Rabu, 01 September 2010

Aku Cinta (Sepuluh Ribu) Rupiah!

September Ceriyaa sudah dataang. Saking ceriya-nya sampe pake huruf "y" maksa nyempil di tengahnya. Tentu saja ceria soalnya abis akhir bulan, berarti abis gajian. Apalagi kemaren juga THR (Tunjangan HuRa-HuRa) sudah turun. Lengkap deh kegembiraannya.. hahaha *tangan diatas, pinggul geal-geol*.
Hemm.. tapi ternyata, kegembiraan itu nggak berlangsung lama setelah tau ibu kos metenteng di depan rumah pasang tampang galak, menagih bayaran bulan ini. Sebagai warga negara kosan yang beragama, taat pancasila, dan suka menabung.. maka mau tidak mau saya harus merelakan setengah juta rupiah yang masih segar dari ATM berpindah ke tangan pemilik kosan Poo itu.. Oh iya, nama kosan saya itu Poo. Diambil dari nama Poo Laundry, usaha keluarga milik ibu kos, laundry sekilo cuman seribu looh.. *promosi*. Tapi meski murah saya sendiri ogah nge-londre disini. Soalnya nggak tega liat ibu kos dan dayang-dayangnya nyuciin celana dalam dan kaos kaki saya.. hihihi.
Nah, berhubung udah dekat lebaran juga. Sebagai warga perantauan yang kampung halamannya tak kulupa, biarpun saya pergi jauh, tidak kan hilaang dari kalbuu *nyanyi dengan falsetto*, tentu saja saya harus persiapan buat mudik. Salah satunya tentu saja siapin duit donk!. Masa entar pulang kampung nggak bawa apa-apa, gengsi laah. hehehehe. Kebetulan yang namanya lebaran juga di tempat saya identik ama bagi-bagi salam tempel alias angpow. Apalagi keponakan dan sepupu saya banyak, kayak cendol. Bayangin aja deh kalo saudara ibu ada 6 biji dan ayah ada 7 biji. Kalo masing-masing beranak 2 sampe tiga, hitung sepupu saya!. Apalagi saya termasuk jajaran anak paling gede dan berumur alias mbrojol duluan dan udah kerja. Ya, siap-siap ditodong buat ngasih salam tempel deh..


Kebetulan juga, saya punya temen yang kerja di bank. Baru 2 mingguan sih, dulunya temen kantor tapi trus resign karena keterima kerja di bank. Berhubung masih baru disono, saya kerjain buat jadi tukang titip penukaran uang dari dalam. Jadilah saya menukarkan sebagian harta THR saya menjadi uang kecil sepuluh ribuan (dogh, sepuluh ribu dibilang kecil..*jumawa*). Tapi hey, hey caca marica hey hey... ternyata setelah saya terima ujud duitnya. Ada yang beda!. Sepuluh ribuan terbaru warnanya sama ornamennya beda. Yang baru sekarang warnanya ungu kek habis ditonjokin ama pegawai BI, tapi gambarnya tetep sama. Sultan Mahmud Baddarudin buat gambar pahlawannya sama Rumah Limas untuk di sebaliknya.. Kaget, jangan-jangan uangnya kelunturan iler nih ama tellernya yang mupeng ama duit baru. Tapi ternyata emang ini duit sengaja dikeluarin per bulan Juni tahun emisi 2010 ini. Duh, saya-nya yang kuper ternyata.. oh iya. Ada juga duit 1000 rupiah recehan koin yang baru juga loh!. gambar angklung, mirip duit receh luar negeri.. hihihi.
Kenapa kudu duit baru?, emang duit sepuluh ribuan yang lama gak kepake?.. yaa buat saya sih rasanya pegang duit baru yang masih kaku itu beda ama duit yang udah lecek. Misal nih, bayar pake duit yang baru masih klimis kek abis disetrika tapi kembaliannya jelek, kumal, selotip disana-sini, plus kena minyak nggak layak pake banget. Gondok kan?. Kalo emang bisa dapet yang bagus, kenapa harus terima yang jelek? walaupun nggak mesti yang baru juga sih.. namanya juga lebaran, nggak salah donk kalo identik ama semua-mua baru kayak baju baru, pacar baru, duit pun baru.. Lagian seneng juga liat anak-anak pas terima duit baru, jarang-jarang kan dapet gratisan salam tempel kalo nggak setaon sekali. hahaha.. pokoknya, saya cintaa banget ama (sepuluh ribu) rupiah ini. Apalagi kalo dikasih segepok gratis..

40 komentar:

John Terro mengatakan...

bagi satu dums om :D

Gaphe mengatakan...

Apanya John?.. duitnya?. sok atuh dicomot aja gambarnya. hahaha

riesta mengatakan...

Wah,,,aku gak nukerin duit baru...gak mudik..hehee

Lho???mang aslinya mana???
Tadi pagi aku juga abis bayar kosan...

Vina mengatakan...

Wah, uang sepuluhribuan saya masih merah, besok biar saya semir aja deh biar kayak sepuluhribuan yang baru :D

Saya juga mau kalo kalo dikasih segepok gratis :P

riesta mengatakan...

Wah,,,aku gak nukerin duit baru...gak mudik..hehee

Lho???mang aslinya mana???
Tadi pagi aku juga abis bayar kosan...

Gaphe mengatakan...

#Riesta.. saya aslinya Jogja Ries, baca profil saya dumz.. hehehe *promo juga*

#Vina.. semir apaan nih, sepatu? rambut?.. semoga sukses dengan semir menyemirnya yaaa..

o0z mengatakan...

wah udah siap mudik + angpaw nya kang, hue hue

elok langita mengatakan...

elok minta 10.000 nya 10 lembar aja deh.. hehee

:D

om rame mengatakan...

anggaran THRnya udah keLuar nih Om, ehem... ehem Lg.
uang sepuLuh ribuan baru saya baru Lihat disini Om dan uang seribuan baru, (katanya bentuk koinan) saya maLah bLm pernah tau. katrok bgt yah, hehehe...
kaLo gitu Lebaran bisa bagi ampaw nih, jangan Lupa yah kirim ke Om Rame juga, pake fax juga gak apa ngirimnya. hakhakhak...
selamat deh kaLo anggaran THRnya udah bisa dinikmati, karena masih banyak saudara2 kita di pabrik2 saya yg sampe demo duLu untuk mendapatkan seonggok THR. Lebih miris Lg keLuarga prasejahtera yg harus reLa antri untuk dapetin ungan (zakat) sebesar 20rb, dengan resiko harus berdesakan dan tidak jarang harus terinjak2.
sehingga apa yg sdh di dapat disyukuri dan dimaknai aja, serta jgn Lupa sisihkan sedikit u/ org2 yg berhak menerimanya.
trims teLah berbagi kebahagiaan, saLam sukses untuk persiapan penyambutan hari raya idhuL fitri 1431H.

Gaphe mengatakan...

@o0z.. iye, udah pengen mudik. apa daya cuti baru disetujui minggu depan..
@elok.. mau 10, ato 100..ambil aja tuh. hehehe..
@om Rame.. oke om, thanks uda mampir.. ntar saya fotokopiin dulu trus saya faks deh. hehehe, hidup om rame!.

narti mengatakan...

kira2 aku dapat angpaonya gak ya?
seru baca tulisannya...
met mudik...eh masih lama ya?

gp mengatakan...

6+7=13
kalau anak masing2 2, jadi 13x2=26
kalau anak masing2 3, jadi 13x3=39....
wow...pasti ramai sekali tuh...

rawins mengatakan...

hahaha pengen juga nukerin duit baru buat angpao keponakan ponakan. tapi suka males kalo liat yang antri di bi. lewat calo suka kelewatan. masa uang 200ribu dihargain 250 ribu. mendingan jadi calo kalo gitu yah..?

cipu mengatakan...

hmmm blom diomelin Rossa MerryGoRound nih hehehehe

Okkots mengatakan...

duit sepuluh ribu ada yang model nya gitu yah *glek*

Gaphe mengatakan...

#Narti... ya itu tergantung.. mau jadi keponakan saya ato sepupu saya?.. hehehe. Masih lama mudiknya nih.

#GP. Waw, pinter ngitungnya.. ya antara 26 - 36 biji laah..

#Rawins.. itulas sebabnya saya nggak lewat calo. Soalnya duit koq dijual.. bukannya alat tukar koq malah dihargai lebih mahal. Saya tukar di bank ini sesuai dengan jumlahnya koq. Nggak pake kemahalan.

#Cipu.. udah siap-siap seribu alasan koq Pu. Saya juga baca artikelnya Ocha kemaren, setuju sih kalo dilihat sari sudut pandang pegawai bank.. cuman yaa namanya butuh, setahun sekali ini koq.

#Okkots..heei, ini blog Cipu yang laen.. humm, kelamaan di Ostrali sih Cipu, jadi nggak tahu duit 10rb yang baru. hahaha

rezKY p-RA-tama mengatakan...

benar sekali
gak mau pake warna kuning ato apa gitu ya
mana kayak luntur gitu
hehe

Gaphe mengatakan...

#Rezky.. wah, kalo bisa milih warnanya, saya pengennya malah warna item gradasi.. keliatan ekslusif tuh, jadi susah mbedain ama yang fotokopian *pengen malsu*

Ummiega mengatakan...

Lebaran sebentar lagi, yang dibutuhkan bukan sepuluh ribuan, cukup seribuan yang bagus-bagus buat ngasih keponakan. Ngasih sepuluh ribu saja karena adanya sepuluh lembar, anak kecil senangnya luar biasa.

-rif mengatakan...

Gaphe nih memang pandai bercerita

Riska mbem mengatakan...

warna ungu yah? wah, kalo warna ungu pasti banyak anank2 cewek bakal histeris noh...

mixedfresh mengatakan...

aku malah belum pegang 10ribuan yang baru nih, masih pake edisi lama

auliadriani mengatakan...

Jadi inget, belon nukerin duit (gaya, padahal mo nukerin seribuan doang)

COMPLETE - ALL in One Blog mengatakan...

Wah baru tau nih kalau udah keluar yang baru...

hoedz mengatakan...

mau gak mau harus merelakan duit itu ke tangan keponakan ya sob .. ? hehehehe ... pusing ngurusin salam tempel ..

Adi Budi Yulianto mengatakan...

wahahahaha, tengil juga lu sob! untung duit sepuluh ribuan yg lu pajang banyak jumlahnya. Coba klo selembar doank, bisa ditimpukin pake PC rame2 sama blogger..^_^

duit sepuluh ribuan yang baru itu, proses pembuatanya njiplak dari sepuluh ribuan yang lama, terus pas mau dicuci kok luntur warnanya. jadi ya gitu deh, jadi ungu (red:duit janda,,hehe)

7 taman langit mengatakan...

sepertinya kebiasaan membagikan uang baru sudah merajalela ya rupanya
he..he..

smp negeri Bulo mengatakan...

ya mari bagi-bagi duit baru

Agung Pushandaka mengatakan...

Peruri rajin banget membuat uang dengan desain baru. Menurut saya, desain fisik atau gambarnya ndak perlu sering-sering diganti, yang penting kualitasnya bagus, ndak gampang rusak atau sobek.

Ferdinand mengatakan...

Waduh gajiku dan THR masih status Loading haha..........wah ceriyya bgt nie kayanya... wah iya slam tempel tuh haha.....klo gtu aku minta THR disini aja deh ahah

ReBorn mengatakan...

THR gw dah abis di hari pertama.
*bangga*
:)

.:diah:. mengatakan...

huhuh mupeng, gk ada THR ditempatku....
nasib kerja ditempat orang asing :(

*eitss malah jadi curcol* :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

jgn lupa oleh2nya kalo mudik ya. hehee

joe mengatakan...

saya juga gan.... jadi ngarep...

rahma mengatakan...

hahahahhahaaa..
mau dooong dikasih salam tempel *muka memelas polos tak berdosa dan ga sadar umur* hahaha
oke, target lebaran taun ini : salah satunya nyari duit2 baru :p

wahyu mengatakan...

kalau saya, baju baru, semua baru...termasuk istri baru :D

R. I. B. mengatakan...

belom nuker duit....ga kebagean :((

minta lahhhh....

om rame mengatakan...

ampawnya jgn Lupa di kirim yah Om, via emaiL juga gak apa2. hehehe...

Takuya mengatakan...

aku maau saattuu.. :D

Kando mengatakan...

uang 5000 an juga saya mau hehehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...