Rabu, 18 Agustus 2010

Bakpia Pathok, Pilih yang 25 Atau 75?

Sedih rasanya harus kembali ke rutinitas semula. Kembali ke Surabaya, kembali meraih asa. Halah, sok puitis.. Berhubung teman-teman kantor saya pada tahu kalo saya cuti kemaren untuk pulang ke Jogja, mereka langsung pada nitip oleh-oleh. Nitip lo ya, bukan minta dibelikan. Soalnya kalo pada minta dibelikan, saya langsung ancang-ancang bilang : Belon baca blog saya ya yang tentang oleh-oleh?.
Mereka pada nitip oleh-oleh Bakpia Pathok, gara-gara pada ketagihan pas jaman dulu saya pernah bawain bakpia ke kantor. Langsung ludes. Nah, Bakpia Pathok ini emang makanan khasnya kota Jogja. Terbuat dari kacang ijo kukus yang di balut kulit dari tepung terigu, trus dipanggang. Nah, di Jogja, ada pusat pembelian oleh-oleh bakpia pathok yang cukup terkenal yaitu di jalan AIP K. S. Tubun. Deket sama RS Muhammadiyah Yogya, jalan Malioboro, atau stasiun Tugu. Kalo bingung, deketin aja tukang becak trus bilang : pak anterin ke bakpia pathok.. pasti dianter ke jalan K.S. Tubun deh.


Mengapa dinamai Bakpia Pathok, sebetulnya Pathok itu dulunya nama jalan yang sekarang sudah berganti menjadi AIP K.S. Tubun itu. Kawasan oleh-oleh Bakpia Pathok yang termasuk dalam kecamatan Ngampilan, Jogja ini sudah ada semenjak tahun 1978. Dan di sepanjang Jalan K.S. Tubun itu berjejer banyak sekali penjual bakpia. Ada dua produsen besar bakpia pathok yang memiliki gerai atau toko paling besar dan mencolok di sepanjang jalan itu yaitu Bakpia Pathok 25 dan Bakpia Pathok 75. Sebenernya, angka 25 atau 75 itu merujuk pada nomor rumah di jalan itu dulunya. Walaupun sekarang kalo diitungin lebih detail, nomor rumah itu sudah nggak pasti lagi segitu. Soalnya udah banyak rumah yang disatuin lah, direnovasi lah, dijual trus ditambah rumah baru lagi lah. Bahkan, Bakpia Pathok 25 itu sendiri jualannya di toko besar yang terletak di jalan K.S Tubun nomor 65.
Mengapa bakpia 25 dan 75 ini terkenal, saya nggak tahu pasti ya soalnya selain dua ini juga sebenernya ada banyak bakpia lainnya disitu misal bakpia 67, 99, 35, 55, dan banyak lagi. Mungkin terkenal gara-gara paling besar tempat produksinya, entahlah. Yang jelas, katanya sih dulu timbul persaingan yang agak kurang sehat.. dulunya sih satu tempat produksi, skala rumahan, dan ternyata ada pegawainya atau salah satu keluarganya keluar dari situ dan mendirikan tempat produksi yang baru. Trus, banyak yang meniru jejaknya.. jadinya sekarang banyak banget produk bakpia dengan berbagai macam merek dan harga. Ya untungnya bagi konsumen sih, ada banyak pilihan harga dan variasi.
Hemm.. bicara tentang variasi, sebenernya nggak cuman tempatnya aja yang beda tapi juga soal rasa. Memang, bakpia original adalah bakpia yang isinya kacang ijo. Tapi, seiring dengan banyak permintaan atau keinginan memperluas pasar, bakpia sekarang isinya nggak cuman kacang ijo doank. Artinya, walaupun bahan utamanya tetep kacang ijo tetapi ada yang dicampur dengan keju, coklat, atau rasa lainnya. Menurut saya sih, semuanya enak, tapi tetep yang paling enak itu adalah yang original.
Oh ya, balik ke bakpia 75 dan 25 tadi. Apa bedanya?. Tentang rasa dan harga sama saja. Saya udah pernah nyoba dua-duanya, dan nggak ada beda yang signifikan soal rasa. Untuk harga, sekotak isi 20 biji bakpia dijual sama-sama seharga Rp 22.000,00. Mahal ya?. Mungkin karena udah terkenal jadi mereka berani jual mahal. Kalo mau yang lebih murah, ada koq di sekitar situ dengan merek lain. Bahkan ada yang jual sekotak jumlahnya sama cuman 10-15 ribuan saja. Yang membedakan dari 25 dan 75 adalah dari kotaknya aja. Kalo yang 25, kotaknya warnanya kuning. Kalo yang 75 kotaknya ijo. Nah, dari kotak inilah menurut saya sebenernya bisa jadi petunjuk sebenernya mana sih perusahaan bakpia yang lebih dulu berdiri. Soalnya, kalo dilihat banyak merek bakpia di sekitar situ yang make nomer rumah (misal 35, 55, dst yang belakangnya 5). Kebanyakan kotaknya warna kuning, niru yang bakpia 25. Ya, opini saya pribadi sih.. nggak bakalan ditiru kalo nggak lebih terkenal atau lebih dulu kan?.
Makanya, ketika kemarin temen-temen kantor pada nitip bakpia, saya tanya dengan jelas. Mau yang 25 atau 75?. Ada yang bilang 25, ada yang bilang 75.. (soalnya dua-duanya dulu pernah saya bawa ke kantor buat oleh-oleh). Daripada saya bingung mbeliin pesanan masing-masing, saya bilang aja gini : itu beda kotaknya loh!, mau yang kotak ijo atau kuning?.. Pada bilang : KUNIIING!!... yasudah!. bungkuuuuus....

25 komentar:

mixedfresh mengatakan...

o..ternyata udah balik lagi to ke surabaya..
aku malah kurang suka nih ma bakpia 25 ato 75, dulu memang menurutku paling enak ya 75, tapi setelah aku nyoba Bakpia Agung tu jauh lebih enak, deketnya Prambors radio tu lho sebelah utaranya terus barat jalan

Gaphe mengatakan...

iyaa.. aku tau bakpia agung. belum pernah nyobain sih.. tapi dlu aku pernah nyoba bakpia Ayu, lebih empuk dan tahan lama.. namanya juga dititipin oleh2...

Viita mengatakan...

adduh, puasa2 gini majang gambar makanan... *.*

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

oo dari kotaknya tuh. saya pernah makan juga tapi gak begitu suka sih

four dreams mengatakan...

wah bikin pengen aja nih si kawan :)
lagi puasa nih aku

Mamisinga mengatakan...

jadi pengen makan bakpia.... hehe..

h35ti mengatakan...

Saya suka yg 25 tuh mas.... :P
Jadi pengen ke Jogja lagi nih, makan Bakpia sepuasnya

Oh ya, makasih dah mampir & komen ya...salam kenal nih dari Zidan :D

bluethunderheart mengatakan...

mau mau mau
salam hangat dari blue

mymonas mengatakan...

ditunggu bakpianya...

rahma mengatakan...

25!!! bakphia pathok 25 lebih enak*selera gw sih hehe..atau enakan lagi bakphia Java, hmm nyam nyam nyam yummyyyyy..ihihiii

attayaya mengatakan...

aku sering beli yang 25
dah terbiasa dgn warna kuningnya

atha andriana mengatakan...

aku juga dulu beli bakpia pathok sampe 3 bungkus pas ke jogja
abis rasanya enak sih sob . .
:D

AkaneD'SiLa mengatakan...

aku mau dunx bakpia nya..
tolong kirim via email dunx kak..
yaya
haha

Wulan mengatakan...

wah aku baru tau nih kalo sejarahnya dulu begitu.. hehe.
aku jarang makan bakpia sih.. jadi menurut aku rasanya ya gtu2 aja. hihihi ;p

ikoiko mengatakan...

Hwaaalah... promosi gratis. Kemarin malah bis ngobrol di tempat yang kotak kuning. Ternyata itu dulu belajarnya juga dari bakpia yang di dalem namanya Bakpia Sonder... lebih gurih sih. Hohoho, namanya bakpia yah bukanyya rasanya yo gitu-gitu aja... ooopss berasa gak jogjaisme (mekso.com)

darahbiroe.com mengatakan...

aku suka makan bakpia
hehhehe
bener juga
kalau gak yahuuud kenapa ditiruuu
:D

auliadriani mengatakan...

*jadi laper* ...

alice in wonderland mengatakan...

wah aku sukanya beli yang 25, tapi emkang mahal sih...kalo soal rasa aku juga suka yang original, tapi aku pernah nemu di salatiga bakpia isi keju...enak juga lho^^

gaelby mengatakan...

ternyata milih bantal dakron ya sob... Knapa gak minta garansi aja sama si Mbak, hehee...hee...
Kirain BAP (Berita Acara Pengadilan)
Salam sobat :)

Gaphe mengatakan...

Waah, baru sempet buka blog lagi.. Makasih yaaa buat semuanya yang udah komentar.. maaf nggak bisa balesin satu-satu. Ditunggu kunjungan balasannya..:D

TUKANG CoLoNG mengatakan...

lama-lama jadi pengamat bakpia juga nih..:)

loli mengatakan...

kalo mnrt sy sih..enakan 25 deh.. keliatan bgt mempertahankan ciri khas ny..bener2 tanpa pengawet..makany tahan ny gak lama..
halal dan bs cocok bwt semua kalangan
*Apalg kalo dateng toko bole lgsg coba sepuasnya lg..jozzz masi panas dr oven..hehe..*

kalo 75, sptny skr udah bukan erany ya.. kalo sy pribadi, ga trllu suka jg dgn cara kerja djava..strategi pasarny gak fair.. :)

Anonim mengatakan...

yang enak bakpia 01, ada di toko BUMI JAWA jl gedongkuning no 13.
asli tanpa bahan pengawet, kalo ga salah hanya tahan 7 hari.
orisinil. silahkan mampir dan buktikan.

rahul mengatakan...

kalo aku dalam sehari 24jam bisa ngabisin 5kotak dus sekaligus.
abis enak sich

Anonim mengatakan...

Kalau mau yang asli dan yang paling pertama, ya Bakpia Pathuk 75. Sejak tahun 70an sudah produksi. Cuma pada taon 80an ada pegawai yang keluar lalu dia bikin kursus pembuatan bakpia, akhirnya saat itu banyak orang yang ikut-ikutan bikin bakpia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...