Kamis, 15 Juli 2010

Bubur Manado, Jalangkote, dan Pisang Ijo....Nyumiiiiii

Kulineer lagiiiii!!!!....
Jalan-jalan ke Makassar nggak lengkap tanpa nyicipin jajanan yang khas sini. Kebetulan, hari ini saya nyempetin nyobain beberapa jajanan yang notabene nggak mengenyangkan. Kecuali kalo makannya banyak, yaa kenyang. Hehehe.. Yeph.. hari ini giliran Bubur Manado, Jalangkote, dan Pisang Ijo yang masuk dalam review kuliner saya.



Bubur manado. Dari namanya udah bakalan ketahuan aselinya dari mana. Ya memang bubur manado ini bukan asli makanan Makassar sih, tapi karena kebetulan nemu jajanan ini nggak ada salahnya dicoba. Hemm, bubur manado ini memiliki nama asli Tinotuan, berupa bubur beras dicampur dengan jagung.. warnanya kuning jagung, cerah dan menggoda. Semakin kuning buburnya, berarti semakin banyak komposisi jagungnya dibandingkan dengan beras. Kalo yang saya makan tadi, jagungnya bener-bener udah lembut; nggak dalam bentuk pipilan. Trus.. ada lagi yang khas di bubur manado yang membedakannya dengan bubur yang lain. Apa itu?.. di bubur ini dikasih dedaunan ijo seperti kangkung dan kemangi. Terus, dikasih topping berupa ikan asin (teri asin utuh kecil-kecil), potongan daging ikan asin (remah-remah gitu bentuknya), plus sambel khas yang aseli pedes banget namanya sambel bakasang.. Tentang rasa?.. hemm.. lumayan, meski nggak gurih. Mungkin masaknya kurang garem kali yak.. lebih menarik penampilannya menurut saya. hehehe.



Jajanan yang kedua adalah Jalangkote. Makanan ini sebenernya mirip pastel dari bentuk dan isinya. Entah kenapa diberi nama jalangkote, apakah masih sodara ama jalangkung ato wanita j*l*ng, saya nggak tahu.. yang jelas, jajanan ini digemari disini. Saya nemuin jalangkote ini dijual di Jalan Lasinrang no 11 Makassar, di gerai makan yang namanya pesona. Sebenernya ada banyak gerai penjual jalangkote disini sih, nggak cuman satu.. jadi kalo ke Makassar, pilih aja yang menurut anda stomach-catching.. Jalangkote memang bentuknya mirip pastel, tapi isinya agak beda. Ada wortel, bihun, potongan kentang berbentuk dadu, plus potongan telur ayam rebus.. kesemua isi jalangkote dibalut dengan kulit dari tepung terigu dan digoreng renyah. Terus, disajikan dengan saus asam pedas yang khas.. bukan sambal botolan instan loh, tapi sepertinya racikan sendiri. Soal rasa.. hummm nyumiiii.. enak, nggak cukup cuman satu. Saya aja mesen dua. Per biji jalangkote kudu ditebus dengan harga IDR 4K saja.

Ini es pisang ijo, mungkin kalo namanya pisang kuning kecoklatan nggak bakalan laris kali ya?. hahahaha

Masih di gerai yang sama dengan saya beli jalangkote, saya juga nyobain jajanan yang juga khas sini namanya es pisang ijo. Sebenernya dari namanya juga udah ketauan juga isinya apaan, pisang warnanya ijo. Disajikan dalam mangkok ijo, pisangnya kukus utuh berbalut kulit ijo (yang terbuat dari tepung ketan). Terus diberi bubur tepung beras, dipenuhi dengan serutan es batu, plus disiram dengan sirup cocopandan merah.. kontras banget warnanya : ijo, putih, merah. Enaak, dingin-dingin kenyal. Sebenernya ada lagi jajanan mirip pisang ijo ini, namanya pallu butung (pallu : makanan berkuah). Bedanya kalo pallu butung pisang kukusnya nggak pake dibalut tepung ketan ijo. Semangkuk pisang ijo ini dibanderol dengan harga IDR 10K.

5 komentar:

mixedfresh mengatakan...

aku pengen es pisang ijonya mas, di jogja kayanya belum ada ni

ikoiko mengatakan...

pengen nyobain jalangkote...

readhermind-dy mengatakan...

insyaAllah sebentar lg mw ke makasar jg..
baca postingan ini makin ga sabar
:P

rahma mengatakan...

hmmm..seems yummy..
pengeeenn !!!
*ngomong ngomong ini si pemilik blog hobinya posting beginian dah ya, bikin pengen makan macem macem hahahaa

Kreasi Marie mengatakan...

Hmmm Yumm!! Mari mampir ke http://www.kreasimarie.com/ atau ke http://www.facebook.com/MarieBerkreasi untuk resep kreasi lainnya :) Mampir sekarang ya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...