Jumat, 03 September 2010

Penghuni Kamar No 5 Yang Dodol (dan Cerita Anak Kos-Kosan Poo)

Udah hampir setahun saya ngekos di kos-kosan Poo ini. Mungkin kalo pembaca ngeliat postingan saya sebelum ini akan tau kenapa kos-kosan ini dinamai Poo.. Soalnya ibu kos-kosan saya juga buka Laundryan namanya Poo. Seribu rupiah sekilo loh!.. *tetep masih promosi*. Hehehe.. sampe sekarang pun saya juga masih bingung, nyebut Poo ini sebagai "puu" (huruf 'u' di baca panjang sambil monyongin bibir) atau Po'o (huruf O di baca 2 kali yang artinya bagi orang Jawa Timur bertanya kenapa). Apapun penyebutannya, yang jelas udah banyak cerita yang terjadi di kosan saya yang mungkin beberapa akan saya sharing di sini..


Prolognya *jiagh*, kosan Poo ini ada 2 lantai. Lantai 1 jadi satu sama rumah pemilik kosan, lantai dua khusus buat kamar kosan. Ada 7 bilik kamar (nyebut bilik kayak mau mesum aja), dengan ukuran 3 x 3 meter plus dua kamar mandi luar. Saya adalah penghuni kamar nomor 5. Hohoho.. padahal saya dulu pengennya masuk di kamar nomer tujuh tapi sayangnya udah ada penghuninya duluan. Saat pertama kali masuk, saya adalah penguni ke-empat. Dan sekarang, saya adalah penghuni tertua kedua disini!.. *seneng karena merasa senior* huahahaa..... soalnya 2 orang yang lebih duluan daripada saya, satunya diusir..satunya lagi meninggal. Hmm.. penasaran ceritanya?.. ikuti aja serial anak kosan Poo selanjutnya!. *halah*

#Cerita 1 = Penghuni Kamar no. 5 dan Mie Instan.

Bagi seorang anak kos, yang namanya mie instan itu pasti menjadi sahabat setia sehidup semati.. Bisa hidup gara-gara makan mie instan, dan bakalan mati kalo gak ada mie instan.. sampe ada peribahasa khusus anak kosan begini :

-Tak ada nasi, mie instan pun jadi-
-Ada mie instan, Ada anak kosan-
-Mangkuk mie instan dicinta, anak kosan tiba-
-Mie instan beriak (bergejolak), tanda udah matang-
-Sedikit demi sedikit, lama-lama teteeeup mie instan-

diambil dari buku peribahasa "anak kosan dan mie instan".

Saya sadar kenapa mie instan jadi sahabat setianya anak kos, soalnya MURAH!. dan anak kos suka yang murah-murah..apalagi gratisan. Tapi, walopun anak kos itu identik ama mie instan, saya sebeeel banget sama yang namanya mie instan apapun bentuknya apapun mereknya. Semenjak saya dateng di kosan ini, saya benar-benar menhindari makan mie instan di Kosan. Soalnya ada kejadian yang bener-bener membuat saya ilfeel tentang mie instan ini. Begini ceritanya..
Sebulan setelah saya menghuni kamar no 5 ini, datanglah penghuni baru yang menempati kamar no 3.. (yang namanya kamar no 3 dan 6 itu letaknya ditengah-tengah -dan termasuk dihindari, entah kenapa). Sebut saja namanya Bejo. Di kos saya nggak ada dapur buat masak, tapi ada fasilitas air mineral dalam dispenser panas-dingin *masuk angin ini dispensernya* yang disediain ama ibu kos.. Entah gara-gara super kreatifnya si bejo ini, pada suatu waktu saya nemuin dia lagi merendam mie instan (yang kemasan plastik -bukan cup) dalam panci trus dituangin pake air panas dari dispenser.

Saya = "Lagi ngapain jo?"
Bejo = "Masak Mie Instan.."
Saya = "oo.. lah koq masaknya gitu.."
Bejo = "Soalnya nggak ada kompor sih, mumpung ada air panas.."
Saya = oo...*manggut-manggut*

saya tinggalin Bejo dengan mie instannya.. Tapi, entah mungkin si Bejo lupa atau karena sambil nyambil ngapa-ngapain, rendaman mie instan itu ditinggalin gitu aja. Pas saya mau ke kamar mandi, nyadar.. kalo rendaman mie instan itu belon dimakan.. Bisa bayangin mie instan yang lama direndem, jadi bengkak-bengkak gitu.. lembek.. mirip cacing gendut..warnanya udah nggak kuning lagi tapi jadi putih-putih.. hiiy *saya paling sebel liat mie instan yang kelamaan dimasak*

Saya = "Jooo...ini mie instan kamu belon dimakan?"
Bejo = "Astaga..lupaa..." langsung lari ke mie instan dan buru-buru menyantapnya.

saya ngeri liat cacing-cacing gendut itu masuk ke mulut si bejo... yaikss nggak bisa bayangin deh rasanya kek gimana.. begidik ngeri pokoknya *buru-buru ngibrit* (sekali lagi saya tegaskan, saya benci liat mie instan yang kelamaan dimasak). Masalahnya bukan itu aja, beberapa jam kemudian pas mau mandi (kamar mandi berdekatan ama tempat cuci piring), saya nginjek sesuatu yang dingin, lembek, lengket dan berlendir... dan ternyata adalah sisa mie instan si Bejo tadi... huaaaa.... *mie instan fobia*. Langsung cuci kaki, mandi wajib, 7 kali gebyur yang sekali dicampur pake tanah.. *kek kena najis aja*.
Kebiasaan Bejo ngerendem mie instan ini ternyata sudah membloody-meat (kata Cipu artinya mendarah daging). Dan masalahnya lagi adalah, aer mineral dispenser itu cepet banget abisnya gara-gara kebiasaan si Bejo ini. Kebiasaan anak kos yang paling dihindari tuh adalah : mengganti galonan aer mineral di dispenser plus giliran buang sampah!, jadi dengan kebiasaan Bejo makan mie instan ini..kebiasaan ngganti galon tuh semakin cepat rotasinya. Alamaak.. mana badan saya kurus lagi, males banget suruh angkat galonan kayak gitu.. separuh berat badan saya bo!. Ini yang makan siapa, yang kena siapa... Semenjak saat itu saya nggak mau lagi makan mie instan kalo di kosan.. tapi anehnya kalo beli di luar atau makan di rumah (di Jogja) tetep doyan tuh.. hehehe..

#Cerita 2 : Penghuni kamar no 5 dan kehilangan uang

Kos-kosan saya ternyata nggak aman!. Saya pernah kehilangan uang sebesar 500 ribu yang saya simpan di lemari. Padahal saya nyimpennya tuh rapi loh, di dalem amplop. Trus amplop itu saya simpen di dalam map plastik. Nah map plastik ini saya taruh dalam laci lemari. Dan kejadiannya berlangsung cepat, semalem masih ngitung duit itu..dan sorenya udah nggak ada. Mana kejadiannya rapi pula, anehnya notebook yang tergeletak gitu aja di kasur nggak ikut-ikutan di ambil. Berhubung saking rapinya, saya pikir yang ambil itu bukan manusia..alias jadi-jadian.. jadi saya diem-diem aja trus nggak mau nyimpen duit dalam jumlah banyak di kosan.
Seminggu setelah itu, pengghuni kamar no 1 (penghuni tertua sejak jaman kosan ini berdiri) juga keilangan duit.. plus laptop kantornya!. Kontan semua pada rame.. sampe pada akhirnya semua penghuni kosan dikumpulin dan diinterogasi sama ibu kos..

Saya = "Bu, saya juga keilangan duit..500 ribu seminggu yang lalu.."
Ibu Kos = "Lah, koq bisa?.. koq nggak ngomong.."
Saya = "Saya pikir yang ambil bukan manusia, soalnya rapi banget...notebook saya aman di kasur"
Bejo = "Udaah..didukunin aja..

???? krik.krik.krik.....

Haduh, koq malah main praktik perdukunan...
daan ternyata setelah usut punya usut, bukti-bukti mengarah kepada penghuni kamar nomer 4. Soalnya, pas anak-anak semua ngumpul itu dia-nya nggak ada. Trus, pas lagi digeledah seluruh kos-kosan.. ada kaleng isinya kunci duplikat milik ibu kos yang dulu ilang, tapi di dalemnya nggak ada kunci kamar no 4. Lemes deh... ternyata selama ini kamar saya dan kamar lain ada yang ngobrak-abrik.. Pas anaknya ditanyain ternyata nggak ngaku kalo ngambil.. Akhirnya diancem mau dilaporin ke polisi (temennya penghuni kamar no 1), nggak lama setelah itu laptopnya ketemu di kamar no 2 (kamar kosong) ditutupin ama selimut.. Mungkin karena ibu kos juga udah menyimpan dendam kesumat ama penghuni no 4 ini, soalnya bayar kos juga sering telat... dan meresahkan warga kos yang lain, akhirnya ibu kos berinisiatif buat mengusir anak ini dari kos-kosan Poo..
Semenjak saat itu, setelah semua kunci kamar kos diganti, dan duplikatnya disimpen ama ibu kos... sampai sekarang nggak ada lagi cerita tentang kehilangan uang atau barang..

sebenernya masih banyak cerita lainnya sih.. tapi disambung besok aja. Udah subuh nih!..

27 komentar:

inge / cyber dreamer mengatakan...

lika liku jadi anak kost yah >.<
harus bisa menghadapi situasi apapun terutama KanKer he he...

eh eh... terus uang km yang ilang gimana? kembali nggak?

Todi saja mengatakan...

seru mas..seru pertandingannya..eh ceritanya:) jadi inget masa-mas ngekost..(jrengg...ngelamun mode=ON)... anyway, karena postingan ini dah menghibur, saya hadiahkan mas gaphe semangkuk mie rebus hasil rendeman air panas...selamat...xixixixi..

ReBorn mengatakan...

enak lho mi yang kelamaan-dimasak-tapi-lupa-dimakan-ampe-aernya-dingin. berwarna putih sampe pengawetnya ilang, seperti cacing gendut berarti banyak mengandung mineral dan terasa seperti ager, sedikit berlendir sebagai bukti berserat dan baik untuk kesehatan. hmmm yummi..

*iyaiks*

ghahaha :)

riesta mengatakan...

wew,,,banyak banget cerita di kosannya ya...

tapi aku tetep suka makan mie lho...
*anakkossejati*
hehehehe

auliadriani mengatakan...

wii, nama kosannya menarik, phe... ngekos mang seru! dulu kosan gw namanya srikandhi... kosan cewek, untungnya gaada yg keluar dari sana trus berubah jd cowok (kayak srikandi di pewayangan) hehehe...

COMPLETE - ALL in One Blog mengatakan...

Wah seru nih ceritanya...

Gaphe mengatakan...

@inge... sayangnya nggak balik duitnya.. duit temen kosku satunya juga gak balik.. soalnya ditanyain tetep gak mau ngaku.
@todi... tidaak -buru buru ngibrit liat mie instanmu-
@RaJa.. wah, elo keknya seneng banget ama mie gendut2 gitu yak, mpe hafal plus bisa mendeskripsikan dgn baik dan benar..
@Riesta.. sbenernya masih banyak critanya, besok deh disharing. hehehe..
@mbak Aulia.. lah, mbak Aul pernah ngekos juga?.. srikandhi nama yang bagus tuh..
@complete all in blog... hehehe, thanks sob!

.:diah:. mengatakan...

hmmm, gk pernah ngerasain jadi anak kost, jadi pengen ngerasain suasana kostan, tapi pengennya yg seneng2 aja :D

btw trus gmana duit 500rbnya?? banyak loh itu (klo saya siih)

Gaphe mengatakan...

@diah.. jadi anak kos emang banyak hikmahnya.. latihan mandiri, atur uang sendiri, manage semua sendiri... kudu dicoba lah. buat duitnya ya enggak ketemu, kesian ya saya..

hoedz mengatakan...

wah seru .. jadi inget pas jaman sekolah trus ngekost .. hehehehehe

Gaphe mengatakan...

@hoedz.. iyaa.seru ngekos tuh..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, mending dia beli pop mie sekalian. masa masaknya gitu sih. gak sehat banget. mie instant sendiri udah gak bagus, eh masaknya asal rendam pula. emang sih kalo dah kelamaan direndam jadi lembek, mana enak ya. duuh...dasar Bejo..

Gaphe mengatakan...

lha ya itu mbak.. bikin ilfeel kan..

Ferdinand mengatakan...

Huahaha.. bener bgt tuh Sob.. aku setuju masalah Mie instan... kayanya bener2 pokok dan wajib tuh apalagi klo udah menjelang mlem wkwkw......

Semangat n happy bloggig..

Huda Tula mengatakan...

tertua kedua, soalnya yan satu diusir dan yang satunya lagi meninggal?

hmmm...apakah anda punya ide apa yang kira-kira terjadi untuk dua senior berikutnya? mungkinkah ada hubugannya nanti dengan mie instan? hehehehe.

ceritanya seru gan...
lanjutkan!

Riska mbem mengatakan...

aiih..om gaphe belom tau ya?
caranya om bejo bikin mie itu gak aneh tauu.

lha wong kalo gas elpiji saya abis, trus saya pengin masak mie. Saya ikutin tuh cara om bejo xixixi *dilarangmuntah

dayoe's zone mengatakan...

wah critanya hampir mirip nih...
cm TKP nya beda...sm2 ada yg hilang...duit n laptop juga..dtempat kerjaku nih kmren...uhhhhhhh

ferdivolutions mengatakan...

gookiil... mestinya ditambah lagi foto2nya...

Elvindinata mengatakan...

hahahhahahaa,,mantebb,,, nge kos memang tak ada duanya,,,,^^,,, pertahankan,,,keseruannya,,,wkwkwkk ^^

om rame mengatakan...

itu yang dipaken kacamata kenapa ketawa yah, kacamatanya kegedean tuh om. hihihi...
namanya tinggaL bersama dgn berLainan karakter dan asaL usuL tentunya menjadikan sebuah harmoni tersendiri bagi masing2 peLakunya, ada yg merasa diuntungkan dan ada juga yg merasa dirugikan, sisanya sama2 saLing menguntungkan.
meniLik daLam hunian satu atap tsb, (mungkin) ketegasan dari pemiLik harus diterapkan, dan para penghuni harus barhati-hati dan saLing berbagi satu sama Lainnya, sehingga saLing bersinergi untuk tujuan yg bermutuaLisme antara sesama penghuni. adapun okmun yg memanfaatkan kondisi seperti ini, saya cuma bisa mendoakan semoga cepat insap.
kewaspadaan sangat diperLukan, tetapi hendaknya jangan saLing mencurigai. kecuaLi memang benar2 sudah mendapat bukti kongkrit.

mixedfresh mengatakan...

wuih deskripsi mi instannya bejo menjijikan banget...
memang sering di kos2an disusupi maling, hati2 aja kalo nyimpen2 duit

Didiet mengatakan...

bener2 lucu ketika jadi anak kost.............seru banget..........dulu mah aku jadi ingat gak punya makanan hampir beberapa hari makanan mie terus, wwkkwkkw

suwune mengatakan...

hihihi jadi inget yg lalu, tambahin cerita dikit hehhe lebih gila si Untung hehe langsung sobek mei ins tuang dipiring gunting sambel, minyak, caos, kecap sung campur aduk jadi 1 ama mie, langsung diembat aku lihat ngeri juga tapi pingin juga cicipin, hei Tung boleh nyicipin resepmu gak? boleh Kak (bang/mas)dg hati deg-degan 3 sendok masuk juga, selang +- 3menit goncang nih perut,sambil nyumpahin Kampret Utung lari ke CW buang virus hehehe, suwun kawan salam kenal

rawins mengatakan...

anak kos kok identik dengan mie instan yow..? padahal aku yang ga ngekos juga masih maniak mie instan juga. terutama kalo istri lagi pulang kampung...

John Terro mengatakan...

kacamata nya beli di mana om?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

waduh, malingnya pinter juga nyolong kunci cadangan...ibu kos harusnya lebih hati2 tuh simpan kuncinya

Alvita Rd mengatakan...

haha, mi instan memang gak bisa dipisahkan dari anak kos...

jadi inget bbrpa hari yg lalu. waktu mau bikin sahur indomi, tiba2 aja di dapur kos pancinya udah gak ada semua, trus ditanyain deh, sma mbak2 tmen kos yg kmarin pake panci. eeeh, ternyata pancinya dipinjemin ke temannya, pdhl itu panci punya kos.. alhasil deh, kita semua masak indomi di wajan -__-"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...