Kamis, 16 September 2010

Gudeg Mbarek Bu Hj Amad

Setelah ngidam gudeg sejak lama, bahkan sejak postingan saya disini.. Akhirnya pas pulang Jogja kemaren, sempet menikmati gurihnya gudeg Mbarek punyanya ibu Hj. Amad. Sudah pasti nggak ada yang menyangkal kalo yang namanya gudeg itu makanan khasnya Jogja. Makanan berbahan dasar nangka muda yang dimasak gula jawa, berwarna coklat ini memang menjadi makanan kebanggan masyarakat Jogja. Kata orang, belum benar-benar ke Jogja kalo belon nyicipin gudeg. Walaupun saya tahu, nggak semua orang suka sama masakan yang berasa manis ini. Yaa...namanya juga orang Jogja, terkenal akan manis mulutnya, manis wajahnya, dan manis perbuatannya.. soalnya makanannya juga manis sih..*ngelantur*


Gudeg Mbarek bu Hj. Amad ini termasuk dalam jajaran warung makan gudeg yang berdiri sudah sejak lama. Sekarang saja, warung makan yang berdiri sejak tahun 60-an ini *kalo nggak salah inget* sudah dikelola oleh generasi kedua. Nama Mbarek itu diambil dari nama wilayah atau kampung tempat warung makan ini berdiri. Dahulu, warung makan ini tidak hanya menjual gudeg saja, tapi ada nasi rames, nasi campur dan sayur. Tapi, karena yang laris adalah gudegnya, makanya trus warung makan ini mengkhususkan jualan gudeg saja. Dulunya, warung makan ini melayani buruh dan kuli bangunan. Kebanyakan pelanggannya adalah dari kalangan bawah dan pekerja kasar, namun sekarang image-nya sudah berubah. Makanan orang kampung itu menjadi satu makanan yang banyak dicari bahkan oleh para pejabat.

Dengan mengambil tempat sebelah utara kampus Kehutanan UGM dan Gedung Pusat UGM, Gudeg Hj Amad letaknya sangat strategis dan hampir setiap hari selalu ada pengunjungnya. Saat saya kesana kemarin pun juga penuh dengan pembeli dari berbagai kota. Terlihat dari mobil yang berplat non AB yang diparkir disana. Sebetulnya, kalo bicara soal gudeg. Ada dua jenis gudeg yang dikenal, yaitu gudeg basah dan gudeg kering. Gudeg basah itu, nangka muda diolah masih dengan santan dan disajikan masih agak berkuah. Sedangkan kalo gudeg kering itu memasaknya sampai santan itu menjadi benar-benar kering. Semakin berulang kali dipanaskan, semakin kering, maka semakin enak rasanya. Nah, karena cara memasaknya yang kadang sampai berulang kali (dan kadang juga nggak cukup satu hari), maka harga jual gudeg menjadi lumayan mahal. Gudeg Bu Hj Amad ini termasuk gudeg kering. Disajikan dengan sambel krecek, pasangan yang serasi antara manis dan gurih.


Paket nomer delapan : Gudeg + Sambel Krecek + Telor + Sayap Ayam
Yumilah yumiwati.... hmmmm

Bagi yang nggak suka masakan terlalu manis, sebetulnya Gudeg Bu Hj. Amad ini rasa manisnya nggak terlalu kuat. Cenderung mengarah ke gurih malahan. Dengan berbagai macam pilihan paket nasi gudeg, mulai dari 8500 rupiah, para pengunjung dimanjakan dengan rasa yumilah yumiwatinya Gudeg Bu Hj. Amad. Ada banyak pilihan lauk, dari tahu (bacem), telor, ayam kampung, sampai ati ampela. Mau gudeg ceker juga ada. Nah, gudeg bu Hj Amad ini juga bisa dibuat oleh-oleh dan tahan cukup lama karena proses memasaknya (dari gudeg keringnya saja sih juga udah tahan lama). Satu yang khas adalah gudeg kendil. Gudeg ini disajikan dalam kendil, yaitu wadah bentuk gentong yang terbuat dari tanah liat tapi kecil, dan ada tutupnya. Satu paket gudeg kendil (plus lauk) dijual mulai 60 ribu rupiah. Tentu saja ini nggak pake nasi, dan cocok buat oleh-oleh, bisa dimakan buat satu keluarga besar dan dibawa pulang sekaligus kendilnya. Jadi, kalo mampir Jogja..sempatkan nyicip makan gudeg di warung makan Hj Amad. Yumilah Yumiwati deeh!!..

31 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

suka kreceknya aja. karena gudeg rada manis

Gaphe mengatakan...

emang mbak.. enak ato nggak sih relatif, kesukaan orang beda2.. kan..

-rif mengatakan...

kamu nih, suka makan enak tapi koq kurus ya?

riesta mengatakan...

Hwaaaaa,,,jadi pengen makan gudeg...uda 2x aku makan gudeg di pekanbaru,,,rasanya aneh walopun yg jual juga orang jawa...

ReBorn mengatakan...

dulu pertama kali ke jogja yang gw cari pertama kali adalah sar... eh, gudeg. gw penasaran sama rasanya. dilidah gw gudeg itu maknyus banget. padahal gw bli di pinggiran jalan gt. hmmm...

Gaphe mengatakan...

@mbak rifka.. itulah saya. nggak tau itu saya anggap sebagai kekurangan ato kelebihan yak... yang jelas bersyukur masih bisa makan enak..
@riesta.. hmm namanya rasa gudeg itu ditentukan oleh ketrampilan cara mengolahnya.. mungkin gudegnya asal bikin, jadinya gak enak..
@Raja.. sar apaan hayo..sarkem yak?.. pusat jajan dan olahraga..hahaha. btw, gudeg di daerah mana yang elo bilang enak?..tugu? wijilan?

Fajar mengatakan...

biasanya kalo minggu pagi mas...makan gudheg..disini..mas...

Camajuyas mengatakan...

selain di situ sering juga di SGPC bu wiryo mas....

IbuDzakyFai mengatakan...

manis bgt gak gudegnya? biasanya kalo le Yogya, ke Bu Wiryo ma Soto Kadipuro ajah

Akaned'Sila mengatakan...

ah pengen deh
aku sama sekali belum pernah nyoba gudeg tuh yak apa.
haha
#cupu

chika rei mengatakan...

wekeke
itu ya gudeg itu
heehee chika belum pernah makannya
:D kirim dunk

Yayan mengatakan...

sekarang bar poso, kunjungan yang tidak tepat lagi,, lha wong sudah balik ke jakarta,, wadeh..

rawins mengatakan...

maksudnya mbarek tuh apa sih..?

Gaphe mengatakan...

#Fajar.. Oh, sering makan gudeg minggu pagi ya?

#Camajuyas.. Iyaa, Sego Pecel Bu Wiryo emang mak nyuss juga.. di sebelah utara kedokteran hewan UGM

#Ibunya Dzaky Fai. Nggak terlalu manis mbak gudegnya, gurih.. kalo soto kadipiro kemaren pas pulang lagi penuh-penuhnya..

#Akane.. Ah, nggak apa-apa. kapan-kapan kalo mampir Jogja, kudu nyobain.

#Chika.. nyari aja dimana-mana chik, siapa tau ada yang jual

#Yayan.. hehehe.. nggak ada fasilitas delivery service sih yaa..

#Rawins.. Mbarek itu nama kampungnya Wins.

John Terro mengatakan...

saya belum pernah makan gudeg mas ... emang rasanya manis yah?

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan...

Sama kaya' Sang Cerpenis...suka kreceknya, karena lidah padang mugkin ya...jadi ga terlalu suka gudeg yang manis :D

Gaphe mengatakan...

#John.. Iya, emang manis rasanya.. masaknya aja pake gula jawa

#AkuInginPulangDiKalaSenja.. haha, eh, Padang kan punya sayur nangka juga.. pake santen. Gurih, berlemak, dan pedas kan khasnya Padang

dayoe's zone mengatakan...

hmmm...postingnya kuliner mulu ah...jd ngiler lg kan klo mampir blog ini...huaaaa.....

Gaphe mengatakan...

#Dayoe.. hahhaa.. liat donk deskripsi profil sayaa.. suka nyobain makanan enak. hemm.. apa saya bikin blog khusus kuliner kali ya?.. judulnya yumilah yumiwati

Renaldy mengatakan...

Waaaah..., udah lama gak makan gudeg... Jadi pengen deh...

AkuInginPulangDiKalaSenja mengatakan...

Iya, beda-beda tipis lah ya sama gudeg...hehe

Btw, kalau mau bikin blog namanya yumilah yumiwati ga akan ada yang protes kan namanya dipake :D

om rame mengatakan...

nama pemiLik waroengnya oenik banget jah, oentoek noeLisinnya adja kajaknya perLoe berkaLi-kaLi copas deh. Lebih moedah nyeboetinnya Hj. Ahmad.

waroengnya soedah sedjak Lama djoega berdiri, hampir seoesia dengan saja. tapi kini oedah djadi waroeng jang terkenaL dan dikoendjoengi berbagai kaLangan eLite dari berbagai daerah.

mengenai citra rasa goedeg pada oemoemnja memang manis, semanis peLajan-peLajannya kaLi jah. biarpoen saja koerang soeka makanan manis, toh berbeda dgn goedeg, saja tetap menjoekai djenis makanan ini. menoeroet saja boekan manis, tapi cenderoeng goerih. karena manisnya boekan dari kecap ataoepoen goeLa pasir tapi dari goeLa jawa.

oentoek harga perporsinya, coekoep terdjangkaoe juga oLeh berbagai kaLangan. dgn kocek yg reLatif moerah tapi udah bisa ikoetan mangkaL di waroeng itoe. daLam istiLah saya moerah, meriah, marem.
nah oentoek goedoeg yg dikendiL, Lebih oenik Lagi nih, baroe saja ketahoei haL itoe. manteb (pake "B") deh, siiip ("i"nya 3 kaLi)

merry go round mengatakan...

Ga terlalu suka gudeg sih. manis beneeerrr.....

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

met wiken.

Cermin Community mengatakan...

salam kenal, kawan.

rezKY p-RA-tama mengatakan...

wadu
garai pengen mangan gudeg
hehehe
sip dah,,,
jadi pengen ke jogja
hehehe

wirasanubari mengatakan...

pernah makan gudeg beberapa kali pas di magelang..
weeeeew..emang enakk..:)

wehe,rajin2 update nee..
jangan kayak saya..kalo ga ngegame, tidur..
hehehe

joe mengatakan...

kalau kata pak bondan 'mak nyusss..."

hm, jadi lapar...

Rubiyanto mengatakan...

Ngomongin gudeg jadi inget suasana jogja ....

mixedfresh mengatakan...

Gudeg emang mantap banget dah.....Tapi sayangnya porsi nasinya dikit banget ya. ga cukup tuh buat aku....

ina mengatakan...

gudeg bu amad emang wueenak dan gurih, rasanya gak terlalu manis dibandingkan gude wijilan, cocok utk lidah jawa timuran kyk gue. gue baru nyoba kemaren dan makan sampe merem melek. termaasuk anak2 ku yg gak suka gudeg jadi demen gudegnya bu amad sampe dimakannya digado gak pake nasi. suamiku aja gak dapet jatah secara dia orang jogja jadi bisa kapan aja makan gudegnya. ternyata kakakku di kalimantan jg demen ama gudeg bu amad yg beraroma kayu bakar dan gurih. i love gudeg bu amad so much...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...