Jumat, 19 November 2010

Jogjaku Aman!!

Balik ke Jogja tiga hari cukup membuat saya berlega hati. Pasalnya, kondisi di rumah tidak separah yang saya bayangkan ketika ibu saya menelepon mengabarkan Jogja hujan abu hingga pasir, gemuruh gunung Merapi yang terdengar sampai jarak 40 km, atau petir menyambar-nyambar. Di posting saya terakhir banyak juga yang komen nanyain kabar Jogja seperti apa. Dan dalam tulisan ini, saya bisa bilang : JOGJA AMAN!!


Nyampe di Jogja dini hari, saya sempat merasakan hujan abu yang tipis. Tipis banget, hanya kelihatan seperti kabut pagi hari. Kalo nggak ada lampu jalan yang cahayanya membantu menegaskan kabut samar itu adalah hujan abu, mungkin saya ngerasa nggak ada apa-apa. Bekas-bekas abu vulkanik pun masih banyak terlihat di beberapa jalan besar sepanjang perjalanan saya ke rumah. Sempet hujan juga, jadi terasa banget bau abu vulkanik itu kayak kacang rebus baunya. Bahkan di rumah sendiri pun, teras juga terasa licin dan berdebu karena efek hujan abu. Entah mengapa, walau seperti itu saya merasa aman di rumah. Tiga hari di rumah, saya sama sekali nggak pake masker. Sekeluarga juga nggak pada make.

Memang sih, kalo diukur dari puncak Merapi, rumah saya lumayan jauh. Sekitaran 40 km dari sana. Jadi efek paling besar pun hanya kena hujan abu aja. Nggak lebih. Saya sempet denger cerita juga dari Ibu saya, kalo letusan 26 Oktober lalu ternyata juga menewaskan tetangga saya. Satu Dusun, beda RT. Padahal jauh kan tempatnya?.. ternyata, tetangga saya yang meninggal itu adalah relawan PMI, dan meninggal bareng Mbah Maridjan ketika beliau sedang bertugas. Mungkin kalo searching di google namanya mas Tutur, relawan PMI.. pasti keinget. Tetangga saya itu seumuran tante saya, karena dulu sempet jadi temen TK-nya Tante saya.

Hujan abu itu juga meninggalkan cerita sendiri bagi lele-lele peliharaan keluarga saya. Gara-gara abu vulkanik itu, lele di rumah banyak yang megap-megap. Kepalanya pada nongol di permukaan air. Nggak sampai mati sih, karena langsung dikuras baknya. Sampe 2 kali malahan kejadiannya.. Tapi beruntung, pas saya pulang kemaren malah lelenya sekalian dipanen. Buat makan bareng-bareng keluarga pas lebaran Haji.

Sebetulnya saya juga penasaran tentang kondisi Kota Jogja-nya sendiri kayak gimana, jadinya saya sempet muter-muter ke kota. Kayak nggak terjadi apa-apa tuh, biasa aja. Lalu lintas tetep rame. Jadi kalo ada berita yang menyatakan Jogja nggak aman buat dikunjungi, salah besar!. Jogja aman koq. Sempet saya muter ke kali Code juga, memang sungainya jadi dangkal sekarang. Permukaannya naik, dan dibikin tanggul-tanggul pasir buatan di sekitarnya. Itu gara-gara aliran lahar dingin yang mengendap. Aliran airnya sih cukup deras, jadi sempet khawatir teradi potensi bencana banjir kalo pas musim hujan. Hanya saja saya salut sama masyarakat bantaran kali Code, walau khawatir, tetapi tidak berlebihan. Mereka bahkan membuat slogan CODEKU AMAN, CODEKU NYAMAN.. slogan itu tertulis di spanduk-spanduk yang dipasang di setiap jembatan yang melintasi Kali Code. Salut deh!..

Malioboro, yang katanya sempet mati. Alias nggak ada yang jualan, kemarin pas saya lewat sana juga udah biasa lagi. Sisa-sisa abu emang keliatan masih ada di sisi-sisi jalan, tapi pedagang asongan yang biasa mangkal di kaki lima itu juga udah pada buka koq. Aman buat dikunjungi lah.. Posko posko pengungsian juga udah lumayan pada kosong. Entah ya, kalo pas malam hari pada balik kesana lagi.

yaa.. intinya sih saya cuman mau bilang kalo Jogja aman-aman aja.. Nggak perlu khawatir kalo mau dateng wisata ke Jogja dalam waktu deket ini. Jangan terpengaruh sama berita yang bilang kalo suasananya mencekam lah apa lah. Saya bilang gini bukan mentang-mentang saya warga Jogja yaa.. tapi ini beneran karena saya udah ngebuktiin sendiri..

20 komentar:

AkaneD'SiLa mengatakan...

alhamdulillah kalo aman² aja
moga merapinya gak batuk² lagi ampe ngeluarin dahak panas...

John Terro mengatakan...

ouh gtu yah ... sudah kembali stabil berarti :)

rahma mengatakan...

tempatku pun, purworejo, yang katanya abunya lebih tebel daripada jogja, alhamdulillah, katanya juga udah baik2 aja :)

dan nasib gurame2ku juga sama doong, beberapa hampir mati, semoga masih terselamatkan ooh gurame2ku sayang..tunggu aku pulang yaa nanti kamu kumaem :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

syukurlah kalo aman..saya masih pengen ke sana soalnya. saya suka kota itu walau baru sekali ke sana. abang becaknya ramah.

btw, memelihara lele ternyata. kasih makan apa tuh? bukan yg dari wc cemplung2 kan? hehhee

Gaphe mengatakan...

#Akane.. Amiiieen.. Semoga enggak, kasihan masyarakat lerengnya..

#John.. kalo gunungnya sih masih AWAS

#Rahma.. Jiagh, die nungguin pulang cuman mau maem guramee..

#Mbak Fanny.. Ke Jogja aja mbaak.. iya, keluarga melihara lele.. Jangan salah, makanannya pelet yaa.. bukan kuning-kuning. hahahaa

catatan kecilku mengatakan...

Yogyanya sebelah mana sih..? Kok 40km dari Merapi ?

the others.... mengatakan...

Pasca letusan Merapi itu aku belum ke Yogya lagi, tapi suamiku yg sudah berangkat ke Yogya 2 minggu yg lalu.

MeiNa Hafs mengatakan...

Syukurlah Jogja aman, sy ikut lega...Lega krn di jogja byk keluarga dan bentar lg mau mudik ke jogja, jd ngk ada yg perlu dikhawatirkan bukan...??

John Terro mengatakan...

ouh gtu yah ... jadi intinya masih kudu ati2 :D

Gaphe mengatakan...

#mbak Reni.. Jogja Coret sih.. Selatan Ringroad Selatan.. udah masuk bantul secara administratif

#Meina.. Iya, Alhamdulillah

#John.. ya gitu deh. :D

1412-X mengatakan...

wah.. syukurlah..
tmenku ad yg tnggal d jogja soalnya.. ==a

Noeel-Loebis mengatakan...

puji tuhan, jogja aman yah... untung ga sampe jogja yah mas...

Nova Miladyarti mengatakan...

syukurlah kalau aman.
semoga aman terus ya mas...:D
*jadi ingat kakek saya di Jogja:(

Huda Tula mengatakan...

emang udah aman ko'.. dari dulu aman. cuman kemaren sempat semrawut aja. terus sama TV di ekspos habis-habisan.

joe mengatakan...

semoga setelah ini aman-aman saja sehingga bisa melanjutkan aktifitas kembali

ica puspita mengatakan...

Memang berita di televisi sering terlalu membesar-besarkan keadaan. Tapi nggak ada salahnya lho tetap waspada :)

salam,
ica

Ferdinand mengatakan...

Syukur deh klo udah aman... berarti skarang sobat udah gak di Jogja ya?

Wew lumayan deket klo 40 KM mah orang bates waspada 20km haha...

si lele ampe megap2 ya haha... untung gak mati dan akhirnya dipanen hha...

Maaf telat Sob... baru blogging lagi soalnya hhe..

Met weekend :P

Awaluddin Jamal mengatakan...

syukurlah kalau begitu sob..

mudah2an merapi cepat tenang deh.. biar keadaan bisa makin aman lagi..
dan jogja kembali tenang.. :D

rawins mengatakan...

jogja selalu aman nyaman terkendali kok. kalopun bahaya mendekat, jogja termasuk daerah paling siap dibanding negara lain. makane aku damai saja meninggalkan anak istri di jogja dan milih jadi relawan di magelang..

kotakideku mengatakan...

hohoho... nyoba kasi komen... siiiiip

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...