Jumat, 16 Juli 2010

Sop Sodara = Bukan Sodaranya yang Di Sop!

Nggak cuman wisata budaya atau wisata alam, selalu saja ada wisata makan-makan di Makassar. Lagi-lagi, kali ini saya akan mereview tentang makanan khas Makassar, sembari menunggu pesawat menuju Surabaya sore ini. Hemm.. agak spesial kali ini nunggu di Blue Sky executive lounge Bandara Sultan Hasanuddin -Makassar, memanfaatkan privilege dari platinum GFF-Citi card bos saya. Suasananya asyik banget di lounge ini, beda ama ketika nunggu di luar. Namanya juga eksekutif, hehehe...


Anyway, siang ini tadi saya makan sop sodara. Makanan khas Makassar ini banyak banget ditemuin di sini, terutama di pinggir-pinggir jalan. Bahkan saking terkenalnya sop sodara, di Jakarta pun sebenarnya banyak yang ngejual sop yang satu ini. Saya masih ingat ketika dulu masih di Jakarta, kalo pulang dari kantor lewat jalan sepanjang Citos - Jagakarsa, saya selalu menemui banyak warung tenda menjual sop sodara ini. Eh, koq kebetulan tadi merasakan sop sodara langsung dari kota asalnya, Makassar.
Walaupun namanya agak ngeri, jangan ngebayangin kalo penjualnya memutilasi sodaranya sendiri untuk bikin sop. *Wildimagination.com*. Mungkin dinamakan sop sodara karena dulu, sop ini disajikan untuk makan-makan besar bareng-bareng keluarga besar dan sodaranya. Semacam makanan khas yang wajib ada untuk tanda perssodaraan gitu, hehehe.. kalo ini saya mengarang indah sih.


Saya nemu sop sodara ini di daerah Panakukkang, dengan nama restorannya Sop Konro Bawakaraeng.. Nggak cuman sop sodara aja sih sebenernya yang dijual, ada konro, ikan bakar, otak-otak, dan banyak lainnya. Sop sodara ini sebenernya mirip-mirip coto Makassar. Cuman, bedanya di coto Makassar pake kelapa sangrai kalo di sop sodara nggak pake. Isinya juga beda, selain potongan daging sapi, ada jerohan, paru, hati ampela, bihun, dan perkedel kentang. Semuanya diberi taburan seledri dan bawang goreng renyah baru disiram dengan kuah rempah-rempah yang panas. Rasa rempah-rempahnya sangat kuat, hangat begitu melewati kerongkongan, berasa jahe juga. Enak banget, saya berani kasih nilai 8,5 untuk yang satu ini karena memang enak rasanya. Meskipun porsinya cuman semangkuk kecil, dan harganya mahal, saya cukup puas menikmati sop sodara ini. Semangkuk kecil sop sodara ini dibanderol dengan harga IDR 18 K saja. mmm.. yummy laah!

12 komentar:

mixedfresh mengatakan...

wah mantab nih reviewnya, hobi wisata kuliner to?
wah besok mau ke deket fak kehutan ugm ah.. hehe

Mawardi mengatakan...

Salam ulasannya bikin saya lapar

Wardi mengatakan...

Benar-benar bikin lapar nih

gaelby mengatakan...

sharingnya ok bnget bro, hmm.. yummi...jdi lapar neh :)) Aq ska coto makasar.

Naila mengatakan...

wah, kayaknya yummy..
aku jadi laperrr

rita asmara mengatakan...

info kulinernya mantab..

John Terro mengatakan...

wah ... bikin perut lapar lagi nih
salam kenal :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

mantap...asik nih kayaknya makan sop hangat2 pas lagi hujan.

TriZ mengatakan...

wah sayang masakannya gak pake resep.. kalo besa ceritain resepnya juga.. hehe..

Anonim mengatakan...

oyeh..
Memang penggembara kuliner, ya!

wira sanubari mengatakan...

oyeh..
Emang penggembara kuliner, ya!

pelangi anak mengatakan...

unik...seunik sop sodaranya. Wah kayaknya mas gaphe berbakat jadi juri dalam acara lomba kuliner. Terbukti bisa menentukan skor untuk menilai masakan ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...