Rabu, 30 Juni 2010

Ternyata Ada Makan Siang Gratis di Dunia Ini..

Pernah dengar istilah "Tak ada makan siang gratis di dunia ini"?. Ungkapan itu merujuk pada tidak ada sesuatu yang bisa kita dapatkan dengan mudah tanpa berusaha. Namun, istilah tersebut secara harafiah tidak berlaku untuk saya siang ini. Masih beruntung, di Makassar bareng atasan, untuk menu makan siang kali ini memang sengaja milih makan-makanan khas Makassar lagi. Satu yang tak boleh terlewat adalah Coto Makassar.


Saya sendiri sampai sekarang masih bingung membedakan antara sop, soto, dan coto. Dulu, saya pikir membedakan sesuatu yang disebut sop adalah yang berkuah bening, dan soto adalah yang berkuah kental (keruh). Namun begitu saya mengenal sup asparagus, sup jagung, semua berkuah kental dan keruh tetapi tetap disebut sop. Nah kalo Coto, saya sendiri bingung juga ini masuk dalam kategori sop atau soto. Sebab, kuahnya mirip soto, tapi rasanya mirip sop. hehe..


Ada banyak jenis Coto di Makassar, namun biasanya hanya namanya saja yang membedakan. Biasanya diembel-embeli dengan entah nama pemilik, nama tempat, nama jalan, nama daerah atau apapun. Cuman, satu jenis coto, ya itu.. semacam sop kuah keruh berbumbu rempah-rempah dengan isi daging sapi atau jerohan. Siang tadi, saya diajak untuk mencicipi Coto Paraikatte yang terletak di Jalan Andi Pangeran Pettarani. Tempatnya cukup rame, apalagi pas jam makan siang. Bahkan saya dan atasan saya harus nunggu sebentar supaya dapat tempat duduk. Sebenarnya, saya sudah pernah mencicipi Coto Makassar sebelum ini, misal pas breakfast di hotel atau beli di Coto Bagadang, deket Jalan Lasinrang. Jadi, sudah cukup hafal dengan bagaimana bentuk maupun rasa coto.
Suasana di dalam kedai Coto Paraikatte


Namun coto paraikatte ini agak beda, penyajiannya di dalam mangkuk, dan sudah berbumbu (biasanya coto yang saya makan, si pembeli membumbui sendiri cotonya sesuai selera -menambah garam atau sambal). Teman makan coto paling cocok adalah pake ketupat, atau buras (lontong nasi). Bahkan, untuk menikmati coto ada cara sendiri bagaimana makan yang baik dan benar. Ketupatnya jangan langsung dicemplungin semua ke mangkuk, biar kuahnya tetep panas. Jadi, disendokin satu-satu gitu..

Biasanya, coto disajikan panas-panas plus daun bawang dan bawang goreng. Ada tambahan jeruk nipis bagi yang suka asem-asem. Nah berhubung saya selalu suka yang agak manis, selain jeruk saya juga pake kecap manis. Saya kebetulan pesen Coto daging, yang isinya potongan daging aja. Sebenernya kalo suka Coto campur, isinya selain daging ada juga jerohan dan hati sapi. Untuk soal rasa, saya berani bilang dari keseluruhan coto yang pernah saya coba di Makassar, coto ini yang paling cocok dengan selera saya. Satu mangkok coto, plus 3 ketupat sudah bersarang di lambung saya. *maruk mode on.

6 komentar:

wira sanubari mengatakan...

wah..keliatan enak..tapi di bali ga bakal ada coto makassar..:(

siroel mengatakan...

sob, kapan2 kirim coto makasar ke t4 saya dong, blm prnh makan coto nih saya, oke? hahahaa...

cipu mengatakan...

Bedanya Soto sama Coto? Kalau Soto itu bisa berisi daging sapi.... kalau coto pake daging capi.... :p

Saya kalau ke Paraikatte biasa nya pesan 2 mangkuk lho...... Artinya Gaphe masih kalah maruk dari saya :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, mau dong gratis....

Gaphe mengatakan...

@WIra.. yaa buka cabang Coto Bali ajaa... hehehehee. pasti laku
@Siroel... bingung ngirimnyaa.. soalnya pak pos nggak jualan mangkok. hheheee... kapan-kapan mampir ke Makassar aja (*kek deket aja..%#$@^^)
@Cipu.. Hahahaha... sip-sip... jawaban yang bagus.. kalo Cipu makan Coto, berarti yang makan Soto itu namanya Sipu. hehehe
@Fanny... wah, ntar saya bilang atasan dulu yaa :D

amitokugawa mengatakan...

wah..jd pengen jalan2 n makan2..
kayaknya enak bgt

kalo menurut aku sih bedanya soto sama sop itu tergantung isinya diapain
kayak sop daging misalnya, dagingnya direbus sama kuah sopnya, (ga diangkat2 lagi), makanya rasa kaldunya lebih kental

kalo soto (setahu aku sih) dagingnya direbus dulu sampai matang, trus digoreng dan dipotong2 sebagai pelengkap (?)dan baru ditambahin pas mau disajikan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...