Senin, 26 Juli 2010

Jajan di WAPO : Traktiran Ulang Tahun

Tulisan ini saya persembahkan kepada teman-teman kantor saya yang nggak ikutan makan-makan minggu yang lalu.


Bulan Juli belon lewat, tapi beruntung setidaknya tiga dari dua belas penghuni kantor saya berulang tahun pada bulan ini. Lebih tepatnya, saya dan atasan saya, beserta atasannya atasan saya.. nah lo, bingung!. hahaha.. Saya nggak tahu pasti siapa yang mulai tradisi menjamu teman kantor kalo lagi ultah, yang jelas.. bulan Juli ini saya pasti ketiban sampur buat ntraktir temen-temen.
daan, otak licik saya mulai bekerja.. biar ngirit, dan kebetulan ada 2 rekan lainnya yang ultah juga, jadinya traktirannya disatukan pas satu hari. Semua pada ngumpul, sekalian outing rame-rame temen sekantor. Yang namanya temen kantor kan berasal dari generasi yang berbeda.. jadi, susah banget menyatukan kepala menentukan tanggal bisa semua kapan. Ada yang pulang kampung laah, ada yang kegiatan ini laah, ada yang piknik lah, acara keluarga.. dan segala macem alasan lainnya. Berhubung saya generasi paling muda di kantor, sebenernya masalahnya bukan pada saya. hahaha... pada akhirnya, hari sabtu dua minggu lalu yang dipilih buat kumpul-kumpul semuanya.. walaupun memang nggak semua bisa dateng.


Tempat pun dipilih, di Wapo deket kampus Universitas Airlangga. Dari Tunjungan Plaza, bisa ditempuh dalam waktu kurang dari 15 menit pake taksi atau motor. Lokasinya dekat dengan kampus psikologi Universitas Airlangga, belakang RS DR Sutomo. Tepat berada di pojok perempatan jalan Karangmenjangan Surabaya. Itulah sebabnya tempat makan yang sudah ada sejak 1995 ini dinamai WAPO, atau singkatan dari Warung Pojok. Konsepnya sih warung makan bergaya restoran dengan harga yang terjangkau (mengingat letaknya dekat kampus dan pemiliknya juga lulusan ITS). Ada dua lantai, dengan total kapasitas bisa untuk 200-an orang.
Kebetulan, spot favorit siang itu belum terisi yaitu di lantai dua, area pojok, dan satu-satunya tempat lesehan. Akhirnya, kami bertujuh memilih tempat tersebut untuk mengudap makanan yang sudah dipesan sebelumnya : Ayam goreng kalasan utuh, nasi goreng wapo, gurameh goreng saus asam manis, udang saus mayones, fuyunghai, ca kangkung dan ca sawi. Itu menu yang kami pesan, walaupun banyak menu lainnya seperti sop buntut, mie goreng -kwetiaw rebus, beberapa jenis ikan air tawar dan udang, atau makanan barat seperti spaghetti. Minumnya juga macem-macem, aneka ice juice,milk shake, sampai berbagai macam es campur.
Terus terang, harganya cukup terjangkau dan tempatnya sangat nyaman, furnitur didominasi oleh kayu berpolitur, sehingga membuat pengunjung betah berlama-lama disini. Apalagi pelayanannya cukup cepat dan cekatan sehingga kita tidak perlu menunggu lama-lama. Walaupun murah, namun kualitas masakannya patut diacungi jempol. Enak mendekati banget. Spesial untuk nasi goreng wapo (khasnya warung ini), seporsi ukuran extra large yang bisa dinikmati oleh 2 orang dengan harga IDR 17 K ini rasanya benar-benar nendang. Salah satu nasgor terenak yang pernah saya makan. Udang Mayonaisse nya juga enak.. disajikan pake salad buah. Meskipun saya salah pesan minum : es teller yang rasanya kurang mantab.

Terlihat mana yang sangat kurang pangan... *daribentuktubuh

Ada dua tips yang perlu saya kasih tahu kalo pada berencana ke sini. Pertama, datengnya enak kalo rame-rame.. jangan sendirian atau berdua.. Bakalan jadi pusat perhatian soalnya. hahahaaa.. kedua, Bawa uang cash yang cukup. Sebab, nggak ada fasilitas debit atau kartu kredit soalnya.. Have a nice eat!

*sudah pengen upload ini sejak seminggu yang lalu..

6 komentar:

John Terro mengatakan...

ente anak surabaya?
makan di WAPO dekat UNAIR kampus B kan ... heheh
enaknyo traktiran
temen ane juga ada yang traktiran Ultah hari ini :D

Gaphe mengatakan...

Hello John.. Noo.. saya bukan orang Surabaya. Saya asli orang Indonesia.. hahahaa.. kebetulan aja tempat nyari sesuap nasi dan segenggam berlian-nya di Surabaya..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ngiler..mode on liat makanannya. tapi bener kalo patungan jadi lebih hemat. biar hemat tetep bisa traktir temen kan?

Gaphe mengatakan...

iyaa setuju mbak Fanny!.. haha, ngirit mode on lah pokoknya :)

Mamisinga mengatakan...

waks! jadi kangen mam di WAPOOOOO

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kok aku gak ditraktir? hehhee

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...