Sabtu, 03 Juli 2010

Terjebak di Kamar Kos Gara-Gara Kawinan

Hari ini, praktis dari pagi sampai sore ini saya nggak bisa keluar-keluar pake motor saya. Saya terjebak di kosan...mendengarkan suara loud speaker yang meneriakkan lagu-lagu dangdut. Hrggh.. apa sebab?. Hari ini, tetangga yang punya rumah di depan kos saya sedang ada hajatan penganten. Seperti adat tradisi Jawa, kalo pihak perempuan lah yang menyelenggarakan hajatan. Sebenarnya saya sudah mengira dari kemaren malem, ketika ada 2 box speaker segede lemari ditaruh di depan gang pintu masuk kosan saya. Saya pikir efeknya tidak parah, karena semalam tidak ada aktivitas apa-apa.
Nah, efek super iritating itu akhirnya dimulai pagi tadi. Lagi enak-enaknya tidur, masih jam 7 pagian, eh terbangun dengan cara yang tidak menyenangkan = DISETELIN LAGU DANGDUT SUPER KENCENG. Siaalll.... bener-bener dah, abis itu nggak bisa tidur. Oke, saya akan deskripsikan bagaimana super iritating-nya itu suara. Bayangkan, saya sudah make headset Sennheiser, nyetel MP3 dengan volume paling guedhe, tapi lagu dangdut itu masih bocor dan menyerang telinga saya..*goyang-goyang jempol. haduuuuuhh...
Itu lagu berputar dari pagi ampe siang tadi dan hanya berhenti sekali pas waktu sholat dhuhur buat ngasih kesempatan adzan. Nah, sebenernya saya berencana meninggalkan kosan aja buat jalan-jalan. Tapi oh ternyata, jalan depan kos saya ditutup sama sekali. Kursi-kursi udah ditata dari pagi, dan motor saya final nggak bisa keluar sama sekali. Jadilah, saya harus nyari breakfast dan lunch dengan berjalan kaki. huuufft... yasudah, seharian ini terjebak di kos saja. Mau ngobrol ama temen kosan, ternyata mereka pada pulang kampung semua. Cuman saya yang nggak pulang, soalnya saya paling jauuh asalnya. Alamat Bosen daah.. akhirnya ngebongkarin lagi koleksi film.. dan akhirnya nonton film kartun "Planet 51" yang menurut saya jayus abis.. huhuhu. Setidaknya menyelamatkan saya dari lagu dangdut dan acara kawinan itu...


Nah ini yang lucu, sore ini saya dengar acaranya adalah srah-srahan (salah satu rangkaian dalam perkawinan adat jawa yang mempelai pria menyerahkan sejumlah barang-barang kepada pihak perempuan). Saya nggak tahu kurang latihannya atau emang belom pernah kawin sebelumnya (jadinya nggak pengalaman), sampe-sampe acaranya agak amburadul gitu. Emcee-nya sampe agak-agak marah, soalnya orang-orang yang terlibat di dalam acara itu agak-agak lemot.. pembawa kembar mayang diminta maju -nggak maju-maju. diminta geser, nggak ngeh. Trus pas sungkem, diminta pegang pundak anaknya... lamaa.. Emceenya bilang : "Buu.. tangannya ditaruh dipundak.. Nah, gitu aja koq susaah." Saya sambil ketawa-ketiwi sendiri dengerin suara prosesinya. hehehe.. Oh iya, saya sempet ambil gambar itu proses kawinannya dari lantai 2 kos saya. Hemm... sampai saat berita ini ditulis, prosesi srah-srahannya masih berlangsung : lagi acara pengajian.

*latihan sabar.....

4 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

he he he...ada2 aja. ikut dangdutan aja. btw, di mesir memang gersagn semua. kecuali di Israil ada pohon2 juga.

monsterilmiah mengatakan...

hahahaha...untung tangannya yang ditaruh di pundak...coba kaki...hehe
ceritanya lucu...

merry go round mengatakan...

yaaahh...
jangan harap saya bisa stay di rumah. Pasti udah ngabur itu sih. Pulangnya malem banget, jadi langsung tidur. Naek angkutan umum juga rela.

richo mengatakan...

yah lha kebagian jatah makanan ga tuh hahah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...