Rabu, 30 Juni 2010

Ternyata Ada Makan Siang Gratis di Dunia Ini..

Pernah dengar istilah "Tak ada makan siang gratis di dunia ini"?. Ungkapan itu merujuk pada tidak ada sesuatu yang bisa kita dapatkan dengan mudah tanpa berusaha. Namun, istilah tersebut secara harafiah tidak berlaku untuk saya siang ini. Masih beruntung, di Makassar bareng atasan, untuk menu makan siang kali ini memang sengaja milih makan-makanan khas Makassar lagi. Satu yang tak boleh terlewat adalah Coto Makassar.


Saya sendiri sampai sekarang masih bingung membedakan antara sop, soto, dan coto. Dulu, saya pikir membedakan sesuatu yang disebut sop adalah yang berkuah bening, dan soto adalah yang berkuah kental (keruh). Namun begitu saya mengenal sup asparagus, sup jagung, semua berkuah kental dan keruh tetapi tetap disebut sop. Nah kalo Coto, saya sendiri bingung juga ini masuk dalam kategori sop atau soto. Sebab, kuahnya mirip soto, tapi rasanya mirip sop. hehe..


Ada banyak jenis Coto di Makassar, namun biasanya hanya namanya saja yang membedakan. Biasanya diembel-embeli dengan entah nama pemilik, nama tempat, nama jalan, nama daerah atau apapun. Cuman, satu jenis coto, ya itu.. semacam sop kuah keruh berbumbu rempah-rempah dengan isi daging sapi atau jerohan. Siang tadi, saya diajak untuk mencicipi Coto Paraikatte yang terletak di Jalan Andi Pangeran Pettarani. Tempatnya cukup rame, apalagi pas jam makan siang. Bahkan saya dan atasan saya harus nunggu sebentar supaya dapat tempat duduk. Sebenarnya, saya sudah pernah mencicipi Coto Makassar sebelum ini, misal pas breakfast di hotel atau beli di Coto Bagadang, deket Jalan Lasinrang. Jadi, sudah cukup hafal dengan bagaimana bentuk maupun rasa coto.
Suasana di dalam kedai Coto Paraikatte


Namun coto paraikatte ini agak beda, penyajiannya di dalam mangkuk, dan sudah berbumbu (biasanya coto yang saya makan, si pembeli membumbui sendiri cotonya sesuai selera -menambah garam atau sambal). Teman makan coto paling cocok adalah pake ketupat, atau buras (lontong nasi). Bahkan, untuk menikmati coto ada cara sendiri bagaimana makan yang baik dan benar. Ketupatnya jangan langsung dicemplungin semua ke mangkuk, biar kuahnya tetep panas. Jadi, disendokin satu-satu gitu..

Biasanya, coto disajikan panas-panas plus daun bawang dan bawang goreng. Ada tambahan jeruk nipis bagi yang suka asem-asem. Nah berhubung saya selalu suka yang agak manis, selain jeruk saya juga pake kecap manis. Saya kebetulan pesen Coto daging, yang isinya potongan daging aja. Sebenernya kalo suka Coto campur, isinya selain daging ada juga jerohan dan hati sapi. Untuk soal rasa, saya berani bilang dari keseluruhan coto yang pernah saya coba di Makassar, coto ini yang paling cocok dengan selera saya. Satu mangkok coto, plus 3 ketupat sudah bersarang di lambung saya. *maruk mode on.

Selasa, 29 Juni 2010

Makassar Tanpa Seafood = Hambar

Berada di kota angin mamiri Makassar, belom lengkap tanpa menikmati kuliner khasnya yaitu Seafood. Sebagai kota-pelabuhan, banyak restoran di Makassar yang menawarkan olahan produk hasil laut. Saking banyaknya, terutama di kawasan Losari, hampir setiap 20 meter ada restoran seafood bak jamur yang tumbuh di musim hujan. Sebut saja di kawasan makanan khas Jalan Datu Museng. Ada restoran Lae-Lae, Royal Resto, RM Khayangan, Imperial restaurant. Terus ke selatan dikit, ditemui Ratu Gurih Resto dan Dinar yang letaknya saling berhadapan.
Kali ini saya (agak) beruntung karena diajak oleh atasan saya makan seafood di kawasan Yosef Latumahina. Dekat dengan Losari, bisa ditempuh kurang dari 10 menit dari pusat kota. Namanya RM Bahari. Untuk masuk ke jalan tersebut, agak lumayan susah nyarinya. Sebab, selain lebarnya sempit, juga jalan tersebut adalah jalan satu arah. Jadi, begitu salah masuk jalan harus muter jauh dulu.
Kenapa milih di Bahari, mungkin karena pengalaman dulu atasan saya pernah makan di sini dan katanya makanannya enak. Jadinya, milih di situ.. Rame juga sih, banyak mobil diparkir. RM Bahari sendiri sebenernya mudah dikenali, selain dari neon box yang warnanya oranye ngejreng, plus bentuknya yang mirip rumah dengan cat warna putih gading. Di depan resto itu, ada banyak cool box sebagai tempat nyimpen ikan.

Cool Box yang dalemnya isinya ikan... tetep fresh, untuk menjaga kualitas

Seperti lazimnya banyak tempat makan seafood di Makassar, sebagai pengunjung ada 5 alur yang biasa dilakukan. Datang - Pilih Ikannya - Tunggu Makanannya - Nikmati Sajiannya - Bayar tagihannya. Jadi, begitu datang, kita akan disuguhi berbagai macam pilihan jenis ikan mentah, udang, kepiting, dan segala macem produk laut. Dari situ, kita milih sendiri, trus ditimbang dan ditanyakan mau dimasak apa. Goreng/Rebus/kuah/Saus..berbagai macam pilihan olahan. Untuk makan malam kali ini, kebetulan atasan saya milih ikan kakap digoreng tepung, udang bakar, ikan *nggak tau namanya dibakar polos tanpa bumbu, otak-otak, sapo tahu, ama ca kangkung.
Nah, berhubung saking excitednya, itu makanan semua langsung dibabat abis.. ditemani dengan segelas es teh.


Ini suasana di dalam resto Bahari.. rame banget euy.

Sambil ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba mata saya tertumbuk pada satu foto di dinding, eh ternyata presiden kita pak SBY juga udah pernah mampir ke RM ini bareng istrinya Bu Ani.. hahaha, nggak salah sih pilihan pak SBY mampir kesini. Soalnya emang makanannya enak banget. Otak-otaknya bumbunya pas, dimakan pake sambel (mirip sambel kacang tapi alus banget dan rasanya manis). Ca kangkungnya renyah, kakap goreng tepungnya gurih, dan ikan bakar polosnya fresh.. yang terpenting adalah, olahannya bagus banget karena nggak kerasa amis ikannya. Total, saya kasih nilai 8 deh.. recomended laah.. apalagi saya nggak ngeluarin sepeserpun.. jadi : ENAAAK (*murah dan banyak.red)

Ini kepikiran ngambil gambar setelah abis... terlalu excited ama makanannya siih..

Senin, 28 Juni 2010

"Like and Dont Like" saat naik pesawat

Sugeng ndalu... (selamat malam. red).

Saya sudah lompat, nyampe di Makassar lagi. Tugas pekerjaan yang memang mengharuskan saya melompat-lompat kesana kemari menuntut saya agar selalu fit. Bisa dibayangkan minggu pagi kemaren masih di Jogja, malemnya udah sampai Surabaya, dan tadi siang nyampe ke Makassar lagi. Tapi nggak parah-parah amat sih, belon 5 kota dalam sehari.. *berasa artis.
Nah, berhubung tadi pagi seneng banget dapet tempat duduk nomor favorit dan posisi favorit, kali ini saya pengen berbagi tentang hal-hal apa yang saya sukai (I LIKE) dan yang nggak saya sukai (I DON'T LIKE) saat naek pesawat..

LIKE

1. Duduk di deket jendela. Ini adalah tempat favorit saya, yang bahkan saya sering rela dateng ngantre pagi-pagi hanya buat ngedapetin tempat duduk di deket jendela. Atau, kalopun pesen tiketnya lewat travel, pasti ada special request yaitu duduk di deket paling jendela. Jendela sebelah mana?.. biasanya kalo di pesawat saya lebih seneng di huruf F. Pokoknya sebelah kanan deh. Nggak berlaku cuman hanya di pesawat aja, di bus, kereta bahkan kapal laut pun saya seneng banget duduk di deket jendela. Kenapa saya segitu ngebetnya?.. ada hubungannya dengan yang kedua.

2. Doyan banget ngelihat ke bawah, nempelin muka di jendela. hahaha.. norak yaa?. Biarlah. Saya seneng banget ngeliat bawah kalo naek pesawat. Karena disaat itulah saya ngerasa tinggi *padahal aslinya emang udah tinggi (badannya). Nggak mau dibilang filosofis, katanya sih kalo melihat ke bawah supaya kita lebih bersyukur... masih ada yang dibawah kita : pak bupati, walikota, pengusaha kaya, sampe koruptor ada di bawah kita..*mulaingelantur..

3. Seneng kalo dapet kesempatan jadi Full Bodied Passenger. Ini adalah posisi terhormat di pesawat, duduk di deket jendela darurat. Soalnya, berasa jadi pahlawan (atau pahlawati) kalo-kalo ntar dalam keadaan darurat. hahahaha *crossfinger berharap nggak kejadian. Nggak cuman itu, saya lebih senengnya adalah di deket jendela darurat itu biasanya kursinya cuman 2 (atau 4 dalam sebaris -biasanya 6.red). Dan spacenya lebih lebaar, secara kaki saya panjang jadinya enak banget kalo selonjoran. Lagian nggak sembarang orang yang bisa duduk disitu sih, ada sekian belas syarat yang harus dipenuhi. Salah satunya adalah nggak boleh anak-anak (koq saya boleh ya? :P) dan bisa baca instruksi.

4. Seneng kalo dapet makan. Huahahaaa... tetep yee... biasanya sih yang ini hanya di maskapai-maskapai tertentu aja. Yang lower budget, jangan harap ada makanan ato minuman *sering banget ngalamin. Lebih seneng lagi sih, kalo bisa milih plus ngerjain mbak-mbak pramugari buat nyiapin minuman.. "mbak minta orange squash, orange juice campur soda kasih es satu".. atau "mbak minta kopi susu pake soda".. huahahaaa. tapi belon pernah nyobain bilang "mbak, boleh saya bikin sendiri?"...

5. Koleksi barang-barang gratisan di pesawat. Nah, ini sifat klepto saya muncul.. minimal sih majalah bulanan di pesawat saya bawa pulang. Asal ada tulisan your personal copy . Kalo inflight magazine, mah saya nggak berani ambil..takut dimarahin. Kalo lagi nekat, kadang sampe selimut, bantal, ampe air sick bag diembat.. Nggak dink, becanda.... *jagaimage.com

DON'T LIKE

1. Kalo delayed, kalo dipindah-pindah gate, kalo ngantree pas check in. Ini bikin super duper males plus ngerusak mood *apalagi kalo occasionnya liburan. Dooh. Intinya sih : Pelayanannya nggak memuaskan. Okelah, delayed masalah klasik. Semua nggak suka.. Nah, kalo pindah-pindah gate?.. Ini sering banget kejadian buat saya kalo berangkat dari Sultan Hasanuddin Airport. Kalo bandara yang laen, belon pernah ngerasain sih.. bukan ngeritik ato menjatuhkan. Setidaknya introspeksi laah, biar airport di Indonesia berjaya *sambil genggam tangan di dada.. Trus masalah antre, seriing banget saya sebel ama porter-porter yang seenak jidat mereka nerobos antrean dengan niat ngeduluin yang lain. Mentang-mentang kerja disitu emang, trus bisa duluan?.. Mana senjatanya trolley lagi.. males pisaan. Biasanya kalo gitu, saya merangsek aja ke depannya. Trus mepet yang lagi antri persis di depan saya. Biar nggak disela.. hadeeh.. sepertinya porter-porter itu perlu ada training mengantri sebelum diterima deh..

2. Sebel banget kalo udah di dalam pesawat, udah mau terbang, masih ada aja penumpang yang nggak matiin hape. Sompret tuh.. padahal udah jelas diatur dalam undang-undang, ditempel di depan bangku pesawat, diumumin lewat pengeras suara, bahkan ampe kudu disemprot langsung dulu ama pramugarinya. Dendanya aja nggak tanggung-tanggung, 200 juta bo!.. lagian tuh orang nggak sadar apa ya kalo perbuatannya itu membahayakan nyawa orang laen. Ada kejadian *entah dimana, ketika seorang petugas lapangan sedang ngecek kondisi mesin, dia lupa matiin hape, dan tiba-tiba bersamaan dengan itu mesinnya mati tiba-tiba nggak ada sebabnya. Usut punya usut, frekuensinya sama, jadi saling meniadakan. nah LO.... itu aja di darat. Coba kalo dah diatas.. emang udah nyiapin nyawa kedua?. Kayak tadi pagi saat udah di pesawat, ada ibu-ibu yang dengan pedenya nelepon.. ngabarin, "pak, saya udah didalam pesawat.. hu uh...hu uh..*sambilmanggut-manggut" trus ceklek.. tutup. Penting banget nggak sih, ngabarin udah di dalam pesawat??.. mau di pesawat kek, dalem liang kubur kek... nggak tau aturan amat sih.

3. Sebel banget kalo ada penumpang yang asal serobot jatah kursi. Gimana enggak, udah antre dari pagi, minta deket jendela, eh seenak udel dipake ama yang bukan miliknya. Alasannya : Kan sama aja mas!.. DODOOOLL.. Buat apa ada nomor kursi kalo sama aja??. Ini sering banget deh saya temuin. Pengen saya jambakin tuh orang. kalo udah gini, biasanya saya senyumin ama itu orang - manggil mbak pramugari, dan biarlah pramugari yang menyelesaikan pekerjaannya. *nggak mau buang tenaga buat njambakin.. apalagi kalo lawannya botak!.

4. Sebel banget kalo nunggu bagasi lama. Huah, kalo ini beneran-asli bikin bete juga. Masa ngantri check in ama nunggu bagasi lamaan nunggu bagasi sih.. ckckck.. mentang-mentang kelas ekonomi trus dilama-lamain .. dan nggak terbatas dari nunggunya yang lama juga, Kadang barang bawaan kita rusak selama di perjalanan. Koper saya dua kali kena.. koper saya yang pertama, tentengannya ilang nggak tau dimana. Jadinya nggak bisa diseret.. Kebayang repotnya keluar bandara, dan harus pake trolley.. Diliat-liat, ternyata itu pegangan pecah.. nggak tahu pecah dimana. (Okelaah, saya ngakuin kalo koper saya kualitasnya jelek.. tapi ya mbok udah tahu jelek kualitasnya, bukan berarti diperlakukan jelek kan?). Koper kedua, retsleting paling depan tiba-tiba ilang.. nggak tahu dimana. Haduuh.. nggak bisa nutup deh kantong paling depan. Besok lagi kalo bawa koper yang terbuat dari baja tahan karat ah.....

Oke, itu aja sih.. Sekarang giliran saya nanya, Kalo kamu naek pesawat, Apa sih yang Kamu Suka dan Nggak Suka??

Minggu, 27 Juni 2010

Mengejar (Tiket) Sancaka

Pulang ke Jogja kali ini memang sepertinya tidak pada saat yang tepat. Pas liburan sekolah. Bahkan untuk kepulangan saya ke Surabaya hari ini juga masih harus diwarnai dengan perjuangan yang berdarah darah (halah.. lebay). Perjalanan ini tadi penuh dengan kepanikan. Pasalnya, saya belom pegang tiket jurusan Jogja - Surabaya. Biasanya saya sih beli tiket di loket penjualan langsung, di Stasiun Tugu Jogja, yang buka sejam sebelum keberangkatan kereta. Dan beruntung saya selalu dapet tiketnya. Nah kali ini, dengan keyakinan tinggi, baru jam 3 sore saya meninggalkan rumah dengan dibonceng Adit, adik saya. Padahal, kereta Sancaka berangkat jam 4 sore, saya belom dapet tiket, dan selama ini yang namanya Sancaka hampir nggak pernah delay.

Sesampainya di stasiun tugu, lima belas menit kemudian, saya langsung menyeret koper ke bagian penjualan tiket langsung. Saya baru sadar omongan bude saya tadi siang, "Belum punya tiket dik?, ini liburan panjang loo..". Bener dah, ngantreenya mengular. Panjang banget, kebanyakan seusia saya, memang pada berniat untuk liburan.

ini antrean di depan saya persis..

Yasudahlah, apa boleh buat.. masih 3/4 jam lagi. Siapa tahu dapet..dan tanpa rasa bersalah sedikitpun saya mengantri di loket 4. Belakang saya juga mulai dipenuhi dengan orang-orang yang juga senasib dengan saya : ngantree tiket. Setengah perjalanan ngantre di loket 4, sambil foto-foto.. eh, tanpa sengaja mata saya melirik : LOKET 5 --> Sancaka Sore.

WHAAAATTT??!!.. Saya salah antrean.. dodol!. Aturan, saya ikut ngantre di loket 5. Dan parahnya adalah, di Loket 5 antreannya jauh lebih panjang.. haduuuh.

Dengan lunglai saya seret koper kembali ngantre di loket 5 mulai dari paling belakang. Di belakang saya ada mbak-mbak berjilbab, dengan polosnya nanya saya : "Harus sesuai dengan loketnya ya mas?".. saya jawab saja iya. Ternyata mbaknya mau ke Jakarta, liburan bareng temennya. Ala koper pastinya, karena dia jawab mau pake kelas eksekutif..

Detik-detik berlalu, antrian nggak bergerak sama sekali. Saya mulai panik.. aduuh, ini udah hampir setengah 4. Dan Saya belom dapet tiket, antreannya panjang, belum sholat Ashar lagi..Saya mulai menyusun plan B. Kalo sampe jam 4 belom dapet tiket, dan keretanya udah meninggalkan saya, saya harus telepon Adit buat nganter ke terminal bis. Pokoknya saya harus pulang ke Surabaya sekarang. Nggak boleh nggak. Di saat kritis kayak gitu, koq ya ada banyak makhluk-makhluk nggak kenal yang namanya metode mengantre. Minimal sih 3 orang ada yang nyoba nrobos antrean, biar cepet. Untung mbak-mbak di depan saya galaknya minta ampun.. ngomelin itu bapak-bapak, suruh ngantre dari belakang. Nggak pernah diajarin PPKn Ya pak?

Untunglah Tuhan baik pada saya, antrean tiba-tiba menjadi lancar.. Makasih juga buat mbak penjaga loket buat ekstra speed layanannya. Jadinya, jarak yang tadi 10 meteran, kini tinggal 2 orang di depan saya. Saya lirik jam, jam 15.40... masih ada 20 menitan. Nggak mungkin, 2 orang ini dilayani lebih dari 20 menit *mikir ekstrem. Daan.. akhirnya giliran saya.. *cross finger sambil berharap semoga masih ada tiketnya..

Untungnya, tiket itu berhasil saya peroleh. Meskipun harus saya tebus dengan harga yang nggak biasa. Agak mahal dikit siih, tapi ya namanya liburan.. Okelah.. Next destination : Musholla. Menunaikan ibadah wajib, Sholat Ashar. Selesai sholat, langsung deh.. menembus kerumunan massa yang banyaknya minta ampun menuju ke jalur 2. Tempat kereta saya menunggu. Saya dapet coach nomor 5 dengan nomor tempat duduk 15 D. Deket jendela.



Memang, suasana liburan sangat terasa di Stasiun Tugu Jogjakarta ini. Banyak banget orang yang mau naek kereta, sambil bawa macem-macem, apalagi ini awal liburan sekolah. Menuju jalur 2, saya nanya ke Security yang seragamnya Biru-biru

Saya : "Pak ini kereta Sancaka?"
Security : "Iya mas"
Saya : "Gerbong 5, kelas bisnis yang mana ya?"
Security : "Hah, gerbong 5?.. ini maksimal gerbong 4 mas!"

WHAAT.. maksud loooo.... saya naek gerbong siluman gitu??...

Dan, untungnya dua detik setelah itu *ngukur beneran... ada suara ting-tong-ting-tong.. yang menyebutkan kereta nomor 5 ada di paling belakang. Fiyuuuhhh.. Thank God..

Saya nggak mau mikir macem-macem lagi.. yang penting saya beli tiketnya, saya naik keretanya, saya sampai Surabaya. Itu sudah.
PS : ditulis setelah nyampe di Surabaya. Pukul 23.00 pm. dengan kondisi keretanya telat nyampe 1,5 jam dari jadwal..

Sensasi Pizza yang Nggak Biazza

Masih bareng Dian, tapi kali ini Dian ngajakin adik sepupunya bareng dia (soalnya Dian nggak bisa bawa motor :D). Namanya Indah, usianya lebih beberapa tahun, udah kerja di instansi pemerintahan di Jogja. Nah, kami bertiga berniat mencari kudapan sore yang mengenyangkan. Hingga akhirnya tercetuslah satu nama tempat yang (sepertinya) masih baru di Jogja. Nanamia Pizzeria. Sebuah kedai kecil, bercita rasa Italia, yang khusus menyajikan makanan-makanan khas negeri Gondola itu. Tempatnya memang agak nyempil di Jalan Mrican Baru, Ruko sebelah selatan. Sebelah utaranya Jogja Plaza Hotel, berseberangan dengan Jalan Moses Gatotkaca, deket ama Universitas Sanata Dharma.
Nggak cuman Pizza aja yang dijual disini, tapi segala macem Italian food ada. Dari penampang luar neon boxnya aja udah kebaca, minimal food hawker ini (*jiagh... berasa di Singapore) menyajikan Soup, Salad, aneka macam pizza dan pasta, dan Italian Coffee. Taglinenya cukup unik dan catchy menurut saya : "Traditional Pizza for Modern People". Kenapa traditional pizza?, mungkin tungku bata yang menonjol keluar dari hawker ini menunjukkan bahwa proses pembuatannya masih tradisional.


Begitu masuk ke dalam, suasana Italia berasa banget di dalam ruangan, cat tembok warna kuning tua - cokelat, lobang jendela yang berbentuk setengah lingkaran, kursi-kursi kayu, dinding dengan karya berupa foto dan secuil potongan tentang Italia, dan music yang diputar adalah dari penyanyi asli Italia. Yang jelas, nggak bakalan nemuin lagunya Didi Kempot atau Kangen band disini..


Kami memilih tempat di dekat art frame work, depan kaca super gede. Dengan alasan : Tempatnya asyik buat foto-foto. hahaha... Segera saja, mbak-mbak yang bukan asli Italia menawarkan kepada kami daftar menunya. Selembar kertas berukuran B5 dilipat dua, bolak-balik. Ada lebih dari 20 macam pizza yang ditawarkan, pasta, salad, komplit mulai dari apetizer macem roti bruscheta (bener nggak sih nulisnya?), spaghetti, sampe makanan penutup seperti ice cream. Dan kebingungan melanda -saking banyaknya pilihan malah jadi bingung mau makan apa. Akhirnya dari ke sekian puluh pilihan pizza itu, Dian nggak mau ada paprikanya.. pilihan menyusut jadi beberapa saja. Vegetarian pizza dengan jamur, pizza tuna, atau pizza daging. Ternyata Indah minta yang ada dagingnya. Fine, "Satu Carne Pizza, ukuran large, dengan topping chicken, smokedbeef, onion, and Mozzarella pizza".


Trus, menu pembukanya apa?.. Dian pengen nyobain kentang bakar, jadilah dia milih Baked Potato with Spinach and Mozzarella cheese. Untuk urusan minum, selera sendiri-sendiri laah. Dian milih Orange Squash, Saya pilih Nanateritta ice latte, alasannya karena saya pikir ini namanya paling panjang dalam daftar menu dan ada kata-kata "nana"nya jadi mungkin ini menu spesialnya Nanamia. Ternyata Indah memesan menu yang sama, dan alasanya karena belon pernah nyoba *tepokjidat... ya jelas belon pernah nyoba, orang baru pertama kali kesini.

Pesanan diambil dan kami menunggu. Tapi, asal ada kamera, namanya nunggu sudah menjadi urusan yang menyenangkan bagi kami. Pose sana, pose sini, jeprat-jepret diliatin ama pengunjung lain dan mas-mas yang jual. Biarin, namanya juga pertama kali ke Italia *gedubrak...
Bahkan sampai menu makanannya datang, kami masih asik foto-foto.


Pertama yang datang adalah minumannya. Punya saya, Ice lattenya disajikan dalam gelas sedang dan dikasih gula cair yang disiapkan dalam cangkir terpisah. Ice latte saya bentuknya terdiri dari 2 lapisan. Lapisan putih, paling bawah adalah susu segar, dan lapisan atasnya berwarna cokelat muda adalah light coffee. Di paling atas sendiri, dikasih one scoop vanilla ice cream. Ini mah kenyang duluan atuhh....


Trus datanglah itu Carne Pizza.. Piring seluas jidatnya Dian keluar (*kaboor dilempar sendal), dengan pizza bertopping chicken & smoked beef.. Lumayan gede pizzanya, dipotong 8 bagian. Tapi yang unik adalah : rotinya benar-benar tipis dan renyah. Mungkin kalo di foto keliatan tebel ya?, tapi sebenernya efek tebal itu adalah roti yang menggembung *efek udara terperangkap. Yang pasti, rotinya tipis, tapi toppingnya kurang banyak *nggakmaurugi.com. Untuk soal rasa, bener-bener mantabh. Gurihnya mozzarella, asemnya saus tomat, semua berpadu di dalam lidah saya.

Carne pizza, yang yammmeeh..... rotinya tipis dan renyah..

Kami makan dan separuh jalan baru nyadar. Ternyata menu pembuka kita belon dateng.. dan jadilah Indah dijadikan tersangka = karena dia yang nulis menu pesanan kita tadi..

Dian : "Ndah, tadi kamu tulis pesanannya kan?"
Indah : "Iya.."
Saya : "Yakin kamu kita mesen nggak cuman pizza?"
Indah : "Iya..yakin"
Dian : "Beneran loh?"
Indah : "Eh...."

Jadilah Dian yang duduknya di paling pinggir, nanyain ke mas-masnya, apa itu pesenan udah dibikin?... dan ternyata emang udah.. baru dipanggang, kentangnya belon mateng *duuuhh maaph ya ndaaah..

ini dia Baked potatoes yang lama nunggunya...

Nggak lama kemudian kentangnya dateng. Disinilah keanehan mulai terjadi diantara kami. Entah gara-gara efek kelamaan nunggu pesanan atau karena saking excite nya liat kentang panggang yang disajikan di aluminium foil dengan taburan mozzarela cheese yang meleleh, obrolan yang pun mengalir..

Dian : "Oohh, spinach tuh bayam ya?"
Saya : "Haduuh Di, baru tahu?"
Indah : " Yang kayak di popeye itu ya.. bikin kuat berarti.."
**krik-krik-krik....
(habis itu kita ketawa ngakak... nggak penting banget sih ngebahas bayem.. udah jelas dari menunya ada namanya "bayem" in english).

comotan pertama habis..
Indah : "Koq rasanya kayak kentang ya" *diucapkan dengan muka polos --> beneran nggak ngerti apa yang kami pesan tadi.
*tepokjidat, elus dada.
Sejenak saya dan Dian membeku, melihat Indah... Huahahahahaaa... Haduuh, namanya juga Potato!!. kalo orang British bilangnya : "You Say Potato, I Say Tomato".

Comotan keempat habis..
Indah : "Hmm... kentangnya rasanya beda ama yang di Siomay ya?" --> muka nggak berdosa
*GUBRAAK... ya jelas beda laaah.. Kalo di Siomay kan kentangnya direbus, dikasih bumbu kacang, dikecapin.. Lha yang kamu makan ini kaan dipanggang, dikasih cheese... masa ya mau disamain ama kentang di siomaynya Mang Udin.. jelas beda laah..

(dari sini pembaca ngerti masing-masing karakter pemeran dengan tingkat kedodolan yang berbeda)

Anyway.. Untuk harga, agak lumayan mahal buat kantong mahasiswa Jogja. Cuman berhubung Dian adalah Mahasiswa S2, dan Indah adalah Pegawai, dan saya cuman nebeng... jadinya nggak terlalu berat kalau kita bagi bertiga. Carne Pizza ukuran large kami tebus dengan IDR 49K saja. Trus Nanateritta ice latte seharga IDR 14K, Orange squash IDR 12K, dan Baked Potatoes seharga IDR 16K. Plus parkir 1 K per motor. hihihi.. Buat yang pengen nyobain pizza dengan rasa dan suasana yang nggak biazza, Nanamia Pizzeria patut masuk dalam list anda.

Jumat, 25 Juni 2010

Ketika Tom Cruise dan Cameron Diaz Bertemu di Knight and Day

Cuti sehari ini saya manfaatkan bareng sahabat saya, Dian, buat janjian nonton bareng di Empire XXI Jogja. Sebenernya janjiannya sih udah lama, lewat YM beberapa minggu terakhir. Cuman ya baru sempet dilakuin tadi sore. Saya punya beberapa sahabat namanya Dian, cuman Dian yang ini adalah Dian adalah teman sekelas saya waktu SMP dulu. Sama-sama di kelas G selama 3 tahun di SMP 5 (SMP Favorit di Jogja). Habis lulus SMP kita bener-bener loose contact. Secara SMAnya aja beda, trus kuliahnya juga beda. Saya "menemukan" dia kembali gara-gara facebook setahun yang lalu. Ternyata dia juga kerja di Jakarta (sama kayak saya waktu itu). Dari ngobrol lewat chatroom, trus kopi darat di Plaza Semanggi, eh ternyata ini anak berencana melanjutkan studinya mengejar gelar Master di bidang ekonomi di UGM. Jadinya, setiap kalo saya ke Jogja dan pengen nonton, Dian lah yang biasanya jadi korban (hihihi pis Di..) secara hobi kita sama-sama movie-freak.

Ini saya dan Dian, sama-sama movie-freak dan narsis *ngelusdada*.

Pas niat nonton film Knight an Day ini, sebenernya saya asal pilih aja. Soalnya pas ditanya Dian, mau nonton apa?.. saya cuman inget film paling baru yang ada di Jogja, yang maen Cameron Diaz ama Tom Cruise.. udah..nggak tahu judulnya. Eh koq kebeneran Dian juga blom nonton, jadinya diputuskan untuk nonton film ini, tiketnya Dian yang mbeliin.. *mental babu. xixixi. -kaboor....

Filmnya sendiri bercerita tentang seorang agen rahasia, yang bernama Roy Miller (diperankan Tom Cruise) yang beruaha melindungi satu barang ciptaan seorang jenius yang bahkan nggak lulus SMA bernama Simon Feck (Paul Dano) berupa baterai dengan daya tahan yang lama. Baterai ini dinamai dengan Zephyr, dan diklaim meru
pakan sumber energi yang abadi. Zephyr merupakan proyek besar dan rahasia, sehingga banyak agen yang ditugaskan sebagai penjaga. Namun ternyata, Miller dituduh berkhianat dengan mencuri zephyr tersebut dan akan menjualnya kepada mafia senjata (gelap) asal Spanyol bernama Antonio. Dalam upaya melindungi baterai tersebut, dengan sengaja awalnya Miller memanfaatkan June Havenz (diperankan oleh Cameron Diaz) warga sipil, yang berencana akan menghadiri pernikahan adiknya. Inilah pertemuan mereka yang tidak diengaja (tetapi sebetulnya direncanakan oleh Miller), di bandara, saat mereka akan ke Boston. Adegan pertamanya yang menegangkan adalah ketika di dalam pesawat hanya tinggal mereka berdua saja (pilot dan penumpang lainnya dibunuh - karena berusaha mengambil baterai). June mau tidak mau harus terlibat jauh, dia dihadapkan diantara dua pilihan.. mempercayai Miller, atau mempercayai agen CIA lainnya. Petualangan mereka pun berlanjut di berbagai belahan dunia, bahkan hingga ke pulau terpencil. Setting dan pemilihan tempatnya oke punya dan nggak terbatas hanya di satu negara saja. Dan akhirnya, petualangan itu melibatkan perasaan diantara mereka.
Secara keseluruhan, film action komedi yang berdurasi 110 menit ini menyuguhkan petualangan yang lumayan keren. Mulai aksi laga tembak-tembakan, kejar-kejaran mobil, adegan ledakan-api, berdarah-darah yang nggak terlalu sadis, sampai ke adegan-adegan romantis. Awalnya, saya susah menduga jalan ceritanya, siapa yang jahat, siapa yang benar. Sampai pertengahan film saya agak bosan karena adegan-adegannya nanggung (termasuk berantemnya). Tapi begitu alur ceritanya ketemu, dan jalannya semakin masuk akal, semakin ke belakang film klimaksnya semakin terasa. Walaupun saya akui, banyak efek-efek yang ditambahkan ke film ini agak kasar, jadi kelihatan fiktif banget. Seperti saat adegan matador, atau saat terakhir pas helikopter meledak bersama baterainya. Kalau saya pribadi, saya akan memberi nilai 7 dari 10 untuk film ini.
Di akhir film, soundtrack penutupnya asik banget. Pengen nyari dan download ah..

*gambar film diambil dari 21cineplex.com

Delayed yang Keterlaluan

Dalam tulisan saya ini saya tidak bermaksud untuk mendiskreditkan salah satu pihak, ini hanyalah ungkapan sedikit kekecewaan pelanggan atas layanan yang diterima. Nama ataupun merek yang ada di tulisan ini sengaja disamarkan.

Mulanya saya memang sengaja untuk early check in supaya nggak terburu-buru dan bisa bebas memilih tempat duduk. Memang, keputusan itu tepat pada awalnya karena saya mendapatkan kursi dengan nomor tempat duduk 7A. Nomor favorit saya, dengan posisi tepat di sebelah jendela, bagian depan pula. Jadi bisa turun duluan.
Di boarding pass saya tertulis boarding time pukul 19.35 wib, dari UPG menuju SBY. Ini adalah pengalaman ketiga saya menggunakan maskapai Gemak* Indonesia (GI), dan dalam ketiga kali kesempatan itu, untuk layanan jurusan yang sama pasti selalu delayed. Namun, untuk kali ini saya rasakan ini yang paling parah. Apalagi, mengingat nama besar Gemak yang merupakan salah satu maskapai penerbangan besar di Indonesia.
Awalnya, pada pukul 18.00 dari pengeras suara maupun di layar TV diumumkan kalau pesawat dengan nomor penerbangan GI6** tujuan Surabaya berangkat terlambat karena alasan operaisonal (*ini alasan klasik banget, kalau delayed yang dipakai buat beralasan adalah operasionalnya... doh!, pecat aja manajer operasionalnya). Pesawat akan diterbangkan pada pukul 20.05 melalui pintu nomor 1 di Sultan Hasanuddin. Okelah, saya bisa terima.
Tapi, begitu pukul 19.00 saya masuk boarding gate pintu 1. Di layar diumumkan bahwa penerbangan terebut delayed sampai pukul 20.40. Molor satu jam lebih dari yang tertulis di boarding pass. Ini menurut saya sudah terlalu lama.. apalagi buat saya yang tadi early check in.
Sebagai kompensasi, pihak GI bertanggung jawab memberikan layanan berupa snack dan minuman untuk penumpang (ini diatur dalam undang-undang). Jadilah, lumayan agak reda. Begitu masuk pukul 20.10, diumumkan lewat pengeras suara bahwa boarding gate pindah ke pintu nomor dua. Nah, pengalaman berpindah-pindah gate ini sangat sering terjadi di Bandara yang katanya berstatus Internasional ini.. Nggak cuman satu maskapai itu, tapi hampir semuanya saya pernah mengalami.
Nah.. ternyata, jam 20.15 pesawatnya baru saja datang dari Jakarta (melayani rute CGK-UPG). Alasannya sama : masalah operasional. Jadi saya harus menunggu 20 menitan sebelum pesawat itu siap. Memang tepat 20.40 para penumpang diperkenankan masuk. Penumpang yang rata-rata bapak-bapak (pebisnis/pengusaha) pada ngomel-ngomel sama mas-mas yang ngurusin boarding. Apalagi untuk alasan keamanan, penumpang diminta menunjukkan KTP untuk kedua kalinya. Makin lama deh naik pesawatnya...(*yang ini bagus diterapkan dalam kondisi tidak delayed dan penumpang tidak emosi). Sampai di dalam pesawat.. ternyata harus menunggu lagi.. apa coba?.
Ada satu penumpang yang tidak teridentifikasi. Anak kecil, usia lebih dari 2 tahun, bareng ama orang tuanya.. ternyata tidak dibelikan tiket. Penumpang ini (sekeluarga) merupakan penumpang transfer dari maskapai lain (yang lower budget), yang sebelumnya di maskapai lain itu si anak dianggap gratis (mungkin gara-gara pemesanan tiket orang tuanya nggak jujur memasukkan anaknya yang usianya lebih dari 2 tahun). Jadilah.. emosi penumpang pun tersulut. Pilihan bagi orang tua si anak cuman dua : Si Anak diturunkan.. atau si Anak membayar kelas bisnis (karena kelas ekonomi habis seat-nya). Bapak-bapak yang duduk di depan saya ngomel-ngomel, "Ngurusin satu orang aja lama banget, Nggak profesional!". Sedangkan ibu-ibu di samping saya sampai kasihan, bilang ke penumpang lain didekatnya.. "Sudahlah, kita iuran aja..daripada nggak berangkat).
Waduw.... saya memilih menenggelamkan diri diantara lembaran koran Kompas yang saya baca.... saya nggak tahu gimana kesimpulannya, yang jelas baru pukul 21.30 (lewat 2 jam dari jadwal), pesawat ini resmi meninggalkan UPG...
Dari pihak maskapai berulang kali memang mengucapkan kata maaf mulai dari boarding sampai mbak-mbak pramugari diatas pesawat. Cuman ya apa mereka memikirkan resikonya?
Saat ambil bagasi, di sebelah saya ada ibu-ibu membawa 3 orang anaknya. 2 anak perempuan sekitar kelas 3SD dan 4SD dan 1 anak laki usia TK. Anak laki-lakinya ini bandel banget, main-main diatas conveyor belt yang belum jalan. Tiba-tiba telepon si ibu berdering, sempet saya denger percakapan dari ibu itu yang intinya adalah dia sudah ditunggu oleh pihak travel (karena ibu itu dari SBY mau melanjutkan ke satu kota di Jawa Timur). Si Ibu, dari logatnya asli Makassar, belum pernah ke kota tersebut, dan dia hanya tahu jalan menuju ke tempat travel itu. Keputusan akhirnya, karena si ibu sekeluarga kelamaan ditunggu, akhirnya mereka ditinggal oleh travel. Saya membayangkan bagaimana rasanya, membawa 3 anak, belum barang bawaannya yang banyak, udah beli tiket travel tapi hangus,.. dan terakhir saya dengar sih, Ibu dan anak-anaknya akan menuju stasiun kereta api untuk memebeli tiket jurusan pada jadwal yang terdekat..
Saya sendiri.. melirik jam, sudah pukul 22.00 WIB.. berusaha optimis, bahwa saya masih bisa mendapatkan bus ke Jogja karena hari ini, saya sudah berencana pulang...


*Gemak = dalam bahasa jawa berarti burung puyuh, mengibaratkan burung yang tidak bisa terbang tinggi

Rabu, 23 Juni 2010

Mie Titi dan Pisang Epe yang Wajib Dijajal Kalo Ke Makassar

Berkeliling sekitar kawasan pantai Losari, malam ini saya mendatangi gerai Mie Titi untuk makan malam. Di Losari sih niatnya mau ngambil foto-foto suasana malamnya yang rame. Tapi sayang banget, kawasan anjungan Losari sepertinya sedang ada persiapan acara. Jadi lagi dibikin panggung, plus agak berantakan. Ya sudah deh, makan malem aja di warung makan Mie Titi Jalan Datu Museng. Gerai Mie Titi ini (mohon dicatet, huruf "t"nya cuman dua) adalah cabang dari Jalan Irian. Nah, yang di Jalan Irian itu diklaimnya sebagai gerai yang aseli.
Kalo pernah ke Makassar, mesti udah tau kayak gimana yang namanya Mie Titi itu. Soalnya, makanan ini adalah salah satu makanan wajib yang harus dicoba kalo ke Kota Daeng ini. Bentuknya sih biasa aja, mirip Tamie kalo di Surabaya. Mie Kering yang disiram kuah kental berisi sayur dan daging. Nah, Mie Titi ini mie-nya berupa bihun yang digoreng kering ampe berwarna coklat. Trus, disiram pake kuah panas kentel berisikan daging ayam, bakso, sawi, potongan ati ampela, trus kek bakwan gitu (yang biasanya ada di mie goreng chinese food). Kuahnya yang superkental itu ada campuran telurnya. Terus disajikan pake jeruk nipis buat menggugah selera. Rasanya enak, gurih, tapi kalo saya yang namanya Mie itu kudu pake kecap.. jadi ya harus dikecapin biar lebih mantab .. (mantab mentong kalo orang Makassar bilang).
Ada dua macem porsi yang ditawarkan oleh yang jual, porsi besar dan kecil. Sebetulnya yang membedakan kedua porsi itu hanya ukuran mie-nya saja. Kalo dari siraman kuahnya sama-sama banyak. Makanya, porsi kecil harganya cuman selisih 1000 rupiah dibanding porsi besar.
Ini Mie Titi porsi gede.. humm, yammmeehh....
Sebenernya Mie Titi itu adalah nama merk dagang, dan nggak cuman mie itu aja yang dijual disini. Cuman, mungkin karena produk mie kering siram kuah ini mungkin adalah yang pertama dilaunching atau mungkin yang laris adalah yang satu ini.. maka ketika orang pesen Mie Titi, yang dateng adalah mie kering siram kuah kental. Seporsi besar Mie Titi ini harus ditebus oleh penikmatnya dengan harga Rp 16.000. Itu plus ama es teh tawar dalam gelas besar. Gratis.. Nah, kalo pengen nyobain makanan yang laen di gerai ini juga dijual mie goreng hokkian, mie kuah, mie bakso, nasi goreng jakarta, atau bihun (goreng/kuah).

Ini suasana di dalam gerai Mie Titi di Jalan Datu Museng
Sepulang dari jajan di Mie Titi, dasarnya saya masih kelaperan akhirnya saya nyari jajanan lagi. Ke timur dikit dari Jalan Datu Museng, saya menemukan banyak penjual pisang epe. Saking banyaknya, di sepanjang Jalan Lamadukelleng ini hampir tiap 5 meter ada penjual pisang epe yang lain. Yaa, mirip kalo dateng ke Alun-Alun Kidul Jogja, kayak yang jual wedang ronde disana yang pating telecek (tersebar dimana-mana). Apa itu pisang epe?.. udah tau pisang kan?... nah, pisang epe itu pisang yang di-epe (dijepit-bahasa makassar.red). Lebih tepatnya sih, pisang yang dibakar terus dijepit.
Pisang yang dipake disini bukan pisang ambon atau pisang kapok. Saya nggak tahu pasti jenis pisangnya sih, yang jelas pisangnya masih mengkal - setengah matang. Tapi, walaupun masih belom matang, itu pisang nggak ada sepet-sepetnya sama sekali. Jadi masih agak keras, tapi dengan kadar manis yang nggak terlalu berasa. Nah, si pisang ini dibakar di atas arang begitu ada pesanan. Setelah agak-agak gosong, pisangnya trus dijepit pake dua buah balok kayu (seukuran kotak tisu). Kasihan banget tuh pisang.. udah dibakar, dijepit lagi..ckck.
Pisang setengah mateng dibakar biar mateng
Abis dijepit, pisang bakar itu disiram pake gula merah cair. Ini rasa original. Kalo mau yang macem-macem, bisa milih varian rasa mulai dari coklat, keju, sampe durian. Saya milih rasa coklat, my favourite taste. Mulanya saya pikir kalo saya milih rasa coklat, paling banter itu pisang cuman ditaburin meises coklat (*trauma beli martabak manis coklat meises). Eh, ternyata saya salah. Coklat yang dipake coklat batangan, diserut diatas pisang yang udah disiram gula merah. Seporsi ada 3 biji pisang, ukuran kecil. Rasanya.. hemm, manis buanget. Gimana nggak manis, udah disiram gula merah, dikasih coklat serut lagi.. Yang makan aja minder, kalah manis.. hehehe.


This is it... Yummy chocolate banana "epe" (maksa)
Seporsi pisang epe dilempar ke pasaran dengan harga standar Rp 7000 saja. Cuman, Gaphe pesen sih buat yang diabetes, ato yang lagi diet rendah kalori, ato yang nggak suka yang manis-manis karena takut kalah bersaing, mending nggak usah makan deh.
*buru-buru minum banyak aer putih buat detoks... manis banget soalnya.

disediain tempat makan juga... "eh, mas yang dipojok!! tangannya dijaga yaa"

Selasa, 22 Juni 2010

Cozy Rooftop in Losari Beach Side

Mengakhiri hari dan segala kepenatan yang terjadi di hari ini, saya beruntung memperoleh layanan free coffee break dari hotel tempat saya menginap dua hari ini di kota Daeng, Makassar. Saya baru menyadari ternyata ada tempat yang bagus banget di hotel ini, meskipun sebelumnya saya pernah sekali menginap disini. Dimana letaknya?..
Ok, saya tidak akan langsung menyebutkan nama hotelnya. Karena saya tidak dibayar untuk promosi gratis di blog saya (*matre.com). Lokasinya, hotel ini teletak sangat berdekatan dengan kawasan Pantai Losari. Pantai yang terkenal di Makassar. Cukup ditempuh dengan berjalan kaki selama tujuh menit dari anjungan Pantai Losari (yang ada tulisannya Pantai Losari gede banget). Petunjuk kedua, hotel ini terletak di berhadapan dengan gerbang masuk kawasan terpadu Tanjung Bunga. Kalau tidak tahu gerbang masuk tanjung bunga dimana, pasti pernah dengar tentang Trans Studio -The Biggest Indoor Theme Park in Southeast Asia kan?. Nah, Trans Studio itu ada di kawasan Tanjung Bunga, yang kalo mau ke situ pasti masuk gerbangnya.

Ini gerbang masuk kawasan Tanjung Bunga.. Yang berwarna-warni di ujung seberang sono itu Trans Studio Makassar. Gambar diambil dari atap.

Belum cukup petunjuknya?. Oke, terakhir.. hotel ini deket banget sama tempat nongkrongnya jiwa muda di Makassar yaitu Balezza music corner. Jalan kaki aja, cuman dua menitan..

Yang bikin saya bener-bener ngerasa cozy adalah, setting dan pemilihan objeknya. Sedikit saya deskripsikan, Letaknya ada di lantai paling atas hotel, biasanya sih disebut sebagai roof top. Ini ada di lantai 8 (meskipun lift hotel maksimal cuman lantai 7). Di sini, ada dua buah gazebo (gazebo beneran!, bukan singkatan), dari kayu, bentuk floornya adalah lingkaran. Satu gazebo muat untuk 4-5 orang. Saya meleleh dengan suasananya... lampu-lampu gantung, romantis... Sayangnya, saat berita ini diturunkan, sang penulis masih sendiri (maksudnya, malem ini di tempat ini cuman saya sendirian aja.. gitu).



ini lantai tujuh di roof top. Nah, gazebo yang saya ceritakan tadi itu terletak di atasnya persis..


Dari atas sini bisa kelihatan Trans Studio kalo malem.. Lampu warna-warni di tembok luarnya kelihatan jelas dari sini. Pantai Losari?.. ya keliatan laah.. cuman gelap karena ini udah malem. daaan, yang bikin saya seneng adalah.. Gratisan hot coffee or tea plus snack. hihihi.. (tetep yeee.... dimana-mana yang gratisan itu menyenangkan)... dan inilah foto-foto saya disini


Ini Snacknya.. Hot Tea, Cake, and Bakery..


Asyik ngenet di dalem gazebo... very cozy...


*nggak tahan pengen foto...asyik banget sih...

Catatan Perjalanan : Disinilah semua berawal..

Djuanda International Airport
Surabaya - Indonesia.
07.54 WIB


Sembari menunggu dipanggil masuk boarding room, saya duduk di depan gate 8, menunggu sang lambang negara yang akan menerbangkan saya jam 9.10 nanti. Memang agak kepagian, tetapi saya lebih suka kepagian daripada terburu-buru. Saya lebih senang menikmati suasana, memperhatikan orang-orang dengan berbagai macam latar belakang, lalu lalang dengan berbagai macam urusan dan tenggelam dengan pikiran mereka masing-masing. Seperti saya hari ini, ditemani dengan Spicy Chicken Burger dan Segelas Coke, mampir beli di drive thru tadi.. saya mulai menulis cerita ini.
8 Bulan yang lalu..
Di tempat inilah, Djuanda International Airport, saya menjejakkan kaki pertama kali ke kota pahlawan ini. Saya tidak akan pernah menyangka, kalau ternyata sebagian hidup saya akan saya jalani di kota ini. Saya masih ingat ketika itu, tanggal 1 Oktober 2009, saya resmi dipindahtugaskan dari kantor sebelumnya di Jakarta ke kantor cabang Surabaya. Sendirian, tanpa kenalan, tanpa saudara.. saya terbang dari Jakarta dan sampai di Surabaya. Masih jelas teringat ketika itu, saya minta supir taksi untuk melewatkan mobilnya melalui patung Sura dan Baya (yang terletak di depan kebun binatang Wonokromo), hanya untuk memastikan pada diri saya bahwa saya benar-benar sampai di Surabaya.


suasana lalu lalang orang di depan saya.. hari ini

Disini saya pertama kali bertemu dengan orang-orang yang sangat berjasa pada proses kepindahan saya. Mas Fahmi, Mbak Wari, Pak Irul.. yang sudah mencarikan saya tempat menetap, memfasilitasi dan menemani saya membeli keperluan anak kos.. karena inilah pertama kalinya saya menjadi anak kos yang sebenar-benarnya. Jauh dari keluarga. Memang, di Jakarta dulu juga ngekos. Tapi statusnya masih jadi "anak" bokap... tapi sekarang, ketika surat mutasi itu saya terima, mau tidak mau saya harus hidup sendiri; mengambil segala keputusan sendiri.

*******
Disinilah, di Bandara Djuanda inilah ternyata juga saya memulai banyak perjalanan saya. Nggak terbayang sebelumnya, kalau saya akan sering terbang kesana kemari. Seperti perjalanan hari ini, ke Makassar. Saya sudah tidak ingat lagi sudah berapa kali saya terbang bolak-balik ke Makassar. Tak berlebihan jika saya cukup mengenal kota itu bak mengenali punggung tangan saya sendiri. Bahkan perjalanan-perjalanan saya lainnya juga dimulai dari bandara ini. Ke Bali, Ke Jakarta, dan yang terakhir ke Singapore awal bulan lalu.

Ya. Satu bandara. Banyak Cerita..
dan saya tahu pasti, bahwa cerita saya di bandara ini, tidak akan berhenti hanya disini saja.
akan ada jauh lebih banyak cerita-cerita baru lagi.. yang semuanya dimulai dari satu tempat ini..
tempat yang bernama

Djuanda International Airport..

nyoba webcam.. hehe

*menyeruput tetes coke terakhir, menuju boarding room gate 8.

Senin, 21 Juni 2010

Pantesaaaan.... Hari ini Senin Kliwon..

Owalaaah.... setelah pulang di kosan dan lihat kalender, ternyata saya baru sadar kalau hari Senin ini masuk pasaran Kliwon. Lah, koq ya kebetulan pas... dari tadi pagi koq didera dengan kejadian aneh-aneh yang nggak penting dan nggak perlu banget. Kalo menurut penanggalan jawa sih, hari ini pas banget ama hari kelahiran saya puluhan tahun silam (*jiaaagh... tuwir banget sih saya). Bagi beberapa orang jawa, pasti sudah banyak yang tahu tentang hari pasaran seperti pon, pahing, wage, legi, dan kliwon. Sepasar (bukan pasar yang jual barang dagangan loh ya) itu ada 5 hari.. dan posting saya kali ini gak akan ngebahas masalah asal-usul pasaran atau maksudnya apa... tapi cuman mau cerita tentang apa yang saya alami hari ini...hadeeh......
Pagi.. juragan marah-marah. Orang sekantor kena semua.. trus siangnya. Gara-gara miskomunikasi, ada klien yang salah ambil jatah barang.. harusnya diambil semua, eh cuman bagiannya aja. Jadilah tuh si supir bolak balik ke kantor, dan sayalah yang kena (ini gara-gara saya yang nerima telpon dari klien, tapi si supir yang ngambil barang nggak dikasih tahu kalo tuh barang kudu diambil semua. Nah, yang ngambilin barang bukan saya... jadilah..).
Trus siangan dikit lagi.... ada anak ujian EBTA.. saya yang disuruh ngasih. Eh, lha koq beruntungnya saya si anak ternyata nggak bisa berbahasa Indonesia. Bisanya cuman bahasa Inggris... walhasil, nerangin gimana ngubah sinus jadi cosinus rempong amaat.. buset dah.
Belon nyiapin materi seminar buat lusa... ini yang bikin saya kriting. Fokus saya kepecah, giliran saya ditinggal dikantor sendirian (yang laen pada tugas ke lapangan). Telepon bunyi muluu. mana kelar-kelar materinya.. DOH!. *sampai tahap ini saya mulai jambakin rambut jedotin kepala (ini didramatisir!).
Daaan.. puncaknya adalah.. Giliran jam 6 petang teng tadi.. waktunya pada pulang. Saking buru-burunya, atawa emang pikiran saya nggak fokus, plus banyak kerjaan yang belon kelar padahal besok pagi saya kudu terbang ke Makassar.. jadilah, asal ambil aja barang-barang yang kudu dibawa besok. Sampai di kosan ternyata ada yang ketinggalan.. barangnya kecil tapi mampus kalo nggak ada itu. Apaan coba?. Charger Laptop..
Woalaaah...... langsung deh, panik bin ajaib.. saya mikir bentar, coba pake charger laptop saya nyambung nggak yaa.. colok-colok-colok... nyala sih, tapi tuh charger nggak mau masuk. Ya iyalaah, mereknya aja beda. Laptop saya merek Compaq.. laptop kantor merek Acer. Dan nggak ada jalan lain. Nggak pake mandi, cuman ganti baju aja.. terus tancap lagi ke kantor pake mega pro.. rada ngebut (*berasa iklan rokok Surya). Saya yakin seyakin-yakinnya kalo kantor jam segitu kantor udah tutup.. tapi beruntungnya saya, saya dikasih kepercayaan megang kunci kantor.
Sekeluar dari lift lantai 8.. eng ing eng... lha koq saya menemukan bapak leader (atasan.red) lagi jongkok didepan pintu kantor.. *doh, saya baru nyadar. Kalo kita rame-rame pulang tadi sore, si bapak leader belon nyampe kantor.. artinya : kekuncian di luar sementara tas dan tempat makannya masih di dalem kantor. hihihihi....
Ya sudah, langsung masuk deh ke kantor.. namanya juga udah lewat jam kantor, dan kantor saya di lantai 8 jadi satu sama gedung Bumi Mandiri... ya pastilah lampu udah dimatiin di bagian sentralnya. Langsung deh, merogoh bagian bawah meja saya hanya dengan bantuan lampu hape... buat ngambil si charger laptop tersayang (*cuih) itu.... kalo nggak percaya betapa gelapnya kantor saya.. nih, saya sempet motret suasananya.

ini suasana kantor saya tadi.. meja pojok kiri bawah di foto itu meja kerja saya... gelap? ya iyalah, namanya juga dimatiin lampu sentralnya. *untung nggak ketemu yang aneh-aneh

Bapak leader bilang, kalo mau pulang sok atuh pulang aja... saya tadinya nggak enak mau ninggalin, kan saya yang mbawa kuncinya. Tapi dasarnya si bapak emang baek.. katanya dia mau nungguin ibu atasan (yang ternyata juga belon balik ke kantor dari tugas lapangan). Ya sudah deh.. daripada tambah puyeng, mending pulang sambil cari makan.. dan akhirnya... dapetlah sate kampung (dijual pake grobag keliling) di jalan kampung malang tengah..
Yah, setidaknya.. seporsi sate ayam kampung dan segelas vitamin C dosis tinggi pun mengakhiri perjalanan weton saya hari ini.

Sate ayam kampung pake lontong plus vitamin C dosis tinggi.. mantabh jaya

Post Script :... ternyata belon selesai kutukannya. Abis makan saya trus mandi, sabun saya kecemplung lobang WC... ampun deh!

*banyakintobat.com

Minggu, 20 Juni 2010

BB Buat Saya Stand For "Bikin Boros"

"Phe, beli BB (Blackberry.red) donk.."
"Elo nggak pake BB ?"

haduuhh.... tiap kali ditanya begituan, saya biasanya langsung jawab.. hehe "Sorry, I Can't afford it".. ya gimana lagi coba, meskipun sekarang udah ada keluaran BB model terbaru (gemini) yang katanya menjangkau masyarakat menengah ke bawah, tetep aja sih tidak membuat saya heboh dan tergiur.
Saya selalu berusaha nanya ama diri sendiri dulu, "hape udah tiga, beli BB buat apa coba?". Haha, bersyukur udah punya tiga handphone, satu untuk official (bisnis/kantor/temen), satu untuk personal, dan satu lagi untuk internetan.. mau beli BB buat apa?. buat dijual lagi?... heheh, saya mah nggak bakat mbakul (jualan.red).
Paling tidak enam, eh tidak.. tujuh teman sekantor saya (baik yang di cabang ato di pusat), termasuk GM saya pada make BB. Atau setidaknya tiga orang mantan temen kampus juga make. Emang sih, setiap waktu selalu terkoneksi dengan dunia maya. Udah se paket, kalo mau chatting (BBM-an), YM-an, Browsing, push email, etc, dll.. tapi balik lagi, ke saya.. hmm apa saya butuh?. atau saya ingin?. *Yesh.... akhirnya saya bisa membedakan mana yang butuh ama mana yang ingin.
Tapi kalo keluar modal lagi buat beli gadget itu, keknya koq saya gak mampu ya. Okelah, fine, saya mungkin bisa mengusahakan beli gadgetnya "saja" . BB yang paling murah itu bisa diperoleh dengan katakanlah 2,5 jt.. ya kalo bisa nawar benjit, dapet lah 2 jutaan. Bisa laah beli segitu, cash. Cuman, apakah trus beli gadgetnya aja?. Pastinya kan butuh biaya langganan kan.. nah itu dia, biaya langganannya saya yang nggak sanggup. Saya itung-itung mini sih, harganya separuh harga kosan saya sebulan. Belon termasuk pulsa reguler. Apa iya saya mau menggadaikan 2 minggu kenyamanan tidur dikosan hanya untuk berlangganan BB.
Lagian, tiga hape saya sudah sangat memfasilitasi apa yang BB bisa berikan ke saya (hayah..). Pertama, touchscreen 5800 saya. Udah komplit terurama buat entertainment. kapasitas 8 GB udah sampe muntah-muntah ndengerin lagu - nonton video -unduh game. Ya, baru kepake separuhnya saya, playlist saya udah bisa dimainkan selama 1 hari lebih 9 jam nonstop.. apakah bisa ditandingi BB?. i dont think so.
tiga hape kesayangan saya.. 5700, 5800, c700. kumplit.plit..

Lah, kan nggak bisa internetan?... tenang, untuk itu saya mengandalkan hape Haier C700 saya.. dengan provider tertentu saya bisa mendapatkan langganan unlimited internet selama 45 hari nonstop dengan biaya berlangganan hanya 45 ribu rupiah. Kurang murah apa coba?.. sekali lagi, apa bisa ditandingi oleh layanan BB?. nope... lagian buat saya, koneksi internet sepanjang hari juga buat apa sih. Di kantor kan udah ada internet, ngapain make internet lagi. Pengulangan yang tidak perlu (*istilah ngetrend di kantor saya).
Beberapa hari lalu saya pun sempet baca status temen saya yang kerjanya di Manokwari Papua sana (Hai Tes, pa kabar?), dia naek angkot. Trus denger ringtone hape, ternyata abang yang narik angkot yang punya..dan.. make BB. Bayangin, gimana shocknya temen saya (maaf ini didramatisir oleh penulis). Ya memang, sekarang BB bukan barang mewah lagi sih. Tapi kalo belinya aja mpe berdarah-darah hanya buat ngikutin tren. It is so last year babe. Tapi paling tidak bagi saya adalah :I can say proudly if i cannot afford something. Kalo emang saya nggak mampu, ya ngapain maksain diri.. Daripada buat beli BB, mending tuh duit buat langganan diinvestasikan dalam bentuk leisure (halah-sama sama boros).
Terus, satu hal yang saya nggak mau kena penyakit kalo make BB. Hah penyakit?.. ya, berdasarkan survey terbaru.. pemakai BB dapat terkena penyakit sebagai berikut :
1. Jadi seneng kalo ngantri, jalanan macet, atau pas berhenti di lampu merah. malahan berharap kalo bisa ngantri ama macetnya tambah lama, biar bisa update status ama chatting..
2. Waktu nongkrong di WC jadi hal yang tambah nikmat...
3. Jadi pelupa.. Lupa mau ke arah mana (kalo lagi jalan, sibuk mantengin BBnya harusnya belok malah lurus), lupa naek lift turun dimana (mau kelantai 2, tapi kebablasen nyampe underground), lupa apa yang diomongin (diajakin ngobrol nggak nyambungan).
4. Suka senyum-senyum sendiri, plus "autis" menjadi nama tengah si pemakai.. (bagi saya, penyakit ini sudah ada walaupun nggak pake BB. hihi, apalagi make BB malah ntar gak bisa sembuh).

Jadi, sekarang kalo ada yang nanyain ke saya "Phe, nggak beli BB?". saya pasti bilang belum butuh. Setidaknya untuk sekarang. karena BB buat saya, stand for "Bikin Boros". Ada yang setuju dengan saya?.

zzzziiiiinggg.........(nggak ada).

Sabtu, 19 Juni 2010

Best Meal I Ever Ate in Jogja

Sebenernya postingan ini sudah lama saya tulis di milis angkatan sekitar setahun lalu. Saya pengen ngangkat lagi tulisan ini lewat blog saya, hehe.. Jadi, kalo para pembaca lagi nyempetin ke Jogja, mungkin salah satu dari beberapa pilihan top 5 tempat makan ini bisa jadi pilihan. By the way, ini menurut opini saya pribadi loh.. dan ada kemungkinan kalo nggak sama seleranya. Lagian, best 5 ini masih bisa sangat mungkin untuk berubah kalo saya nanti nemuin makanan yang sama (dan lebih enak tentu saja)..
So please have a seat, and enjoy the Jogja heritage culinary place (halah..lebay mah kalo ini)

Best 5 Mie Ayam I Ever Ate
  1. Mie Ayam belakang gereja pugeran : Porsinya gede, ayamnya bacem masak kecap, pake telur puyuh juga. nie satu-satunya mie ayam pake pake telur puyuh yang pernah saya makan. Buka cuman diatas jam 5. tapi kalo dateng diatas jam 8 mesti udah abis.
  2. Mie Ayam deket gerbang masuk kawasan wisata gerabah Kasongan : Yang bikin enak dari mie ayam ini bumbu ayamnya rasa kari banget, gurih dan bersantan, mana kuahnya kentel. porsinya lumayan gede. semangkoknya cuman 5 ribu itu plus es jeruk (kalo belon naek).
  3. Mie Ayam Pangsit Pak Kliwon : Dulu tempatnya didepan SMU N 1, Ini mie ayam favoritnya warga SMA saya dulu.. kalo ulang tahun pengen praktisan.. tinggal keluar, minta ama pak Kliwon suruh nganterin ke kelas. hehe. cuman sekarang dah digusur bwat dijadiin taman kota. Gak tau sekarang pak kliwon pindah kemana. Kata temen-temen SMA saya sih pindah ke jalan wates KM 10 cuman sampai sekarang saya masih belon tau persisnya. Hiks.. ada juga yang bilang, tetep jualan di SMA1 cuman pake gerobak sekarang. Kangen ma keramahan bu Kliwon yang selalu nanyain gimana kabarnya. kalo dulu pas kuliah masih sering mampir.. Yang bikin enak Mie Kliwon adalah pangsit basahnya. Ayamnya yang dimasak kering, trus kuahnya yang kerasa banget bumbunya, plus taburan bawang daun ma mendoan renyahnya bikin ketagihan. seporsi dulu 3500 doank..
  4. Mie Ayam Gress Galeria Mall : kalo yang ini, yang bikin enak adalah pemandangannya. gimana nggak, beli semangkuk mie ayam bonus paha, dada, hahaaha (ngerti kan maksudnya?). Nggak, bercanda... Mie Ayam Gress paling enak dimakan tanpa kuah. tambahin kecap ma saos, jadi berasa mie goreng. kuahnya dimakan ma pangsit keringnya, bwat apetizer. Agak lumayan mahal sih, tujuh ribuan blon termasuk pajak... segitu harga yang wajar untuk mie ayam sekelas emper toko disini...
  5. Mie Ayam Pak Kijo, sebelah rumah : Mie yang satu ini yang bikin enak adalah bisa ngutang... maklum yang jualan tetangga sendiri.. hehehe.. lagian, kalo beli mie ayam ini mah bisa nonton tv, bisa makan di tempat tidur, bisa disambi nge-game komputer (hal yang sudah lama gak pernah saya lakukan... kangen).

Best 5 Gado-Gado I Ever Ate
  1. Gado-gado plus lotek Bu Ning. Belakang Rutan Wirogunan.. Daerah jalan tentara pelajar sana. Bumbu kacangnya wuenak pisan.. manis plus pekat.. sekaligus porsinya yang lumayan besar. apalagi tambah es degan gula jawanya yang khas.. kangeeeen..
  2. Gado-gado Lotek Pogung.. Ini mah makanan gado-gado kampus, temen-temen pun dah banyak yang sering kesini. Porsinya lumayan gede plus harga mahasiswa-nya lah yang membuat gado-gado disini laris manis..
  3. Gado-gado Gejayan. Lokasinya rada-rada nyempil plus masuk-masuk gang. daerahnya sekitar belakang RS Panti Rapih. Pertama kali saya datang dan makan di tempat ini not so special, tapi gitu ngrasain gado-gado yang bertabur emping.. wuenak lho. Spesialnya ish bumbu kacangnya.
  4. Gado-Gado Depan RS PKU Muhammadiyah Jogja. Warungnya sih kecil, cuman grobak dorong ma tenda. gak ada tempat khusus buat duduk. Jadi, makannya sambil piringnya dibawa. pertama kali nyicipin pas kerja Praktek kuliah dulu. Enak plus krupuknya banyak. kalo lewat situ plus lagi pengen, pasti mampir beli bwat dibungkus bawa pulang. Oh iya, terakhir makan itu gado-gado sih Maret kemaren.. pas bareng ama temen-temen kantor liburan di Jogja.
  5. Gado-gado Bu Dasuki, Gunung Sempu. Ni gado-gado deket rumah. porsinya guedhe pisan. gak tanggung-tanggung, seporsi (pake lontong) bisa dimakan 2 orang dan mengenyangkan. yang enak disini bumbunya diuleg pas kita pesen. jadi fresh gitu. Yah walaupun pernah pesen lotek ma gado-gado sekaligus, ternyata rasanya gak jauh beda. Yang biasa jual Bu Dasuki, Sayangnya semenjak Pak Dasuki meninggal dunia kurang lebih setahun yang lalu, saya nggak pernah menemukan warung ini buka lagi.. Buu.. kangen
Best 5 Nasi Goreng I Ever Ate
  1. Nasi Goreng Kambing Depan SMU 3 Padmanaba. Keknya juga dah banyak yang tau tempat ini deh. selalu rame. Paling enak suasananya, malem-malem nongkrong sambil guyon, Jadi inget pas kita lagi makan digangguin waria-waria ngamen... request lagu yang penyanyinya milihin lagu sesuai ma wajah orang yang nge-request.. Hiks.. jadi inget masa-masa pacaran dulu (HAiyyaaah... Piss.. bagi yang ngrasa)
  2. Nasi goreng Mandala Krida. Tempatnya persis di sebelah stadion MK, depan SMK muhammadiyah 6 (kalo gak salah... pokoknya depan SMK aja).. Banyak pilihan nasi gorengnya, mulai ayam, kambing, sapi, ikan asin.. enaklah pokoknya..
  3. Nasi Goreng Mandiri.. deket-deket kampus sih.. persisnya depan Kopma UGM. Tiap malem buka, apalagi kalo malem mingguan kek sekarang. Yang asyik disini gak cuman nasi gorengnya, tapi juga suasananya yang amat sangat ngampus... soalnya emang banyak mahasiswinya (yang kosnya deket-deket situ).. hehe, tepe-tepe..
  4. Nasi Goreng RM Bu Lia, deket perempatan ringroad Utara Jakal belok kiri.. daerah gang pandega padma (lewat laundry-laundryan) lurus, di kiri jalan. warungnya sih kecil. cuman porsinya istimewa = Extra very large (kalo ibarat baju XLLL). mpe eneg pas makan nasgornya. Variasinya juga banyak, Nasgor sosis, kepiting.. etc. Saya sendiri terpesona sama nasi goreng kepitingnya.. hiks, kangeeen.
  5. Nasi Goreng Yanto Motor Bugisan... lumayan deket rumah, 10 menitan naek motor. Ni paling enak kalo malem-malem perut keroncongan, keluar jajan dulu biar pules tidurnya.. jadi inget jam setengah dua belas dulu saya sering mengendap-endap keluar rumah cuman buat nikmatin nasgornya yang enak. paling cocok ma teh anget manisnya.. tehnya enak, kalo kata yang jual sih teh gunung..
Udah dulu ah.. makanan lainnya pengen disambung kapan-kapan aja.. dah keliatan tuh pas mbaca pada keluar ilernya semua... cobain dan rasain enaknya.. ini bukan promosi, cuman kalo Rachel Ray bilang "Cara terbaik memikat orang adalah lewat perutnya".. so, Lets the Sound of Buzz Works!!

Kamis, 17 Juni 2010

Sebuah Perjalanan Kemanusiaan untuk Anak-Anak Dunia

Sepertinya dua hari terakhir saya senang menghubungkan antara kejadian yang saya alami dengan lagu yang lebih cocok disebut soundtrack of the day... Seperti malam ini, ketika saya menghabiskan sisa bacaan saya berjudul Totto Chan's Children, A goodwill Journey to the Children of the World. ditemani oleh lagu OST FIFA World Cup yang dinyanyikan shakira judulnya Waka-Waka.

Tsamina mina zangalewa
cuz it is Africa

Tsamina mina eh eh..
Waka Waka eh eh..
Tsamina mina zangalewa...

Ana Wa A a..

Memang sih, dengan isi buku yang saya baca jauh menyimpang dari suasananya.. namun, dari segi settingnya (Africa) sepertinya sesuai dengan isi buku yang saya pinjem dari teman saya. Totto Chan's Children merupakan buku kedua dari seri Totto Chan, yang ditulis oleh pelakunya sendiri yaitu Tetsuko Kuroyanagi. Buku pertama, Totto Chan : Gadis Cilik di Jendela, saya sudah selesai membaca saat saya masih duduk di sekolah menengah.. Dua buku yang sama-sama boleh minjem dari temen, tetapi sangat berbeda isinya. Buku pertama mengisahkan tentang masa kecil penulis (panggilannya waktu kecil Totto, Chan - embel-embel di belakang nama yang merujuk pada sebutan 'milik' bagi orang Jepang... misal; Chibi Maruko-Chan, Shin-Chan, Mey-Chan). Buku pertamanya lebih bercerita tentang keadaan sekolah di masa kecil penulis, bagaimana sistem pendidikannya, kenangan masa kecil, berdasarkan kisah nyata yang disajikan dalam sebuah cerita. Membaca buku pertama tersebut seakan-akan pembaca diajak terjun dan menyelami ribuan huruf untuk merasakan sendiri apa yang penulisnya alami. Bahkan enam tahun dari saya pertama kali membaca buku yang pertama tersebut, saya masih mengingat beberapa kejadian seperti saat Totto Chan belajar di gerbong kereta, pendidikan di alam terbuka, dan bagaimana orang Jepang dahulu mendidik anak-anaknya.
Buku yang kedua ini berbeda. Di bagian belakang cover, previewnya disebutkan bahwa Totto Chan kini sudah beranjak dewasa. Dia ditawari oleh badan kemanusiaan dunia khusus Anak-anak, UNICEF, untuk menjadi duta kemanusiaan. Sepanjang UNICEF berdiri, hanya 6 orang saja yang pernah menduduki jabatan Duta Kemanusiaan untuk anak anak, per periode, dengan gaji hanya SATU Dollar per bulan..
Di dalam bukunya yang kedua ini, Tetsuko (atau Totto-Chan) menuangkan pengalamannya menjadi duta kemanusiaan selama tahun 1984 hingga 1996. Dia mengunjungi 14 negara, menyaksikan sendiri bagaimana mirisnya kehidupan anak-anak, dan ibunya, di negara-negara yang notabenenya termasuk negara yang miskin, atau negara konflik. Sebagai duta kemanusiaan, Totto chan membagikan kasih sayangnya kepada anak-anak di dunia, dan bahkan dalam prolognya, ia mempersembahkan buku kedua ini untuk 180 juta anak yang meninggal karena kelaparan, kemiskinan, sakit, dan korban perang.
dalam buku ini, total ada sebanyak 14 negara di kawasan Afrika dan Asia ia kunjungi, mulai dari Tanzania, Nigeria, India, Mozambik, Kamboja, Vietnam, Angola, Bangladesh, Irak, Etiopia, Sudan, Rwanda, Haiti, dan Boznia-Herzegovina.
Dengan kisah khas masing-masing, dengan cerita yang mengharukan di masing-masing negara, Totto Chan menceritakan dalam kisah catatan harian. Yang pasti, pembacanya akan diajak menyelami betapa masih banyak anak-anak dengan kondisi yang jauh dari layak, jauh dari yang kita bayangkan.
Saya terhanyut ketika membaca di Boznia, anak usia 8 tahun sudah dipaksa menjadi tentara perang. Atau di Haiti, anak usia 12 tahun banyak yang menjadi pelacur sebagai profesi mereka, dengan resiko HIV AIDS (72% pelacur Haiti terjangkit HIV/AIDS), Atau kisah di Tanzania, negara dengan curah hujan 2,5 cm pertahun.. dimana air menjadi barang yang langka, bahkan untuk mengambil air kotor berlumpur saja harus menempuh 6,8 kilometer.. Di India, kasus penyakit polio atau tetanus yang menjangkiti anak-anak, ribuan anak meninggal karena tak adanya vaksin, ketidak tahuan, hingga karena masalah kemiskinan.
Membaca buku ini membuat saya bersyukur dengan apa yang saya alami, masa kecil saya. Saya tidak harus merasakan perang, hidup tanpa air, atau tidak harus menjajakan diri hanya untuk mempertahankan hidup. Apalagi ditambah dengan foto-foto yang membuat saya miris, anak dengan tulang menonjol di sana-sini, hidrocephalus, perut buncit dan rambut merah, membuat buku ini menjadi semakin bernilai. Saya sendiri salut dengan perjuangan Totto Chan yang mendedikasikan dirinya untuk anak-anak di dunia.. bahkan sebagian dari hasil penjualan buku ini didedikasikan untuk anak-anak dunia melalui UNICEF.
dan terakhir, mengutip status salah seorang teman di FBnya..

bersyukurlah kita dianugerahi MATA..
Melihat ke bawah agar kita bersyukur dengan kondisi sekarang.
Melihat ke atas agar kita termotivasi.
Melihat ke belakang agar kita belajar dari kesalahan.
Melihat ke depan agar kita menyambutnya dengan semangat.

Dan.. Melihat ke samping... kalau mau nyebrang :P

Rabu, 16 Juni 2010

At The Lowest Point...

Sepucuk SMS tiba-tiba menyeruak dari handphone Nokia 5700 lama saya setelah saya nyalakan persis sepulang dari kantor.. Memang, hp satu itu sudah tidak lagi saya bawa, dan tak digunakan untuk aktivitas sehari-hari mengingat usianya dan daya tahannya. Ternyata terkirim dari sahabat saya, tanggalnya kemarin.. begini bunyi SMSnya

Just call her...i think maybe she miss her lovely son too..
And you should take a rest from your job to see her someday, OK Bro?
Pekerjaan bisa diperjuangkan, materi bisa dicari, tapi kasih sayang keluarga gak tergantikan
Hargailah itu selama masih bisa, masih punya waktu

dan diakhiri dengan tanda senyum :)

Deg!..
Saya berhenti bernafas sejenak..
hari ini, waktu ini, sepertinya memang seakan sengaja diciptakan untuk saya untuk berhenti dan merenung. Apa yang selama ini sudah saya lakukan, apa yang selama ini saya cari..
Itulah mengapa saya menulis status di FB saya : At the lowest point.... *gak enak banget ternyata..

Dan saya pikir, saya baru saja membuktikan kebenaran law of attraction.. ketertarikan menarik ketertarikan.. hal yang sama... berkaitan.. karena saat menyetel MP3 di Nokia Touchscreen saya, mengalun musik The Prayer - Glee Cast version.. padahal shuffle mode on.
Life is a mystery, everyone must stand alone.
I hear you call my name and it feels like home.

hmm.. ya, memang saya akui saya sedang benar-benar penat dengan urusan pekerjaan. Benar-benar penat.. itulah mengapa sahabat saya mengirim SMS itu, karena saya tahu.. semalam sebelumnya saya juga bilang kalau saya sangat kangen rumah. Karena satu hal yang pasti, hanya di rumah lah saya benar-benar bebas dari perasaan seperti ini. Bisa benar-benar bebas tak memikirkan urusan pekerjaan dari Minggu ke senin.. dan dari Senin ke Minggu..
Biasanya, setidaknya sebulan sekali saya pulang ke rumah. Namun untuk bulan ini, sepertinya sudah lebih dari sebulan saya belum pulang.. Apalagi dua minggu terakhir, setiap sabtu dan minggu terisi oleh bertumpuk pekerjaan dan jadwal.. dan hari-hari terakhir, saya mengalami masalah pribadi.

saya ingin pulang..

Ya rasa ini sering muncul.. apa yang saya telah lakukan.. apa yang saya cari... jika sebenarnya kalau dilihat lebih dalam lagi, apa gunanya yang saya cari jika harus mengorbankan apa yang telah saya miliki.. Mungkin ini saatnya saya harus berkontemplasi lagi, memikirkan kembali, dan mensyukuri apa yang telah saya punya.. kasih sayang dari keluarga..

bener kata sahabat saya di SMSnya...

Saya sering iri dengan teman-teman kantor saya.. mereka setiap malam pulang kantor, ke rumah.. bertemu dengan keluarga.. Saya membayangkan, setiap pagi mereka berpamitan pada orang tua, dan pulang kembali ke rumah disambut dengan kehangatan keluarga.. makan masakan bunda, ngobrol di depan TV bareng ayah.. Satu hal yang kalau saya teruskan akan membuat keyboard notebook saya basah....

saya iri...

tapi sekali lagi saya seharusnya bersyukur.. setidaknya permohonan cuti saya dikabulkan minggu depan. saya bisa pulang... sekali lagi saya harus bersyukur..

dan memang.. sekali lagi law of attraction membuktikan kebenarannya... diakhir tulisan ini... shuffle play MP3 saya memutar lagu Leona Lewis - Run...

light up, light up...
As if you have a choice
Even if you cannot hear my voice
ill be right beside you, dear
louder, louder...
and we'll run for our lives
i can hardly speak, i understand
why you cant raise your voice to say........






Selasa, 15 Juni 2010

Ramayana Ballet - Drama Epik Kolosal yang Wajib Dilihat Kalo Ke Jogja!

Mengobati kekangenan saya terhadap Jogja, kampung halaman saya... saya membuka beberapa album foto di notebook kesayangan saya.. dan beberapa menemukan satu cerita yang rasanya sayang kalau saya simpan sendiri. Sebetulnya file foto-foto ini diambil sekitar tiga tahun yang lalu, tapi kenangannya masih melekat sampai sekarang. Melihat foto-fotonya saja, rentetan alur cerita dan kemegahan pertunjukannya kembali berputar di otak saya. Mungkin ini opini pribadi saya jika banyak yang mengakui bahwa setelah melihat pertunjukan Sendratari Ramayana Ballet yang digelar di Prambanan pasti akan ingin nonton lagi.
Sendratari Ramayana ini memang merupakan salah satu daya tarik wisata Jogja dalam bentuk cultural performance atau pertunjukan budaya. Sendratari Ramayana digelar di waktu-waktu bulan kemarau (bukan musim hujan) dan dipentaskan secara kolosal (banyak pemain) di panggung terbuka Candi Prambanan. Oh ya, beberapa waktu terakhir saya juga mendengar bahwa pementasan Ramayana ballet ini juga dilaksanakan di panggung Purawisata Jogjakarta. Kalo boleh saya bilang, secara keseluruhan pertunjukan ini sangat luar biasa. Saya belum pernah melihat pertunjukan budaya yang megah, mewah, dan mempesonakan seperti Sendratari Ramayana ini.
Latar belakang candi Prambanan dengan bulan purnama saat malam hari..

Dari segi cerita, para pembaca mungkin banyak yang tahu legenda kisah percintaan Rama dan Shinta. Namun yang luar biasa disini adalah cerita tersebut dituangkan dalam kombinasi tarian, alur drama, adegan, dan diiringi dengan musik gamelan. LIVE!.. dari pemainnya, sampai gamelannya (bukan diputar lewat kaset). Benar benar mengagumkan.. Sepanjang acara, tidak akan terucap dialog satupun.. namun dari gerakan, dari cerita yang tertampil di laser background, dan dari dentuman musik, akan sangat mudah diketahui jalan ceritanya.
Kebetulan waktu saya nonton Ramayana ballet ini, saya mendapatkan full story. Artinya, dalam satu pertunjukan, kisah keseluruhan Rama Shinta itu dipertunjukkan. Sebab, di lain kesempatan, pertunjukan tiap malam hanyalah per episode saja.. dan saya baru tahu, ternyata full story itu hanya dipentaskan pada saat malam bulan purnama saja.
Ceritanya dimulai ketika Prabu Janaka mengadakan sayembara untuk menentukan pendamping Dewi Shinta, anaknya yang akhirnya dimenangkan oleh Rama Wijaya. Digambaran saat itu pada adegan pembuka yaitu saat Rama berhasil memenangkan sayembara dengan mengangkat (mencabut) busur panah sang raja.

Adegan pembuka, setting di kerajaan, menggambarkan sayembara oleh Prabu Janaka

Dilanjutkan dengan petualangan Rama, Shinta dan adik lelaki Rama yang bernama Laksmana di Hutan Dandaka. Mereka mengejar dan berburu kijang emas. Ini adalah salah satu adegan favorit saya karena saya sendiri terpesona dengan tarian si kijang emas. Lucu, kostumnya warna emas menyala, dan pemainnya mengenakan kerincing kaki. Sangat lincah, mulanya saya pikir penarinya adalah anak-anak.. namun setelah usai acara ketika saya dekati untuk foto-foto ternyata sudah ibu-ibu (penonton kecewaaaaa).
Ini si kijang emas yang ternyata aslinya adalah ibu-ibu....

Dari cerita, ternyata kijang emas itu sengaja dikirim oleh Rahwana (peran antagonis) yang menginginkan Shinta (karena dipikirnya Shinta itu jelmaan dari dewi Widowati istrinya). Terpikat oleh keanggunan kijang emas itu, maka Shinta meminta Rama untuk mengejarnya. Lama tak kembali, Laksama memutuskan untuk mencari Rama. Sementara itu, Shinta ditinggalkan oleh Laksmana dan diberi perlindungan berupa lingkaran sakti . Ia berpesan agar jangan sekali-kali Shinta keluar dari lingkaran itu. Perlindungan itu gagal ketika Shinta terbujuk oleh seorang Pertapa yang ternyata dia adalah Rahwana yang menyamar.


Ini Rahwana yang menyamar sebagai Pertapa

Karena mengetahui Shinta diculik, berbagai upaya dilakukan oleh Rama untuk menyelamatkan kembali kekasihnya. Dari mengirimkan Jatayu (Burung Garuda) untuk memata-matai dimana lokasi persembunyian Shinta, dan akhirnya Jatayu terbunuh. Kemudian meminta bantuan Hanoman (Kera putih), untuk menyelamatkan Shinta.
Adegan saat Jatayu dibunuh

Inilah dimana adegan paling spektakuler menurut saya, yaitu adegan Anoman Obong. Disini, Hanoman mengobrak-abrik kerajaannya Rahwana dan membakarnya. Ceritanya bermula ketika Hanoman tertangkap dan akan dihukum dengan cara dibakar hidup-hidup. oleh Rahwana Saat pelaksanaannya, ternyata Hanoman tidak terbakar tetapi malah justru menggunakan api yang tadi digunakan untuk membakarnya itu sebagai alat untuk menghancurkan kerajaan Rahwana. Mengapa spektakuler?.. sebab setting kerajaan (yang berupa rumah-rumah beratap jerami) itu benar benar dibakar luluh lantak.. panasnya api yang membakar benar-benar terasa di muka penonton. Saya berani bertaruh, tidak ada yang tidur saat adegan anoman obong ini berlangsung... luar biasa. Foto ini sedikit menggambarkan betapa bagusnya adegan itu.

Adegan anoman obong.. itu rumah bener-bener dibakar loh!.

Akhir cerita, Shinta berhasil dibawa pulang kembali oleh Anoman. Namun saat kembali pada Rama, ternyata Rama meragukan kesucian Shinta. Untuk membuktikannya, Rama menginginkan agar Shinta dibakar hidup-hidup. Ternyata terbukti, Shinta masih memegang kesuciannya. Ketika dibakar hidup-hidup, Shinta tidak terluka sedikit pun.


ini adegan saat Shinta diuji kesetiaannya..apakah masih suci atau tidak

Pertunjukan selama 2 jam lebih itu diakhiri dengan happy ending. Semua pemainnya keluar, dan emcee mempersilahkan para pengunjung untuk berfoto bersama. Pertunjukan ini berakhir sekitar pukul 21.30 dan memang dilaksanakan di malam hari. Jadi, bersiap-siap tidur siang dahulu deh.



Ini semua pemainnya keluar untuk berfoto.. saran saya : cepet-cepetan deh.

Lalu, berapa biaya yang harus saya keluarkan untuk melihat pertunjukan yang luar biasa ini?.. cuman DUA RIBU RUPIAH... laaah, murah banget?.. iya, dua ribu rupiah itu untuk biaya foto (kamera masuk dikenai Rp 2000 per biji). Selebihnya gratis.. hehe.. how luckily i am.. Tapi, kalo saya lihat dari ticket booth harga paling murah sih 50 ribu rupiah untuk pelajar dan tempat duduknya posisinya nggak banget deh buat nonton. Jika pengen yang lebih ekslusif, saya dengar kita harus merogoh kocek sekitar 175 ribu rupiah dengan fasilitas dinner @Prambanan Restaurant (dengan latar belakang candi Prambanan dan atap langit, buffet), plus bertemu dengan para pemainnya dan melihat persiapan di backstage. Sekaligus mendapat tempat duduk di tengah (Paling pas banget buat nonton - latar belakang Prambanannya jelas banget). Pokoknya, kalo ke Jogja.. pertunjukan ini adalah salah satu yang wajib ditonton deh.. nggak bakalan nyesel. Dijamin!.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...