.. daripada tambah puyeng, mending pulang sambil cari makan.. dan akhirnya... dapetlah sate kampung (dijual pake grobag keliling) di jalan kampung malang tengah..
Yah, setidaknya.. seporsi sate ayam kampung dan segelas vitamin C dosis tinggi pun mengakhiri perjalanan weton saya hari ini.

Sate ayam kampung pake lontong plus vitamin C dosis tinggi.. mantabh jaya

Post Script :... ternyata belon selesai kutukannya. Abis makan saya trus mandi, sabun saya kecemplung lobang WC... ampun deh!

*banyakintobat.com

3 komentar:

ikoiko mengatakan...

oalah pak2.... banyakin berdoa, wahahaha. Jangan bilang trus mandi gag pake sabun

Gaphe mengatakan...

haha.. masih diterusin mandinya siih.. tapi bukan pake sabun... shampo!

afifa mengatakan...

waduhh pak2 miris bangt bacanya,tpi juga sambil terrtawa nih, soalnya wetonya sama ma weon ku, hiks!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...