Rabu, 11 Agustus 2010

Status : Ramadhan di Rantau

Bagi saya, bulan Ramadhan kali ini membawa pengalaman berbeda dibandingkan pengalaman pada Ramadhan sebelumnya. Bagi para pembaca mungkin tulisan ini nggak terlalu spesial, tetapi bagi saya pengalaman ramadhan kali ini dibuka dengan banyak hal baru yang saya lalui. Ini adalah Ramadahan pertama kalinya bagi saya dengan status anak rantau. Maksudnya, benar-benar jauh dari orang tua, sendiri, di kota yang cukup baru. Saya lahir sampai lulus kuliah tinggal di Jogjakarta bersama ibunda tercinta. Setelah lulus kuliah, merantau mencari sesuap nasi dan segenggam berlian di Jakarta, nyusul ayah saya. Sampai ramadhan tahun lalu, saya masih bersama ayah saya di Jakarta.
Tahun ini, pertama kalinya saya di Surabaya menjalani bulan suci ini sendiri. Jauh dari kedua orang tua. Kalo dipikir-pikir, keluarga ini merayakan Ramadhan di 3 penjuru tanah Jawa yang berbeda.. Jakarta - Jogjakarta - Surabaya. Hemm.. mengawali puasa kali ini, ada beberapa hal yang berbeda. Mulai dari tarawih semalam.. Di kebanyakan masjid di Jawa Timur, termasuk masjid depan kos saya, banyak sholat tarawih yang dilakukan sebanyak 23 rakaat. Setiap dua rakaat salam, lalu bangun lagi untuk sholat, seterusnya.. hingga ditutup dengan shalat witir tiga rakaat. Ini hal yang berbeda saya temui. Selama lebih dari dua puluh tahun di Jogja, setiap Ramadhan disana jika sholat tarawih kebanyakan sebanyak 11 rakaat tiap masjid walaupun ada beberapa masjid yang melaksanakan 23 rakaat. Trus di Jakarta, sebenernya juga 23 rakaat sih.. terutama di masjid kawasan Jagakarsa, tempat saya tinggal dulu. Cumaan, di Jakarta dulu saya selalu nyampe kos jam 8 atau 9 malam sehingga selalu telat kalo sholat tarawih.. Jadi dilakukan sendiri, pun 11 rakaat.
Nah sekarang, dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung, mau tidak mau saya harus menyesuaikan diri juga. Saya yakin, nggak ada yang salah dengan 11 rakaat atau 23 rakaat, karena dulu Rasul pun juga mencontohkan keduanya. Perbedaan jumlah rakaat ini juga sepertinya ada pengaruh dari beberapa paham seperti Muhammadiyah (yang di Jogjakarta kebanyakan menganut ini) atau Nahdiyin/NU (kebanyakan Jawa Timur menganut yang ini). Biasanya Muhammadiyah melakukan tarawih sebanyak 11 rakaat dan NU kebanyakan 23 rakaat. Selain itu, dalam shalat pun saya amati ada yang unik juga.. Di sini, di Surabaya, banyak yang shalat pake sarung.. padahal saya cuman punya sarung satu. Walhasil, kalo pake celana panjang..kadang nggak berani shalat di shaf paling depan. Jadi pusat perhatian ntar. hehehe...
Hal kedua.. Ini tadi jam satu lebih dikit, udah banyak anak-anak kecil-kecil usia sekitaran 10-12 tahun keliling desa mukulin alat-alat rumah tangga atau galon air. Apapun yang bisa berbunyi, ember pecah lah, wajan lah, dibawa ama sekelompok anak buat ngebangunin orang-orang makan sahur. Plis deh, ini baru jam satu kali... Padahal imsaknya sekitaran jam 4 lebih dikit. bangun jam setengah empat pun juga masih bisa sahur koq. Hahahaa... hal ini pertama kalinya saya temui di Surabaya ini.. Sebab, jaman saya kecil pun nggak ada pake keliling-keliling kampung buat ngebangunin orang. Satu-satunya andalan kami dulu cuman suara mikrofon dari masjid manggil sahur-sahur gitu. Atau, ketika hape udah masuk desa.. kami menggunakan teknologi bernama ALARM.. Nggak perlu capek-capek keliling sambil teriak-teriak kaan.. #meski bagi anak-anak itu mengasyikkan.
Ketiga, tentang sahur.. Sampai Ramadhan tahun lalu saya nggak terlalu mengkhawatirkan tentang masalah sahur. Dulu di Jogja, selalu ada ibu yang membuatkan makanan sahur. Trus di Jakarta, setidaknya ada ayah saya ataupun kalo keluar makan nggak usah jauh-jauh dan pilihan warung makan dengan menu beda mulai dari warung tegal, warung padang, atau warung sunda tinggal jalan aja. Bahkan saking dekatnya sama kosan saya dulu, teriak dari jendela pun kedengeran.. tapi itu nggak saya lakuin yaa. Untuk sekarang, Saya sudah terlanjur percaya bahwa disekitaran kos saya bakalan banyak yang jual makanan.. Alhasil, saya tenang-tenang donk nggak bakalan kelaperan. Eeeh.. tahunya, ternyata tadi saya nyari diseputaran kos saya nggak ada yang jual makanan buat sahur. Saya terpaksa jalan cukup jauh dari kosan hingga nemu penjual dadakan yang emang sengaja jualan pas sahur doank.. Untung deh, daripada nggak sahur sama sekali.. hahaha.. panteesaan.. anak kos-kosan lain pada masak nasi semalem *dodolnya saya nggak tanya-tanya*.
Apapun yang terjadi di pembukaan bulan Ramadhan ini, setidaknya menjadikan pembelajaran bagi saya. Dari sini mungkin saya dilatih untuk belajar sabar dan ikhlas. Buat pembaca yang juga merayakan Ramadhan, saya pribadi mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa.. semoga Ramadhan kali ini membawa berkah bagi kita semua, dan di akhir bulan nanti kita mampu menjadi pribadi-pribadi dewasa yang lebih baik. Have a nice fasting!

18 komentar:

Ikoiko mengatakan...

hwehehehe... yah sama aja kayak aku kemaren Phe. Masih mending suasana Ramdhannya kerasa, lah kalo ditempatku sepi tenan je. Eniwei... met puasa, maaf lahir batin ya

Gaphe mengatakan...

lha emang kamu dimana ko?.. maaf lahir batin juga yee...

mixedfresh mengatakan...

ramadhanku tahun ini masih ditempat ortu, jadi masih sama seperti dulu
met puasa ya..

ReBorn mengatakan...

di beberapa tempat ada klo pake sarung tapi pake kaos, malah disangka aneh. ditempat lain, kalo make baju koko plus celana jeans juga disangka aneh, padahal tempatnya ga berjauhan lho... tapi di tempat lain hal kayak gitu ya biasa aja.
jadi biar aman, klo di tempat baru dan pertama kali pergi ke mesjid (entah solat jumat atau terawih) gw pake baju koko dan sarung plus peci biar manisan dikit... ghehehe

Mamisinga mengatakan...

wahaha.. iyayah saya nggak perhatikan trend yg pakai sarung atau tidak..

aku tadi juga sahur cuman pakai air aja. sejak kemarin diare, kalau dimasukin makanan mulesnya bukan maen. hiks hiks.. sabarr sabar..

met puasa yau!

John Terro mengatakan...

begitulah kehidupan di Surabaya
dan anehnya adalah pelaksanaan sholat Tarawih yang secepat kilat padahal 23 rokaat

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

yg penting puasanya full ya.

om rame mengatakan...

yang penting enjoy aja sob daLam menjaLankan ibadah, berapapun rakaat yang dikerjakan kaLau penuh dengan keikhLasan insya Allah akan Lebih bermanfaat.

Gaphe mengatakan...

#mixedfresh... sekali kali kudu nyoba pengalaman ramadhan di rantau laah.. berkesan pastinya

#Reborn.. ohoho.. kalo sarungan pake kaos biasanya tuh anak kos yang buru-buru.. kalo baju koko pake jeans, biasanya anak gaul *halah* (hipotesa ngawur)

#MamiSinga.. waah, tersiksa ya mami kalo kudu diare gitu. semoga cepet sembuh ya mam..

#John.. iyaa ngalah2i yang 11 rakaat.. ngebut eouy..

#Mbak Fanny.. siip, kalo itu mah kudu..

#Om Rame..iya betul. kuncinya keikhlasan om..

rezKY p-RA-tama mengatakan...

selamat menunaikan ibadah puasa hari kedua...

zee mengatakan...

Lain tempat lain adat ya, bos. Memang begitu hehee..
Selamat beribadah puasa..

Fahma Nurika mengatakan...

wih pengalaman baru tuh tp biasanya seru kalo ngalamin hal2 baru. haha kalo di rumah saya mah dah sering tuh anak kecil arak2an dr dulu sambil teriak "sauuuur sauuuur" tp berisik jg sih dengernya. met puasa juga!

thya mengatakan...

hmm, saurnya susah ya kalo nge kos??? he,
salam kenal ya :)

Bali Villas mengatakan...

Wah bisa dijadikan pengalaman, dan juga bisa buat sarana biar lebih mandiri,
di tempatku juga cuma 11 rekaad tarawihnya, padahal mayoritas juga NU, tapi kalo saya gak mandang NU apa Muhammadiah atau apa yang lain, yang penting kebenarannya,
tapi memang benar, rosulullah pernah melakukan keduanya, jadi tidak apa!
tetep semangat
Bali Villas Bali Villa

auliadriani mengatakan...

heh? jarang yg jarang jual makanan sahur, phe?... padahal gw kira lo akan ngebahas kuliner sahur pas bulan puasa begini... hehehe...
yawes, dijadikan kesempatan buat belajar masak ajah... :)

Anonim mengatakan...

Genial dispatch and this mail helped me alot in my college assignement. Thanks you on your information.

ega primebound mengatakan...

wuawua.. eh kok cari segenggam berlian?? penambang pasir besi kah?? hehe

Bali Wedding mengatakan...

yupzzz ini juga pengalam pertama aq dibulan ramadhan ada diperantauan hiks..hiks.... penegn nangis juga sih biasanya sahur, buka puasa rame-rame sama keluarga......selamat menjalankan ibadah puasa, mohon maaf lahir dan batin semoga kita mendapatkan berkah dari Allah SWT.....amien

Bali Villa Bali Villas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...