Rabu, 29 September 2010

Yang Bau Dari Makassar

Ada yang unik dari nama-nama jalan di Makassar. Di beberapa tempat yang kebetulan saya lewati selama sepuluh hari terakhir ini, saya menemukan nama-nama jalan yang mengandung kata "bau". Apa yang ada di benak kamu kalo ndenger kata "bau"?. Nah, yang bikin geli adalah di Makassar, ada banyak jalan yang mengandung kata bau ini.

Saya nggak punya maksud SARA ato apa-apa, karena lain padang lain belalang, lain muka lain jenis kelaminnya.. maksudnya, yaa suka-suka orang Makassar laah mau kasih nama-nama jalan disana. Toh jalannya kan bukan milik embah saya, ato milik bapak saya yang ternyata juga lahir di Soppeng - Sulsel juga. Namun ada yang menggelitik pantat saya ketika saya baca beberapa nama jalan yang mengandung kata "bau" ini. Misal, di foto ini adalah nama jalan Bau Massepe. Ini adalah jalan yang terletak berdekatan dengan jalan Sultan Hasanuddin.





Terus, beberapa kali juga saya beli parsel buah sebagai ucapan selamat bagi klien. Toko buahnya terletak di jalan Haji Bau.. nah, di jalan Haji Bau ini juga konon ada rumah tinggalnya mantan wakil presiden kita Jusuf Kalla.. cuman saya belon tau persis dimana rumahnya. Selain Bau Massepe, Haji Bau.. ada juga jalan namanya Bau Mangga.. ini letaknya juga masih di tengah kota.

Nah, karena penasaran dengan banyaknya bau-bauan di Makassar ini, saya iseng-iseng nanya sama si embah google *bawa sajen kembang tujuh rupa*. Ternyata si embah bilang, nggak ada artinya bau itu dalam bahasa Makassar.. alias si embah nggak nemuin arti yang sebenernya. Paling banter, dalam kamus bahasa bugis, bau itu artinya mencium!.. jadi misal orang bilang "bau mi ki!!" berarti orang itu nyuruh buat nyium sesuatu.

Pas naek taksi juga, saya iseng nanya sama supirnya.. artinya bau itu apa sih?. Kan ada juga tuh, nama kota Bau-Bau di Sulawesi ini.. kata si supir yang boleh dipercaya boleh nggak, bau tuh artinya baik.. hemm, tapi saya sih nggak sepenuhnya percaya, soalnya baik dalam bahasa Makassar kan dbilangnya "baji-baji".. kayak pas ditanyain "Apa kareba?" alias apa kabar, dijawabnya "baji-baji ki!"

Usut punya usut, karena nama-nama jalan di Makassar itu biasanya ngumpul di satu wilayah.. misal.. satu wilayah deket pelabuhan itu ada banyak jalan berupa kepulauan seperti Jalan Sulawesi, jalan lembeh (nama selat), jalan Kalimantan, Jalan Andalas.. dlll.. lalu, ada jalan-jalan yang menggunkan nama-nama binatang seperti jalan Serigala, Kancil, Beruang, Landak, dan sebagainya. Trus di tengah kota ada nama jalan pake nama-nama pahlawan.. Sultan Hasanuddin, WR Supratman, Jend. Sudirman, Sam Ratulangi dll.. nah, jalan Haji Bau dan jalan Bau Massepe ini letaknya deket sama jalan nama-nama pahlawan. Makanya, saya berkesimpulan sementara, Bau-Bauan di Makassar ini merujuk ke nama orang.. ini diperkuat dengan pernyataan simbah Google yang bilang kalo Andi Bau Massepe itu salah satu nama pahlawan juga.. hemmm.. penasaran?.. nyari ndiri deh. hehee

Satu lagi, gara-gara saya nulis postingan ini di airport sambil nunggu boarding.. saya kualat sama bau-bauan. Di belakang saya persis duduk 2 bule cowok cewek (eh..udah simbah-simbah sepertinya) dengan cueknya pake armless shirt alias kliatan keteknya.. daan.. bau keringetnya itu loohh.. ampuun DJ!!.. buru-buru deh, saya ngolesin deodoran ke sekitar leher saya buat menetralisir bau-bauan kringet yang gak jelas itu.. haduh!.. gak lagi-lagi deh ngebayangin jadi orang bule.. kecuuut!

27 komentar:

filomispico mengatakan...

harusnya tawarin deodoranmu pak.. kali aja duitnya abis buat travelling, jadi nggak mampu beli deodoran..

Gaphe mengatakan...

ah.. dia nggak nyadar kalo bau sih pak..

John Terro mengatakan...

heuh ,,, itu di bawahnya ada sandi apa itu?
apa itu tulisan asli sana?

atha andriana mengatakan...

mungkin bule nya jarang mandi tuh . .
jadinya bau . .
haha

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

sedap dong kecium bauket orang .ehhee...gelitiki pantat ya?hi hihi

Her Long and Winding Road mengatakan...

bule kere lah biasa ....

TUKANG CoLoNG mengatakan...

bakal selesai dong cerita dari makasar? padahal belum dapet nyicipin oleh-olehnya..

-rif mengatakan...

halah....semuanya komen ttg bau ketek si bule2 itu...geli ih...konon, emang bule2 tuh jarang mandi.

rawins mengatakan...

kalo di kampungku, kepala dusun atau dukuh disebut bau...

Cipu mengatakan...

Bau itu sebenarnya gelar kebangsawanan di jaman kerajaan Bugis Makassar dulu (sepengathuan saya).

Kata Bau itu diberikan kepada abdi dalem (CMIIW). Beberapa teman saya mempunyai gelar ini.

Mamisinga mengatakan...

Hoooo saya nggak notice soal "Bau" di Makassar.. menarik sekali

catatan kecilku mengatakan...

Kalau gitu.., lupakan rencana utk pacaran dg bule ya...? wkwkwk....

the others... mengatakan...

Kok selama aku di Makasar kemarin gak ketemu jalan2 yang ada "Bau"nya ya..?

ReBorn mengatakan...

emang jodoh lu kali buat ketemu ama yang bau-bau. ghehehe

Renaldy mengatakan...

Hakakakaka.... Apa alamat bandaranya Jalan Bau Ketek??

.:diah:. mengatakan...

saluuttt ama Gape, keknya komplit banget nih info ttg Makassar, saya aja yg lahir disana gak tau banyak soal Makassar *cuma numpang lahir disana siih* :D

Gape bisa diangkat jadi duta Makassar niihh :)

Huda Tula mengatakan...

wakakakakkak

'bau' itu artinya bisa. eg: lewat jalan ini bau, artinya,
: lewat jalan ini 'bisa'.

dalam bahasa Lombok si. kalau bahasa makassar ga tahu. hehehe...(ngelantur)

bliyanbayem mengatakan...

hehehe... memang sih mas.. tiap daerah punya bahasanya masing2. itulah Indonesia!

MeiNa Hafs mengatakan...

hhhh...cerita saudara cukup membuat saya tertawa geli, kebayang dengan yg bau-bau di Makasar termasuk dgn mualnx perut saudara mencium aroma sedap si bule... Ntar2 klo jalan2 lg jgn cari yg bau2 Bang...!!

Ksatrio Wojo Ireng mengatakan...

Belum aja dia mengenal aroma antarabangsa - dari bule sampe wong ireng :D

Intinya cuman satu: menjaga higenitas badan - mau dia bule atau kulit coklat sih tetep aja nggak ngaruh :D

Meski demikian nggak semua bule kok begitu.. there is still exceptions on everything.

Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari Kuwait.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kalo nama orang ada Bau nya..walah..teru sdipanggil eh, Bau Tuti..dikira Baunya si Tuti nular ke dia lagi. hehee

Ferdinand mengatakan...

Walah.. masa bau itu artinya baik Sob,,, aku masoh kurang2 percaya sih cuma klo rata2 jalan dan naa toko sampe tuh tukang taksi ngomong gtu aku ikut percaya deh hhe... untuk yg turis gak ikutan bau2an ah hahaha....

yayan mengatakan...

emm begitu yak.. udah meluncur sampe makassar aja mas nya ini.. hahaha

padahal mbah2 tadi juga posting ini bocah dibelakang saya kok bu banget yak kek orang belum mandi, hahaha

piss

John Terro mengatakan...

Kayaknya lebih enak kalo diganti "JL BAU MASAKAN" :D

waroeng coffee mengatakan...

makanya cari pacar bule turunan aja bro hehehe, btw di sulawesi selatan itu ada dua bhs yaitu makasar dan bugis, bisa jadi bau itu berasal dari bahasa bugis hehe

rizkadidi mengatakan...

*nyasar kesini..

Kalau dalam bahasa Makassar, bau itu artinya harum. bisa juga cium, seperti tulisan di atas.. :D

sony mengatakan...

saya malah gk tau klo di makassar ada juga nama jalan Bau Massepe, setau saya itu jalan utama di Pare2,
kebetulan ada tugas survey di alamat tsb, saya googling, eh nemu alamat blog ini, akhirnya besok bisa ancer2 nyari alamat di bau massepe...thx yah yang udah buat blog ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...