Selasa, 24 Agustus 2010

Trans Studio Makassar : From TV to Reality

Kebetulan pas lagi di Makassar, pas juga lagi buka-buka file foto, ternyata saya nemu beberapa foto super narsis saya di Trans Studio Makassar. Walaupun pada kunjungan kali ini saya nggak kesana, tapi saya pengen cerita betapa serunya main-main di tempat yang katanya diklaim sebagai The Biggest Indoor Theme Park di dunia ini. Saking serunya, saya sendiri sudah 2 kali kesana. Saat sebulan setelah dibuka, dan terakhir pada awal tahun ini.

Semenjak dibukanya kawasan seluas 12 hektar pada tanggal 09-09-09 yang lalu, praktis Trans Studio Makassar yang didirikan atas kerjasama dari Kalla Group (punyanya Jusuf Kalla) dan Trans.corp ini menjadi tujuan wajib kalo berkunjung ke Makassar. Pasalnya, arena bermain yang sepertinya meniru tema-tema semacam Universal Studios atau Disneyland ini memang menyediakan banyak atraksi dan wahana yang menarik. Untuk lokasinya sendiri, Trans Studio Makassar terletak di kawasan Tanjung Bunga. Bisa ditempuh dengan taksi dari Anjungan Pantai Losari sekitar 10 menit saja dengan argo kurang dari 15.000 rupiah. Oh iya, ngomongin soal argo taksi di Makassar itu ada yang unik yaitu disini supir taksi tidak biasa menerima tips dari penumpang kecuali kalo kita bilang emang memberi tips. Misal, argo taksi 17 ribu rupiah, kita kasih 20 ribu kalo kita nggak bilang sisanya buat supirnya pasti ama si supir dicariin kembalian 3 ribu rupiahnya.. bahkan kalo misal argo taksi itu lebih-lebih dikit pun sama supir taksinya kadang dibuletin ke bawah, misal habis Rp 30.250 biasanya bayar 30.000 aja. Baik ya?.. setidaknya sepanjang saya naik taksi kemana-mana disini kebanyakan pada seperti itu, bahkan saking baiknya supir-supir taksi disini dulu saya pernah ketinggalan hape di jok mobil.. eh, dikembaliin ama supirnya. Saya nggak nyadar malah kalo saya keilangan hape.. bener-bener baik kan?..
Koq jadi ngelantur gini.. balik ke Trans Studio Makassar. Namanya juga theme park, maka Trans Studio ini dibagi menjadi beberapa zona dengan tema berbeda-beda. Dengan mengangkat tagline : From TV to Reality, empat zona yang ada di Trans Studio ini memiliki ciri khasnya masing-masing. Misal zona Studio Central, yang langsung terasa begitu pertama kali kita masuk. Di Studio Central ini ciri khasnya adalah pada pertunjukannya. Untuk permainan sendiri cuman ada 2 yaitu Grand Esia-City View alias bianglala dan boom-boom car. Lainnya yang ada disini adalah Trans Theatre, wahana Green Screen dan Movie Magic, sama studio 4 Dimensi yang menyetel kartun Spongebob Squarepants. Di Trans Theatre, kita bisa ngeliat pertunjukan panggung yang dimainkan secara kolosal oleh pemain-pemain lokal. Konsepnya sih mirip panggung Broadway.. dan serunya disitu penonton diajak atraktif juga menyanyi. Dulu pas saya kesana, drama musikal yang dimainkan berjudul Jason Mencari Cinta. Ceritanya sih mirip-mirip kisah Cinderella versi modern, dan gampang banget ditebak. Pertunjukan selama 45 menit ini setiap harinya digelar 3 kali pada jam-jam tertentu.. kalo nggak salah inget pada jam 1 siang, 4 sore, dan 7 malem.. Sayang kalo dilewatin.


Terus, beralih dari Studio Central sebenernya kalo ngikutin jalan gedhe yang ada disana ntar bakalan ketemu sama trans Hall. Di hall ini menghubungkan antara Studio Central dengan ketiga zona lainnya yaitu The Lost City, Magic Corner, dan Cartoon City atau Kids Studio. Di Lost City, konsepnya bertemakan kota yang hilang dengan wahana unggulannya yaitu Jelajah. Ini mirip sama judul petualangan yang disiarkan sama Trans TV ya. Kalo di Dufan - Ancol, wahana Jelajah ini sebenernya sama konsepnya kayak wahana Niagara-gara, dimana penumpang naik kapal yang mengikuti aliran air trus dibawa ke air terjun dan dihempaskan ke bawah setinggi 15 meteran. Tapi kalo menurut saya lebih seruan yang di Dufan, jauh lebih tinggi soalnya.



Beralih ke Kids Studio atau Caroon City, begitu masuk disini udah kerasa banget suasana anak kecilnya. Menurut saya, zona paling terang dari segi lightingnya yaa di Cartoon City ini. Warna-warni khas anak kecil plus dekorasi serta permainannya sangat mudah ditemui di beberapa spot disini. Di zona ini, ada beberapa permainan yang bisa ditemui kayak Caroussel, Ontang-anting (versi Dufan, saya lupa nama aslinya), trus ada juga mini studio dimana anak-anak bisa berperan seperti sutradara, artis, presenter, cameramen, dan bisa siaran langsung. Tapi nggak di TV beneran loh ya..

Zona terakhir, zona yang paling suram menurut saya adalah Magic Corner.. Mengambil ide seperti suasana Harry Potter, beberapa dekorasi disini mencerminkan rumah-rumah kuno bercat gelap. Ada pohon besar imitasi juga di tengah-tengah dengan cabangnya kemana-mana, mirip di dedalu perkasa. Mana musik temanya juga serem lagi. Tapi, di Magic corner ini wahananya paling seru. Ada Magic Thunder, mirip kayak Hysterianya di Dufan. Trus ada Roller Coaster, yang rutenya mengelilingi miniatur Big Ben di London, sama ada juga wahana Dunia Lain. Ini pengunjung diajak naik kereta berkeliling dan ditakut-takuti sama mas dan mbak yang jaga. Siap-siap aja sport jantung.


Hemm... kalo secara keseluruhan saya ngebandingin ama Dufan, kayaknya Dufan masih lebih oke deh.. Tapi mengingat konsepnya adalah Indoor Theme Park, jadinya saya bisa bilang lumayan bagus. Walaupun untuk ukaran Om-Om seperti saya, kebanyakan wahananya buat anak kecil. Saya sendiri nggak nyobain semuanya, soalnya ada beberapa wahana yang nggak bisa dipake buat orang dewasa. Kalo dari segi luasan, kayaknya juga nggak terlalu gede sih.. mirip muter-muter di Mall. Lebih gempor kalo ke Dufan, atau marathon ngelilingi Grand Indonesia. Saya dateng siang, sore udah pulang. Itupun udah nyobain wahananya sampe ada yang dua atau tiga kali. Buat harga tiket masuknya, setiap kepala kena 100 ribu rupiah dengan perincian 10 ribu rupiah untuk beli Trans Studio Card (semacam kartu dompet elektrik yang bisa diisi ulang) dan 90 ribu untuk tiket masuknya. Cuman 100 ribu ini belon bisa buat main wahana-wahana yang gede (misal buat nonton video 4 D, main Dunia Lain, Jelajah, Roller Coaster) itu kudu bayar lagi di dalem. Ini berlaku untuk Sabtu Minggu atau weekend. Kalo weekdays mah semua wahana free bisa dicobain.

Oh iya, di Trans Studio ini nggak boleh bawa makanan atau minuman dari luar. Semuanya kudu beli di dalem, dengan harga rata-rata lumayan mahal. Makan minum standar fast food yaa bisa ngeluarin 40 sampe 50 ribuan per orang. Jangan sekali-kali nekat juga bawa makanan atau minuman, soalnya sebelum masuk semua tas bakalan di geledah. Mau nggak mau makanan kudu ditinggal di luar, atau dititipin dengan kena charge 20 ribu per barang *duh, apa-apa bayar*

Ato, kalo saya dulu karena nggak ngerti ada aturan gitu.. saya ngabisin makanan minuman yang saya bawa sebelum masuk, sambil ngobrol sama sekuritinya. Dari ngobrol-ngobrol itu ternyata saya tahu kalo rata-rata karyawan yang bekerja di Trans Studio Makassar ini ngambilnya dari karyawan Trans Corp - Jakarta loh.. walaupun untuk beberapa posisi petugas partime atau sekuritinya emang ngambil dari orang-orang Makassar asli. Jadi, kalo mau ngulang Masa Kecil yang Kurang Bahagia..dateng aja ke Trans Studio Makassar.

33 komentar:

fai mengatakan...

kalau ngelihat photo2 disini kamu pakai kemejanya size s, betul tidak? kebetulan baju yg loe mau yang warna merah itu yg available tinggal size Smallnya, buruan beli keburu digaet orang, tar nyesel loh. soalnya kalau habis gw gak akan produksi lagi, demi menjaga ke-eksklusifannya, heheheee

Gaphe mengatakan...

gyahaaa Fai ngikutin saya juga, Itu efek foto yang menipu Fai.. saya kalo beli biasanya ukuran M. Cuman biasanya lengannya ngatung. Tinggi saya 182 cm, lebar bahu 15 inch, panjang lengan 34 (itu kalo beli lengan panjang)..

Boleh nyoba dulu nggak?.. diskon yaa..yaa..*matakedip-kedip, memohon*

Neng Rara mengatakan...

assalamualaikum..
halo sob,..
ukuran S saja mas
lebih pas di badan
salam

Gaphe mengatakan...

Wa alaikum salam Neng.. lha koq malah ngomongin baju. hahahaha

Fakhri Mohamad mengatakan...

waaahhh....jalan2 ke makassar..
gak mampir ke pantai losari sob ?

rezKY p-RA-tama mengatakan...

ajak dunk bro
jalan2 ke makasar
hehe

Elvindinata mengatakan...

wah,,menarik ya jalan2 kesitu,,hehehe,,, happy blogging sobat :)

Gaphe mengatakan...

#Fakhri.. udah berkali-kali kalo ke Losari..

#RezKy Pratama... Ayo kuajakin..bayar sendiri tapi yaa..

#Elvin.. oow menarik sekali pastinya. Happy Blogging too...

mixedfresh mengatakan...

asik banget bisa jalan2 kesana, wah aku kapan ya?...

Rubiyanto mengatakan...

wah jalan-jalan terus nih mas ...?

riesta mengatakan...

eh,,,aku baru skali ke sana...
lumayan seru juga...
pas aku ke sana bulan Maret,,ceritanya juga Jason Mencari Cinta...untung ke sana pas hari Jumat,,,jadi bisa nyobain smuanya..hehehe

Gaphe mengatakan...

#MixedFresh... ahahaa.. kapan-kapan pasti bisa laah.
*nabung yang banyak*

#Mas Rubiyanto.. enggak koq, ini cuman file lama aja..

Gaphe mengatakan...

#Riesta..soalnya bulan Mei kemaren udah ganti. Judulnya Tribute to High School Musical, kayaknya mirip2 HSM the movie deh..

COMPLETE - ALL in One Blog mengatakan...

Ingat - ingat masa lalu sambil promosi nih???
hehe

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

baik bener supirnya. kalo di jakarta mah malah suka sengaja gak dikembaliin dg alasan gak ada uang kecil, padahal sih maunya supaya dia dpt lebih gitu.

Mamisinga mengatakan...

enaknyaa di situ nggak bakalan kehujanan ya

.:diah:. mengatakan...

yaaayy, tahun lalu jg saya ke TS, sempat nyobain beberapa wahana termasuk nonton Jason mencari cinta yg jam 4, juga nonton Spongebob, tapi sayang gk sempat masuk ke Magic corner *keknya blm cukup nyali buat kesitu* hehehehh

ReBorn mengatakan...

taksinya tarif normal atau tarif bawah ya? ghehehehe...

klo ke makasar berarti yang ga boleh dilewatkan adalah: naek taksi tanpa dengan terpaksa ngasih tip. ghehehe.

Gaphe mengatakan...

#Complete All in One.. hahaha.. ini mah nggak masa lalu banget.. baru kemaren aja.

#Mbak Fanny.. Hemm beda daerah beda kebiasaan juga ya ternyata.

#MAmi.. Mau hujan badai, mau siang mau malem suasananya sama aja.. berasa di mall.

#Diah.. aah seru loh padahal.. wahana di Magic Corner kan paling keren..

#ReBorn.. Tarif normal Sob, per 100 meter kena 350 perak

Arif Chasan mengatakan...

SenengnyOooo,,,,,, ^^

emma mengatakan...

whua....ada 4Dnya di Trans Studio!
efek apa yang dirimu rasain Yog? nacam muka disemprot aer, ada ular yang gigit dirimu atau berasa naik delman*

bang FIKO mengatakan...

Wuis... asyik juga ya main ke trans corp studio... jadi pengen ke Makasar..

Fanda mengatakan...

Wah aku belum pernah ke makassar nih. Tp kalo kesana pasti nyempetin ke Trans deh..

Gaphe mengatakan...

#Arif Chasan.. iya seneng,, cobain deh!

#Emma..berasa ditabokin sendal.. hahahaa.. minimal kesemprot2 air lah..

#Bang Fiko.. ayo kesanaa.. aku dibayarian yaa *ngarep*

#Mbak Fanda.. Sekali-sekali menjelajahi negeri sendiri mbak.. asyik loh

remajaberperan mengatakan...

jadi mau ke sana. tapi uangnya nggak ada. Hehe...

FAISAL HILMI mengatakan...

narsis boleh, asal jangan berlebihan aja....

Gaphe mengatakan...

#remajaberperan... nggak perlu pake uang juga sebenernya.. mita traktir aja!. *asal bukan saya hehe*

#Faisal Hilmi.. siip, namanya berlebihan dimana-mana nggak baik koq.

John Terro mengatakan...

pengen ikut juga gan
tapi juga dibayari ma agan :D

mylitleusagi mengatakan...

belum pernah ke makassar..
tapi pengen ke trans studio..
katanya bandaranya juga bagus ya..
semoga suatu hari bisa kesana ya.
he...he..he.

Audrey R. Subrata mengatakan...

waw asik bener ! XD

Gaphe mengatakan...

#John.. wah, maunya gratisan niih...

#Mylittle Usagi.. iya bandaranya bagus koq. Lumayan modern.

#Audrey.. asyik donk!

Noeel-Loebis mengatakan...

ngiriiiiiiiiiiiiiiiiiii

Mama Rani mengatakan...

Saya baru sekali ke TS, itupun gratisan! Pas ada acara jalan2 akhir tahun yang diadain sama kantornya papa rani..
hheeuumm tapi karena waktu itu lagi hamil rani 5 bulan, jadinya gak bisa main apa-apa deh :O

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...