Selasa, 01 Juni 2010

Ratu Boko : A Must Seen Temple in Jogjakarta



Sebagai posting pertama saya, saya pengen sedikit mempromosikan salah satu tempat yang wajib dikunjungi kalo mampir ke Jogja. Candi Ratu Boko
Ya, candi ini secara letak geografis (doh!, lulusan biologi ngomong geografi) sebenarnya tidak masuk dalam kawasan kota Jogja. Saya sendiri agak kurang yakin juga apakah masih masuk propinsi DIY atau masuk Jawa Tengah. Yang jelas, candi Ratu Boko ini lumayan dekat dengan Candi Prambanan di wilayah Clayton... Klaten maksudnya. Kalo ditanya seberapa deket, teman saya bilang hanya sepelemparan batu (tergantung siapa yang ngelempar sih... kalo hercules mah JAOOOH). Kalo dari arah kota Jogja, setelah ngelewatin juru supit (khitan.red) BOGEM, nemu kawasan Ramayana ballet - Prambanan, lurus dikit dapet pertigaan belok kiri dah!. Nah lo, bingung? gampang koq nemuinnya. Banyak Green Sign (jiaagh.. penunjuk arah dink!) bwat kesana. Dijamin gak bakalan nyasar.. yaaa kalo nyasar mah tinggal nanya doank!. Gampang kan?.. hehe piss...

Berdasarkan ilmu kesasar saya, sebenernya ada dua pintu masuk buat menuju ke areal candi Ratu Boko ini. Pintu masuk pertama, ini deket ama jalan raya yang tadi dilewati, dan ada papan penunjuk besaaar banget kalo itu adalah pintu masuk Ratu Boko. Disini saya sempet parkir bentar, plus beli tiket masuk. Lhah, motor udah terparkir rapi, si empunya parkir bilang gini "mas, sebenernya ada juga pintu masuk sebelah sana mas (sambil nunjuk ke arah gak jelas) motornya dibawa aja sekalian.. kalo lewat sini, masnya harus mendaki tebing ini biar sampe keatas". Nah loo.. atas saran bapak yang tidak mau disebutkan namanya itu (jiagh.. sebut saja bunga) akhirnya motor ditancap melewati sawah-sawah, melewati pedesaan, jalan tegalan, berbatu-batu, berdarah-darah... lebay deeh. sampai akhirnya ketemu pintu masuk yang satunya lagi. Yang disini, jauh lebih rame ama kendaraan, bis-bis, ama turis-turis. ya kalo menurut saya mah kesimpulannya disana tadi bukan pintu masuk yang sebenernya..

ngebahas cari pintu masuknya aja susah banget yak.. beralih ke cerita sebenarnya.. Jadi, di kawasan ratu boko ini ada banyak situs-situs candi yang tersebar dimana-mana.. saking banyaknya (gak juga sih), sampe gak apal nama-nama situs candi disitu. yang bisa saya sebutin sih, ada candi utamanya.. bentuknya mirip gerbang gitu deh. nih candi utama (menurut Gaphe juga paling bagus) sering banget dijadikan ikon buat iklan-iklan atau sinetron gitu. Kalo pembaca masih inget iklannya Partai (atau bukan) Nasio*al Demo*rat?... itu pake candi utama ini (liat foto)
Ini jalan menuju kawasan situs Ratu Boko, setelah dari pintu masuk



ini candi utamanya, yang sering masuk di iklan-iklan itu..

Kebetulan pas kesana, itu lagi musim semi.. (yaa semi hujan semi terang lah.. tempo-tempo). jadinya pemandangannya baguus banget.. rumputnya hijau, banyak kambing merumput (mbeek..), intinya gak gersang lah. Satu hal lagi yang saya suka dari kawasan ini adalah letaknya yang berada di atas bukit. Sehingga, pas banget buat kalo liat sunrise ato sunset.
Oke, balik lagi ke candi.. Disamping yang saya ceritakan tadi, ada juga beberapa situs candi lain yang tampaknya sudah hancur lebur dimakan usia. Udah gak jelas dulunya dipake buat apa.. bayangan saya sih, diliat dari strukturnya (sok arkeologis mode :on) ada bangunan kek panggung ato semacam tempat berkumpulnya orang-orang jaman dulu. lumayan banget bwat foto-foto (tetep yah?). hehe..

ini nih yang Gaphe ceritain bangunan mirip panggung..

Kurang lebih gambaran luasan Ratu Boko kek gini..

Selain kawasan yang Gaphe sebutin di atas, sebenernya ada juga spot lain yang gak kalah seru. Ada kandang rusa deket pintu masuk, fish pond yang sayangnya aernya kering, tapi satu hal sih yang wajib diinget.. jangan sering-sering minum!. why?, soalnya toiletnya jauuh... bayangin aja kaalo kudu menempuh jarak segitu panjangnya hanya buat menyalurkan hasrat terpendam. keburu bocor dijalanan..hihihi.
Yeph, pada akhirnya.. buat yang mau foto-foto pre wedding, ato sekedar menikmati sisi lain dari kota Jogjakarta.. Kawasan Ratu Boko ini wajib disambangi.


3 komentar:

Art Galery Photography by Endies mengatakan...

aku sering ke JoGja, tapi koq belum mampir ke sini yakz...
~perlu dicoba hehehe ;p

Rika mengatakan...

hai..hai....

ceki..cekii...postingan pertamanya...

emang blom byk comment...

tp sekarang??? mantabs euyyy...

salam kenal

Noeel-Loebis mengatakan...

kalo kencing mah di mana aja bisa mas.... hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...