Senin, 16 Agustus 2010

Kudu Sentuh Tugu Jogja Kalo Mau Balik Lagi Ke Jogja

Judul tulisan saya kali ini sepertinya jadi semacam gugon tuhon (sesuatu yang dipercaya, dan diwariskan turun temurun, tidak diketahui asal muasalnya) di wilayah Jogja. Memang ada semacam mitos yang berkembang di Jogja, ada yang bilang kalo ada wisatawan yang berhasil menyentuh tugu Jogja ini nanti akan bisa kembali ke kota pelajar ini. Ada juga yang bilang, kalo nyentuh tulisan jawa bercat emas yang ada di tengah-tengah tugu itu bisa terkabul permintaannya. Nggak ada yang tahu pasti kebeneran cerita ini karena memang nggak bisa dibuktikan secara ilmiah. Entah karena mungkin kota Jogja dijuluki sebagai kota pelajar, dan banyak pelajar yang berasal dari luar kota Jogja, jadinya mungkin mereka-mereka ini juga yang menciptakan gugon tuhon ini. Maksudnya supaya mereka terkenang akan Jogja, dan bisa balik lagi ke sini nantinya.

Sok imut sebelum nyeberang

Yang jelas, saya sendiri nggak percaya ama begituan.. soalnya saya orang asli Jogja. Mau nggak mau, ntar juga balik lagi ke kampung halaman laah.. hehehe. Tapi kalaupun mau menuruti kebiasaan ini, berarti bagus donk!. Lhoh, koq bagus.. yaa, setidaknya buat pariwisata lokal. Kan banyak tuh, turis-turis yang seneng ama legenda begitu-begituan. Jadinya nanti bisa meningkatkan kunjungan turis-turis baik dalam negeri ato luar negeri.. *duh, berasa duta pariwisata*
Sebelum nyentuh itu tugu Jogja, ada baiknya tahu dulu sedikit sejarahnya deh.. begini ceritanya.. Tugu Jogja, atau Tugu Pal Putih, yang menjadi landmark kota pelajar ini dulunya didirikan setahun setelah keraton Ngayogyakarta Hadiningrat berdiri. Tugu berwarna putih ini dulunya nggak berbentuk seperti yang sekarang, tapi tiangya berbentuk silinder, mengerucut ke atas dan ujungnya berbentuk bola dengan tinggi 25 meter. Itu melambangkan persatuan rakyat melawan penjajahan. Hanya saja, saat terjadi gempa tahun 1867, tugu ini sempat runtuh. Dan pada 1889 Belanda merenovasinya namun berbentuk tugu yang bagian atasnya berbentuk runcing, dan ditanamkan prasasti siapa saja yang turut membangun tugu tersebut mirip dengan bentuk tugu yang sekarang. Tingginya juga dikurangi, menjadi 15 meter saja. Tujuannya sih untuk memecah persatuan rakyat kita, karena perlambangnya mereka ubah. Namun upaya itu tidak berhasil.
Tugu yang terletak di perempatan jalan Mangkubumi - Diponegoro ini merupakan salah satu elemen mikro dan makro kosmos juga (saya agak kurang paham dengan yang satu ini). Tugu ini kalo secara peta, kurang lebih letaknya ada di tengah-tengah, dan membentuk satu poros imajiner lurus yang menghubungkan antara Laut Selatan - Panggung Krapyak - Kraton Jogja - Tugu Jogja - dan Gunung Merapi. Tugu ini juga terletak diapit antara dua sungai besar yang membelah kota Jogjakarta yaitu Sungai Progo di Barat dan sungai Opak di Timur
Oke, cukup sejarahnya, balik ke mitos sentuh menyentuhnya. Nah, karena gampang-gampang susah yaa nyentuh tugu putih ini, apalagi letaknya di tengah perempatan jalan besar yang dijamin sangat ramai. saya akan berikan beberapa tips yang semoga manjur.

1. Dateng pas malem hari, kalo bisa dini hari lebih enak. Kenapa?.. yaa karena jalan raya nya udah sepi. Dijamin bisa melenggang kangkung dengan nikmat tanpa ada gangguan kendaraan. Mulai jam 11 malem keatas sih udah lumayan sepi, apalagi jam 2 pagi. Cuman ini nggak berlaku kalo malem minggu atau menjelang liburan panjang yaa..
2. Dateng pas tahun baru.. soalnya dijamin menjelang malam, kawasan Jogja di titik nol dan sekitarnya bakalan ditutup untuk kendaraan. Jadi, silahkan menyentuh sepuas-puasnya dan berfoto bersama-sama
3. Kalo pas dateng siang hari ato pagi hari.. pertama, nyeberang dulu deh di pembatas jalan tengah-tengah. Dari situ, tunggu sampe lampu berwarna hijau perempatan di hadapan kita hampir merah. Disela-sela waktu sengang itu biasanya volume kendaraan cukup berkurang, jadi lari deh ke tengah-tengah dengan segera. Catatan, kalo siang itu ada polisi yang ngejagain.. nggak tahu ya, apakah ada potensi kena tilang dengan alasan mengganggu kelancaran lalu lintas.. kalo ada, siap -siap aja menunjukkan muka melas dan bilang baru pertama kalinya ke jogja..pengeeen banget ngelu-elus tugunya. hehehe.. lagian kalo siang hari, puanasnya minta ampun.. siap-siap gosong deh.
4. Dateng rame-rame. Daripada sendirian kan lebih enak kalo rame-rame kan?.. hehehe.. ya, bayangin aja sendirian, nyebrang ke tengah jalan rame, malah dikira mau bunuh diri deh..
5. Kalo bawa kamera dan mau foto-foto, perhatikan kanan kiri depan belakang. Itu kalo nggak mau tewas kelindes becak. Maksudnya, sekarang tugu Jogja udah nggak kaya dulu lagi. Kalo dulu maih ada tanah yang mengelilingi dan ada pembatasnya. Kalo sekarang, pembatas itu dihilangkan dan dicor semen semua, plus ditanemin lampu-lampu. Jadi benar-benar hati-hati kalo mau nyeberang.

Oke, selamat berkunjung ke Jogja!


Sebelum tujuhbelasan.. hormat dulu!

27 komentar:

Mamisinga mengatakan...

haaadohhh posenya alay style! *ngakak trus kabur*

wew syudah lama daku ga ke jogja lagih.. >,< terakhir nginep di hotel berhantu hehe..

Gaphe mengatakan...

Alay-alay waton kelakay... hahaha, pepatah jawa yang diplesetkan dari alon-alon waton kelakon.. biar alay, yang penting lebay mam!. Weh, hotel berhantu??.. banyak tuuh disini...

Justmeilani mengatakan...

keren2 postingannya,,,jd pengen ne liburan k yogya,..

AkaneD'SiLa mengatakan...

wah.. pengen deh ke jogja.. ngerasain suasana jogja. aku kalo ke jawa cuma ampe purwokerto, jateng aja. hkz..


lam kenal
oya aku link ya blognya
hehe

kalo bisa sih linkback aku.
hoho
makasih

Gaphe mengatakan...

#JustMeilani.. aah.. jadi tersapu saya...

#Akane D'Sila, thank you kunjungannya. tar linknya kupasang deh..

alice in wonderland mengatakan...

hehe ada juga yang kayak gitu, kalo aku percaya kalo aku ngeliat tugu Jogja berarti aku beneran ada di Jogja dan gak kesasar :)... i love jogja, bolak balik kesana gak bosen2 deh^^

John Terro mengatakan...

hadou gan ... kirain gan nyentuh sungguhan
cape deh ... wekekek

Brainless~ mengatakan...

hahaha, dah lama nih gak main ke Jogja :D

aku smpet denger juga lho mitosnya

pengennya sih megang, tpi aku dateng di waktu yg salah, haha, coba baca blog ni dluan, haha XD

Gaphe mengatakan...

#alice.. wah betul betul betul ituu...

#John TErro.. heeiy, belon selesai bacanya yak?..

#Brainless.. lah, emang megangnya pas kapan?

merry go round mengatakan...

Iiiihhh fotonya centil ;)
Kangen sama jogjaa... pengen maen kesana lagi :(

merry go round mengatakan...

Oia ketinggalan. Postingan yg radio play kmrn ngga sengaja terpublish, pdhl blm diedit dan blm masukin videonya, jadi aku simpen di draft lagi. Tapi sekarang udah public=sh beneran ko. monggo mampir ;)

Gaphe mengatakan...

#ROssa.. centil yak?.. wkwkwkwk.... itu foto alay!. *inget umur..inget umuur*. iya, postingannya udah dikomen koq.

anggar berkawand mengatakan...

wah2.....
GOKIL abis ne...
saya jg sring ksana cz solo jogja kn deket..
heheeehe....
PERTAMAX....

SALAM BERKAWAND

-rif mengatakan...

ada2 aja ya...Indonesia..Indonesia...

CORETAN HIDUPKU mengatakan...

Narsis banget nih. Tapi nggak papa. Ini akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan.

Gaphe mengatakan...

#Anggar.. OWh, seriing ke Jogja yak.. malah kalo saya pulang seringnya lewat Solo. hehehe.

#Mbak Rifka.. yaa, negaramu juga to mbak..

#Coretan Hidupku.. oh,nardi itu haru.. ya, pengalaman yang tak terlupakan lah pokoknya.

atha andriana mengatakan...

haduh , 3 bulan kemaren saya ke jogja .
tapi g tau klo ada tugu itu , jdnya gk sempet nyentuh tugu itu ..
jadi pengen balik lagi ke jogja nih sobat , soalnya jogja rame. .
:D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

hi hi hi..gayamu di foto centil amat ya. btw, aku gak nyentuh tugu wkt ke Yogya..pantes belum ke sana lagi.

Gaphe mengatakan...

#Atha.. weleh, maa ke Jogja gak nemu tugu wajib icon kota Jogja.. jangan-jangan nyasar tuh. hehehee.. piknik ikut tour ya?

#Mbak FAnny.. Iyaa centil abiss. hahaha *bikinmuntah.com*. KApan-kapan kalo ke jogja, nyentuh aja mbak..

attayaya mengatakan...

jiahahaha
seingatku aku belom pernah nyentuh tuh tugu
tapi aku sering bolak balik ke jogja
hehehehe

mylitleusagi mengatakan...

hai..hai...hai..
jogja emang seru..
selalu ada banyak cerita disana....

yang aku suka disana..
makanananya murah-murah...
makan ampe mabok..gak akan kebayar mahal...

kapan2 kalau ke yogya..
sentuh tugu itu ah..
biar bisa balik lagi.. :D

Gaphe mengatakan...

#Attayaya.. hahaha... saya juga baru aja nyentuhnya kow.. tapi udah bolak-balik ke Jogja. Namanya juga kampung halaman =P

#Uagi.. iyaa, disini emang murah-murah.. tapi tergantung tempatnya juga sih. hehehe

munir ardi mengatakan...

ada mitosnya ya sob di yogya, wah aku sih belum pernah kesana bahkan naik kapal laut pun belum pernah

Nyun-nyuN mengatakan...

yaaaaaaaaaa..... narses dia, jangankan nyentuh, tau tempatnya aja Enggak aku :|... mungkin aku ga akan pernah ke jogja, sampai kapanpun, dulu pernah, tapi gak akan balik lagi kesono :P

rita asmara mengatakan...

aku pernah ke Jogja tapi lewat doang.. gak sempat nyentuh tugu.. waktu itu aku dlm perjalanan naik kereta dari Malang menuju Bandung..

four dreams mengatakan...

wahaaaa ngakak :D
oke deh nanti saya coba

mixedfresh mengatakan...

lama ga mampir ternyata ada yang pulang kampung nih..
wah aku malah belum pernah tu nyentuh tugu jogja, biasanya cuma lewat tok
oya udah maen ke Alkid belum? ada yang baru lho..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...