Jumat, 06 Agustus 2010

Apa yang Sudah Kamu Berikan Untuk Indonesia?

Postingan saya kali ini sepertinya agak berat, setidaknya menurut opini saya pribadi. Menjelang ulang tahun kemerdekaan RI yang ke 65 ini, tentu saja banyak kegiatan yang sering diadakan buat ngerayain acara tujuhbelasan. Seperti satu hal yang sempet saya lihat kemaren, yaitu karnaval becak hias yang pesertanya adalah sebagian besar anak-anak TK. Disitu, setiap anak baik laki-laki atau perempuan didandani dengan pakaian adat propinsi di Indonesia. Trus, mereka dibawa keliling kota naik becak yang dihias warna-warni pake bendera merah putih juga. Bahkan sang penarik becak pun berdandan atau minimal pakai caping hias.
Iring-iringan karnaval becak ini sempat menahan saya ketika akan berangkat ke kantor. Praktis, jalan yang biasa saya lewati menjadi macet karena acara ini. Sedikit banyak juga menyumbang keterlambatan saya dari jadwal kedatangan biasanya. Tapi nggak papa, kalo nggak ketemu iringan anak TK itu pasti kali ini saya nggak nulis tentang itu kan?. Hehehe..
Bulan Agustus biasanya akan meriah ditemui banyak acara untuk memeriahkan kemerdekaan republik kita tercinta Indonesia. Minimal, yang paling sering saya jumpai pasti dimana-mana akan ada banyak lomba. Konon katanya kenapa lomba-lomba ini sering dilaksanakan menjelang Agustusan karena ini berbicara tentang kompetisi dan perjuangan. Setidaknya, mengenang perjuangan pahlawan yang dulu pernah berjuang melawan penjajah, walaupun saya belom pernah denger ada ceritanya Jenderal Sudirman balap kelereng atau Pangeran Diponegoro makan kerupuk. Nah, termasuk karnaval becak hias tadi, saya salut looh sama anak-anak TK itu. Mereka pede aja didandani menor meriah pake baju-baju adat trus diarak keliling kota naik becak. Saya ngebayangin, iring-iringan itu kan pagi hari, berarti anak-anak TK itu kudu berjuang bangun pagi-pagi, sarapan, trus nyalon.. baru kumpul di sekolahnya buat start bareng-bareng. Nggak cuman anaknya aja pastinya, yang jelas orang tuanya juga dibikin lumayan repot juga, belom lagi dana yang dikeluarkan buat nyalonin anak, plus mbeliin jajanan buat si anak kalo-kalo diperjalanan ntar haus ato laper. Itu bukti pengorbanan dan perjuangan juga looh.. Setidaknya apa yang mereka-mereka lakukan bisa ngebuktiin kalo mereka cinta Indonesia. Kalo nggak, manalah mungkin mau capek-capek begituan.
Kalo inget itu kadang juga malu sendiri, saya yang udah segede ini masih jomblo masih belom bisa ngasih apa-apa buat negeri ini. Kalah sama anak-anak TK itu tadi, kecil-kecil udah bisa membuat orang bangga juga terhadap Indonesia. Meskipun mungkin hal itu cuma sepele kan.. Lalu, kalo saya ditanya Apa yang Sudah Kamu Berikan Untuk Indonesia?.. ah, saya nggak bisa jawab banyak.. malu.
Nggak adil juga donk, kalo kita terlalu banyak menghujat negeri kita sendiri tanpa nyadar kalo kita sendiri juga sebenernya belon berbuat banyak untuk membanggakan Indonesia. Ngehujat pemerintah nggak adil laah, pemerintah korup laah, akhlak dan moral bangsa turun laah.. padahal kan yang salah bukan Indonesia-nya. Tapi karena perbuatan orang-orang di dalamnya kan?.
Kalau saja ya, saya sih berharap.. berita-berita di media televisi atau suratkabar lebih banyak membahas sesuatu yang lebih mengangkat Indonesia, lebih memprovokasi orang Indonesia untuk cinta akan negerinya, lebih mendorong orang Indonesia bangga terhadap apa yang mereka miliki, pastinya itu menjadi kontribusi yang signifikan terhadap negeri ini. Saya nggak perlu jelaskan panjang lebar lah, untuk masalah ini.. Yang jelas, sebagai gambaran saja kondisi sekarang banyak yang lebih seneng ngantri ngedapetin sendal bolong-bolong import yang lagi didiskon dibandingkan dengan ngantri buat jadi relawan pengajar misalnya. Atau gara-gara segitu nggak apresiatifnya ama kebudayaan sendiri sehingga baru kebakaran jenggot ketika kekayaan negeri ini semisal lagu daerah atau tarian daerah diklaim ama negara lain.. Jadi, siapa yang salah?.. hemm.. refleksi lagi deh...
Saya seneng mendengar berita tentang prestasi-prestasi anak bangsa. Contoh simpelnya kayak adik kelas saya yang tahun lalu juara LPIR (Lomba Penelitian Ilmiah Remaja) tingkat nasional.. Nggak banyak bicara muluk-muluk, tapi langsung action buat ngebuktiin. Bahkan blognya (yang terbilang masih baru, ada di daftar bacaan saya), juga mencantumkan tentang kemenangannya itu. Dia menjadi juara LPIR dengan mengangkat tema sejarah, surat-surat Ranggawarsita. Dari situ ada banyak makna yang dalam yang diulas.. Saya nggak tahu persisnya seperti apa sih, tapi yang jelas saya salut.. Mengubah paradigma bahwa anak SMA nggak cuman tawuran aja kerjaannya..nggak cuman pacaran aja.. nggak cuman bolos aja... tapi juga bisa menghasilkan sesuatu yang bisa dibanggakan.. pada negeri ini. Bakalan bangga juga ketika kontingen Indonesia dalam ajang olimpiade internasional, bisa menggondol medali kejuaraan.. Itu membuktikan bahwa anak-anak Indonesia sebenernya nggak kalah bersaing ama negara lain koq.. Tapi kenapa yaa, yang di blow up di media massa malah tentang keong racun, video porno, atau hal-hal yang sebenernya nggak berkaitan dengan kecintaan terhadap negeri ini... aneh memang, tapi ya itu kenyataannya kan?.
Seharusnya diingat juga bahwa kita udah 65 tahun merdeka. Tapi apa benar-benar kita merdeka?. Kalo dibandingkan seumuran manusia, kayaknya itu sudah jadi kakek-kakek bercucu.. sudah bau tanah, tapi koq nggak nyadar-nyadar ya... Apakah Indonesia-nya yang salah?.. Saya menjawab dengan lantang = TIDAK!. Bukan Indonesia-nya yang salah. Bukan pendiri bangsa ini juga yang salah.. lalu siapa?.. Nggak mau nyalahin siapa-siapa, yang jelas balik lagi ke diri kita lagi deh.. menjawab pertanyaan di atas : Apa yang sudah kamu berikan untuk Indonesia?.
Jika ada yang mau memaki saya karena saya menulis ini, mau bilang sok-sok nasionalis, mau bilang sok suci lah.. sok bangga laah.. terserah saja. Atau jikalau pun ada yang bilang tulisannya bagus laah, menginspirasi laah. saya juga nggak ambil pusing. Yang jelas, saya nulis ini cuman pengen satu hal saja.. daripada menngurusi urusan orang lain, bertanyalah pada diri sendiri. Sudah berapa lama kamu tinggal di Indonesia, dan apa yang sudah kamu berikan untuk Indonesia?.
Jangan sampai kalah sama anak-anak TK yang merekapun bangga terhadap pakaian daerah Indonesia..

9 komentar:

John Terro mengatakan...

menjadi pertamax di postingan ini juga merupakan perjuangan :D

om rame mengatakan...

saLam kemerdekaan.
dalam semangat kemerdekaan dapat di isi dengan haL yang bermanfaat, minimaL untuk diri sendiri dan Lingkungan.

mixedfresh mengatakan...

hari kemerdekaan tahun ni bareng ma puasa jadi dari sekarang udah pada dipersiapkan ni..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

yg salah adalah karakter kita yg kudu diperbaiki.

penghuni60 mengatakan...

Mau jwb pertanyaan di judul nih:
"Apa yang Sudah Kamu Berikan Untuk Indonesia?"

yg jls udh mmbayar pajak dgn baik, itu udh lbh dari ckp kan...
tul gak?

rezKY p-RA-tama mengatakan...

merdeka
eheheh
nuansa kemerdekaan
hehe

John Terro mengatakan...

kita sudah merdeka
lantas apa yang harus kita lakukan?

EYANG RESI 313 mengatakan...

Sejenak tafakur dalam kehingan……..
Memaknai arti hidup dalam seraingkaian khilaf dan dosa…..
Lisan kadang tak terjaga,….
Jannikadang terabaikan,……
Hati kadang berprasangka,….
Sikap kadang menyakitkan,…..
Harapan ini akan menjadi indah…..
Jika maaf & silahturrahim ada diantara kita.
Selamat menempuh bulan suci Ramadhan 1431 Hijriah.
Mohon maaf lahir dan batin.
Semoga Allah selalu memberikan
Taufiq, Hidayah, Maghfirah dan Ridho-Nya untuk kita semua.
Amiiiii….n !

Gaphe mengatakan...

#John.. Berjuang untuk jadi pertamaxx memang susah looh. *berasa kaskus*
#Om Rame.. Iya, betul.. mari!
#MixedFresh.. semoga nggak mengurang makna keduanya yaak.. seimbang seiya sekata *loh?
#Mbak Fanny.. iya, walaupun susah..patut diusahakan
#Penghuni60.. Setuju.. tapi bayar pake duit sendiri kaan?. bukan duit perusahaan?..wkwkwk
#Rezky.. merdeka juga!
#Eyang Resi 313.. iyaa sama-sama

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...