Sabtu, 12 Juni 2010

Tentang Sebuah Oleh-Oleh...

"Phe, jangan lupa oleh-olehnya yaaa"
"Awas lho, kalo gak ngasih oleh-oleh!!"
"Ga, oleh-olehnya dikirimin yaa.."

Kata-kata itu sering terlontar baik secara langsung, melalui komen fesbuk, atau message pribadi ketika saya mau bepergian ke mana-mana. Yah, namanya pekerjaan sebagai staff yang selalu diharuskan untuk nglencer kesana-kemari, pasti sering sekali dimintai oleh-oleh dari manapun tempat yang saya kunjungi. Permintaan oleh-oleh itu beragam dari mulai bernada memelas sampai mengancam, semua mengarah pada satu hal yang sama yaitu = minta oleh-oleh. Hmm, dalam posting saya kali ini saya emang pengen sedikit curhat sih tentang masalah oleh-oleh.

Begini, mungkin orang bakalan bilang kalo saya pelit (memang..:P) gara-gara jarang kasih oleh-oleh kalo saya pergi ke tempat satu ke tempat yang lain. Atau, minimal sebutan pelit itu keluar dari orang-orang (biasanya siih yang nggak dapet oleh-oleh :P). hehehe.. tapi memang dari saya sendiri kalo pergi ke satu tempat itu bukan nyari oleh-oleh.

Saya gak mau memungkiri kalo secara pribadi saya senang kalo dikasih oleh-oleh .. namanya juga gratisan.. atau paling tidak, saya juga sering minta dibawakan (lebih tepatnya nitip) oleh-oleh.. Cuman, setelah saya sadari, lha koq lebih sering dimintain oleh-oleh daripada dikasih oleh-oleh. hehehe... Bukan apa-apa, cuman jujur sih.. agak iritating juga. Hmm, tapi saya komen begini juga tanggung jawab lo. ada alasan dibalik itu. Mengapa?

Pertama, ketika pergi ke suatu tempat.. mungkin yang minta oleh-oleh itu nggak tahu tujuan saya pergi itu apa. Apakah occassionnya liburan, pekerjaan, atau darurat. Nah, kalo ternyata tujuan bepergian saya adalah karena pekerjaaan berarti selama saya di suatu tempat itu sudah ada schedule tetapnya. Mungkin diantara schedule itu tidak ada jeda waktu yang memungkinkan untuk memilih-milih atau membelikan oleh-oleh. masa ya nyolong-nyolong waktu?.. kalo bosnya baek sih gak papa..sukur-sukur suruh bayarin oleh-olehnya sekalian. heheh

Kedua, Okelah kalo liburan.. mungkin pantas kalo dimintai oleh-oleh. Kan lagi seneng-seneng??. hmm.. menurut saya, liburan sendiri pun sebenarnya sudah memakan biaya yang gak sedikit bagi si empunya rencana. Biasanya sih, namanya oleh-oleh udah dipikirin mateng-mateng.. tapi ya apa pantes kalo budget oleh-oleh ternyata lebih gede dibanding budget liburannya??...

Ketiga, masih tentang liburan... niatnya kan pengen seneng-seneng. Coba misalnya, kalo sebelum pergi, udah dipesenin.. "entar beliin kaos ini yang gambarnya ini mereknya ini yang harganya segini yaaa".... oh, iya.. kalo perlu belinya disini yaa... ya kalo tempatnya deket. ya kalo nemu barangnya. ya kalo cocok harganya..... belon liburan aja udah mikir. Belon lagi kalo waktu liburannya - katakanlah cuman pendek. Tersita untuk nyari oleh-oleh, jadi kapan seneng-senengnya?..

Keempat, kadang oleh-oleh pun menyisakan rasa gak enak bahkan setelah membelikannya.. misal gini, kamu udah dititipin duit. Suruh beliin apapun deh, katakanlah barang.. harganya lumayan mahal. Ternyata, saat ngasih oleh-oleh ke orang yang nitip tadi gak sesuai ama yang dipengenin. jadi gak enak kan perasaannya??... pasti kamu akan berpikir *hrgghhh..udah dibela-belain beli mpe ketinggalan kereta, gak dipake barangnya... jatuhnya nyesel... ya kan?. Dan itu sering banget kejadian loo..

Makanya, sebenernya kalo pun saya (sedang berbaik hati) mbeliin oleh-oleh, biasanya pun yang dibeli adalah makanan. Bisa bwat rame-rame, trus kalo abis ya udah... kalo mbeliin barang, sebelum saya nerima permintaan oleh-oleh pun mikir-mikir dulu, nyiksa diri nggak yaaa ntar kalo beliin si anu, si itu... kalo jawabannya ya. biasanya saya tolak. Artinya saya nggak janjiin mbeliin. Trus kalo misal dititipin beli barang, saya nggak akan terima duitnya dulu.. at least, saya beli barang yang saya suka... kalo misalnya yang nitip tadi enggak suka, paling nggak kan bisa dipake sendiri.. hehe. jadi gak ada rasa nyesel kaan?

Terlepas dari itu semua, jangan jadikan postingan ini sebagai patokan trus gak ngasih oleh-oleh yaa... itu balik lagi ke diri sendiri sih. Kalo kamunya ngerasa fine-fine aja ngasih oleh-oleh, ya just do it. Saya nulis ini juga cuman komentar pribadi aja sih, meski sekali lagi saya gak memungkiri.. saya juga seneng kalo dikasih oleh-oleh ato minta (nitip) oleh-oleh. Yaa, namanya juga kultur orang Indonesia yang suka berbagi kebahagiaan.. oleh-oleh itu sebagai simbol berbagi kesenangan kan?. *meski ujung-ujungnya nyesel... duitnya abis. hehe.

Terakhir, ini oleh-oleh dari Singapore.. saya sempet ngambil postcard dari Swissotel The Stamford.. kalo ada yang mau silakan hubungin saya. Cuman persediaannya terbatas ya. jadi siapa cepat dia yang dapat.. hehehe
*pelit banget sih, ngoleh-olehin cuman postcard... gratisan lagi... (biariiinn)

3 komentar:

AkaneD'SiLa mengatakan...

haha ya tuh betul.. kalo nitip oleh² tuh kadang gak mikir waktu yang empunya rencana..
aku setuju ama kakak.
hehe

YeN mengatakan...

setuju. kadang kita udah repot2 nyempetin buat beli oleh2 begitu dikasihin cuma diterlantarin aja syukur2 kalo ga dicela. asem banget dah, haha

Rin mengatakan...

hihihi...
oleh-oleh berupa makanan-makanan ringan itu memang pilihan tepat. itu juga ga jarang ada yang komen ga enak dengan alasan ga suka rasa makanannya :)) Oiya, gantungan kunci dan souvenir2 imut bertuliskan nama daerah yang kita kunjungi biasanya yang saya saya beli. Jadi ketika ditagih, tinggal bagi. Kalo masi ada yg protes, udah.. itu orang suru pergi sendiri ajaaa kesananyaa :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...