Selasa, 28 September 2010

Sop Ubi dan Oleh-Oleh Khas Makassar

Malam terakhir, di kota anging mamiri. Sebelum akhirnya besok harus terbang kembali ke Surabaya, hari ini masih tetep saya pengen bikin ngiler lagi para pembaca dengan postingan kuliner. Entah kenapa saya tuh suka makan enak, tapi koq berat badan yaa segitu-segitu aja. Nggak naik-naik.. padahal udah minum obat cacing juga. Hemmm.. yasudahlah, kalo kata Ryan de Massive (bener nggak sih tulisannya?) : Syukuuurii apaa yaang adaa... hidup adaalah anugeraah..

Cukup.cukup..sebelum muntah ndengerin suara sekseeh saya. Nah kali ini saya ngajak Yumilah Yumiwati ke satu tempat di Makassar tepatnya di jalan Lasinrang. Di depan toko-toko yang jual Jalangkote dan Pisang Ijo, saya nemu satu tempat yang jual makanan yang unik juga : Sop Ubi. Saya baru pertama kali nemu masakan ini ya di kota Makassar, jadi bisa saya bilang kalo sop ubi ini emang aslinya dari Makassar.. (kalo saya salah mohon dilempar sandal). Sop ubi ini dari tampilannya mirip sama soto mie. Isinya, bihun, mie kuning, potongan daging sapi, paru goreng, telur rebus, kecambah, dan yang jelas adalah UBII!!!... masalahnya, ternyata orang sini nyebut singkong itu adalah ubi. Jadi, potongan ubi yang dimaksud sebenarnya adalah : potongan SINGKONG GORENG!!..

Ini namanya sop SINGKONG.. bukan sop UBI.... bukti bahwa penjualnya bukan lulusan Biologi


Padahal, yang saya pikir sop ubi tuh ya ada ubinya.. tau kaan bedanya ubi sama singkong?. Kalo singkong tuh ketela pohon, kalo ubi tuh ketela rambat. Itu bayangan saya sih, tapi yaa lain daerah lain penyebutan.. makanya itu sebabnya ilmu BIOLOGI jadi sangat penting!!... Coba kalo nama sopnya jadi Sop Manihot utilisima, Saya pasti tidak salah membayangkan jadi Sop Ipomoea batatas!!.. *halah, ngomong opo ikiy...

Ya sudah, balik ke sop singkong..eh, sop ubi whatever itu. Bicara tentang porsinya, masuk pada standar.. malah termasuk dikit untuk ukuran porsi orang Makassar. Soalnya, kalo liat orang Makassar makan biasanya buanyak banget. Itu sebabnya saya mengira kalo sop ubi ini cuman jadi ganjel perut sementara alias cemilan semacam bakso gitu. Apalagi nggak ada nasinya.. Terus, soal rasa : hemmm campuran.. antara makan bakso, tapi berasa soto mie (karena pake bihun dan mie kuning gitu). Kuahnya bening, berasa kaldu sapi banget. Lumayan enak sih, nggak sampe Yumilah Yumiwati tapinya... *Si Yumilah Yumiwati kecewa... namanya nggak disebut*. hahaha.. soal harga, lumayan mahal.. tapi untuk orang Makassar, harga 16.000 rupiah per porsi itu udah berada pada posisi rata-rata.. alias lumayan murah.

Habis makan, beli oleh-oleh di toko depannya.. oleh-oleh ini sebenernya cuman titipan, dan nyari juga yang asli makassar.. Apa itu??.. Minyak Tawon Cap Tawon!! *ya iyaalaahh masa minyak tawon cap kelapa sawit?*.. Nyari yang asli sih.. dan biasanya sama yang jual juga ditanyain.. yang tutup putih ato tutup merah?.. kalo bingung apa bedanya, baca postingan saya disini. Nah, saya beli yang tutupnya merah, sebotol dapet 67 ribu. Saya beli 2 botol. Eh, dasarnya saya beruntung.. ini tadi saya pulang dari ketemu klien, dibawain oleh-oleh lagi berupa sirup markisa. Gratiis... duuh, padahal kalo beli sirup yang seliter gini biasanya kena 45 ribuan.. lumayaan, buat oleh-oleh orang rumah. hahaha..



2 botol sirup markisa dan 2 botol minyak tawon... diperagakan oleh model bokep...


Oh iya, bicara soal minyak tawon titipan ini.. ada perbuatan yang aneh *diluar logika saya* yang dilakukan oleh si penitip minyak tawon. Pasalnya, dulu pernah beliaunya juga nitip minyak yang sama, dan sepanjang pengetahuan saya minyak tawon ini peruntukannya adalah untuk minyak gosok alias minyak urut ato pijet. Tapii.. oleh si penitip, minyak tawon yang dia pesan itu juga bisa diminum!!.. yak, betul…. Anda nggak salah baca, DIMINUM!!... katanya sih buat obat batuk gitu, enak rasanya anget-anget di leher. Giliing… kalo sampe ntar mati keracunan gara-gara minyak tawonnya, kira-kira saya kebagian dosanya nggak ya??..soalnya saya yang dititipin sih… *berdoa ala Baim : Ampuni Baim Ya Awlooh..*

22 komentar:

filomispico mengatakan...

hahahha.. ini yang kita makan kemaren pak. eh kapan2 nyoba sop ubi minumnya es minyak tawon yuukk..

Gaphe mengatakan...

#Filomispico.. Kamu duluan deh yang nyobaa.. ntar kalo mampus bilang-bilang yaa.. wakakak.. thanks udah jadi fotografer foto model bokep itu. wkakakaak

Her Long and Winding Road mengatakan...

pengen deh makan banyak tapi tetep kurus ...gue jangankan makan , minum aja jadi daging

Gaphe mengatakan...

#Wuri.. Yaa iyaalaah... elu pan minum jus alpukat, milkshake, sama jus telor mentah.. yaa pasti jadi daging lah!!

*Buru-buru ngabur sebelum dilempar wajan*

Yan Restu Freski mengatakan...

ciee, yg kuliah di biologi. Njuk protes ni lho..

Hahaha

mas aku dah mampir. makasih ya mas, dah mau mampir ke tempatku juga.

Gaphe mengatakan...

#Yan.. hahaha, kamu ini loo.. udah difollow lama padahal. *njuk ngopo?*

TUKANG CoLoNG mengatakan...

sodaraan ama mas bondan ya? perasaan postingannya dari kemaren berbau makanan mulu

inge / cyber dreamer mengatakan...

haiiiz...
pas liat foto minyak tawon ma sirup dah mau comment "ati2 salah, ntar yg diminum minyaknya trus sirupnya buat obat gosok"
lah koq ternyata minyaknya memang buat diminum.... >.<

Huda Tula mengatakan...

waah ini postingan ga sensitif anak kos. terutama fotonya. nyiksa banget mas!

Gusti mengatakan...

wah ada model bokep wakakkaaaa...
btw minyak tawon emang bisa di minum koq..*baca aturan pakai, jika sakit berlanjut yaaaa.....nasib.. :p

Adi Budi Yulianto mengatakan...

oh tidak oh kambingku..!!

ternyata, side job jadi model bokep tho dirimu?!

film terkahir kapan di launch? lawan maenya sama wanita kan? bukan sama internet? hahahaha

eh, itu sob singkong macam bubur tinutuan dari Manado yang pernah gw cobain. Malaha ada kangkungnya segala. kebayang kan rasanya gimana, bubur dicampur kangkung? mblenek ra karu-karuan..!

ReBorn mengatakan...

bahasa latin yang paling gw inget dan paling gw suka, "gnetum gnemon". sebagai ahli biologi itu apa hayo? :p

riesta mengatakan...

aku belum pernah ngrasain sup ubi...
buseeet,,,itu minyak tawon buat diminum?????
nyium baunya aja aku gak suka...hehehehe

.:diah:. mengatakan...

saya sukaaa, saya sukaaaa... saya suka tuh sup ubi.. nyuamiii... pake kacang goreng gitu lebih enak loohh :D

Popi mengatakan...

singkong enaknya di kolak. gimana kalo di sop, enak ya?

Gaphe mengatakan...

#Svqra... walah, saya nggak sodaraan ama dia.. tapi kebetulan hobi kita sama. makan-makan.

#Inge... haha, emang diminum,... makanya saya juga baru tau. :(

#Huda.. sesama anak kos, saya merasakan apa yang kamu rasakan.. hahahahaa...

#Gusti.. udah tahu gitu tapi saya juga ogah nyobain tuh.. takut mampus!. kakakakakkk

#Chimenk.. kapan-kapan maen bareng yuk menk!. hahahaha *Gebleeekkk*
Eh, kalo kamu buka link saya yang di atas (jalangkote) kamu ntar bakal nemuin bubur tinutuan juga koq.

#Raja.. itu namanya MELINJOOO Rajaa!.. entar kalo punya anak jangan dikasih nama Aurelia aurita yaa!!

#Riesta.. kalo nyium calon suami suka??

#Diah.. hahaha.. kebetulan yang jual sup Ubi itu nggak jual kacang goreng.. jualnya air tahu!.. tau nggak air tahu itu apaan??. SULE alias Susu Dele

Gaphe mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Laston M Nainggolan mengatakan...

salam kawan...

.:diah:. mengatakan...

air tahu?? tahuuu doong,,, saya juga suka menu itu klo ke Makassar, makan itu dengan lumpia *aduuhh lupa lagi dimana tempatnya* yg jelas tu tempatnya terkenal juga, rame banyak pengunjungnya..

arrgghhh jadi ingin ke Makassar lagiiiii

Anonim mengatakan...

Singkong itu bahasa ilmiahnya kan "ubi kayu" loh Mas. Orang2 jawa tengah banyak juga yang nyebut singkong atau balok untuk ubi. Orang jakartalah yang bilang singkong. CMIIW :)

LPPTKA MAKASSAR mengatakan...

oke

obat keputihan herbal mengatakan...

wah muaaannntap...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...