Minggu, 24 Oktober 2010

Yang Sabar Ya

Apa yang akan anda lakukan bila dalam suatu kondisi ekstrim, jatuh, sedang ditimpa musibah, lalu dengan mudahnya seseorang berkata pada kita "Yang Sabar yaa" ?.


Contoh ini mungkin terlalu ekstrim.
Misal gini, anda dan pasangan anda sudah pacaran dalam jangka waktu yang lama. Anggap saja anda cinta mati sama pasangan anda, sudah tunangan, dan sudah menentukan tanggal pernikahan. Katakan undangan sudah disebar, dan momen pernikahan itu tinggal 2 minggu lagi. Ternyata, dalam waktu 2 minggu itu ada sesuatu yang menyebabkan pernikahan itu batal. Saya tidak bilang alasannya kenapa, tapi katakanlah bahwa pasangan anda tiba-tiba pergi meninggalkan anda. Entah tidak siap menikah, kecantol sama cowok/cewek lain, atau yang parah : diguna-guna. Jangan anggap casenya seperti apa, tapi bagaimana respon anda jika ada seseorang bilang "yang sabar yaa"?.


Saya bisa bilang 80 % pasti muncul pemikiran "ya itu kan elu nggak ngerasain.. enak aja bilang sabar-sabar.. coba kalo elu ngerasain*. Ya kan?. Ayo jujur?.. Kadang mengalami sendiri itu tidak sama dengan tidak mengalami (yaiyalaah), maksud saya.. tidak sama rasanya ketika benar-benar berada dalam posisi orang yang terkena kejadian tersebut. Dalam kondisi yang ekstrim itu tadi, jika anda yang mengalami, pasti kebanyakan sudah tidak menggunakan logika yang jernih. Perasaan pasti mengambil porsi terbesar untuk menguasai anda, dan terjadi baik pada pria atau wanita. Akan terbersit pikiran bahwa hidup ini tidak adil, kenapa rumput tetangga lebih hijau, kenapa saya dipilih-kasihin..


Jelas, emosi pasti juga bermain disitu. Sebagian orang meluapkan dengan menangis, sebagian yang lain marah, sebagian lagi menutupi. Pura-pura tidak ada apa-apa. Disaat itulah memang kesabaran kita diuji. Ada yang bilang sabar itu ada batasnya, ada yang bilang lagi kalo dibatasin berarti namanya ya nggak sabar. Entahlah, mana yang benar.


Balik ke kasus si orang yang bilang "yang sabar ya" tadi, apakah kadang kita juga mikir kenapa orang lain itu bilang kayak gitu dengan enaknya ke kita?. Bisa jadi, kita harusnya berterima kasih setidaknya dia nggak bilang sukurin lo, derita lo, atau minimal dia kasih perhatian ke kita. Setidaknya disaat kita berpikir bahwa tidak ada lagi yang peduli, dia datang dengan mengucapkan kata "yang sabar ya".

blank.

saya nggak bisa mikir lagi. Oke, kalo sekarang saya nanya ke pembaca semua. Enaknya diapain ya itu orang yang bilang "yang sabar ya" ke kita?


*ditulis dalam kesendirian, di kota yang jauh, hasil dari kontemplasi antara capek fisik dan capek pikiran..tiba-tiba ada seseorang yang bilang : yang sabar ya.

39 komentar:

rita asmara mengatakan...

aku pernah ngalami saat putus cinta ada yg bilang: sabar ya.. Ugh, bete banget! Gimana gak bete, org itu kan gak pernah ngerasain pedihnya hatiku yg hampir 10 thn pacaran eh tiba2 si doi kepincut yg lain..!!!

Gaphe mengatakan...

yang sabar yaa.. (loh, koq jadi saya ikut2an). hahaha

riesta mengatakan...

yang sabar ya....lho????hehehehe

biasanya orang itupun juga bingung mw komentar apa,,,alhasil yg kluar cuma "yang sabar ya"

Gaphe mengatakan...

#Riesta..iya kali ya..daripada nggak ngomong kali.. hehehe

Kimi mengatakan...

Biasanya sih orang curhat itu gak minta saran penyelesaian masalah atau gimana, tapi hanya minta untuk didengarkan. Ibaratnya butuh "tong sampah" untuk ngeluarin uneg2.

Jujur, terkadang saya juga suka gak enak klo lagi curhat trus dibilang "yang sabar ya". But, coba liat sisi positifnya. Dia mau menguatkan kita kok. Syukur2 dia udah mau ngedengerin kita dan ngasi support ke kita. Tapi kok pas dibilang "yang sabar ya" kita suka kesel sendiri ya? Entahlah. :))

om rame mengatakan...

secara positif, haL itu merupakan suatu ungkapan yang mengingatkan agar kita bisa menyikapi semua kekecewaan dengan keLapangan dada (ikhLas).

secara negatif, haL itu tidak ubahnya suatu ungkapan karena seseorang tidak bisa memberi soLusi. dengan kata Lain, adaLah suatu ungkapan kebuntuan pendapat.

secara normaLitas, suatu sikap keprihatin yang disampaikan sebagai mahLuk sosiaL untuk saLing mendukung satu sama Lainnya.

bagaimana kita menyikapi haL itu?.
dinikmati saja seperti senandung bisu daLam aLunan meLodi tak berdawai. aLias, cuekin aja kaLau kiranya justru membuat hati tambah kesaL dan terima kaLau itu bisa dijadikan support.

orang tersebut enaknya diapain?.
kita nasehati agar kiranya mengucapkan sesuatu yang memiLiki niLai soLusi. *terbaLik yah*, huahahaha...

Noeel-Loebis mengatakan...

gw setuju sama katanya Kimi..... justru kalo kita ga pernah curhat sama orang dan ga ada yang bilang 'yang sabar ya', malah jadi beban bagi kita, bagi pikiran kita. Akirnya malah jadi gila. Kita seharusnya bersukur udah ada yang mau dengerin keluh kesah kita tanpa kira bayar......... Kan udah dijadiin tong sampah oleh kita tanpa dibayar????

OOT : btw, namanya abang kaya nama temen sd gw waktu dulu??? Sd nya di markus bukan??

Gaphe mengatakan...

@kimi.. betul kim, emang kadang yang curhat cuman butuh pelampiasan aja. gak perlu dinasehatin. lah, kalo ini nggak curhat nggak apa dibilang sabar ya. hehe..
@om rame.. analisis yang tajam, aktual, terpercaya om.. dilihat dari sisi sisi tersebut memang seperti itu. setuju!
@noeel.. hehe. nama saya emang pasaran soalnya. bukan. saya asli jogja..

Her Long and Winding Road mengatakan...

at least dia , as our besfren , berusaha untuk ngomong sesuatu ke kita , karna mungkin dia ga tau lagi mo ngomong apa walaupun tetep aja dalam hati kita nanya 'how would it be if you are standing in my shoes?'....we should appreciate it though

Gaphe mengatakan...

@wuri.. betul.betul.betul... ingris lu lumayan bagus :D

Mamisinga mengatakan...

kadang kata-kata "Sabar ya.." cuman basa basi doank karna takut komen macem-macem... akui saja..

IbuDzakyFai mengatakan...

'Yang sabar yaa.." 7 tahun lalu, orang2 pada ngomomg gitu liat kondisi bokap yang nampaknya mustahil untuk sehat lagi.

Muhammad A Vip mengatakan...

sebenarnya dia seneng dengan kesusahan kita, tapi emang dasar manusia suka basabasi, bilangnya ya"sabar.." gitu. maksudnya juga biar kita lama dalam kesusahan. :D

ReBorn mengatakan...

yang sabar ya phe. ghahahaha...!

kalo gw ditimpa musibah, gw ga bakal mau dengerin apa kata orang. kalo ada yang bilang "yang sabar ya..." paling masuk keluar kanan keluar lewat idung. soalnya kata-kata orang sering kali malah membuat gw ga makin ga pede dengan hidup gw yang sudah menyedihkan ini. T_T.

ghehehe...

Huda Tula mengatakan...

enaknya disuruh diam! bilang; makasih, and please leave me alone...

Adi Budi Yulianto mengatakan...

sekarang klo berbalik, lu udah cerita panjang x lebar= luas plus berbusa di mulut lu..terus itu orang hanya diam seribu bahasa.

Gak memberikan respon apa pun, mending dia bilang "ya sudah sabar yaa" atau hanya diam terpaku.

jujur gw seh emg gak terlalu suka dgn orang yg bilang "yang sabar yaa.." but at least he/she give the respect what I said.. (bener kagak ya enggris gw..hehe) daripada diem doank gak bereaksi.sama aja gw cerita ama tembok! hehehe

Noeel-Loebis mengatakan...

betul tuh kata mas adi budi... lah kalo lo semua ga mau denger kata-kata yang sabar yah, yah mendingan ga usah curhat. pendem aja di hati ato tulis di diary ato blog (promosi). Gampang kan? Daripada udah orang ngerespon, malah ngomel2.

gitu aja kok repot......

Call me Batz mengatakan...

memang sich kata-2 itu tidak begitu membantu ..tetapi mungkin hanya itulah yang bisa diucapkannya.. lagian dia sendiri juga bingung mau bilang apa ke kita..makanya ya daripada diam aja..keluar dech kata-2..yang sabar ya..

Nova Miladyarti mengatakan...

itulah alasan kenapa saia malas banget curhat sama manusia, entar pasti dibilang yg sabar ya, entar saia pasti gondok sendiri dan ngomentari dalam hati *gw ga butuh kata2 itu

curhat ama kertas aja...hehehehe

Anonim mengatakan...

ya setidaknya itu menunjukkan seseorang perduli atas musibah yang menimpa orang lain...

joe mengatakan...

mau komen lama banget soalnya internetnya lemot, jadi ya.... harus sabar deh....

tapi setidaknya mengatakan hal itu menunjukkan bahwa dia perhatian, meski cuma berwujud dengan kata-kata

chikarei mengatakan...

orang bisa ngomong kayak gitu karena mereka gx ngerasaiin apa yang kita rsakan...

Piacerre Sinyorin ☺ mengatakan...

huahaha masih mending ada yang bilang kaya gitu, itu artinya dia peduli dan mungkin dia ga ngerti mau ngomong apa lagi ;p well sekarang tinggal kita gimana menginterpretasikan support dari orang lain itu. seandainya ada orang yang kena masalah dan kita juga ga ngerti mau ngomong gimana, paling ujungnya pun kita cuma bisa ngasih support dengan bilang 'yang sabar ya'. pada intinya balik lagi ke sifat dasar manusia, emang cuma kesabaran yang bisa bikin kita ngadepin semua jalan hidup di depan mata :p

Piacerre Sinyorin ☺ mengatakan...

huahaha masih mending ada yang bilang kaya gitu, itu artinya dia peduli dan mungkin dia ga ngerti mau ngomong apa lagi ;p well sekarang tinggal kita gimana menginterpretasikan support dari orang lain itu. seandainya ada orang yang kena masalah dan kita juga ga ngerti mau ngomong gimana, paling ujungnya pun kita cuma bisa ngasih support dengan bilang 'yang sabar ya'. pada intinya balik lagi ke sifat dasar manusia, emang cuma kesabaran yang bisa bikin kita ngadepin semua jalan hidup di depan mata :p

TUKANG CoLoNG mengatakan...

balas aja..thx..-_-

om rame mengatakan...

diterima dengan baik kesepahaman Bapak Pimpinan atas anaLisis yang teLah saya sampaikan. terima kasih.
*yang sabar yah*, hihihi...

Ajengdewie mengatakan...

AKu sering banget ngalamin hal kayak gitu.. saat kita cerita masalah kita ke teman, dia bilang "Seng Sabar ae" .. tapi aku maklum, karena aku juga sering seperti itu.. mereka mungkin mau membesarkan hati kita, walau nggak bisa ngasih solusi .. Insya Allah dari setiap masalah ada jalan keluar dan hikmahnya.. Walau teman nggak bisa kasih solusi, tapi aku yakin kita bisa lebih tenang dengan cerita permasalahan kita, walau jawabannya cuma seperti itu. Semangat!!!

Nova Miladyarti mengatakan...

ada award buat gaphe bercerita, kalau ada waktu,kesempatan, n berkenan diambil ya di blogkku^^

miwwa mengatakan...

ya itu kan cara paling standar seseorang dalam menunjukkan simpatinya. iya ga sih? hehe

Awaluddin Jamal mengatakan...

kalau saya sendiri, punya pikiran begini setiap musibah atau apapun yang kita dapatkan tidak selalu harsu "di-sabari" tapi harus selalu "di syukuri"..

misalnya untuk contoh yang sobat berikan, tentunya harus di syukuri untung saja dia perginya sebelum kita nikah, coba kalau dia pergi setelah kita nikah kan lebih sakit lagi.. :D

tapi apapun namanya, memang teori tidak selalu bisa di praktekan ke dalam kehidupan nyata.., sulit !!

Meutia Halida Khairani mengatakan...

saya sih tergantung yg bilangnya.. kalo yg bilang "yang sabar ya" itu mama, berasa bener2 jadi sabar deh. tapi kalo temen gitu, kayaknya dia cm mau menenangkan n ga tau mau blg apa lagi kali ya

orcalion mengatakan...

Ini yang kedua kali nih, nemu artikel yang mempertanyakan kata 'sabar' .. sepertinya, kata 'sabar' sering disejajarkan dengan kata 'pasrah'..

Sebenarnya, dibalik kata 'sabar' itu justru tersimpan makna optimisme, meyakini bahwa di akhir setiap cobaan akan ada penyelesaian dan di akhir setiap kesulitan akan ada kemudahan.. Manusia hanya perlu terus berusaha untuk mencari jalan yang lebih baik, hingga nanti terbuka jalan yang tepat..

Jadi.. 'sabar' tidak sama dengan 'pasrah' .. Kalau kita sedang dalam kesulitan trus ada yang bilang 'yang sabar ya' .. tinggal kita jawab dengan senyum dan terima kasih, karena kita diingatkan untuk optimis, bahwa hari esok akan lebih baik dari hari ini.. ;-)

Hanya Seorang Sahabat mengatakan...

sabar kui tetanggaku sblh umah mas xixixixi.. slm sahabat.

combrok mengatakan...

Sekarang aku tanya,kalo misal orang curhat kekamu,lantas kamunya mo bilang apa Gaphe? hayo, di jawab ya? kudu gak boleh bilang sabar lho ya?hehe...

Laston M Lumbanraja mengatakan...

orang sabar pasti bijaksana dan tenang menghadapi kenyataan yang genting sekalipun.. Aku maau jadi orang yang lebih sabar

merry go round mengatakan...

Memangnya salah ya mengatakan 'sabar ya' kepada seseorang yang mengalami musibah? Saya pribadi sering mengatakan kalimat itu untuk orang lain. Tulus. Setulusnya dari dalam hati. Karena saya memang berharap mereka dapat sabar dalam menghadapi cobaan yg melanda mereka.

satu quotes yang selalu saya ingat dari film ayat-ayat cinta adalah manusia itu harus sabar dan ikhlas.

sabar dan ikhlas.

sabar menghadapi cobaan yang datang, ikhlas menerimanya.

Dan saya setuju dengan quotes itu. Sabar membuat saya dapat memandang permasalahan dengan lebih jernih, melihat sebuah cobaan dari segala sisi, tidak hanya dari sisi negatif. Sabar akhirnya menimbulkan rasa ikhlas, untuk membesarkan hati menghadapi cobaan tersebut.

Haruskah setiap permasalahan dan cobaan dihadapi dengan emosi dan amarah? Pada awalnya, semua bentuk emosi yang muncul adalah wajar, tetapi apakah akan seperti itu seterusnya? Sepertinya tidak. Maka pada akhirnya seseorang harus sabar dan ikhlas dalam menjalani hidupnya. Bukan dalam arti orang tersebut menjadi pesimis, tetapi menerima semua cobaan dengan lapang dada, menjadikannya sebuah pelajaran berharga dalam hidup, sehingga di kemudian hari dia tidak perlu menghadapi hal yang serupa.

saya selalu mengingatkan diri sendiri agar bisa menjadi orang yang lebih sabar dan ikhlas lagi. Secara tidak langsung dua hal tersebut mendewasakan saya.

Coba lihat sabar dari sebuah sisi yang berbeda. Saya tulus, setulusnya saat mengucapkan hal tersebut, bukan seperti pikiran kebanyakan komentator yg mengatakan 'sebenarnya senang dengan musibah yg dialami orang tsb'.

Saya tulus mengucapkan 'sabar ya' kepada seorang temang yang menangis sesengukan di pelukan saya saat dia menceritakan orangtuanya yang baru bercerai. Apakah saya melecehkan perasaannya? Tidak, saya berusaha menguatkannya.

Salahkah arti sebuah sabar?

cipu mengatakan...

saya kadang ngomong gitu kalo memang seseorang tertimpa musibah. Menurut saya, orang yang bilang "yang sabar yah" lebih menunjukkan empati daripada mereka yang diam tapi dalam hati bilang "syukurin". Bisa saja sih orang yang bilang "yang sabar yah" malah mereka yang pernah melalui hal yang jauh lebih sulit.

Coba aja ditanyain pendapatnya misalnya: kalo kamu dalam posisi saya, apa yang akan kamu lakukan? Siapa tahu ternyata orang tersebut bisa memberikan saran yang jitu.

Kita punya common sense kok untuk merasakan apakah seseorang tulus atau tidak. Kalau mereka tulus yah syukur tapi kalo gak tulus, lupakan saja. Daripada balik marah, iya nggak?

John Terro mengatakan...

kalo ane sih langsung ane culik tuh orang yang bilang kayak gtu :D

fanny mengatakan...

kalo ngalamin gitu ya..saya bilang sama orang itu. Mungkin dia bukan jodohmu. psti ada rencana Tuhan dibalik semua hal yg tidak enak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...