Minggu, 12 Desember 2010

Sensasi Makan Sepuasnya Ala Jepang di HANAMASA

Ada yang belon pernah makan di Hanamasa?..

Restoran yang terkenal dengan makan sepuasnya alias All You Can Eat ini beberapa waktu lalu saya sambangi. Buat anak kos seperti saya, makan sepuasnya berarti salah satu kemewahan yang tidak tertandingi dalam hal urusan perut. Apalagi kalo gratisan.. pasti nggak disia-siakan lah.


Mengusung logo kepala sapi berlatar merah, Hanamasa di Surabaya sendiri ada banyak cabangnya. Yang saya tahu dan sering lewatin tuh ada di dekat Stasiun KA Gubeng dan di Jalan Kartini. Nah, yang saya datengin ini adalah cabang yang di Jalan Kartini. Restorannya cukup besar, satu lantai, dan begitu dateng kita bakalan disambut sama waiter-waiter yang ramah banget. Apalagi ada yang beberapa make pakaian khas Jepang, Kimono.

Udah nggak rahasia lagi kalo sebagian besar makanan yang disajikan adalah makanan Jepang. Cuman nggak semuanya berhubungan dengan Jepang loh!. Karena ada beberapa makanan dan minuman yang bukan dari Jepang.

Judulnya aja makan sepuasnya, jadi begitu dateng langsung bisa ambil makanan yang ada disitu. Sebenernya secara paket, ada 3 paket utama yang ditawarkan. Mau makan ala YAKINIKU, SHABU-SHABU, atau ROBATAYAKI *semoga bener nulisnya*. Kalo Yakiniku, biasanya sih bahan makanan yang disajiin tuh dipanggang. Cara manggangnya juga unik. Di meja kita udah disediain alat pemanggang di tengah plus beberapa pilihan saus. Begitu kompor dinyalain, mbak-mbak waitress ngasih lemak buat dilelehin di panggangan. Sembari nunggu panggangan panas, kita bisa milih bahan makanan yang disajikan. Mulai dari udang, daging merah, daging berbumbu, daging asep, sayur-sayuran dan lalapan, cumi, kepiting dan banyak banget. Jangan tanya saya bahasa jepangnya apaan, saya nggak ngerti. hehehe..

Sebelum dipanggang, biasanya dicelupin dulu ke saos niku tare. Saus cokelat khas jepang ini rasanya unik, manis-gurih dan bertabur wijen. Setelah itu, makanan dipanggang langsung. Ini kita sendiri loh, yang manggang. Jadi tingkat kematangan disesuaikan sama selera. Kalo udah mateng, itu panggangan terus dicelupin ke saos soto tare. Saus yang ini hampir sama kayak niku tare cuman nggak pake wijen. Langsung dilahap pake nasi deh!. Masalahnya, saya kan keburu laper plus nggak sabaran.. jadinya yakiniku saya kebanyakan masih mentah.. Aturan dipanggang sambil ditinggal ngobrol dulu, eh buru-buru dimakan. Jadinya yaa makan daging ayam mentah, ato cuminya susah ketelen gara-gara masih alot. Jangan ditiru yak!


Yakiniku manggang sendiri.. inget yak, semakin mateng semakin enaak :D

Kalo shabu-shabu tuh bahan makanan yang ada direbus dalam kuah kaldu yang super gurih. Ada pilihan bakso (penthol kalo orang jawa timur bilang), clamshell (kerang), daging merah, dim sum (siomay dkk), udang, plus sayur-sayuran. Kalo ini mah tinggal masukin aja ke alat perebusnya, tutup, tinggalin bentar entar kalo udah pada mengambang berarti udah mateng. Makannya langsung aja, bisa pake saos tomat, cabe, ato kecap, ato langsung lahap gitu aja sama kaldunya. Berhubung nggak bakat makan a la jepang, saya melakukan kesalahan lagi : begitu angkat dari rebusan langsung dilahap.. jadinya ya lidah kepanasan kaldu..


ini shabu-shabu yang bikin ketagihan.. yumilah yumiwati!

Ada juga menu robatayaki. Menu ini makanannya dimasakin sama cook-nya. Kita tinggal milih aja, ada sate ayam, sate daging sapi, sate salmon, onigiri, iga bakar, ekkado (digorengin), tempura.. jadi tinggal dateng ke booth robatayaki, tunjuk sana-tunjuk sini.. balik ke meja, trus nunggu bentar eh, dah mateng dah. Disini mah nggak perlu repot manggang sendiri. Manteb lah!



Tempura di Robatayaki Bar.. tinggal lahap, udangnya mantab jaya!

Kalo urusan minum, Hanamasa emang cerdas. Banyak pilihan yang disediain, teh aja ada macem-macem. Teh panas, teh dingin, sama teh Thailand. Saya nyoba teh Thailand, rasanya mirip teh susu (teh tarik) tapi enak banget. Ada juga orange juice, kopi, sama cappucino. Cappucino dinginnya juga manteb banget. Saya aja abis 2 gelas, dan abis itu nggak bisa tidur.. melek terus matanya. Hehehe..

Sebenernya sebelum main course pun kita juga ditawarin beberapa pilihan salad bersaus thousand island, atau Oi kimuchi (kimchi- asinan Korea). Ini juga ambil sepuasnya. Terus, kalo udah selesai bersantap juga disediain pencuci piring..eh, pencuci mulut berupa chocolate pudding, es campur ngeracik sendiri, plus jajanan desert yang banyak juga pilihannya. Yang jelas, es campurnya juga mantap! #muji racikan sendiri.

Untuk kemewahan makan sepuasnya ini, per paket (pilih satu : yakiniku/shabu-shabu/robatayaki termasuk salad dan minum sepuasnya di bar) kita kudu ngeluarin kocek IDR 93.500 belum termasuk pajak. Tapi saran saya, kalo datang berdua mending pilih paket beda. So, keduanya bisa ngerasain masakan beda-beda juga.. nah, kalo dateng sendiri kan sayang tuh..cuman makan satu paket aja. Rebusan aja ato panggangan aja. hehehe *CMIIW

38 komentar:

Kimi mengatakan...

Aih, saya belum pernah makan di Hanamasa. *blush*

Gaphe mengatakan...

#Kimi..gak papa Kim, kamu traktir saya aja ntar saya temenin :D

Her Long and Winding Road mengatakan...

ini orangnya doyan makan tapi ko ceking ya ? anak ibu cacingan ???

Gaphe mengatakan...

#Wuri.. tentu tidaak kan sudah minum obat cacing :D
Saya bersyukur wur, dianugerahi tubuh yang seksi ini..seberapa banyakpun saya makan, nggak ngaruh sama bentuk tubuh :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aku sukanya shabu shabu tuh. kalo yg yakiniku suka geli sendiri. masih belum matang. tapi yg rabotayaki leih enak kayaknya. belum pernah coba sih. kalo yg yakiniku dan shabu pernah. tapi gak muat nih perut kalo makan sebanyak itu. hi hi hi..kamu kurus2 makannya sebakul ya

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

eh robatayaki duh susah nih nulis dan pengucapannya

Gaphe mengatakan...

#mbak Fanny... wah mbak, saya juga lupa ejaan yang bener tuh rabo ato roba.. hhehe.. iya, emang lebih enak yang dimasakin. tinggal santap aja sih.

John Terro mengatakan...

saya pernah makan di Hanamasa sekali, itu pun dapet dari voucher ... dan sekarang pengen lagi :P
tapi ga ada yang mau nraktir aku :P

biskut mengatakan...

ulasannya keren deh..bikin air liur ditelan terus..hihi

inge / cyber dreamer mengatakan...

mampir pagi-pagi dah dibuat ngiler -_-"

chikarei mengatakan...

>.<
mampir disini bikin mupeng ajahhh wkkee...
chika belum pernah tuh coba yang begituan :D

Adi Chimenk mengatakan...

wuahahahaha, kita setipe! seberapun gw makan, tubuh gw susah gemuk! (bukan gak bisa gemuk) tapi terkadang pengen juga seh punya badan agak isi dikit gitu,, tapi susyahnya..

klo orang2,gampang gendut dan susah kurusnya. laha klo gw gampang kurusnya susah gemuknya..

Richa Rie mengatakan...

Yummyy..bisa buat referensi niiihh

rawins mengatakan...

wealah dab... kok mengini men..
nek pesen sego kucing komplit ono ora..?

Kimi mengatakan...

Malesin. Maunya ditraktir sama Mas Gaphe. :P

IbuDzakyFai mengatakan...

Wah belum pernah juga nie.......biasanya cari yang ayam goreng ma sayura sem ajah sieh....

bintangair mengatakan...

ga pernah maem di hanamasa.
kalo maeman jepang cuma pernah maem sekali dan sepertinya lidah saya kurang care ma maeman jepang. hehehhe pribumi buanget sih.hahahah

Elsa mengatakan...

mahal juga ya...
hhm.... tapi harus dicobain tuh

ReBorn mengatakan...

klo badan gue kurus tapi punya iket pinggang. gheheeh, ini ngomongin apa ya? oh ya, makanan...

gue belom pernah kesana, traktir gue dong phe. :p

AkaneD'SiLa mengatakan...

huwah~~
yummy bangetz...
kirimin dunx ke lampung..
mau mau mau
*ngerengekrengek*

Huda Tula mengatakan...

oh tidak..
jangan lagi..

TUKANG CoLoNG mengatakan...

kalo dirupiahin berapa tuh harganya?

Dwi mengatakan...

makan sekalian manggang sendiri pasti puass.. ya mas :D

jadi pengin juga nih menyambangi kesana.

stroberi mengatakan...

kalo kimchi saya gak suka. lidahnya katro ya. hehehe.

Teras Info mengatakan...

waduh...jadi ngiler saya, Mas...he..he....
kpan2 mungkin saya makan kehanamasa....kalau ada rizqi...

four dreams mengatakan...

ajiiiiib sob :)

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Wah kayaknya bener-bener tempat makan yang bisa memanjakan yang hobi masakan ala jepang. Kapan ya bisa nyicipin makan di sana, he he.
Ini blog baru saya mas, saya sudah tidak di united senopati lagi ....

Imtikhan mengatakan...

salam sahabat
berkunjung pagi mo baca-baca artikelnya
sala dari DIY

Ferdinand mengatakan...

Met pagi Sob... :P

Wah asik nie makan sepuasnya hhe...

tapi jujur klo denger nama Rumah makan Jepang kaya Hanamasa ini aku jadi trauma haha... masalahnya pas kesana dlu.. yg ditawarin semua jenis Sea Food(udang, ikan, etc), lha aku dari kecil gak makan begituan haha... jadilah aku cuma nonton yg pada makan lha org mkanan yg mengandung sapi abis semua halah2...

Wes lah aku tak pamit dlu ya Sob.. semangat n happy blogging :P

Noeel-Loebis mengatakan...

akhirnya mas gaphe balik lagi jadi mas bondannya dunia maya.... asik dah review-review kulinernya. Bikin ngiler aja nih.

r10 mengatakan...

makan jepang itu makan laut bukan... saya jarang banget makan makan jepang..... padahal banyak teman sering ke hoka-hoka bento

alice in wonderland mengatakan...

hmmm keliatannya yang shabu-shabu enak tuh^^ kauhnya pasti segeerrrr.
tapi inilah kelemahan utama saya, kalo makan gak mpake sumpit tetep bisa kan, habis gak jago nih^^

Felicia Putri mengatakan...

SEPUASNYA?!?!
Wadoooow, ini tempat makan GUEEEE BANGEEETTT!
Muahahaha
Yg di Jogja mana yak? --a

four dreams mengatakan...

mampir lagi sob :)
posting baru lagi dong sob, tentang kuliner :)

Ayas Tasli Wiguna mengatakan...

hei,, ap kbr?

mang enk sih tp msh mau hokben :p

TUKANG CoLoNG mengatakan...

makin maknyus aja nih kulinermu bro

Itik Bali mengatakan...

Enaknya makanannya..
tapi sayangnya aku belon pernah makan

takuya mengatakan...

aduuh laper.. pengen nyobain.. umfh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...