Minggu, 08 Agustus 2010

Nggak Pake Balapan buat Makan Lontong Balap

Mentang-mentang mendekati tujuh belasan, artikel ini bukan tentang perlombaan. Ini adalah tentang kuliner khas Surabaya yang musti dicobain kalo mampir ke kota bambu runcing ini. Namanya Lontong Balap. Dari namanya, jangan membayangkan penjualnya balapan lari sambil bawa lontong yaa.. walaupun memang konon katanya kenapa dinamakan lontong balap karena jaman dulu, makanan ini dijual pake pikulan. Nah, si penjual yang mikul dagangan ini kan ngebawa 2 kuali gedhe isinya kuah lontong balap. Berhubung berat bawaannya, jadilah si tukang lontong balap ini ngebawa pikulannya sambil berlari (kayak orang balapan) supaya cepet sampai di tujuan.


Karena sekarang udah modern, ngebawa dagangannya udah nggak pake pikulan lagi.. namanya nggak lantas diubah menjadi lontong pick up (karena bawanya pake pick up), ato lontong Damri (karena yang jual naik bis Damri), tetep lontong balap.. ini udah jadi nama keren makanan yang saya temukan di jalan Kranggan, samping mall BG Junction. Sebetulnya, ada banyak yang jual lontong balap berderet-deret di sepanjang jalan kranggan ini. Cuman ada satu yang menurut saya lumayan enak, yang nama warungnya Lontong Balap Garuda. Kalo nggak salah, embel-embel penutup warungnya berwarna kuning ngejreng.
Lontong balap sendiri merupakan sajian jajanan yang terdiri dari lontong (jelas, dari namanya), irisan tahu goreng, lentho, dan disiram pake kuah berisi kecambah yang super buanyak. Tahu lentho? itu semacam perkedel yang dibikin bukan dari kentang, tapi dari kacang tholo dan singkong pohung. Sementara kuahnya sendiri, dibumbui petis dan bawang putih, sehingga seusai kita makan aroma bawang putih yang tajam masih terasa. Menguar dimana-mana, sanggup sebagai senjata bau mulut yang manjur. hehehe.. Nah, ini rahasianya.. walaupun yang jual di Jalan Kranggan banyak, tapi nggak banyak yang meracik lentho-nya dengan sukses. Kebanyakan keras dan rasanya agak semangit (rasa tempe mau busuk.red). Di lontong balap garuda, racikannya pas. Bumbu petisnya nggak terlalu tajam, cocok dengan selera saya soalnya saya nggak terlalu suka sama petis sih..
Sama penjualnya, biasanya ditanyain mau pedes, sedang, atau nggak sama sekali. Saya bilangin yaa, sambelnya minta ampuun pedesnya. Sanggup membuat keringet pada keluar semua.. Tapi saya pernah nyobain yang tanpa sambel sama sekali, rasanya lebih enak kalo pake sambel. Sebab sambelnya bukan seperti sambel tomat ato sambel uleg.. bentuknya cair agak kental, dan kayaknya ada campuran petisnya juga. Selain itu, biasanya juga ditawarin ama sate kerang juga. Emang cocok sih, lontong balap disantap ama sate kerang. Plus, kalo kehausan dan kepedesan, disitu juga banyak yang jual es degan (es kelapa muda). Soal rasa, manteb dah!.. trus harganya, seporsi lontong balap dijual dengan harga 6000 rupiah saja. Sate kerang, 500 rupiah per tusuk..dan es degan 4000 rupiah per gelasnya. Ayo, segera balapan dah buat nyicipin lontong balap!. hehehe

14 komentar:

John Terro mengatakan...

hahaha .. saya suka banget makan lontong balap meskipun biasanya abis makan itu langsung bawaannya ke belakang terus karena ga minum air kelapa sebagai penawarnya :D

mohanlink™ mengatakan...

wah saya sering dengar tapi blum pernah nyoba, salam :)

Gaphe mengatakan...

@John... lah, emang kenapa ke belakang muluk?.. kepedesan?. wkwkwk...
@mohanlink.. humm..kudu nyobain deh!

om rame mengatakan...

baca juduLnya sempat tanda tanda, seteLah di teLusuri ternyata itu saLah satu makanan kegemaran saya. tapi yang enggak pake "baLap", aLias Lontong reguLer.

blogger admin mengatakan...

lontongnya ga kelihatan ya

genial mengatakan...

weww... gmn nii nanti klu puasa?!?!??! psti yummy banged tuuu :(

ReBorn mengatakan...

gw suka masakan jawa karena mayoritas rasanya manis dan ga pedas. tapi lonotong balap ini lebih enak klo pedes ya? harus nyobain kayaknya nih..

lam knal ya. ohya, follow balik blog gw ya...

cheers :)

mixedfresh mengatakan...

aku ga terlalu suka ma lontong balap ni sob, rujak cingur apalagi.. yang mantab di surabaya tu bebek gorengnya ga ada lawannya sampe saat ini

gaelby mengatakan...

Thanks, postingangnya informatif. Saya baru tau kenapa dinamai lontong balap.
Salam sobat, skalian izin follow :)

Gaphe mengatakan...

#Om Rame ... lontong reguler?.. ada lontong ekslusif donk berarti..hahaha.. bedanya ama arem2 apaan?.

#Blogger admin.. ketutupan ama kecambah.. disibak aja, keliatan ntar. hahaha

#Genial.. ya buat buka puasa laah..

#Reborn... iya, kudu nyobain.. ini juga masakan jawa..jawa timuran.

#Mixedfresh..ooh udah pernah nyoba?.. kalo masalah suka nggak suka itu selera sih. hehehe *pemakan segala*

#Gaelby..semoga bermanfaat. loh, bukannya udah difollow yak?

Mari Berbagi mengatakan...

wah salah buka blog nih... pas laper ketemu gambar lontong balap... hmmmm marai pengen e....:D salam kenal ya...

om rame mengatakan...

antara Lontong eksLusif dengan Lontong reguLer, yah kira-kira begituLah Om. reguLer aLias arem-arem, eksLusif yang pakai kuah dan sayur-mayur pLus ada Lauknya. hehehe...
pada dasarnya saya gemar dengan jenis makanan tersebut, jadi kaLo meLihat gambar di atas suka Latah pingin icip-icip.
untuk jenis Lontong yang pake baLap, terus terang - terang terus saya baru tau Lho. soaL di jakarta beLum saya temui jenis Lontong tersebut. kaLo bersedia siLahkan dipaketkan aja Om, hehehe...

Gaphe mengatakan...

#Bustamil Arifin.. marai pengen.. hahahaaa lama nggak denger kata itu!. salam balik oiy..

#Om Rame.. itu mah lontong sayur atuh.. yaa.. kalo mau, ke surabaya aja. Banyak koq yang jual disini.. heemm mungkin Om belum nemu aja yang jual di Jakarta. Di mala-mal gede masak nggak ada sih om?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

nyamm yamm...ngiler deh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...