Sabtu, 16 Oktober 2010

Malang kalo Nggak Jalan dan Jajan di Malang

Asyiikk.. untuk kedua kalinya saya ke Malang. Dalam rangka tugas sih, tapi tetep aja lumayan excited. Saya ke Malang pun sebenarnya juga nggak sengaja, gara-garanya saya ditukerin tugas oleh bos saya sama teman kantor saya. Teman saya ke Makassar, saya-nya yang ke Malang. Perjalanan kali ini diwarnai dengan sedikit hujan gerimis. Berangkat setengah sepuluh pagi, suasana masih mendung gimanaa gitu. Yang jelas nggak semendung hati saya..soalnya ini ocassionnya kerja.. bukan liburan!. Jadi ya nggak ke tempat wisata..tapi its ok.. menikmati suasana Malang saja sudah cukup koq..

Lewat tol ke arah Sidoarjo, saya nemuin pemandangan yang bagus.. lewat pegunungan apa namanya saya nggak tahu, yang jelas gunungnya berderet-deret gitu. Kata drivernya sih namanya Petanggungan (saya manut aja yang jelas daerah Pacet gitu deh) . Beliau yang sering lewat sini juga bilang kalo jarang-jarang Petanggungan bener-bener keliatan jelas.. apalagi di bawahnya berkabut banget, padahal udah hampir siang. Hemm... baguuusss ^_^.. gunungnya tuh kayak nyembul di atas awan gitu.. sempet motret juga, ini dia fotonya dari jalan tol. Yakin deh, aslinya jauh lebih bagus dibandingin di foto.



Aslinya lebih bagus... Coba hitung ada berapa puncak gunungnya!

Trus, keluar dari tol masuk wilayah Porong, Sidoarjo.. jelas, ngelewatin lokasi semburan lumpur lapindo tahun 2006 dulu itu. Maceet.. apalagi jalan porong tuh sering banget dilewatin sama truk-truk gede-gede dan padet sama kendaraan. Yang jelas, pamer susu laah.. alias padat merayap susul-susulan.. Miris juga, kalo lokasi bencana pun dijadiin tempat wisata. Ato malah justru kreatifnya orang-orang Indonesia??. Seperti kayak di bawah ini, saya sempet motret ada tempat parkir buat nonton semburan lumpurnya, ada yang jualan minuman juga.. kreatif bener dah.

Bukti kalo tukang parkir juga bisa multi tasking.. ngatur lalu lintas plus juga jualan minum.. hemm, di seberang sono tertutup gundukan tanah tuh lokasi semburan lumpur.

Satu setengah jam kemudian, berhubung udah masuk waktunya Shalat Jumat, mampir di salah satu masjid di pinggiran kota Malang. Di daerah Lawang tepatnya. Nyempetin sholat sambil berdoa minta jodoh yang cantik dan kaya, eh nemuin lagi kondisi yang unik juga pas khotbah salat Jumat. Khatibnya pake jubah, dan kasih khotbah jumat bawa tongkat panjang. Nggak ada mimbarnya, dia berdiri aja di depan. Hmm... beda wilayah beda cara juga. Saya nggak mempermasalahkan itu.

Terus abis sholat, lanjut masuk ke kota Malang.. dan satu kata yang bisa saya gambarkan tentang Malang adalah : DINGIN!!.. Selain emang habis diguyur hujan, tapi bener kotanya emang dingin suasananya. Apalagi banyak banget pohon-pohonnya, dan tata kotanya juga bagus. Hijau. Seru keliling-keliling di kota Malangnya. Bahkan di simpang empat jalan rame pun banyak pohon-pohon besar yang dirawat, dan rimbun-rimbun.. ini nih beberapa suasana kota yang berhasil saya tangkap lewat kamera..




Ke Malang, nggak jajan pasti rugi.. Apa sih yang terkenal dari kota Malang?.. jelas apelnya lah.. cuman susah juga nemuin apel di kota, lagian apel juga nggak bikin kenyang.. namanya orang jawa kan biasanya harus ketemu nasi. Hehehe.. ada siih, bakso malang juga ato bakwan kawi.. tapi nggak nampol. Pilihan jatuh pada nasi pecel.. tapi nyari yang khas Malang. Nemu satu kedai yang lumayan oldies di Jalan Kawi.

Pecelnya emang asli 1975.. tapi yang jual nggak asli 1975.. masih muda-muda soalnya!

Pecelnya namanya Pecel Kawi, asli sejak 1975. Wow, langsung deh nyobain menunya : PECEL TELOR!. Satu porsi nasi (nasinya cuman dikit) plus pecel disiram saus kacang (nggak pake Bunga Citra Lestari), tempe goreng sama telor.. GRATIS!!. Loh koq bisa?.. ya jelas laah, namanya juga dibayarin sama bos. hehehe... tapi kalo saya liat daftar harganya sih seporsi nasi pecel cuman 6000 rupiah aja. Trus telor ceplok 2000 aja.. yaa nggak sampe 10 ribu udah bisa makan enak plus teh anget deh!. Soal rasa, emang yang tua-tua tuh pasti enak.. Yumilah Yumiwati deh!!. Sayangnya cuman satu : DIKIIIT.. untuk porsi saya kurang (pake banget). Enggak nampol.. maunya nambah nggak enak sama bos.. masa udah dibayarin minta nambah?.. Eh, iya satu lagi.. ada minuman khas warung ini juga loh, STMJ nya uenak banget kata driver saya. Sayang, pas saya dateng siang itu STMJ nya lagi kosong.. keabisan susu segar. Hemm.. pokoknya Malang enak buat dikunjungin deh!. Ajak pacar ato pasangan yaa... dingin soalnya!.. *trus kenapa??


Ini dia Pecel Kawi.. Sayurnya seger banget.. bumbunya pas. Murah lagi.. Yumilah Yumiwati pokoknya..


27 komentar:

riesta mengatakan...

haduuuuh,,,jadi pengen makan pecel...
lapeeeeeeeeeeeeer

Gaphe mengatakan...

#Riesta.. Ries.. kamu tuh kalo mampir blog saya bawaannya pingiin mulu deh.. hahahaa.. besok saya posting tentang beling ah!.. coba kamu bakal kepengen makan apa enggak. hahahaha

Her Long and Winding Road mengatakan...

udah pernah ke malang jaman kuliah , sama temen dan ortunya ...kita mampir ke selecta dan foto2 disana...pulangnya dikasih duit 100 ribu sama nyokapnya temen ...waw !!! awalnya ga enak hati mo nerima (mungkin maksud dia buat ongkos pulang) ...tapi hati ini tak kuasa menolak ! 100 ribu jaman kuliah tak ternilai harganya ! hehehe

Gaphe mengatakan...

@wuri.. dimana2 mahasiswa sama yak.. ada duit aja, sok sokan nolak.. padahal butuh. hahaha.. jaman lu kuliah? taon sembilan puluan donk.. wekekek..

Huda Tula mengatakan...

oh oh, malangnya kalau ga pernah ke malang sama sekali.

itu pecel.............(speechless)

Her Long and Winding Road mengatakan...

haha ! mentang2 gue 90an banget ! ga segitunya kali ...angkatan 2000 dong akyuuuu

catatan kecilku mengatakan...

Duh, sering banget sih jalan2 ke luar kota... jadi pengen ikutan deh... hahaha

the others.... mengatakan...

Enak mana Pecel Malang dengan Pecel Madiun..? Hehehe

Gaphe mengatakan...

@huda.. speechless sambil ngeces gak tuh?
@wuri.. oooh.. 2000an.. kasih goceng, masih kembali donk!. wakakaka...

Gaphe mengatakan...

@mbak Reni.. ayo ikuut. bayar sendiri tapinya.. hehehe.. kalo yumilah yumiwati bilang, dua duanya enak.. sama-sama rasa pecel..

auliadriani mengatakan...

wah, ampe di kasiy tanda "parkir lumpur lapindo"... rame ga tuw yg parkir? hehehe

ica puspita mengatakan...

anyway di malang emang gudangnya makanan enak. mulai dari yang murah mpe yang mahal, komplit! (*mo yg murah cari makanan di daerah kampus).
mo gemukin badan? ya ke malang aja, dingin banyak makanan enak, bawaannya pengen makan mulu, he3

eit, salam kenal ya,
Ica Puspita ^^

ica puspita mengatakan...

Tuker link yuk ^^

Gaphe mengatakan...

#Mbak Aulia... yang rame jalannya.. parkirnya sih sepi-sepi aja.. soalnya motornya pada dibawa naek ke tanggul siih..

#Ica.. iya, nggak cuman di malang aja.. Surabaya juga apa-apa murah.. hemm.. thanks udah mampir.

John Terro mengatakan...

sepertinya itu enak kali om pecelnya :D

ReBorn mengatakan...

wah, asri sekali kota malang.
tapi tetep, gw laper liat poto pecelnya. ghehehe.

om rame mengatakan...

teLor di peceLnya ternyata di cepLok yah, baru tau nih. biasanya di rebus. berarti peceL ini termasuk daLam kategori peceL Luar biasa, nah kaLo ke maLang tapi enggak icip2 peceL Luar biasa berarti peLancongnya masih biasa2 aja. hehehe...

Todi saja mengatakan...

wah..jadi pengen ke malang lagi...udah satu setengah tahun di surabaya tapi baru sekali ke malang, itupun ke selecta ajah...

Riska mbem mengatakan...

satu impian ku kalo ke malang, PENGEN KE JATIM PARK

bener2 deh, udah bolak-balik ke malang kagak pernah ngerti jatim park itu kayak gimana. hadeee

Nina Kania mengatakan...

Wah sepertinya pecel nya enak.... Mas ini lebay yah kok pake yumilah yumilawati. Geli saya mbayangin cowok ngomong seperti banci gitu hahahahahaha

Yumilah Yumiwati is Banci mengatakan...

Wah, nemu anak alay yang bisa blogging juga. Ternyata alay sekarang udah up to date ya, tidak hanya ber-alay di media microblogging.

Niat dikit deh kalau bikin tulisan, jangan bikin pembaca pusing dengan kalimat tidak penting, berlebihan, terlalu berbunga-bunga yang membuat muak pembaca. Kalau tulisan anda dikompres sedimikian rupa dengan cara menghilangkan seluruh kalimat dan ungkapan tidak penting dan terlalu alay, pasti tulisan anda tidak akan lebih dari satu paragraf.

chikarei mengatakan...

huaa asyik banget sii
kok gx ngajak2 chika sii :(

Ocky Fajzar mengatakan...

yaah laper dah gue.. ngiler udah lama gak makan pecel haha btw salam kenal hihi

.:diah:. mengatakan...

laporan Gaphe pasti ada makanannya, slalu bikin ngiler :p

kesehaRian Ra-Kun mengatakan...

akhir pekan memang enak jalan-jalan :)

orcalion mengatakan...

Baru baca postingan yang ini sekarang, setelah baca postingan terakhir..

Postingan ini bagus kok, buktinya, banyak yang tulis komentar pengen ke Malang atau jadi laper.. ;-) (termasuk saya.. hehehe..)

Anonim mengatakan...

idih ada yg sirik..
serah yg nulis donk bro, lagian jg ini bukan ujian b.ind kn?
ngapain hrs pake kalimat" yg penting dan tata bhs yg bener?
ato jgn" malah hrs pake EYD skalian?
blogging itu luas bro, gak usa terpaut aturan" gak pnting gt..
kaga suka ya kaga usa dibaca..
sori kl ada kata" yg kurang berkenan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...