Minggu, 11 Juli 2010

Nasi Krengsengan dan Nasi Bebek Surabaya

Berada di kota pahlawan ini membuat saya betah. Salah satu alasannya adalah di kota ini, banyak ragam makanan yang dijual dengan harga terjangkau. Bagi saya penyuka makanan, tentu saja hal ini sangat membahagiakan terutama buat cacing-cacing peliharaan saya.. *saya heran, makan banyak tapi nggak gemuk-gemuk. Nah, kali ini saya mau mengulas dua makanan yang umum dijumpai di pinggir-pinggir jalan di kota Surabaya..
*lama lama blog saya koq kayak jurnal kuliner yak?.. biarin!.

Nasi Krengsengan Stasiun Gubeng


Pernah denger nasi krengsengan?. Mungkin buat orang Surabaya atau Jawa Timur dan sekitarnya sudah tahu apa itu nasi krengsengan. Tapi buat saya, yang notabene asli bukan dari sini, benar-benar have no idea tentang nasi krengsengan ini. Sebetulnya, saya sendiri juga bingung yang namanya nasi krengsengan itu yang kayak gimana sih?. Sebab, saya pernah beli nasi krengsengan di kos itu dikasihnya nasi putih, dengan topping bakmi goreng komplit (pake sayur, bakso, dan bakwan). Cuman, ketika tadi siang saya pesan nasi krengsengan di warung makan pojok stasiun Gubeng (letaknya memang di pojokan stasiun kereta api Gubeng, dekat kantor polisi) dikasihnya seperti yang ada di foto. Aaah... ini mah nggak konsisten!.
Saya sedikit mikir, sebenernya kenapa makanan yang ada di foto atau nasi bakmi yang dulu saya beli dikasih nama krengsengan. Apakah itu mengacu pada bunyi makanan tersebut ketika ditumis ya?... nah, kalo gitu segala macem makanan tumisan disebut krengsengan?.. ah, sudahlah. Yang jelas, nasi krengsengan stasiun Gubeng ini berupa makanan berkuah cokelat gelap, berisi potongan hati dan ampela, dan ditumis. Rasanya sih seperti tongseng, tanpa santan, tanpa kubis atau tomat (atau sayuran), bumbunya kecap plus bawang putih. Gurih, dan sedikit manis. Hemm, buat saya sih porsinya kurang.. cuman semangkuk kecil sih. Lagian rasanya juga biasa aja. Jadi, tidak masuk ke kategori enak yaa?. hahaha. Saya lebih suka nasi kari ayam yang dijual di warung ini. Lebih nendang. Seporsi nasi krengsengan ini dijual dengan harga 8500 rupiah saja.. Plus es jeruk nipis (saya seneng banget es jeruk nipis di warung ini) jadinya 10.500 rupiah.. Murah ya?

Nasi Bebek Kedungdoro

Nah.. makanan yang kedua yang umum dijumpai di Surabaya adalah nasi bebek. Menu ini sangat mudah ditemui di warung-warung tenda di pinggiran jalan sepanjang kota Surabaya. Cuman, dari sekian banyaknya nasi bebek di Surabaya, hanya sedikit yang pinter mengolah daging bebek menjadi bebek goreng. Salah satu warung tenda di daerah Kedungdoro, depan karaokean NAV, mengolah bebek gorengnya mendekati sempurna. Empuk, dan gurih tanpa bau amis. Pertama kali diajak untuk ngerasain nasi bebeknya, saya langsung menempatkannya pada top 5 list tempat makan malam wajib saya.. Nggak heran, kalo hampir setiap malam warung yang buka dari jam 5 sore ini selalu ramai diserbu pembeli. Asal jangan lewat dari jam 9 malam aja, pasti bakalan kehabisan. Yang enak disini selain bebeknya yang empuk, gurih, dan nggak amis adalah sambalnya. Ada dua macam pilihan sambal yan ditawarkan, sambal merah dan sambal gurih. Yang sambal merah, pedesnya minta ampun.. yang sambal gurih, nggak pedes sama sekali. Saya kalo makan disini, untuk satu bebek goreng biasanya menghabiskan 2 piring nasi. Seperti malam ini, plus jeruk panas.. total cuman bayar 14 ribu rupiah saja. Nah kalo yang ini saya bisa bilang enak.. soalnya murah dan banyak. hahahaha.. Bandingkan dengan bebek goreng di Jakarta, pasti kalah murah!. Saya pernah makan bebek Ginyo di daerah Tebet sana, satu potong bebek goreng sambal dibanderol 28 ribu rupiah. Belum nasi ama minumnya. Kalo budget segitu, disini bisa buat ntraktir satu orang lagi.. hahahaa..

11 komentar:

gaelby mengatakan...

Hmm.. yummy... tu cacingnya pada pesta pora dapat nasi krengsengan. Ckk... ckk... :)

Salam kenal bro :)

rahma mengatakan...

di kantin kampus gw malah krengsengan tuh item item tapi encer, gak tau deh apa isinya.hahahaa..

Mamisinga mengatakan...

Benarrrr, satu-satunya kota yang menyuguhkan kuliner tereenak bahkan cuman warung pinggir jalan adalah SURABAYA.

Kalo udah di sini, nggak perlu bingung pilih-pilih mau makan di mana. Wuenak kabehhh!

Isti mengatakan...

belum pernah nyoba euy..

ikoiko mengatakan...

Di pinggiran desa Jombang juga ada nasi bebek yang enak, nasinya juga banyak.

Winny Widyawati mengatakan...

Lho, biasanya posting apa mas selain kuliner? hehehe

daftar adsense mengatakan...

aku suka bagnet mas sama bebek enak gurih uy..
tapi kala nasinya aku g tau ehhehe belum pernah coba..
enak gx tuh?kykna kelihatan enak nich..

eem mengatakan...

test ngkomen yang selalu gagal.. ;(

mixedfresh mengatakan...

wah aku belum pernah nyobain makan di deket gubeng ni, jadi pengen kalo ke sby
kalo bebek dari sby wuih ga ada tandingannya, ueenak tenan mak nyuss pokoke

pelangi anak mengatakan...

Wah mas wisata kuliner sekalian promosi nasi bebek ni. Mungkin nasi krengsengan ala stasiun Gubeng ini hadir dengan varian baru atau rasa lain, hehe..

fanny mengatakan...

tanggung jawab nih, udah buat aku lapar malam2 gini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...