Rabu, 13 Oktober 2010

Get Lost in Grand City

Uuuuuhh... kangeeen banget nyentuh blog. Udah gatel ini tangan pengen nulis, apa daya koneksi internet dan waktu yang bener-bener enggak mendukung. Namanya juga anak kos, buat makan aja masih senin kamis, ngatur upah mpe nangis-nangis, apa daya kantong kembang kempis, yang penting yang nulis tetep manis.. stop-stop, maap saya terlalu narsis!..

Eniwei, saya kemaren sepulang kantor nyempetin buat nyambangin satu grand mall yang baru aja dibuka di Surabaya. Namanya Grand City. Mall ini resmi dibuka tanggal 10-10-10 kemaren. Beda setahun lebih dikit ama Central Park Jakarta yang dibuka tanggal 09-09-09 lalu.. sama-sama tanggal cantik. Sebenernya kemaren niatnya emang pengen nonton di XXI Grand City yang denger-denger ceritanya mewah abis!. Bukan singkatan mepet sawah yaa.. tapi bener-bener elite dan elegan.. halah. Nah, karena saking penasarannya akhirnya ujan-ujan bela-belain dateng ke Grand City ini..


Boleh dibilang, mall yang jadi satu sama convex ini emang jadi icon baru kebanggaan warga Surabaya terutama dalam dunia hedonisme. Buat yang nggak tau convex itu apa, convex itu singkatan dari convention centre and exhibition. Alias, mall yang memiliki fasilitas gedung pertemuan gitu. Kesan pertama dateng ke sini adalah : Im get lost!!.. alias saya nyasar.. Mulai dari nyari tempat parkir aja kudu muter-muter nggak jelas, dan akhirnya menemukan petunjuk yang menyatakan kalo roda dua parkir lewat gubeng kertajaya.. udah parkir, nyari pintu masuk mall dari basement.. nyasar lagi. Saya sama temen saya nyasar di convexnya, dan memang ternyata antara mall dan convex terpisah namun dihubungkan sama lorong panjang. Nah nyampe di mallnya, nyari XXI juga nyasar lagi.. aturan ke lantai empat belok kanan, eh kita ambil kiri.. alhasil, kudu muter balik lagi.. hem.. maklum orang udik masuk mall mewah..

Walaupun kalo dibandingin sama Tunjungan Plaza, emang Grand City ini masih kalah gede. Maklumlah, soalnya Tunjungan Plaza aja ada 3. TP 1, TP2, TP3, yang semuanya berlantai 8. Sedangkan Grand City cuman sampai lantai 4. Tapi kalo masalah konsep, Grand City menang di modern sama futuristiknya. Nyampe di XXI lantai 4, saya juga masih terpesona.. soalnya atriumnya gede banget..plus XXI Grand City adalah satu-satunya bioskop yang punya The Premiere.. alias bioskop privat berkapasitas hanya 50 orang dengan jenis seat yang berbeda.. ada mejanya masing-masing.. hemm. Jadi makin melongo deh.. nah masalahnya adalah, saya dateng buat nonton kan abis pulang dari kantor.. alias kostum masih kemejaan bau kecut plus sendal jepit.. it is mean : SALTUM!!.. gilak, yang lain pada dandan abis dan wangi, sedangkan kami???.. untung nggak ketemu yang dikenal.. hmm, yang penting kan bukan bajunya!!..liat aja isi dompetnya : bon kantin semua.. hahaha..


Mejeng di Grand City lantai 4, depannya XXI dengan kondisi : Salah Kostum!

Saya milih nonton Street Dance, soalnya itu film yang paling mending menurut saya dibandingin pilihan film yang lainnya.. hmm, sedikit spoiler.. Street dance ini mengisahkan Carly, street dancer yang dikhianati pacarnya (yang juga street dancer) bersama teamnya berambisi untuk memenangkan kompetisi street dance se-UK. Carly dan teamnya nggak punya tempat buat latihan, nyari kesana kemari dapet kesempatan buat make studio balet yang digawangi Helena, dengan syarat murid baletnya harus ikut latihan street dance.. udah bisa ketebak akhirnya Carly menggabungkan koreo street dancenya dengan balet, dan mereka sampai di final Street Dance competition.. Secara menyeluruh enggak ada yang spesial, mirip banget sama Step Up yang pertama, sepanjang film disuguhi musik hip-hop yang ngebeat dan gerakan-gerakan a la Brandon IMB yang kemaren tereliminasi.. beberapa efek freezing dan cutting adegannya terlalu kasar, dan film ini banyak janggalnya. Selain itu, bumbu percintaan ala ababil pun banyak diselipkan. Dengan jalan cerita yang udah ketebak sebenernya saya bilang film ini enggak bagus-bagus amat. Boring malahan.. tapi yang saya suka dari Street Dance ini adalah latar belakangnya di London, pemainnya pun make bahasa ingris aksen british gitu.. berasa seksi deh ngeliatin si cantik Nichola Burley beraksen british.. saya suka senyumnya!!!.. *dan dari sini saya menyadari perkataan temen kos saya dulu kalo bahasa inggris itu seksi*.

20 komentar:

riesta mengatakan...

wah,,,makin banyak mall aja niy....
aku juga sering nyasar di mall kok...
terakhir kemaren aku nyasar di artha gading...wkwkwkwkwk

fanny mengatakan...

wah, mejengnya mantep tuh. berasa jadi boss ya? hehehe

joe mengatakan...

kalau sama bahasa Prancis seksian mana gan?

Gaphe mengatakan...

#Riesta.. iya kalo di Surabaya makin padet sama mall.. ini aja deket banget sama TP, sama Delta Plaza.. urusan nyasar karena belon biasa aja sih!. hahahaa

#Mbak Fanny.. hahakk.. boss apa neh??..

Gaphe mengatakan...

#Joe.. hemm.. tergantung yang ngucapin kalo saya!.. yang ngucapin cewek bohay, pasti seksi laah..

John Terro mengatakan...

jatim expo yah??

Gaphe mengatakan...

#John.. iya, lagi ada Jatim Fair di Grand City.. mpe tanggal 17 loh!

John Terro mengatakan...

saat 10-10-10 itu bertepatan dengan acara IEE Expo di Gramedia Expo ... IEE Expo itu acara jurusanku, dan aku jadi panitianya :D
tahu gtu kan kopdar aja sekalian :D

Gaphe mengatakan...

#John...lah kemaren nggak ngasi tau.. kantorku di basuki rahmat.. kapan2 aja deh. hahaa

om rame mengatakan...

pembangunan kota semakin pesat aja yah, di baLik itu masih banyak yang beLum menikmati pembangunan seutuhnya. kondisi cukup memprihatinkan, mengingat pembangunan seutuhnya adaLah untuk masyarakat Luas, tetapi haL itu hanya tujuan sebatas di atas kertas.
semoga saja pembangunan kota untuk ke depannya dapat Lebih baik Lagi bagi kepentingan masyarakat di berbagai tingkatan, sehingga tidak terciptanya kesenjangan sosiaL yang semakin memuncak dan menjadikan itu sebuah pencitraan yang buruk bagi perkembangan ekonomi bangsa ini.

NgePas mengatakan...

maaf telat sob... salam kenal :D

Yan Restu Freski mengatakan...

Kapitalis versus Sosialis.

Anggi Zahriyan mengatakan...

Wah.. saya pengen kesana tapi belum sempet. Katanya ada jatimfair ya mas? Emang nggak boleh ya sandalan? Saya sukanya sandalam :D

Todi saja mengatakan...

wah baru kemarin saya sempet maen ke mall yang satu ini..yang banyak nemu cuma tulisan "Opening Soon"....ujung-ujungnya ke Jatim fair...lumayan lah...

fanny mengatakan...

TP itu kayak di mal kelapa gading kali ya. ada MKG 1 sampai 5. pegel kalo menjelajahi semuanya.

ReBorn mengatakan...

nongol juga akhirnya. sini dagunya. ghehehe....

klo lu liat gw ngomong english, pasti lu pikir english itu macho deh, buehehehe....

Muhammad A Vip mengatakan...

ternyata di surabaya ada begituan juga kirain cuma di jakarta

ciptanirmala mengatakan...

keren tu mall, di bali kaga ada yang kaya gitu, hax2! follow nd komen balik yax!

Elsa mengatakan...

hhm... mo kesana, katanya belom banyak yang buka. masih sepi...

mixedfresh mengatakan...

Ntar kalo sobat nyasar lagi di Mall mending cari satpamnya trs minta tolong diantarin pulang n sekalian minta dibayarin. Pasti langsung diomelin dah.....Tapi asyik juga tuh mallnya emang keliatan elite....kira2 harga barangnya mahal ga yang dijual??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...