Selasa, 28 Desember 2010

Bakmi Jawa dan Budaya Mengantri

Menikmati masakan bakmi jawa terutama di Jogja, bukan hanya sekedar meladeni keinginan perut semata. Bukan pula sekedar mengesahkan keberadaan diri sudah pernah menginjakkan kaki di Jogja. Lebih dari itu, bakmi jawa menghidangkan lebih dari kenikmatan kuliner bahkan menurut opini saya mengandung nilai budaya.” (Gaphe, 2010)

Wakakak.. tumben saya ngomong sok filosofis begituan.

Ini gara-gara saya mau posting kuliner lagi. Dan lagi-lagi adalah bakmi jawa. Saya udah berulang kali bilang kalo saya penggemar masakan mie, apapun itu. Selain itu, tentang bakmi jawa juga sebenernya sudah pernah saya ceritain dulu. Cuman, menurut saya namanya bakmi jawa apalagi yang ada di Jogja nggak akan pernah kehabisan cerita. Mungkin ada seribu penjual bakmi jawa di Jogja, dan itu menurut saya akan ada pula seribu rasa dan cerita yang berbeda.

Ya, bakmi jawa kalo boleh saya bilang beda penjual beda rasanya. Bahan boleh sama, cara masak boleh sama, tapi satu yang aneh adalah rasanya berbeda. Bisa jadi keringet yang jual rasanya beda kali yak..

Loh, kan sama-sama bakmi jawa.. emang bedanya dimana?.

Kalo pertanyaan itu ditanyain ke saya, saya pasti akan bilang beda. Walaupun mungkin saya enggak bisa mendeskripsikan dimana letak perbedaannya, yang jelas bedaa aja. Seperti jatuh cinta kan?.. enggak butuh alasan kenapa jatuh cinta..#lagi-lagi sok filosofis.

Kali ini bakmi jawa yang saya cobain adalah bakmi bu giyo. Bisa jadi yang jual istri seseorang yang namanya Giyo..dan kalo boleh nebak, besar keyakinan saya kalo nama lengkapnya Sugiyo.. secara orang jawa biasanya namanya pake awalan “Su” gitu. Dan kata eyang saya, “Su” itu artinya baik, tinggi, lebih.. Nah, Giyo ini jualan bakmi di jalan MT Haryono, tepatnya wetan pojok beteng. Alias sebelah timur Pojok Beteng Barat. Duh, walaupun saya orang Jogja.. jujur, sampe sekarang saya masih kebalik-balik antara Wetan dan Kulon itu Timur atau Barat.. norak yah?. Embeer..

Bakmi Giyo ini jualan kalo malem aja, khas bakmi jawa yang emang ngalong (kalong – kelelawar.red). Tempatnya persis pinggir jalan, buka lapak dengan banyak tempat duduk dan cukup rame dekat perempatan. Nggak ada tempat parkir luas, jadi siap-siap kalo bawa mobil kudu parkir rada jauh. Menunya sih standar, bakmi godhog (rebus), mie goreng, bihun godhog/goreng, nasi goreng. Jangan nyari cwie mie ato bakmi jakarta disini, pasti enggak ada!

Ada yang bertanya-tanya, apa bedanya bakmi jawa, mie jakarta, mie aceh.. perasaan kan sama-sama mie. Sebagai penggemar mie, saya bisa jelaskan begini.. bakmi jawa biasanya dimasak pake anglo atau tungku tanah liat. Sayangnya di bakmi bu Giyo ini masaknya nggak pake anglo, tapi pake gas. Eits, tapi bukan itu satu-satunya syarat mutlak bakmi disebut bakmi jawa.. Bakmi jawa beda di jenis mie-nya. Di bakmi jawa biasanya bahan utamanya dicampur antara bihun dan mie kuning, terus selalu menggunakan ayam kampung (bukan ayam kampus yaak!), dan telurnya pake telur bebek. Kalo nggak ada telur bebek, biasanya pake telur ayam kampung. Pake sayur yang jelas, ada sawi dan di beberapa tempat make kubis (kol) juga. Penjual bakmi jawa biasanya make ciri khas telur bebek, dan ayam kampung yang udah dimasak itu digantung di depan gerobaknya. Kalo orang jawa bilang ingkung, alias ayam dimasak utuh dari kepala sampai kaki. Dan air kaldu ayamnya biasanya dipake buat kuah mie godhog atau siraman pas masak mie goreng.

Sebenernya yang khas juga dari bakmi jawa terutama bakmi gorengnya adalah “nyemek”nya. Hmm.. saya nggak tau padanan kata nyemek (cara membaca sama kayak baca buah kesemek.red) dalam bahasa Indonesia. Gini aja, nyemek itu berarti terlalu matang. Ya, jadi mie gorengnya tuh enggak al dente, tapi benar-benar matang. Bagi orang jawa, terutama orang Jogja, justru nyemek-nya itu yang bikin ngangenin. Dan menurut saya lagi, di Bakmi Giyo ini antara mie godhog dan mie gorengnya lebih enak mie gorengnya.

Di awal postingan saya bilang juga kalo menikmati bakmi jawa menyangkut juga masalah budaya. Kenapa?. Memasak mie jawa biasanya dilakukan satu persatu. Jadi enggak disajikan bersama-sama.. jika datang ber-lima, bersepuluh..akan dimasakkan satu-persatu. Jadi kadang yang pertama pesan sudah menghabiskan mienya, yang orang terakhir baru datang pesanannya. Mengantri inilah yang sebenarnya juga menjadi ciri khas bakmi Jawa, yang membedakannya dengan sajian makanan fast food. Sepanjang saya tahu, enggak ada protes-protesan, enggak ada yang minta diduluin.. karena yang jual tahu betul mana yang harus pertama dilayani. Sembari mengantri gitu, biasanya pembeli cenderung akan ngobrol satu sama lain. Jadi menikmati bakmi jawa biasanya lebih enak kalo rame-rame.. kalopun sendirian, sebenernya nggak masalah karena dasarnya orang jawa (baca : Jogja) ramah-ramah. Dengan tempat yang biasanya sekedarnya, kadang lesehan dipinggir jalan, dan tanpa memandang usia atau gender.. nggak ada bedanya si kaya dan si miskin di tempat tersebut..semua berbaur.

Ah.. Jogja emang indah.

35 komentar:

ReBorn mengatakan...

gue malah setuju sama kalimat terakhir dari pada paragraf pertama... gheheheh. eh, pe, lu pernah diperiksa ke dokter spesialis ga? :p napa lu ga gemuk ya? :)

Gaphe mengatakan...

#Raja.. baca komen lu, saya jadi inget soal ujian bahasa indonesia kelas 6 SD.. carilah pokok pikiran pada paragraf pertama :P
heeeh.. saya pernah gemuk (berisi.red) yaaa!!.. jangan salaah.

-rif mengatakan...

wah, kalo lagi laper buanget jgn ke sini dunk? habis, masaknya satu2...keburu semaput deh.
hehehe...tapi tetep, aku jg suka noodles..

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Well, yang dibahas Jogja terus nih ..

hwaaaaa >.<


pgn cpt2 liburan ke sana ..hikz

John Terro mengatakan...

nyemek .... um kata yang melambangkan gairah mendalam ... heheh
saya akui memang kalo bakmi seharusnya nyemek cz kalo kebanyakan kuah malah ga enak :)

Gaphe mengatakan...

#Mbak RIf.. kalo laper banget, mending mampir drive thru 24/7 dulu mbak. hihihii.. sekali2 cobain mi jawa dari asalnya langsung deh.

#Ajeng.. iya laah, mumpung di Jogja bahasannya semua ttg Jogja. AYoo visit Jogja 2011!

#John.. termasuk dalam berselonis nggak John itu?. wkwkwk

John Terro mengatakan...

um ... nyemek juga masuk dalam kategori berselonis om :D

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Oke, visit Jogja 2011 tepat banget !

tunggu aja mpe aku ke sana. Boleh deh ntar tanya-jawab seputar kuliner ... aku juga pengen kulinerrr hikz

chikarei mengatakan...

hoalahhh
bisa2....
ngiler deluan ntar chika hihiii

Adi Chimenk mengatakan...

lu habis dari skiater ya Phe? kok paragraf pertama tumben bener.. :p

baca postingan lu pagi2 bikin ngiler.. lapaaarrr...!!!

agito-chan mengatakan...

Gaphe orang mana si aslinya? Perasaan cinta mati sama Jogja, *alias berkhianat sama tanah kelahiran*
hehe.. gak deng. Yang penting makannya dienakin aja,(gaje mode: on)
nyemek tuh = benyek tho?

Bali Property mengatakan...

hehe.. saya juga suka banget dengan mie.
yang saya sering beli juga bakmi goreng (beda dengan mie goreng instan). saya suka yang manis, asin, legit. hehe.. enak banget.
Bali Villas Bali Villa

Kimi mengatakan...

Duh, kemarin ke Jogja gak sempat nyicipin ini.. Yowis dah. Kapan2 klo ke Jogja minta anterin sama temen ke tempat bakmi jawa yang enak. :D

Gaphe mengatakan...

#John.. asiiikk berarti bisa donk, jadi penulis persona intikalia?.. hehehe

#Ajeng.. siip tanya aja, gratis. hehehe.. buka aja tag kuliner diblog ini

#Chika... iiih.. dilap dulu chik..

#Chimenk.. ahaha.. abis ketemu obatnyaa..

#Agitto.. Jogja emang tanah kelahiran sayaa..

#Bali properti.. lah, itu mie goreng apa kue lapis?.. legit gitu?.. hohho

Rahman Raden mengatakan...

ujung2ny nanti jadi duta wisata jogja nih

Noeel-Loebis mengatakan...

emang dah mas gaphe paling top kalo bahas soal kuliner. sumpah jadi ngiler dan pengen cobain. Andai aja mas buka layanan delivery order juga, saya udah mesen tiap makanan yang dibahas. heheehehe....


Btw pekerjaannya apa sih?? Jangan bilang tukang cicip makanan??? Kok kayaknya rajin banget bahas soal makanan. lama-lama nih blog jadi Blog of food. Heheehehe


salam kenal yah

AkaneD'SiLa mengatakan...

jadi pengen ke jogja euy

fan mengatakan...

bakmi jawa katanya pake kemiri juga bumbunya makanya beda. saya termasuk penggemar bakmi jawa. tapi jarang ada tuh. kecuali yg mangkal di pinggri jalan malam2...

TUKANG CoLoNG mengatakan...

foto ngantrinya kurangg

Cipu mengatakan...

I love Yogya and will always do...

Gua kan dulu spesialis ditugaskan ke Yogya hahahah. Makanya postingan gua banyak yang ttg Yogya

Ocky Fajzar mengatakan...

halah jadi pingin makan gua -_- haha btw gue pernah ke jogja sekali doang, kemarin mau ke jogja tapi gak jadi ew

John Terro mengatakan...

ya bisa lah om
mau daftar juga jadi penulis di Persona Intikalia?
gampang om ... tinggal kasih e-mail akun blogger om ke saya
nanti saya kirim undangannya :P

r10 mengatakan...

sudah seperti farah quin saja, bedah kuliner lengkap :D

TUKANG CoLoNG mengatakan...

contoh mie yg sehat. ;q

Rana Rasuna mengatakan...

...tapi satu yang aneh adalah rasanya berbeda. Bisa jadi keringet yang jual rasanya beda kali yak..
wahh,, ternyata suka nyicipin keringet juga? weleh2..hahahayyyy

fanny mengatakan...

kalo di jakarta sering disebut mie tek tek..

WONG SIKAMPUH ngoceh mengatakan...

Kalo ke jogja aq jg mau nyoba makanan ini

Celotehan Laras mengatakan...

kak jd kepengen gini yah kak... hehehe sayang dibengkulu gak ada makanan sejenis itu..... salam kenal ya kak... ditunggu kunjungan baliknya kak...

Fajar mengatakan...

wah iso njajal ki om...oh,ya om..jajal bakmi sapar om..nang jalan wonosari timur kidsfun ..yang dekat mantan kantor perwita karya..

yuni mengatakan...

mau mauuuuu....

Rawins mengatakan...

soale jogja kota wisata. orang datang bukan untuk sekedar makan. tapi untuk duduk santai menikmati suasana. makanya ngopi 2 rebu perak ngongkrong sampe pagi gak bakalan diusir. coba kalo di daerah lain...?

the others.... mengatakan...

Bakmi Jawa... aku suka banget.
BTW aku terkesima dg quote ala Gaphe di atas itu... hehehe

violetya mengatakan...

Iyaaa....bakmi jawa nyemek...
Itu tuh yang di bantul, yang tempetnya nyempil tapi laris...aduhh apa ya namanya, enaakkkkk.....

nita mengatakan...

Xixixixi belum tentu nama sing dagang bu sugiyo mas? sapa tau sargiyo he..he..
dah selesai makan tapi jadi laper lagi ki.. gara2 mie jawa he..he..

yogi mengatakan...

sama mas..sampe sekarang masih kewalik2 ngetan ngulon sama timur barat..aishhh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...