Kamis, 12 Agustus 2010

Benar-benar Latihan Kesabaran

Cerita hari ini.. tentang tambal ban. Saya berani jamin nggak ada yang punya motor yang nggak pernah tertimpa musibah ban bocor. Cuman masalahnya, hanya pada tentang urgensi dan waktu kejadiannya. Ada yang mengalami ketika sedang dalam kondisi mendadak dan penting alias mengejar sesuatu. Ada juga yang mengalaminya ketika sedang dalam kondisi santai dan nggak dikejar-kejar waktu. Tapi dua-duanya juga saya jamin sama-sama nggak enaknya, terutama buat yang mengemudikan. Saya bilang yang mengemudikan itu tidak menutup kemungkinan yang ngalamin ban bocor tuh lagi minjem motor orang lain loh ya.. Kenapa nggak enak, jelas pertama perjalanan bakalan terganggu. Kudu tersita buat nyari tukang tambal ban dan belom lagi masalah menuntun sepeda motornya buat nyari. Ya kalo deket-deket TKP ada yang menyediakan jasa tambal ban, kalo nggak?.. ngebayangin jalanan naek, kiri kanannya hutan... nggak ada kendaraan lain lewat.. dan kejadiannya malam lagi. Hihihii amit-amit deh... Nggak enaknya yang kedua, kudu ngeluarin sepeser dua peser uang buat mbayar jasa tukang tambal ban.. masih untung kalo itu ban bisa ditambal. Kadang dalam kasus yang cukup ekstrem, itu ban dalem minta diganti sama yang nambal ban..dan tentu saja harganya jauh lebih mahal dibanding hanya tambal saja sih. Masih untung jugaa bawa duit cash, saya pernah kena bocor ban tapi nggak bawa duit sepeserpun didompet..walhasil, harus nyari ATM dulu buat ambil plus beli jajan biar duitnya jadi pecahan kecil. *dooh, hari gini tukang tambal ban nggak bisa debit!


Hari ini saya mengalami musibah itu, pas mau berangkat ke kantor. Pas udah keluar kos, koq naik Mega Pro saya berasa diguncang gempa. Pas saya tengok ban belakang, nah loo..anginnya tinggal separo. Masih jalan sih, nggak kempes-pes. Dan dodolnya saat itu saya berharap (dan berdoa) semoga hanya kurang angin saja.. tinggal nyari tukang isi ban, selesai deh.. Cuman, pengalaman naek motor selama lebih dari tujuh tahun -nggak turun-turun menyadarkan saya.. nggak mungkin kurang angin bisa-bisanya langsung tinggal setengah gitu.
Saya udah pernah cerita ya, kalo jarak kos dengan kantor saya cuman 5 menit ditempuh dengan ngebut pake motor. Nah kejadian tadi jam 9 pagi, sedangkan jam masuk kantor saya jam 9.30. Saya cuman punya dua pilihan. Pertama, balik ke kos-kosan nuntun motor, ninggal motor sama helm, dan berangkat dengan jalan kaki meskipun butuh waktu 15 menit yang artinya saya nggak bakal telat tapi baju penuh dengan keringat. Dan pilihan yang kedua, tetep nyari tukang tambal ban, nunggu ditambal dengan resiko telat masuk kantor, dan tetap baju penuh keringat karena kudu menuntun sepeda motor nyari tukang tambal ban. Saya ambil pilihan kedua dengan alasan, kalo saya balikin itu motor, artinya sepulang kerja nanti saya balik ke kos kudu jalan lagi plus masih ada beban buat ngebenerin ban motor itu. Lagian saya pulang jam 6 sore, lebih susah nyari tukang tambal ban jam segitu dibanding siang-siang. Toh, telat-telat dikit masuk kantor juga nggak papa.. palingan akhir bulan liat slip gaji berkurang a.k.a kepotong biaya telat time card. hahahaha...
Nuntun sepeda motor nyari tukang tambal ban pas puasa-puasa gini cukup membuat lapar dan dahaga. Untungnya nggak jauh dari TKP, saya nemuin *lebih tepatnya saya hapal tempatnya karena sering lewat* tukang tambal ban. Jadilah si bapak-bapak gendut berkaos singlet bertopi NAVY bercelana pendek menelanjangi ban dalam Mega Pro saya. Mompa dikit trus nyari lobangnya, ditandain pake tusuk gigi, diampelas dikit, dikasih lem, ditambal pake karet ban lain, trus dijepit dan dipanaskan. Lah, koq saya apal banget prosesnya?.. soalnya saya yang nambal sendiri.. hahahahaha *nggak, bercanda koq! nanti saya jelaskan*. Abisnya, si bapak lelet banget siih. Nggak tahu kalo saya lagi ngejar waktu biar time cardnya nggak merah alias telat. Mana pas lagi ritual pencarian lobang di ban, banyak gangguannya. Ada yang minta isi bensin laah (biasanya tukang tambal ban juga nyambi jual bensin eceran), ada yang minta isi angin laah, ada yang minta ganti ban sepeda lah. Dan parahnya, oleh si bapak berkaos singlet ini, pelanggan yang dia rasa bisa dilayani lebih cepet pada didahulukan. Nggak kenal antri lah pokoknya kalo pas kayak gini... sabaar.. Mana pas lagi nunggu, sempet-sempetnya ditodong ama pengemis.. trus ada yang nawarin dagangan.. "Maaf yaa buu, memang badan saya yang kurus ini mengundang orang buat nawarin dagangan, tapi cuman satu hal yang saya butuhkan saat ini : Ban saya segera selesai!".
Sekitar duapuluh menitan proses itu selesai. Dan jam di tangan saya menunjukkan pukul 9.20. artinya saya, masih ada waktu buat ngejar ke kantor.. disinilah lagi-lagi kesabaran saya diuji. Pas lagi dicek ulang apakah bocor yang tadi udah ketutup, itu ban kan dipompa lagi trus dicelupin ke aer..Memang sih, bekas tambalan yang tadi udah ketutup sempurna. Nggak ada gelembung-gelembung udara yang keluar lagi. Tapiii.... setelah diputer bannya dalam aer, ADA LOBANG SATU LAGI.
PARAAAAHHHH!!!.... *ngelus dada*
Si Bapak tukang tambal ban-nya juga nggak kreatif (Kalo kreatif gak jadi tukang tambal ban kali ya) dari awal nggak ngecek semuanya dulu. Apakah emang lobangnya cuman satu ato lebih. Pas tau ada lobang lagi, dengan innoncent-nya si bapak bilang gini "eh, mas..ada lobangnya satu lagi". DOOH!!.. pengen njambakin tatanan rambut Bradd Pitt saya deh kalo kayak gini. Yasudah, apabolbut.. alias apa boleh buat. Nunggu diulang prosesnya dari awal. Nah, sekarang pembaca jadi tahu kan, kenapa saya hafal banget proses penambalan ban di tukang ban tak berlisensi itu?.
Untunglah proses kedua ini udah nggak banyak gangguan. Mungkin muka marah dan merah plus tanduk saya yang keluar udah cukup mengusir gangguan-gangguan yang akan datang kali yaa.. *masih ngelus dada*.
Inilah latihan kesabaran saya di awal bulan Ramadhan. Dan pada akhirnya, memang time card saya jadi merah. Telat sebelas menit dari jam masuk kantor saya. Tapi saya bersyukur, setidaknya sampai kantor dengan selamat dan disambut dengan pertanyaan "kenapa telat?" oleh temen-temen kantor saya. Soalnya saya terkenal jarang telat siih.. kalo bolos sering. hahaha....

23 komentar:

catatan kecilku mengatakan...

Jadi..., lain kali sering2 aja telat, tapi bolosnya gak usah sering2... hehehe

the others... mengatakan...

Tadi pagi aku juga barusan mengalami hal yang sama... di saat buru2 mau ke kantor ternyata ban bocor..! Sebel banget...

bluethunderheart mengatakan...

hrhrhhr bisaan aza nich boz........heheehh
salam hangat dari blue

om rame mengatakan...

perLu dicermati juga kawan, jangan terLaLu terfokus kepada ban bocor hingga bongkar pasang atau jadi kerja dua kaLi yang cukup meLatih kesabaran kita. di baLik itu saya kira ada makna yang Lebih daLam Lagi, anggap sebuah berkah bagi puasa kita yang akan mendapat niLai pLus dari menahan hawa nafsu (amarah), sehingga dengan demikian kita bisa menguasai diri kita sehingga untuk ke depannya tingkat temperamentaLis kita dapat tercerdaskan sedemikian rupa, juga paLing tidak anggap itu sebagai waktu ngabuburit menunggu waktu berbuka.

BUNTU mengatakan...

Penting juga bos kalau mo ke kantor dihiasi dengan "musibah kecil" seperti ban bocor,,, karena konon, motor yang ban-nya bermasalah artinya ada yang perlu diganti, atau mungkin motornya sekalian. heheh

Ini bukan ejekan, tapi saya sering dengar istilah jika motor saya bermasalah; "Udahlah,,, motormu tuh minta ganti,,," hahahah... Yg saya rasa lucu, ada teman kebetulan baru keluar dari dealer, eh, baru di gunakan motornya "diperkosa" paku, bocor deh,,, langsung aja saya balas, mngkin motor ente sudah saatnya diganti atau dijual... wkwkwkwkwk...

Begitulah canda2 ringan dikeseharian hidup kita. Semoga kita bisa jadi orang sabar dalam menjalani hidup ini. Selamat menunaikan ibadah puasa, dan salam kenal,,, izin untuk bersemayam bersama BLOG ini

Gaphe mengatakan...

#Catatan Kecilku... laah, habis dong gaji saya kepotong telat terus. hehehe.. kalo bolos kan kepotong cuti otomatis..

#The Others.. Mari jadikan hari ini sebagai hari ban bocor sedunia!. LOL

#BlueThunderHeart.. iya donk.. thanks buat kunjungannya.

#Om Rame.. Pastinya oom, sebaiknya kita mengambil hikmah dari semua kejadian kan?. Btw, makasih lo ya disempetin komen di blog saya meskipun saya tahu oom ini wajib BW kemana-mana. Secara pengikutnya banyak..*jadi tersanjung*

#BUNTU.. waahahaa, baru tahu joke kayak gitu malahan. Iya, semoga kita termasuk golongan hamba-hamba-Nya yang bersabar... termasuk ketika ban bocor. hehehe

anggar berkawand mengatakan...

wah...wah....
sabar ya kawand...
Sabar adalah jalan keluar bagi orang yang tidak bisa menemukan jalan keluar...

SALAM BERKAWAND

anggar berkawand mengatakan...

wah...wah....
sabar ya kawand...
Sabar adalah jalan keluar bagi orang yang tidak bisa menemukan jalan keluar...

SALAM BERKAWAND

cherry mengatakan...

ckckck
kasian...
aku juga sering kena ban bocor,
waktu sma, ban bocor di sekolah, trus tempat tambal ban d depan sekolah, tapi duit ga ada, untungnya masi da temen yg mau minjem.in duit,
hehhe

mixedfresh mengatakan...

memang saat kita ketiban apes ya kaya gitu dah, hehehe
aku juga jengkel kalo bannya bocor pas lagi buru-buru, ya sabar memang cuma kata2 itu doank yang bisa diucapkan

Fahma Nurika mengatakan...

Haha ngenes banget, tapi gapapa berarti jadi pembelajaran tuh besok2 ga usah nambal ban disitu wkwk

Mamisinga mengatakan...

sabarr.. sabar.. biar reda marahnya minum air dulu gih.. *sodorin air putih*

LOHH... *dikemplang*

windflowers mengatakan...

bener-2 harus sabar sesabar-2nya ya...
tp semua itu pasti ada hikmahnya bwt kita..

selamat siang..:)

Ferdinand mengatakan...

Wah aku juga sering tuh Sob.... haha..... yg ngeselin waktu itu ampe nambal 3 kali Sob.. masa tiap 5 Km ban bocor wah ngajak ribut tuh tukang tambel ban ahah...

Semangat N meta aktivitas Sob..

rahma mengatakan...

hahahaa, semangat kawan! ramadhan banyak cobaan dan butuh sabar extra tinggi :D

ReBorn mengatakan...

sabar beh, derajat lu lagi ditinggikan.. beuh.. ghehehe..

itu om rame keyboardnya bagus ya... kok hurup "L" nya selalu gede..
:)

cheers

auliadriani mengatakan...

heuheuheu... puasa2 banyak amat yak godaannya... untung telatnya cuma 11 menit, n lo khan dapet pengetahuan baru phe, jadi hafal proses nambal ban! :D

rita asmara mengatakan...

kemaren aku juga ngalami ban kempes.. Dari sekian byk mtr yg ada di situ cuma mtr aku yg ketusuk paku.. Aku juga pernah ngalami ban kempes dan saat itu aku cuma bawa 20rb perak krn dompetku ketinggalan.. Untung bannya msh bisa ditambal..

merry go round mengatakan...

Sabaaarrr... cobaan saat puasa itu ;)
laen kali titip absen aja, jadi gajinya ngga perlu dipotong ;)

om rame mengatakan...

sedikit masukan, berdasarkan pengaLaman sehari-hari yang sudah kenyang dengan nambeL ban. hendaknya kaLau tambaLan sudah Lebih dari 2, sebainknya ban daLemnya diganti aja kawan. karena sering (seteLah Lebih dari 2 tambaLan)saya aLami kebocoran bukan pada Lubang baru tapi pada bekas tambaLan. nah haL ini nih yang justru membuat kita ekstra sabar Lain, kadang kaLo Lagi bokek bukannya mau ngirit maLah jadi ngorot.
setiap kondisi tentunya ada resiko, tetapi bagaimana caranya agar kita dapat meminimaLisir resiko tersebut.
saya terima sudah menerima komentar saya dengan baik, tapi jangan gitu dong. saya jadi merasa Ge-Er nih, hehehe...
semua sama kawan, hanya proses yang membedakannya.

Gaphe mengatakan...

@All.... makasiih udah nyempetin kasih komen. Maaf blon bisa respon komennya satu-satu nih.

pelangi anak mengatakan...

Telat sekali aja nggak masalah. Daripada ngebut lalu benjut, lebih baik pelan tapi selamat. Benar-benar ujian yang berat di Bulan Ramadhan.

kang ian mengatakan...

sabar-sabar mas ehehehe
]namanya juga lagi shaum

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...