Rabu, 29 September 2010

Yang Bau Dari Makassar

Ada yang unik dari nama-nama jalan di Makassar. Di beberapa tempat yang kebetulan saya lewati selama sepuluh hari terakhir ini, saya menemukan nama-nama jalan yang mengandung kata "bau". Apa yang ada di benak kamu kalo ndenger kata "bau"?. Nah, yang bikin geli adalah di Makassar, ada banyak jalan yang mengandung kata bau ini.

Saya nggak punya maksud SARA ato apa-apa, karena lain padang lain belalang, lain muka lain jenis kelaminnya.. maksudnya, yaa suka-suka orang Makassar laah mau kasih nama-nama jalan disana. Toh jalannya kan bukan milik embah saya, ato milik bapak saya yang ternyata juga lahir di Soppeng - Sulsel juga. Namun ada yang menggelitik pantat saya ketika saya baca beberapa nama jalan yang mengandung kata "bau" ini. Misal, di foto ini adalah nama jalan Bau Massepe. Ini adalah jalan yang terletak berdekatan dengan jalan Sultan Hasanuddin.





Terus, beberapa kali juga saya beli parsel buah sebagai ucapan selamat bagi klien. Toko buahnya terletak di jalan Haji Bau.. nah, di jalan Haji Bau ini juga konon ada rumah tinggalnya mantan wakil presiden kita Jusuf Kalla.. cuman saya belon tau persis dimana rumahnya. Selain Bau Massepe, Haji Bau.. ada juga jalan namanya Bau Mangga.. ini letaknya juga masih di tengah kota.

Nah, karena penasaran dengan banyaknya bau-bauan di Makassar ini, saya iseng-iseng nanya sama si embah google *bawa sajen kembang tujuh rupa*. Ternyata si embah bilang, nggak ada artinya bau itu dalam bahasa Makassar.. alias si embah nggak nemuin arti yang sebenernya. Paling banter, dalam kamus bahasa bugis, bau itu artinya mencium!.. jadi misal orang bilang "bau mi ki!!" berarti orang itu nyuruh buat nyium sesuatu.

Pas naek taksi juga, saya iseng nanya sama supirnya.. artinya bau itu apa sih?. Kan ada juga tuh, nama kota Bau-Bau di Sulawesi ini.. kata si supir yang boleh dipercaya boleh nggak, bau tuh artinya baik.. hemm, tapi saya sih nggak sepenuhnya percaya, soalnya baik dalam bahasa Makassar kan dbilangnya "baji-baji".. kayak pas ditanyain "Apa kareba?" alias apa kabar, dijawabnya "baji-baji ki!"

Usut punya usut, karena nama-nama jalan di Makassar itu biasanya ngumpul di satu wilayah.. misal.. satu wilayah deket pelabuhan itu ada banyak jalan berupa kepulauan seperti Jalan Sulawesi, jalan lembeh (nama selat), jalan Kalimantan, Jalan Andalas.. dlll.. lalu, ada jalan-jalan yang menggunkan nama-nama binatang seperti jalan Serigala, Kancil, Beruang, Landak, dan sebagainya. Trus di tengah kota ada nama jalan pake nama-nama pahlawan.. Sultan Hasanuddin, WR Supratman, Jend. Sudirman, Sam Ratulangi dll.. nah, jalan Haji Bau dan jalan Bau Massepe ini letaknya deket sama jalan nama-nama pahlawan. Makanya, saya berkesimpulan sementara, Bau-Bauan di Makassar ini merujuk ke nama orang.. ini diperkuat dengan pernyataan simbah Google yang bilang kalo Andi Bau Massepe itu salah satu nama pahlawan juga.. hemmm.. penasaran?.. nyari ndiri deh. hehee

Satu lagi, gara-gara saya nulis postingan ini di airport sambil nunggu boarding.. saya kualat sama bau-bauan. Di belakang saya persis duduk 2 bule cowok cewek (eh..udah simbah-simbah sepertinya) dengan cueknya pake armless shirt alias kliatan keteknya.. daan.. bau keringetnya itu loohh.. ampuun DJ!!.. buru-buru deh, saya ngolesin deodoran ke sekitar leher saya buat menetralisir bau-bauan kringet yang gak jelas itu.. haduh!.. gak lagi-lagi deh ngebayangin jadi orang bule.. kecuuut!

Selasa, 28 September 2010

Sop Ubi dan Oleh-Oleh Khas Makassar

Malam terakhir, di kota anging mamiri. Sebelum akhirnya besok harus terbang kembali ke Surabaya, hari ini masih tetep saya pengen bikin ngiler lagi para pembaca dengan postingan kuliner. Entah kenapa saya tuh suka makan enak, tapi koq berat badan yaa segitu-segitu aja. Nggak naik-naik.. padahal udah minum obat cacing juga. Hemmm.. yasudahlah, kalo kata Ryan de Massive (bener nggak sih tulisannya?) : Syukuuurii apaa yaang adaa... hidup adaalah anugeraah..

Cukup.cukup..sebelum muntah ndengerin suara sekseeh saya. Nah kali ini saya ngajak Yumilah Yumiwati ke satu tempat di Makassar tepatnya di jalan Lasinrang. Di depan toko-toko yang jual Jalangkote dan Pisang Ijo, saya nemu satu tempat yang jual makanan yang unik juga : Sop Ubi. Saya baru pertama kali nemu masakan ini ya di kota Makassar, jadi bisa saya bilang kalo sop ubi ini emang aslinya dari Makassar.. (kalo saya salah mohon dilempar sandal). Sop ubi ini dari tampilannya mirip sama soto mie. Isinya, bihun, mie kuning, potongan daging sapi, paru goreng, telur rebus, kecambah, dan yang jelas adalah UBII!!!... masalahnya, ternyata orang sini nyebut singkong itu adalah ubi. Jadi, potongan ubi yang dimaksud sebenarnya adalah : potongan SINGKONG GORENG!!..

Ini namanya sop SINGKONG.. bukan sop UBI.... bukti bahwa penjualnya bukan lulusan Biologi


Padahal, yang saya pikir sop ubi tuh ya ada ubinya.. tau kaan bedanya ubi sama singkong?. Kalo singkong tuh ketela pohon, kalo ubi tuh ketela rambat. Itu bayangan saya sih, tapi yaa lain daerah lain penyebutan.. makanya itu sebabnya ilmu BIOLOGI jadi sangat penting!!... Coba kalo nama sopnya jadi Sop Manihot utilisima, Saya pasti tidak salah membayangkan jadi Sop Ipomoea batatas!!.. *halah, ngomong opo ikiy...

Ya sudah, balik ke sop singkong..eh, sop ubi whatever itu. Bicara tentang porsinya, masuk pada standar.. malah termasuk dikit untuk ukuran porsi orang Makassar. Soalnya, kalo liat orang Makassar makan biasanya buanyak banget. Itu sebabnya saya mengira kalo sop ubi ini cuman jadi ganjel perut sementara alias cemilan semacam bakso gitu. Apalagi nggak ada nasinya.. Terus, soal rasa : hemmm campuran.. antara makan bakso, tapi berasa soto mie (karena pake bihun dan mie kuning gitu). Kuahnya bening, berasa kaldu sapi banget. Lumayan enak sih, nggak sampe Yumilah Yumiwati tapinya... *Si Yumilah Yumiwati kecewa... namanya nggak disebut*. hahaha.. soal harga, lumayan mahal.. tapi untuk orang Makassar, harga 16.000 rupiah per porsi itu udah berada pada posisi rata-rata.. alias lumayan murah.

Habis makan, beli oleh-oleh di toko depannya.. oleh-oleh ini sebenernya cuman titipan, dan nyari juga yang asli makassar.. Apa itu??.. Minyak Tawon Cap Tawon!! *ya iyaalaahh masa minyak tawon cap kelapa sawit?*.. Nyari yang asli sih.. dan biasanya sama yang jual juga ditanyain.. yang tutup putih ato tutup merah?.. kalo bingung apa bedanya, baca postingan saya disini. Nah, saya beli yang tutupnya merah, sebotol dapet 67 ribu. Saya beli 2 botol. Eh, dasarnya saya beruntung.. ini tadi saya pulang dari ketemu klien, dibawain oleh-oleh lagi berupa sirup markisa. Gratiis... duuh, padahal kalo beli sirup yang seliter gini biasanya kena 45 ribuan.. lumayaan, buat oleh-oleh orang rumah. hahaha..



2 botol sirup markisa dan 2 botol minyak tawon... diperagakan oleh model bokep...


Oh iya, bicara soal minyak tawon titipan ini.. ada perbuatan yang aneh *diluar logika saya* yang dilakukan oleh si penitip minyak tawon. Pasalnya, dulu pernah beliaunya juga nitip minyak yang sama, dan sepanjang pengetahuan saya minyak tawon ini peruntukannya adalah untuk minyak gosok alias minyak urut ato pijet. Tapii.. oleh si penitip, minyak tawon yang dia pesan itu juga bisa diminum!!.. yak, betul…. Anda nggak salah baca, DIMINUM!!... katanya sih buat obat batuk gitu, enak rasanya anget-anget di leher. Giliing… kalo sampe ntar mati keracunan gara-gara minyak tawonnya, kira-kira saya kebagian dosanya nggak ya??..soalnya saya yang dititipin sih… *berdoa ala Baim : Ampuni Baim Ya Awlooh..*

Senin, 27 September 2010

Anak Kos Panen Award

Duuh.. lama banget nggak cerita tentang anak kos lagi. *perasaan juga belon satu bulan*.. bagi yang pada kangen cerita gilanya.. tunggu aja deh kapan-kapan. Soalnya, anak kos yang satu ini lagi enggak jadi anak kos sementara..alias lagi merasakan kenikmatan hidup melanglang buana di Makassar. Halah lebayatun, padahal urusan kerjaan..

Pasti udah pada tahu kalo yang namanya anak kos tuh paling doyan sama yang murah-murah dan gratis. Kebetulan dapet yang gratis-gratis dari para sobat blogger berupa award. Untuk posting kali ini, saya pengen majang banyak award yang tertunda dari banyak sahabat yang udah dikasih.. soalnya takut keburu utangnya pada numpuk.. takut kualat juga nggak dikunjungi lagi blognya. hahahaha.. nah saking banyaknya, panenan award kali ini akan saya posting satu-satu.



Sebetulnya, Anggar udah ngasih ini award lama. Dia ninggalin pesen diminta ngambil awardnya pada kotak komentar postingan beberapawaktu yang lalu. Daan.. ternyata, Mbak Fanny yang punya blog Sang Cerpenis Bercerita, Sang Pelancong, Sekaligus Gudang Award ngasih juga award yang sama yang dia dapet dari miss fitness a.k.a Fanda.. makanya sekalian deh saya pajang disini. Voilaa.. bumbalaaa.. kaarba-arbaa...(bahasa apa sih ini??)

ini dia awardnya!



2. Award dari John Terro dalam blognya Persona Intikalia

John Terro ngasih award ini sebagai bentuk apresiasi pada para sahabat-sahabatnya yang udah mau dateng plus ngasih komentar dalam banyak postingannya. Award ini dikasih pun juga pake rangking banyak-banyakan komentar di blognya dia (pake 10 besar).. jadi kalo lama nggak kasih komentar, pasti rangkingnya akan turun dan bisa jadi nggak masuk dalam 10 besar yang dapet award. Semacam real time gitu lah.. mumpung saya masih bertengger di rangking 4 komentator terbanyaknya dia, buru-buru saya pajang deh awardnya.. Ini diaa...


3. Award dari The Kotak Sampah dalam blognya Trusty Smile

Award ini juga dateng udah lama.. dikasih dua siih sama TheKotakSampah, tapi yang satu udah punya.. hehehe.. makanya yang belon punya akan saya pajang disini. Dan ini dia awardnya!..


Sebagai tradisi dalam dunia award-awardan.. kayaknya nggak afdhol kalo award ini nggak dibagi-bagi lagi deh.. *dan sebenernya ini juga yang bikin males, ngeback-link in* upss... jujur banget sih. hahahaa... nggak apa-apalaah yang penting jalinan persahabatan antar blogger makin sip-sip..
Nggak cuman satu, atau dua, atau tiga..langsung deh.. Saya bagiin kepada semua yang namanya tercantum di bawah ini. Boleh pilih satu, dua, atau tiga-tiganya buat dipajang.. sok atuuh monggo silahkan..
5. Nuy
9. Diah

Spesial buat yang nggak tercantum, kalo emang naksir sama saya ato salah satu dari ketiga award itu, silahkan di-grab deh.. bawa pulang sono, buat dipajang di blognya.. hehehe...
Have a nice day semuanyaa!!

*cucikaki,cucimuka,mimikcucu,berangkattidur*

Minggu, 26 September 2010

Sarapan Pake Bassang dan Barongko

Banyak yang tanya kepada saya kalo sepulang dari Makassar, mana oleh-oleh Bassang-nya?. Ato ada yang minta : Phe, nitip beliin barongko doong!!. Gara-gara pertanyaan kayak gitu, makanya saya kalo ke Makassar lagi sering nyari tau, mana sih makhluk yang bernama bassang dan barongko itu?. Yang akhirnya perjalanan saya mencari jawaban pertanyaan saya pada rumput yang bergoyang ternyata yang namanya bassang itu adalah bubur jagung, dan barongko itu adalah sejenis masakan berbahan dasar pisang.

Sebenernya tahunya udah lama sih, dan dulu sudah pernah nyicipin. Beruntung, pagi ini pas saya sarapan saya nyicipin dua makhluk ini. Yeaaah..ngajak Yumilah Yumiwati doonk pastinya. haha..

Ini namanya bassang.. saya ngambilnya cuman dikit, takut nggak doyan :P


Sedikit dekripsi aja, yang namanya bassang memang bentuknya seperti bubur jagung sederhana. Satu yang khas, jagung yang dipakai itu warnanya putih, bukan kuning seperti yang kita kenal. Disini saya bingung, apakah karena jagung ini direbus terlalu lama jadi membengkak dan warnanya menjadi putih, atau dari sononya memang berbahan dasar jagung yang berwarna putih, atau karena kulit arinya dilepas jadinya berwarna putih. Entahlah, mau makan aja koq repot mikir kayak gitu. Yang jelas, jagung yang direbus dengan campuran santan, terigu, dan air ini disajikan dalam bentuk kental seperti bubur nasi tapi bentuk jagungnya masih terlihat utuh dan menggiurkan. Masaknya ditambahin sedikit garam, terus penyajiannya ditaburi gula pasir biar manis kayak yang nulis. Kalo masalah penyajian, menurut selera aja sih.. bagi yang nggak suka yang terlalu manis bisa dikit aja ngasih taburan gulanya.

Namanya bubur kan biasanya enak kalo disajikan panas yaa?. Bassang ini justru sebaliknya, disajikan dingin (walau nggak masuk kulkas dulu sih). Sepanjang saya di Makassar, saya belum nemuin tukang yang jual bassang di pinggir jalan, karena biasanya bassang ini adalah masakan rumahan yang gampang banget cara bikinnya. Hanya saja, kalo jalan-jalan di sekitaran somba opu, saya nemu bassang yang dijual plastikan alias bassang instan. Cukup diseduh air panas, sudah jadi. Nah, bagi orang Makassar asli, makanan ini bisa sangat membuat kangen loo.. apalagi kalo udah lama nggak makan. Kalo buat saya siih.. biasa aja.. hahaha *jumawa.com*

Terus, selain bassang, saya juga nyicipin Barongko. Kalo di Jawa, barongko ini mirip-mirip sama carang gesing walaupun beda dikit. Sama-sama berbahan dasar pisang, tapi kalo di barongko, pisangnya dihaluskan dengan lembut, kemudian dicampurin telur, gula, dll trus dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Pisang koq dibungkus daun pisang?.. aneh ya.. *yang nulis yang aneh maksudnya*

Ini namanya barongko... barongkoo yuuuk capcuuus...


Walaupun aneh, tapi rasanya mantebh.. empuk, lembut, bener-bener enaak. Manis rasanya, selain dari pisangnya yang emang udah manis, juga karena makannya sambil ngaca bikinnya dikasih gula. Kalo barongkonya saya bilang Yumilah Yumiwati.. enaak. Jadi, kalo ke Makassar, sempetin deh nyicipin dua makanan khas ini. Syukur-syukur bisa ketemu sama penjualnya, trus kawinin, jadi tiap hari bisa dimasakin bassang ama barongko.

Jumat, 24 September 2010

Supirnya Taksinya 'Anang'

Ada-ada saja kelakuan supir taksi di Makassar. Sudah hampir seminggu disini, masih sering ngikik sendiri kalo dengerin celotehan para supir taksi di kota ini. Seperti tadi siang, saya naik taksi metro, taksinya warna putih, logonya merah..salah satu brand taksi yang mobilnya bagus-bagus. Maksudnya mobilnya bagus adalah mulus, interiornya juga masih bagus.. beda dengan beberapa nama taksi disini yang udah golongan uzur alias udah harus dipensiunkan. Nah, kebetulan nomer taksi yang saya tumpangi ini adalah nomor 164.

Pas lagi asik-asiknya ndengerin radio, tiba-tiba si supir meraih microphone (yang biasanya buat komunikasi sama operator taksi di pusat, semacam pesawat radio gitu) trus bilang :


Satu anang ampak.. satu anang ampak..
meluncur menuju Singgasana.


Saya koq agak geli ya ndengernya.. makanya trus konsentrasi saya beralih ke bapak supir.. eh tiba-tiba bilang lagi.

Satu anang ampak..

Operator pun bilang : Ya, satu enam empat masuk..

Ada yan melambai di depang KFC..

Nah looo.. saya menemukan beberapa keganjilan disini..

Pertama...
Si supir bilang 164 dengan : Satu Anang Ampak.. maksudnya Anang?.. kan udah cerai ama Krisdayanti?.. mana bilangnya agak-agak bindeng gitu, lucu deh!.

Kedua...
Supirnya janggal ngucapin kata "yang" jadi "yan".. dan kata "depan" menjadi "depang".. duuh.

dan yang ketiga...
maksudnya melambai apa nih???
Asosiasi saya kalo denger kata melambai adalah saya ngebayangin cowok yang agak-agak flamboyan, bergaya seperti perempuan, dengan tangan lentur membentuk angka 0 pake telunjuk dan ibu jarinya..

Hemm.. ternyata oh ternyata, usut punya usut.. yang namanya anang itu adalah enam.. trus ampak itu adalah empat. Ada yang lain juga, beberapa kosakata yang mengandung "N" itu diucapkan "NG" atau sebaliknya.. kalo kata Cipu yang lahir di Makassar sih, ini namanya OKKOTS.. sebuah kesalahan pengejaan atau penyebutan yang menghilangkan atau menambah suku kata jadinya terdengar janggal. wakakaa..

Makanya, kalo saya ngomong sama supirnya kadang nggak nyambung..


Supir : Mau kemana pak?
Saya : Jalan Talasalapang..
Supir : Oh, ke Talasalapan?.. lewat AlaudiNG atau Pettarani?
Saya : hee ???


Trus, yang disebut melambai itu ternyata adalah calon penumpang yang mencoba menyetop taksi dengan cara melambaikan tangannya. Parah....

beberapa menit kemudian, terdengar suara dari operator :
diinformasikan, ada rambut panjang melambai di depan hartaco.

Nah looo.... kakinya ngambang nggak tuh?

Kamis, 23 September 2010

Sebuah Email di Pagi Ini

Sebuah email pagi ini cukup mengejutkan. Email kantor, masuk dalam kantong inbox saya pagi ini. Baru saja saya buka.. Judulnya provokatif. Sama seperti satu tahun lalu saya terima email yang sama, yang selanjutnya mengubah arah nasib saya. Rencana Memorandum. Ditulis dalam bahasa inggris..

Dear All,
I would like to inform you that tomorrow, there will be a memorandum...
dst...dst...dst..
Hopefully, the change of organization will accelerate our development thus can contribute to company development as expected..
Thank you very much for your attention.

Saya yakin seratus persen, email pagi ini cukup menimbulkan kehebohan di kantor. Meski saya tidak berada di kantor sekarang, ya.. karena saya sedang berada di Makassar sampai minggu depan. Dan meski juga...sudah banyak yang mengetahui rencana ini.
Memorandum.
Satu kata yang banyak ditakuti oleh banyak staff di kantor ini. Satu kata yang akan menentukan nasib, akan sebuah perubahan yang terjadi dalam struktur organisasi disini. Satu kata, yang ah.. mungkin juga tidak banyak berarti bagi beberapa orang.
Karena dengan satu kata itu, banyak yang bisa berubah. Mungkin posisi, tugas selanjutnya, atau mungkin promosi. Bagi yang dipromosikan, tentu saja akan merasa senang. Disamping title, jabatan yang lebih prestigious, dibarengi juga dengan kenaikan gaji atau tunjangan yang sebanding juga dengan beban dan tanggung jawab kerja. Tapi satu kata itu, juga bisa berarti mutasi bagi sebagian yang lain. Perpindahan unit kerja satu ke yang lain, atau perpindahan tempat tugas satu ke yang lain.. yang sudah pernah saya rasakan setahun yang lalu. Persis sama.. tanggal berlakunya.
Perubahan.
Ya, perusahaan yang berkembang akan terus mengikuti perubahan. Walaupun bagi orang-orang tertentu yang sudah berada pada zona nyaman, perubahan berarti mencari mati. Setidaknya itu yang mereka pikir. Perubahan juga tidak selamanya berarti ancaman, bahaya.. tetapi perubahan bisa menjadi sarana untuk menjadi lebih lagi. Menjadi momentum, untuk lebih meningkatkan diri.
Karena sesungguhnya, tidak ada yang kekal di dunia ini.. yang benar-benar kekal hanyalah perubahan itu sendiri dan Sang Pencipta Perubahan..
ah...
tunggu saja esok..
ketika akhirnya perubahan itu...
harus berlaku.

Minggu, 19 September 2010

Lemper Post Holiday Syndrome

Duh, kerasa banget dah cukup lama nggak ngapdet ini blog.. lagi kena penyakit Post Holiday Syndrome, alias After Pleasure Sickness. Penyakit ini biasanya timbul gara-gara libur terlalu panjang dan merasakan kesenangan yang terlalu berlebihan. Tanda-tandanya adalah jadi males ngapa-ngapain. Males kerja, males makan, pengennya libuuur terus.. pengen tidur terus. Efeknya jadi hilang semangat..termasuk ngapdet blog. hihiiii.. *alesan*
Namanya juga abis libur lebaran.. pulang dari Jogja bikin males.. duh, mana kerjaan juga numpuk. Hiks.. Pengen sedikit cerita aja kalo hari pertama masuk kantor setelah lebaran masih sepi-sepi aja.. banyak yang pada ambil cuti. Udah gitu.. hari kedua dan ketiga yang pada cuti udah masuk..eh giliran temen yang lain pada penyakitan.. tetep aja sepi kantor. Tapi itu nggak penting, yang penting adalah : seusai liburan biasanya banyak makanan di kantor!! yeaaaah... *jingkrak-jingkrak*.
Lah koq banyak makanan?.. ya kantor kan isinya orang-orang yang pada mudik balik ke kampung halamannya.. Jadinya, pas pada balik ke kantor biasanya banyak yang ngebawain makanan khas daerah masing-masing.. ada yang dari malang.. bawain kripik tempe sekardus. Ada yang dari jember, bawain kripik pisang. Yang dari Cilacap, bawain lanting (alen-alen). Trus ada yang bawain danish pisang *dugh, banyak pisangnya...lagi musim kali ya?*
Lah trus, yang dari Surabaya kebagian enaknya donk?.. gak usah ngasih oleh-oleh?.. hehehe.. iya kali.. tapi yang jelas kemaren, ada klien yang bawain lemper dari Surabaya. Sebenernya sama kayak lemper-lemper yang lain. Makanan lonjong dari ketan isinya suwiran daging ayam.. cuman lemper yang ini spesial. Soalnya dari namanya juga Lemper Spesial "168". Apa yang spesial?.. pertama, dari bentuk dan ukurannya. Bentuknya bulet lonjong, bantet.. dibungkus daun pisang ama plastik.. dan ukurannya : super!. Lebih gede dari lemper biasa.. kalo dikira-kira sih seukuran kepalan tangan orang dewasa. Kedua.. isinya itu loh.. Suwiran ayamnya mantebh!. porsi suwiran ayamnya dan ketan yang membalutnya itu lebih gedean suwiran ayamnya. Mana rasanya ueeenaak banget. Beneran deh.. yumilah yumiwati.. Makan satu gelondongan aja udah bikin kenyang.. Makan 2 porsi, udah cukup buat nggak makan siang. Daan..lebih enak lagi pas itu saya makan lempernya pake kripik tempe rasa daun jeruk.. enak banget *sampe sekarang masih kebayang-bayang*..
Mantebh dah buat temen sekantor...

Isi ayamnya lebih banyak dari ketannya.. ini namanya lemper mewah!

Kagetnya lagi, ternyata dari bungkus lempernya tertulis tempat jualannya yaitu di Jalan Walikota Mustajab no 52. LAh, saya sering bolak-balik daerah situ..termasuk pas dapet sate klopo atau makan mie kocok mang Uci kan juga di walikota mustajab.. heran, kenapa nggak tau orang jualan lemper ini yak?. Besok lagi kesana ah... nyariin lemper supernya..

Kamis, 16 September 2010

Gudeg Mbarek Bu Hj Amad

Setelah ngidam gudeg sejak lama, bahkan sejak postingan saya disini.. Akhirnya pas pulang Jogja kemaren, sempet menikmati gurihnya gudeg Mbarek punyanya ibu Hj. Amad. Sudah pasti nggak ada yang menyangkal kalo yang namanya gudeg itu makanan khasnya Jogja. Makanan berbahan dasar nangka muda yang dimasak gula jawa, berwarna coklat ini memang menjadi makanan kebanggan masyarakat Jogja. Kata orang, belum benar-benar ke Jogja kalo belon nyicipin gudeg. Walaupun saya tahu, nggak semua orang suka sama masakan yang berasa manis ini. Yaa...namanya juga orang Jogja, terkenal akan manis mulutnya, manis wajahnya, dan manis perbuatannya.. soalnya makanannya juga manis sih..*ngelantur*


Gudeg Mbarek bu Hj. Amad ini termasuk dalam jajaran warung makan gudeg yang berdiri sudah sejak lama. Sekarang saja, warung makan yang berdiri sejak tahun 60-an ini *kalo nggak salah inget* sudah dikelola oleh generasi kedua. Nama Mbarek itu diambil dari nama wilayah atau kampung tempat warung makan ini berdiri. Dahulu, warung makan ini tidak hanya menjual gudeg saja, tapi ada nasi rames, nasi campur dan sayur. Tapi, karena yang laris adalah gudegnya, makanya trus warung makan ini mengkhususkan jualan gudeg saja. Dulunya, warung makan ini melayani buruh dan kuli bangunan. Kebanyakan pelanggannya adalah dari kalangan bawah dan pekerja kasar, namun sekarang image-nya sudah berubah. Makanan orang kampung itu menjadi satu makanan yang banyak dicari bahkan oleh para pejabat.

Dengan mengambil tempat sebelah utara kampus Kehutanan UGM dan Gedung Pusat UGM, Gudeg Hj Amad letaknya sangat strategis dan hampir setiap hari selalu ada pengunjungnya. Saat saya kesana kemarin pun juga penuh dengan pembeli dari berbagai kota. Terlihat dari mobil yang berplat non AB yang diparkir disana. Sebetulnya, kalo bicara soal gudeg. Ada dua jenis gudeg yang dikenal, yaitu gudeg basah dan gudeg kering. Gudeg basah itu, nangka muda diolah masih dengan santan dan disajikan masih agak berkuah. Sedangkan kalo gudeg kering itu memasaknya sampai santan itu menjadi benar-benar kering. Semakin berulang kali dipanaskan, semakin kering, maka semakin enak rasanya. Nah, karena cara memasaknya yang kadang sampai berulang kali (dan kadang juga nggak cukup satu hari), maka harga jual gudeg menjadi lumayan mahal. Gudeg Bu Hj Amad ini termasuk gudeg kering. Disajikan dengan sambel krecek, pasangan yang serasi antara manis dan gurih.


Paket nomer delapan : Gudeg + Sambel Krecek + Telor + Sayap Ayam
Yumilah yumiwati.... hmmmm

Bagi yang nggak suka masakan terlalu manis, sebetulnya Gudeg Bu Hj. Amad ini rasa manisnya nggak terlalu kuat. Cenderung mengarah ke gurih malahan. Dengan berbagai macam pilihan paket nasi gudeg, mulai dari 8500 rupiah, para pengunjung dimanjakan dengan rasa yumilah yumiwatinya Gudeg Bu Hj. Amad. Ada banyak pilihan lauk, dari tahu (bacem), telor, ayam kampung, sampai ati ampela. Mau gudeg ceker juga ada. Nah, gudeg bu Hj Amad ini juga bisa dibuat oleh-oleh dan tahan cukup lama karena proses memasaknya (dari gudeg keringnya saja sih juga udah tahan lama). Satu yang khas adalah gudeg kendil. Gudeg ini disajikan dalam kendil, yaitu wadah bentuk gentong yang terbuat dari tanah liat tapi kecil, dan ada tutupnya. Satu paket gudeg kendil (plus lauk) dijual mulai 60 ribu rupiah. Tentu saja ini nggak pake nasi, dan cocok buat oleh-oleh, bisa dimakan buat satu keluarga besar dan dibawa pulang sekaligus kendilnya. Jadi, kalo mampir Jogja..sempatkan nyicip makan gudeg di warung makan Hj Amad. Yumilah Yumiwati deeh!!..

Selasa, 14 September 2010

Di Bawah Matoa Itu Kami Kembali Dipersatukan

Tulisan ini khusus saya persembahkan untuk teman-teman kuliah seangkatan saya dulu, baik yang sudah tunai tugasnya atau belum, yang kemarin acara syawalan nggak bisa ikutan. Untuk yang di Belanda, atau di ujung timur, Manokwari-Papua.. Lampung atau Palembang yang nggak bisa pulang, Jakarta, Bandung, Kalimantan, Lombok, dan yang masih ada di sekitaran Jawa..


Akhirnya, dengan hanya berbekal undangan melalui facebook yang ditag ke temen-temen plus koar-koar sementara di milis angkatan, Kemarin kami dipersatukan lagi setelah kurang lebih dua tahun berpisah dari khusyunya belajar ilmu hayati di kampus UGM tercinta. Ya, ketemuan dalam rangka halal bi halal plus reunian ini akhirnya jadi juga dilaksanakan dengan cara yang amat sangat sederhana dengan berkumpul kembali di bawah pohon Matoa, parkiran kampus tercinta.

Sejenak, suasana kembali melayang beberapa tahun silam. Di tempat yang sama, di kursi dan meja POTMA, entah hanya mengobrol, belajar untuk pre-test praktikum, menyalin paper yang belom kelar, sampai lirik-lirik adik angkatan atau nge-cengin artis-artis kampus. Beberapa tidak banyak berubah, suasana yang masih tetap rindang.. namun sekarang tak lagi dirasakan beceknya tanah sehabis hujan, atau pak Gendut yang setia menyapa setiap pengendara yang memasuki wilayah kekuasaannya.. Karena sekarang, tanah itu sudah dibeton.. karena sekarang, masanya liburan.. kampus sepi. Tidak terdengar celotehan riang mahasiswa yang membicarakan dosennya.

Pagi dan sepi itu tak berlangsung lama. Memang undangan menyebutkan kalau kami harus berkumpul jam delapan pagi.. tapi sekitaran setengah sembilan, hanya terlihat 4 orang saja yang sudah datang. Menunggu.. mengobrol.. dan akhirnya satu persatu anggota muncul. Dengan wajah dan bentuk yang baru, dengan cerita baru. Wajah dan bentuk baru?.. ya, karena banyak yang sudah berbeda. Dulu cewek-cewek yang polos, sekarang sudah ber make-up.. meski natural. Dulu yang cuek menggunakan sepatu flat, kets dan sneakers.. sekarang stylish menggunakan heels, dan lebih fashionable. Yang dulu kurus.. sekarang gemuk.. (terkecuali saya).



Cerita pun mengalir... *maaf kalo mbocorin rahasia... maklum, biar temen yang lain pada update juga

Anjar dengan cerita kuliahnya di KAUST - Saudi Arabia.. yang sudah melamar gadis pujaannya, yang melakukan penelitiannya di Oxford UK, yang nambah gemuk beberapa kilogram, dan berencana menyelesaikan S2-nya bulan Mei mendatang.. Makasih oleh-oleh kurma lapis coklatnya yak!.

Danang, yang rela datang jauh-jauh dari Padang.. Yang berkorban tiga jutaan lebih untuk sekedar pulang walaupun ia tak dapat cuti, yang hari itu.. buru-buru pulang karena harus packing sore harinya segera cabut ke Padang lagi. Nggak heran, bukti cintanya pada sang kekasih, Anggun, yang datang menemani walaupun mereka hanya sempat bertemu beberapa hari saja.. Ah kalian, memang pasutri legendaris angkatan..

Dega, yang pulang dari Lampung.. mudik membawa Canon DSLR nya.. dengan ceritanya melakukan riset dibawah bendera Depkes.. meneliti nyamuk-nyamuk malaria.. meyakinkan kami betapa susahnya memasang transmitter pada nyamuk.. yang sekarang juga nambah gendut..

Setyorini dan Luky.. datang berdua, buru-buru ngacir ke dalam kampus sekedar nostalgia, namun nggak lama langsung pulang karena harus syawalan keluarga..

Kunto.. dengan cerita tentang pekerjaannya menguber-uber komodo, bekerja sebagai relawan LSM di NTT, dua bulan penuh di lapangan, dua bulan lagi di kantoran.. hidup di alam liar, melakukan CMRR (Capture, Mark, Release, Recapture -kalo nggak salah inget singkatannya).. berpetualang dalam buasnya alam liar berpadu dengan indahnya pemandangan Bali - NTT.

Sidiq a.k.a Telo yang sekarang melanjutkan S2 nya di UGM.. juga nanti bulan Mei berencana lulus..

Risnu.. dengan ceritanya sebagai karyawan salah satu BUMN di kota Gresik, deket dari kantor saya di Surabaya sih.. tapi baru sekali ketemuan buat rafting bareng yang dulu udah pernah saya tulis di sini..

Idha.. pegawai bank di Jogja yang sekarang sudah memutuskan untuk berhijab..

Dewi... yang datang sekedar absen dan nengok plus mengabarkan dirinya yang sekarang mengajar di SD di kota Jogja..

Desti.. peneliti Lipi di kebun raya Purwodadi Malang.. yang tetep setia dengan kehebohannya..

Natalia.. karyawan PTPN 11..yang tinggal di Surabaya.. tapi meskipun dia di Surabaya, kami hanya baru sempat bertemu sekali di kota ini. Makin stylish dan modis.. dan jomblo *ups*

Ulfa.. setia dengan ke-medhok-annya, meskipun sudah cukup lama bekerja di Jakarta sebagai peneliti BPPT..

dan terakhir, Dhama..datang terlambat bawa adiknya... sempet nyusulin pas makan, dan bercerita tentang kegiatannya sebagai konsultan di Bogor..

Cerita tentang teman yang lain pun mengalir... Ada yang sudah menikah diam-diam tanpa bilang-bilang dan tiba-tiba muncul foto pernikahannya di facebook tanpa ada satupun dari kami yang diundang (Sorry Mul, ke publish juga akhirnya)... ada yang sudah nikah, tapi walimahannya baru nanti (buat yang belom dapet undangannya Ariyani?). Ada yang sudah mempunyai baby.. (untuk Amaroh, Sinta -Cutek-, Rony) selamat yak.. makasih sudah memberi kami-kami keponakan... dan banyak lagi lainnya..

Buat yang nggak pada dateng.. semoga tulisan ini mengobati kekangenan kalian akan serunya dunia kuliah dulu, mengetahui kabar satu sama lain meski tak bertemu. Semoga kebersamaan ini nggak hanya berakhir disini saja, tetapi justru makin menguatkan jalinan kebersamaan kita.. pertemanan kita..

Saya teringat satu quotes : Orang paling miskin adalah orang yang tak punya apa-apa lagi selain harta.. ah, semoga silaturahmi kita ini memperkaya diri kita.. memperpanjang umur kita.. dan kelak, kekal sampai nanti..

semoga...


Senin, 13 September 2010

Jakarta Pindah Jogja

Eits, baca judulnya jangan langsung kebayang isu pidato Presiden kalo ibukota Indonesia bakalan pindah ke Jogja loh. Ini adalah cerita tentang betapa penuhnya Jogjakarta saat liburan lebaran sama kendaraan bermotor terutama yang beroda empat. Dan kebanyakan, memang berplat nomor non AB alias bukan mobil orang Jogja. Iseng-iseng saya amati, kebanyakan plat mobil bertanda wilayah B alias dari Jakarta.. Walaupun memang banyak juga plat mobil lain seperti H, AD, T, yang juga banyak berseliweran memadati jalan-jalan Jogja yang memang udah sempit dari dulu.


Saya aja, yang orang asli Jogja kadang males keluar rumah gara-gara banyaknya kendaraan yang bikin macet. Bahkan buat perempatan jalan yang kalo bukan pas liburan itu super lancar, giliran liburan kayak sekarang ini pasti macet. Masuk kota, apalagi jalan mau ke Malioboro, Mangkubumi - Tugu, Jalan Solo, Jalan Kaliurang, atau jalan-jalan yang menuju ke arah sana. Macetnya menjijikkan lah.. bener-bener udah kayak Jakarta, cuman bedanya jalannya lebih sempit.

Fenomena masuknya banyak kendaraan non lokal pas liburan kali ini hampir selalu terjadi. Libur sekolah, libur lebaran, natal dan tahun baru, atau libur panjang pasti jalan raya di Jogja dipastikan bakal penuh. Kalo di Jakarta pas lebaran jalanannya malah sepi.. kalo di daerah, malah jutru jadi rame. Hmm.. wajar sih, soalnya kalo liat sendiri banyak keluarga saya juga yang merantau dan mencari nafkah di Jakarta.. Nggak heran, mereka pada pulang ke Jogja membawa hasil yang mereka dapat dari bekerja di Jakarta. Jadilah, makanya kegiatan pulang kampung juga jadi ajang pamer kekayaan.. sudah dapet apa dari Jakarta, Sudah bisa bawa apa dari Jakarta.. Semakin wah, maka semakin tinggi pula derajat sosialnya..

Tapi nggak boleh berprasangka buruk gitu donk.. bisa jadi juga mobil-mobil plat non AB itu juga cuman mampir ke Jogja buat wisata aja, kek misal mereka mau ke Solo tapi lewat Jogja.. sekalian mampir dan menginap untuk wisata. Atau mungkin yang dari Semarang, Magelang, Klaten.. mereka juga menyempatkan mampir ke Jogja karena dekatnya. Yah, apapun alasannya.. yang jelas efeknya Jogja jadi macet.. padat dimana-mana dan bikin nggak nyaman. Ada yang mengalami kejadian serupa?

Minggu, 12 September 2010

Lebaran Tanpa Masak dan Mie Goreng Pojok Beteng

Waduh, menelantarkan blog ini selama Lebaran.. maklum lagi sok-sokan sibuk berkunjung kesana kemari silaturahmi dan minta angpao. Jadinya sampe nggak nyentuh blog ini deh.. dan maaf juga baru sempet ngucapin : Selamat Idul Fitri 1431 H. Mohon Maaf atas segala kata-kata, komentar, ataupun tulisan yang menyinggung perasaan, kurang berkenan, baik yang disengaja maupun tidak. Semoga dibulan syawal ini, makin meningkat aktivitas blogging kita.. dan makin memberi manfaat dengan tulisan-tulisan kita.. *ucapan Idul Fitri ala blogger*

Rutin, di keluarga saya kalo pas lebaran pasti nggak pernah masak. Soalnya, saya dan keluarga biasanya cari makan di rumah saudara.. kasian amat yak?. Eits tunggu dulu, maksudnya.. biasanya sih kami semua selalu ngumpul di tempat eyang, dan disitu baru makan bareng-bareng. Keluarga besar semua tumpah ruah disitu, dan biasanya juga kami masak rame-rame. Menu andalan kalo pas lebaran tentu saja ketupat dan opor ayam. Plus ditambah sambel krecek yang yumilah yumiwati, pasti menambah porsi lemak dalam tubuh.. Masalahnya, kadang kalo lebaran tuh masaknya nggak kira-kira, jadi buat sarapan, makan siang, sampe makan malem praktis menunya sama itu-itu saja.. mabok ketupat opor lah..

Makanya semalem, saya, bonyok, dan adik-adik keluar nyari makan bareng di daerah Pojok Beteng Barat. Ini yang unik, kalo lebaran di Jogja banyak toko-toko yang tutup tapi yang namanya warung makan tuh tetep buka. Para penjaja makanan ini mampu melihat peluang karena kalo lebaran biasanya banyak keluarga pada males masak.. Makanya, kadang juga mereka berani naikin harga kalo pas lebaran... nggak papa lah, toh itung-itung menebus dosa penjualnya karena nggak berlebaran bareng keluarganya.

Suasana pojok beteng barat sehabis ujan gerimis... JOGJAA EUY!!

Di Pojok Beteng Barat ini banyak banget yang jual makanan.. cuman, karena khasnya adalah Mie Goreng Jawa..maka kami memutuskan untuk memarkir kendaraan kami di penjual mie goreng jawa. Sebenernya banyak banget yang jual mie goreng jawa di sekitaran Pojok Beteng, dari tampilan dan cara masaknya semuanya sama. Cuman soal rasa emang beda-beda, tergantung keringat penjualnya.. hehe.. maksudnya, tergantung cara meraciknya. Saya nggak berani rekomendasikan mana yang enak mana yang enggak, soalnya sebelum-sebelumnya saya baru nyicip di 2 tempat saja.. dan kebetulan dua-duanya rasanya hampir mirip dan sama-sama enak.

Sebenernya mie goreng jawa yang dijual di Jogja itu adalah bihun (mie beras) yang dimasak bawang kecap.. cuman yang khas dari penjual mie goreng jawa itu adalah cara masaknya. Mie ini selalu dimasak pake anglo atau tungku tanah liat dengan bara dari arang. Yang lebih enak lagi kalo masaknya pake arang batok kelapa. Karena anglo ini biasanya cuman muat untuk satu tungku, makanya setiap kali masak cuman bisa untuk satu dua porsi dengan rasa yang sama (tingkat kepedasan, jenis dll). Nggak heran kalo di setiap penjual mie goreng jawa musti ngantri dulu buat nikmatin sepiring lezat mie ini. Kami semalem aja ngantri urutan ke 12, saking ramenya. Nah justru ini yang asyik, sambil ngantri biasanya air minum datang duluan.. yang khas adalah wedang teh tubruk gula batu.. teh biasa sih, tapi disajikan utuh sama ampasnya dan gulanya pake gula bongkahan (gula batu). Khas banget rasanya, berasa ndesoooo banget minum wasgitel-nya (Wangi-Panas-Legi-Kentel) teh jawa. Kenapa berasa ndeso?.. soalnya gula batu ini biasanya produk dari gula pasir afkiran yang biasa dijual murah. Gula batu ini sering banget dipake orang-orang desa (pegunungan) buat mempermanis teh mereka. Satu yang unik adalah, gula ini nggak langsung larut gitu aja, jadi bisa diisi ulang lagi begitu teh angetnya abis.. dan tetep manis.
Wedang teh gula batu... ndeso banget!


Mie goreng yang yumilah yumiwati... heemmm

ini mie rebus yang panas-panas maknyuss..

Agak lama nunggu, sambil lesehan, ngobrol bareng keluarga, dateng pengamen, memperdendangkan lagu-lagu metal!. Melayu Total.. hehe. ini yang khas Jogja banget.. udah makan lesehan, ndengerin pengamen jalanan pula. Mantabh deh. Dan nggak lama kemudian, mbak-mbaknya dateng nganterin pesanan kami mie goreng jawa dan mie godhog (mie rebus). Soal rasa, hmm yumilah yumiwati dua-duanya.. saya pesen mie goreng, tapi saya nyesel kenapa nggak pesen mie rebus juga.. soalnya, porsinya ternyata cuman dikit dan yang rebus rasanya lebih menggiurkan. Apalagi Jogja habis diguyur ama ujan gerimis.. lebih cocok yang berkuah dan hangat sepertinya.. ketika mau pesen lagi, eh si mbaknya bilang kalo mau ngantri urutan ke 15.. waaaah udah keburu laper lagi deh. Soal harga, berlima plus minum cuman ngeluarin duit 50 ribu rupiah aja... aah, Jogja emang apa-apa murah.

Rabu, 08 September 2010

Mudik dan Tanpa Huruf "S"

Hiyaaa... yukur deh, udah nyampe di Kota Jogja lagi..hemm jadi pengen makan gudeg. Cuman, ebelum aya cerita lebih lanjut, ini gara-gara poting di pake keyboard adek aya yang huruf "S" nya nggak muncul.. makanya beberapa kata yang mengandung huruf terebut jadi agak ulit diartikan.. ini aja buat munculin huruf "S" pake control C tru control V..alia copy pate. hehehe.. haduh, minta diganti ini keyboardnya. Untung cuman huruf itu aja yang nggak muncul.. kalo emuanya, nggak bia bayangin deh gimana ribetnya. aya uahain deh nggak pake huruf itu dalam kata-kata yang aya pake di poting ini ini. hehehe... elamat berjuang buat membaca yaa!.

Mudik kali ini agak diwarnai dengan pemboroan uang. Nggak ngerti tiap kali lebaran elalu apa-apa pada naek. Entak makanan, tranportai, apapun deh.. tapi kalo baju koq nggak naek ya?. malah didikon gede-gedean. Bahkan ada juga mal yang nawarin dikon midnite ale, yang katanya mpe 70%. Nggak rugi bandar tuh?. Balik lagi ke uruan tranportai (tolong mbacanya biaa aja ya, jangan dipertega). Berhubung udah kebiaaan dari urabaya naek bi, maka aya menuju ke terminal Bungur Aih tempat biaanya aya ngamen nyari tumpangan. Udah nyampe ana, biaanya langung dapet itu bi.. tapi gara-gara aru mudik yang udah dimulai ejak beberapa hari yang lalu, aya kudu nungguin bi ekekutif itu muncul. Agak lama dan kudu dorong-dorongan ama yang laen buat rebutan naek. Yaa kalo nggak, alamat nunggu lagi. hehehe.. Untung aya endirian.. nggak bia bayangin kalo rame-rame kayak gitu, bia-bia nggak mudik deh.. giliran udah nyampe di ata bi, eh harga tiketnya naek 15 ribu dari biaanya. Waduh, ya udah deh daripada nggak pulang..Hemm tip pertama dari anak ko yang mau mudik : jangan mudik terlalu dekat dengan hari raya.. elain mahal, juga kadang ulit buat ngedapetin tiketnya. Mending dua bulan ebelum hari raya deh mudiknya.. dijamin nggak rame, murah, dan patinya bia berkumpul dengan keluarga lebiih lama..

Perjalanan dari urabaya, lewat Jombang, Ngawi, ragen, Karanganyar, olo tru Jogja dilewati dengan cukup lancar.. Nggak nyampe 6 jam udah mauk di terminal Giwangan Jogja.. Biaanya, yang namanya terminal itu pati penuh dengan orang-orang yang nawarin ojek. Dan berhubung rumah aya agak jauh dari terminal Giwangan, mau nggak mau ojek itu jadi alah atu kebutuhan biar nyampe di rumah. ebenarnya ih bia minta tolong dijemput.. cuman gara-gara nyampenya elalu malem menjelang dini hari (dan elalu begitu), makanya daripada ngebangunin orang rumah tru diemprot-emprot..mending naek ojek aja. Nggak tanggung-tanggung juga tukang ojeknya nawarin harga..

aya : "Pak, ke Gunun empu berapa?"
Ojek : "Pertigaan itu naek?" ambil bergaya ok-ok tahu tempatnya..
aya : " Nggak ampe naik ih pak, ebelum pertigaan"
Ojek : "Empat puluh ribu aja dek" *harunya aya jingkrak-jingkrak dipanggil "dek"..
aya : "What?... biaanya aja cuman 20 ribu pak!. ogah ah, aya minta jemput aja"
Ojek : "Kan lebaran dek.. butuh duit..".
aya ngeloyor pergi ke pintu keluar..
Ojek : "Ya udah, tambahiin 5 ribu aja.. jadi 25!"
aya : "nggak pak, makaih.. aya nunggu jemputan aja. kalo mau egitu ya ayo..". *muka tega*
Ojek : "ayolah maa.. buat lebaran.. tambahin dikit". *nah loo, ekarang dipanggil ma..
aya tetep ngeloyor pergi.. akhirnya i bapak ojek ngalah. 20 ribu nyampe rumah.. mekipun itu juga ukurannya maih kemahalan menurut aya..

Tip anak ko yang kedua kalo nawar ojek : jadilah raja tega!. Maka anda akan dapat harga yang murah.. Kalo perlu, nawar jauh dibawah harga awal.. hemm, tapi kalo anda kenal ama tukang ojeknya apalagi tukang ojek itu adalah bapak anda.. dijamin GRATI.

ah enangnya nyampe rumah....


Selasa, 07 September 2010

Sate Klopo Ondomohen

Kemaren setelah sukses membuat pembaca ngiler dengan sajian mie kocok mang Uci, sekarang saatnya saya bikin ngiler lagi dengan makanan yang lain. Sebenernya ini ada hubungannya dengan tempat makan mie kocok kemaren, di seberang warung mie kocok ini ternyata juga ada yang jual kuliner khas Suroboyo-an yaitu sate klopo. Pernah denger sate klopo?. Ini terkenal banget koq, sampe diulas di tivi-tivi acara berita ato kuliner.

Sate klopo yang saya datangi ini katanya paling terkenal enak se-Surabaya. Namanya sate klopo Ondomohen Bu Asih. Warungnya terletak di Jalan Walikota Mustajab no 36, buka pagi-malem. Sate klopo ini adalah sate sapi, yang dibalut dengan kelapa parut (mentah) trus dipanggang. Bisa dibayangin, kelapa yang menyelimuti dagisng sapi ini akan mengering dan menimbulkan efek dramatis berserabut di sekelilingya. Disajikan masih dalam bentuk tusukan, dengan sambal kacang yang halus plus acar cabe dan bawang. Satu porsi berisi 10 tusuk sate, dan setiap tusuk rata-rata berisi 3-4 potongan daging sapi *diitungin bo!*.


Buat pelayanannya, kalo lagi pas rame seperti saya datang kemarin malem sih..pas waktunya buka puasa siap-siap aja menunggu agak lama. Tapi tenang, walaupun menunggu lama, di warung ini ada LCD TV 39'' yang menayangkan acara dari TV lokal atau interlokal *emang telepon?*. Yaa, pantes aja ada LCD TV nya soalnya pemiliknya udah kaya dari hasil jualan sate ini siih. hehehe. Kalo pas ramadhan gini, biasanya juga menjelang berbuka dikasih takjil es buah gratis. Sweger loo es buahnya.


Soal rasa, sate klopo Ondomohen emang jagonya. Satenya empuk, dagingnya mateng, dan nggak perlu berantem buat makannya. Trus, aroma kelapa terbakar yang keluar dari satenya ini juga enak. Ada yang beda dengan makan sate pada umumnya. Apalagi bumbu kacangnya.. sedep banget. Yumilah yumiwati deeh.. makanya, nggak heran kalo seporsi plus nasi dibanderol agak mahal untuk ukuran anak kos. Plus segelas es teh, saya kudu membayar Rp. 20.500. Beneran, kudu nyobain sate klopo ini kalo ke Surabaya!. Recomended lah..

Minggu, 05 September 2010

Mie Kocok Mang Uci Campur Award

Yihaaa.. puasa tinggal 4 hari lagi bagi yang menganut aliran hari Jumat Lebaran.. ya kalo menganut Kamisnya lebaran, berarti tinggal 3 hari aja puasanya.. hemm kalo yang besok mau lebaran, berarti met takbiran dan selamaaat lebaraan yaaa!!.. *ngomong apa sih?*

Weekend kali ini nggak begitu spesial, nggak ada jadwal travelling, nggak ada temen ngajak keluar *soalnya udah pada mudik*, mal-mal penuh banget jadi males keluar kos.. walhasil dari pagi mpe sore cuman chatting-tidur-nonton-ngeGame-ngemil.. ups!!.. jarang-jarang nyante kayak gini nih. Tapi tetep aja ngerasa kesepian, apalagi sabtu kemaren Adit adek saya ulang tahun.. dan sore ini ngerayain rame-rame di Jogja sono..saya nggak diajakin. Sebel deh.. *nangis bombay*.

Untungnya, hari ini ada 2 buah award yang datang spesial buat saya. Dari situ saya jadi menyadari, ternyata masih ada yang perhatian sama saya di dunia ini.. meskipun hanya di dunia maya *halah, lebay*. Nah award pertama dateng dari Akane dSila di blognya Atchoo!!. Akane ini lagi sakit, so..saya minta doanya buat Akane ya, biar cepet sembuh. Salut nih sama Akane yang meskipun dalam kondisi sakit tapi masih bisa bagi-bagi award.. Makasih ya dek, ini saya pajang awardnya.. tapi sorry 10 backlinknya nggak saya pasang, biar yang pada penasaran langsung menuju TKP aja.

Sukaa ama gambar penguinnya.. jadi Top Friend-nya Akane nih..

Trus, selain dari Akane saya juga dapet award kreatif yang dibikin sendiri oleh Riska Mbem yang ngakunya anak nelayan yang ayanan. Blognya Mbem ini lucu banget, saya seneng kalo baca-baca tulisannya yang vulgar nggak tanggung-tanggung pake istilah aneh-aneh. Berhubung si Mbem ini manggil saya Om, berarti secara tidak resmi Mbem punya utang pada saya buat ngawinin saya ama tantenya dia. Hahahaa.. By on the busway, Mbem.. kamu kan tinggal di Surabaya, kapan-kapan kopi darat yuuk sama Om. *pasang muka Om-Om Girang*.
Keponakanku yang imut, makasih yaa awardnya.. ini Om pajang awardnya..

dikasih award biar jadi blogger yang bahagia.. hahaha

Sebagai hadiah dari saya atas kemurahan hati para pemberi award, saya kasih hadiah semangkuk mie kocok dalam bentuk cerita. Mie kocok ini saya temuin di salah satu sudut kota Surabaya tepatnya di Jalan Walikota Mustajab (duh, kayak jualan obat pake mustajab segala). Namanya Mie Kocok Mang Uci. Mie kocok ini sebenernya aslinya dari Bandung, makanya pas nemu mie ini nangkring di Surabaya saya jadi penasaran.. apakah se-enak kalo di Bandung?. Dan, mampirlah saya ke warung makan Mang Uci ini.


Kenapa makanan mie berkuah soto yang gurih ini dinamain mie kocok saya nggak terlalu yakin. Kalo nebak dari cara bikinnya sih berarti pake dikocok-kocok. Tapi bisa jadi jaman dulu, ketika pertama kali jual mie ini, penjualnya juga merangkap koordinator arisan ibu-ibu se RT deh kayaknya.. nah pas bikin mie buat sajian, disuruh sama ibu-ibu yang laen..

"yuuk maang, dikocok dulu arisannya!" kata sang ibu yang nggak sabaran.
"Aduuhh teh, mie saya belon matang niih" jawab si amang.
"Kocok dulu lah mang.. aya naon siih"
"Mie dulu atuh"
"kocok dulu!!"
"Mie!!"
"Kocook!"
"Miee"
"Kocook!!"

dan voilaa....terciptalah.. mie kocok!. ala Mang Uci.

#cerita diatas adalah fiktif belaka. Jika ada kesamaan nama, pemeran, dan kejadian..namanya juga cerita!#

Sebenernya di Mie Kocok Mang Uci ini, ada beberapa macem pilihan. Mau mie kocok ayam, kikil sapi, atau bakso. Rata-rata semangkuk harganya 11 ribu -13 ribu tergantung toppingnya. Untuk soal rasa, lumayan enak sih meskipun terlalu gurih menurut saya. Saya sukanya yang rada manis.. hehe, tapi kuah kaldunya berasa soto banget. Mienya juga gede-gede mirip kwetiauw, walaupun nggak seekstrim itu. Saya pilih yang toppingnya ayam, kecambah, kacang tanah sangrai, plus taburan bawang goreng. Yumilah yumiwati pokoknya!.

Sabtu, 04 September 2010

Masih Cerita Tentang Penghuni Kosan Poo yang Dodol

Sebelum cerita, saya pengen pamerin gift dari Todi Saja nih.. gift ini diberikan ama beliau sebagai tanda persahabatan. Makasih ya bang Todi... langsung dipajang nih.

Lagi pengen ngelanjutin cerita-cerita dodol anak kosan Poo lagi niih.. Buat yang belon baca cerita-cerita sebelumnya, bisa dibaca disini. Oh iya.. gara-gara saya cerita tentang mie instan di situ, kejadian tentang mie instan ini kembali terulang di kos, semalem. Kali ini beda pelakunya, bukan si Bejo penghuni kamar No3. Masalahnya lebih parah kreatifnya.. bayangin aja penghuni kamar nomer 6 semalem masak mie goreng pake rice cooker.. Yak, betul! anda nggak salah baca.. RICE COOKER!!. Aer dimasukin ke rice cooker, colokin ke listrik, udah mendidih tuh mie instan trus dimasukin. Nggak tanggung-tanggung, 3 bungkus mie instan itu dimasak barengan, trus aernya dibuang. Udah gitu, bumbunya dimasukin semua ke teflon rice cookernya itu, diublek-ublek jadi satu. Yang bikin saya eneg, saya denger obrolan antara si kamar nomor 6 dan si kamar nomor 1 kalo yang dimasak itu ada campuran mie rebus rasa kari ayam.. yaiks. Hiiy, geli ngebayangin makan mie goreng itu langsung dari teflon-nya.. *buru-buru ngacir ke dalam kamar*

#Cerita 3 : Penghuni Kamar no 5 dan Bahasa Inggris.


Buat yang belon tau.. Penghuni kamar nomer 5 itu saya.. Nah, kejadian ini berlangsung sudah beberapa waktu yang lalu. Ceritanya tentang si Yono (nama panggilan sebenarnya), penghuni kamar nomer 7, yang merupakan anak kos paling betah disini (soalnya dari kita ber tujuh, die paling lama masa tinggalnya di kosan Poo ini). Pas saya pulang kantor jam 7 an malem, saya nemuin si Yono ini lagi asyik nonton tivi sambil sms-an. Entah, sms ama siapa yang jelas Yono ini suka banget nonton sinetron jam 6 sorean.. kalo gak salah sihh die lagi menikmati sinetron NIKITA yang ditayangin ama stasiun tipi berlogo rajawali biru. Saking kegemarannya nonton sinetron, pokoknya tiap kali saya pulang pasti nemuin dia lagi nongkrong di depan tivi. Maklum, di kosan Poo memang disediakan tivi umum buat penghuni kos sih..

Saya = "Assalam muala Ikuum..."
Yono = "Walaikum salam..." *sambil asik SMSan dan nonton sinetron*

-saya biasa langsung buru-buru masuk kamar buat ganti baju, mandi, dan cari makan sepulang kantor-

Yono = "Eh, Ga..bentar.bentar.. mau nanya nih"
Saya = "Emang nanya apaan?"
Yono = "Tau bahasa inggrisnya lawannya Happy Ending?"
Saya = "Lah emang buat apaan?".. saya nanya balik
Yono = "Ini lagi sms-an, pake bahasa inggris ama temen.."
Saya = " Ohh, Sad Ending kali.. soalnya lawannya Happy kan Sad?" *sambil ngeloyor*
Yono = "Ya..ya.ya.., thank you" *nyengir kuda kegirangan*

Sejam setelah itu, setelah saya menyelesaikan urusan mandi-makan, saya keluar ikutan nongkrong di depan tivi bareng si Yono yang masih asyik nonton Kuis..

Yono = "Ga, salah tadi.. jawabannya bukan sad ending"
Saya = "Lah, emang itu setahu saya.. nggak ngerti kalo ada istilah lain. Emang yang bener apaan?"
Yono = "Nggak tahu, kan saya nanya.."
Saya = "Loh, koq bilang saya salah?"
Yono = "Soalnya temen saya bilang bukan itu artinya.."

zziiing... hedeeeuh, ya udah to maas.. kalo emang nggak tahu bahasa inggris nggak usah sok-sokan sms pake bahasa inggris ama temennya. Apalagi kalo temennya sama-sama nggak ngerti bahasa inggris, repot amat sih cari penerjemah..

Saya = "Kenapa nggak sms pake bahasa Indonesia aja sih?, bilang berakhir bahagia atau berakhir sengsara"
Yono = "Biar romantis...hiihi.."

Glodhaak... baru tahu kalo sms pake bahasa inggris itu romantis!.


#Cerita 4 : Penghuni Kamar Nomor 5 dan Meninggalnya Teman Kos.

Ini cerita tentang Mas Ali, teman kos saya penghuni kamar nomor 1, yang pernah saya ceritain keilangan laptop. Pas kejadian, saya nggak tahu persis gimana ceritanya. Saya cuman dapet ceritanya dari anak ibu kos, soalnya saya lagi perjalanan dinas ke Makassar trus dilanjut mudik ke Jogja selama seminggu lebih.. Dari Jogja pulang ke kos, biasanya emang nyampe malem. Soalnya kereta Sancaka sore sering telat..jadi pas itu saya nyampe di kosan dari stasiun Gubeng sekitaran jam 11 malem. Buka gerendel kos-kosan, tiba-tiba Irfan, anak ibu kos nongol tiba-tiba didepan saya.

Irfan = "Astaghfirulloh, mas.. sampeyan to. Kirain apa" *mukanya rada pucet*
Saya curiga .. apa maksudnya koq saya dibilang apa bukan siapa..
Saya = "hehe.. baru pulang dari Jogja nih, kenapa mas?"
Irfan = "Mas, sudah denger kabar Mas Ali?".
Saya = "Loh, emang ada apa mas?..saya kan seminggu nggak di kosan.."
Irfan = "Mas Ali meninggal kemarin malem mas.. saya pikir ini tadi suara gerendel rumah itu arwahnya Mas Ali yang mau pamitan..."

MAKSUUUT LOOOO??.. SAYA DIKIRA ARWAH GITUUU......

Saya = "Innalillahi wa innailaihi rojiun... Karena apa mas?, kejadiannya gimana?"
Irfan = "Sakit, tapi ketahuannya telat.."
Saya = "Loh, setahu saya seminggu lalu saya ketemu dia masih sehat walafiat"
Irfan = "Iya, itu besoknya.. bla..bla..blaa.....*disingkat* baru ketahuan kemaren lusa ama ibu, trus panik.. dibawa ke rumah sakit, katanya dehidrasi berat, ada infeksi dalam.. akhirnya semalem meninggal di RS mas.. ini siang tadi anak-anak pada melayat ke Lamongan"
Saya = "Loh, koq bisa ketahuannya telat"
Irfan ="Soalnya nggak ada yang tahu mas, kamarnya kuncian terus.. tahunya gara-gara teman kantornya dateng kesini di sms ama dia.. mungkin mas Ali nggak mau ngrepotin ibu mas"..

haduuh... mas Ali ini orangnya baiik banget.. saya lumayan deket ama mas Ali, sering ngobrol ngalor ngidul.. dan Mas Ali ini juga termasuk penghuni kos yang lama juga, bahkan semenjak kosan ini sebelum dibangun jadi dua lantai gini.. tapi pas beliaunya nggak ada, malah saya nggak tahu sama sekali...

hemm... pelajaran bagi penghuni kamar nomor 5. Aturan dalam dunia kos-kosan : Ibu Kos adalah Orang Terdekat Yang Bisa Dimintai Tolong!.

Trus seminggu setelah itu, pas ketemu ama ibu kos..

Ibu Kos = "Mas..mas.."
Saya = "Ya bu?.. saya udah bayar kosan lo bu.." *sekedar mengingatkan kalo-kalo si ibu lupa*
Ibu Kos = *tersenyum* "oh, bukan mas.. saya mau nawarin aja kalo mas mau pindah kamar.."
Saya = "Emang pindah kemana bu?"
Ibu Kos = "Ke kamarnya mas Ali.. tapi nunggu 40 harinya dulu"
Saya = *bergidik* "hhehee..enggak deh bu, makasih.." *buru-buru ngibriit*

eeh.. malemnya ketemu ama si Yono.. die nawarin saya juga pertanyaan yang sama..

Yono = "Ga, kamarnya mas Ali kosong loo" (Iyaa..kalo ada isinya malah saya takut! dodol...)
Saya = "Iya, tadi pagi saya juga dikasih tahu ama ibu"
Yono = "Ya kalo mau, pindah aja.. nggak papa"

duuuhhh kenapa sih seluruh penghuni kosan ini kompakan minta saya yang pindah ke kamarnya mas Ali..

Saya = "Aduh, enggak deh mas.. males pindahannya.. lagian saya juga kan sering pergi keluar kota"
*buru-buru tutup pintu kamar*

Dan sekarang..akhirnya ada juga penghuni kos baru yang bersedia menempati kamar kosong di depan itu.. memang kamarnya enak sih, besar dan ventilasinya bagus *dingin*. tapi saya ngeri aja. Lagian penghuni kamar no 1 yang baru itu nggak ngerti kejadiannya sih...

Jumat, 03 September 2010

Penghuni Kamar No 5 Yang Dodol (dan Cerita Anak Kos-Kosan Poo)

Udah hampir setahun saya ngekos di kos-kosan Poo ini. Mungkin kalo pembaca ngeliat postingan saya sebelum ini akan tau kenapa kos-kosan ini dinamai Poo.. Soalnya ibu kos-kosan saya juga buka Laundryan namanya Poo. Seribu rupiah sekilo loh!.. *tetep masih promosi*. Hehehe.. sampe sekarang pun saya juga masih bingung, nyebut Poo ini sebagai "puu" (huruf 'u' di baca panjang sambil monyongin bibir) atau Po'o (huruf O di baca 2 kali yang artinya bagi orang Jawa Timur bertanya kenapa). Apapun penyebutannya, yang jelas udah banyak cerita yang terjadi di kosan saya yang mungkin beberapa akan saya sharing di sini..


Prolognya *jiagh*, kosan Poo ini ada 2 lantai. Lantai 1 jadi satu sama rumah pemilik kosan, lantai dua khusus buat kamar kosan. Ada 7 bilik kamar (nyebut bilik kayak mau mesum aja), dengan ukuran 3 x 3 meter plus dua kamar mandi luar. Saya adalah penghuni kamar nomor 5. Hohoho.. padahal saya dulu pengennya masuk di kamar nomer tujuh tapi sayangnya udah ada penghuninya duluan. Saat pertama kali masuk, saya adalah penguni ke-empat. Dan sekarang, saya adalah penghuni tertua kedua disini!.. *seneng karena merasa senior* huahahaa..... soalnya 2 orang yang lebih duluan daripada saya, satunya diusir..satunya lagi meninggal. Hmm.. penasaran ceritanya?.. ikuti aja serial anak kosan Poo selanjutnya!. *halah*

#Cerita 1 = Penghuni Kamar no. 5 dan Mie Instan.

Bagi seorang anak kos, yang namanya mie instan itu pasti menjadi sahabat setia sehidup semati.. Bisa hidup gara-gara makan mie instan, dan bakalan mati kalo gak ada mie instan.. sampe ada peribahasa khusus anak kosan begini :

-Tak ada nasi, mie instan pun jadi-
-Ada mie instan, Ada anak kosan-
-Mangkuk mie instan dicinta, anak kosan tiba-
-Mie instan beriak (bergejolak), tanda udah matang-
-Sedikit demi sedikit, lama-lama teteeeup mie instan-

diambil dari buku peribahasa "anak kosan dan mie instan".

Saya sadar kenapa mie instan jadi sahabat setianya anak kos, soalnya MURAH!. dan anak kos suka yang murah-murah..apalagi gratisan. Tapi, walopun anak kos itu identik ama mie instan, saya sebeeel banget sama yang namanya mie instan apapun bentuknya apapun mereknya. Semenjak saya dateng di kosan ini, saya benar-benar menhindari makan mie instan di Kosan. Soalnya ada kejadian yang bener-bener membuat saya ilfeel tentang mie instan ini. Begini ceritanya..
Sebulan setelah saya menghuni kamar no 5 ini, datanglah penghuni baru yang menempati kamar no 3.. (yang namanya kamar no 3 dan 6 itu letaknya ditengah-tengah -dan termasuk dihindari, entah kenapa). Sebut saja namanya Bejo. Di kos saya nggak ada dapur buat masak, tapi ada fasilitas air mineral dalam dispenser panas-dingin *masuk angin ini dispensernya* yang disediain ama ibu kos.. Entah gara-gara super kreatifnya si bejo ini, pada suatu waktu saya nemuin dia lagi merendam mie instan (yang kemasan plastik -bukan cup) dalam panci trus dituangin pake air panas dari dispenser.

Saya = "Lagi ngapain jo?"
Bejo = "Masak Mie Instan.."
Saya = "oo.. lah koq masaknya gitu.."
Bejo = "Soalnya nggak ada kompor sih, mumpung ada air panas.."
Saya = oo...*manggut-manggut*

saya tinggalin Bejo dengan mie instannya.. Tapi, entah mungkin si Bejo lupa atau karena sambil nyambil ngapa-ngapain, rendaman mie instan itu ditinggalin gitu aja. Pas saya mau ke kamar mandi, nyadar.. kalo rendaman mie instan itu belon dimakan.. Bisa bayangin mie instan yang lama direndem, jadi bengkak-bengkak gitu.. lembek.. mirip cacing gendut..warnanya udah nggak kuning lagi tapi jadi putih-putih.. hiiy *saya paling sebel liat mie instan yang kelamaan dimasak*

Saya = "Jooo...ini mie instan kamu belon dimakan?"
Bejo = "Astaga..lupaa..." langsung lari ke mie instan dan buru-buru menyantapnya.

saya ngeri liat cacing-cacing gendut itu masuk ke mulut si bejo... yaikss nggak bisa bayangin deh rasanya kek gimana.. begidik ngeri pokoknya *buru-buru ngibrit* (sekali lagi saya tegaskan, saya benci liat mie instan yang kelamaan dimasak). Masalahnya bukan itu aja, beberapa jam kemudian pas mau mandi (kamar mandi berdekatan ama tempat cuci piring), saya nginjek sesuatu yang dingin, lembek, lengket dan berlendir... dan ternyata adalah sisa mie instan si Bejo tadi... huaaaa.... *mie instan fobia*. Langsung cuci kaki, mandi wajib, 7 kali gebyur yang sekali dicampur pake tanah.. *kek kena najis aja*.
Kebiasaan Bejo ngerendem mie instan ini ternyata sudah membloody-meat (kata Cipu artinya mendarah daging). Dan masalahnya lagi adalah, aer mineral dispenser itu cepet banget abisnya gara-gara kebiasaan si Bejo ini. Kebiasaan anak kos yang paling dihindari tuh adalah : mengganti galonan aer mineral di dispenser plus giliran buang sampah!, jadi dengan kebiasaan Bejo makan mie instan ini..kebiasaan ngganti galon tuh semakin cepat rotasinya. Alamaak.. mana badan saya kurus lagi, males banget suruh angkat galonan kayak gitu.. separuh berat badan saya bo!. Ini yang makan siapa, yang kena siapa... Semenjak saat itu saya nggak mau lagi makan mie instan kalo di kosan.. tapi anehnya kalo beli di luar atau makan di rumah (di Jogja) tetep doyan tuh.. hehehe..

#Cerita 2 : Penghuni kamar no 5 dan kehilangan uang

Kos-kosan saya ternyata nggak aman!. Saya pernah kehilangan uang sebesar 500 ribu yang saya simpan di lemari. Padahal saya nyimpennya tuh rapi loh, di dalem amplop. Trus amplop itu saya simpen di dalam map plastik. Nah map plastik ini saya taruh dalam laci lemari. Dan kejadiannya berlangsung cepat, semalem masih ngitung duit itu..dan sorenya udah nggak ada. Mana kejadiannya rapi pula, anehnya notebook yang tergeletak gitu aja di kasur nggak ikut-ikutan di ambil. Berhubung saking rapinya, saya pikir yang ambil itu bukan manusia..alias jadi-jadian.. jadi saya diem-diem aja trus nggak mau nyimpen duit dalam jumlah banyak di kosan.
Seminggu setelah itu, pengghuni kamar no 1 (penghuni tertua sejak jaman kosan ini berdiri) juga keilangan duit.. plus laptop kantornya!. Kontan semua pada rame.. sampe pada akhirnya semua penghuni kosan dikumpulin dan diinterogasi sama ibu kos..

Saya = "Bu, saya juga keilangan duit..500 ribu seminggu yang lalu.."
Ibu Kos = "Lah, koq bisa?.. koq nggak ngomong.."
Saya = "Saya pikir yang ambil bukan manusia, soalnya rapi banget...notebook saya aman di kasur"
Bejo = "Udaah..didukunin aja..

???? krik.krik.krik.....

Haduh, koq malah main praktik perdukunan...
daan ternyata setelah usut punya usut, bukti-bukti mengarah kepada penghuni kamar nomer 4. Soalnya, pas anak-anak semua ngumpul itu dia-nya nggak ada. Trus, pas lagi digeledah seluruh kos-kosan.. ada kaleng isinya kunci duplikat milik ibu kos yang dulu ilang, tapi di dalemnya nggak ada kunci kamar no 4. Lemes deh... ternyata selama ini kamar saya dan kamar lain ada yang ngobrak-abrik.. Pas anaknya ditanyain ternyata nggak ngaku kalo ngambil.. Akhirnya diancem mau dilaporin ke polisi (temennya penghuni kamar no 1), nggak lama setelah itu laptopnya ketemu di kamar no 2 (kamar kosong) ditutupin ama selimut.. Mungkin karena ibu kos juga udah menyimpan dendam kesumat ama penghuni no 4 ini, soalnya bayar kos juga sering telat... dan meresahkan warga kos yang lain, akhirnya ibu kos berinisiatif buat mengusir anak ini dari kos-kosan Poo..
Semenjak saat itu, setelah semua kunci kamar kos diganti, dan duplikatnya disimpen ama ibu kos... sampai sekarang nggak ada lagi cerita tentang kehilangan uang atau barang..

sebenernya masih banyak cerita lainnya sih.. tapi disambung besok aja. Udah subuh nih!..

Rabu, 01 September 2010

Aku Cinta (Sepuluh Ribu) Rupiah!

September Ceriyaa sudah dataang. Saking ceriya-nya sampe pake huruf "y" maksa nyempil di tengahnya. Tentu saja ceria soalnya abis akhir bulan, berarti abis gajian. Apalagi kemaren juga THR (Tunjangan HuRa-HuRa) sudah turun. Lengkap deh kegembiraannya.. hahaha *tangan diatas, pinggul geal-geol*.
Hemm.. tapi ternyata, kegembiraan itu nggak berlangsung lama setelah tau ibu kos metenteng di depan rumah pasang tampang galak, menagih bayaran bulan ini. Sebagai warga negara kosan yang beragama, taat pancasila, dan suka menabung.. maka mau tidak mau saya harus merelakan setengah juta rupiah yang masih segar dari ATM berpindah ke tangan pemilik kosan Poo itu.. Oh iya, nama kosan saya itu Poo. Diambil dari nama Poo Laundry, usaha keluarga milik ibu kos, laundry sekilo cuman seribu looh.. *promosi*. Tapi meski murah saya sendiri ogah nge-londre disini. Soalnya nggak tega liat ibu kos dan dayang-dayangnya nyuciin celana dalam dan kaos kaki saya.. hihihi.
Nah, berhubung udah dekat lebaran juga. Sebagai warga perantauan yang kampung halamannya tak kulupa, biarpun saya pergi jauh, tidak kan hilaang dari kalbuu *nyanyi dengan falsetto*, tentu saja saya harus persiapan buat mudik. Salah satunya tentu saja siapin duit donk!. Masa entar pulang kampung nggak bawa apa-apa, gengsi laah. hehehehe. Kebetulan yang namanya lebaran juga di tempat saya identik ama bagi-bagi salam tempel alias angpow. Apalagi keponakan dan sepupu saya banyak, kayak cendol. Bayangin aja deh kalo saudara ibu ada 6 biji dan ayah ada 7 biji. Kalo masing-masing beranak 2 sampe tiga, hitung sepupu saya!. Apalagi saya termasuk jajaran anak paling gede dan berumur alias mbrojol duluan dan udah kerja. Ya, siap-siap ditodong buat ngasih salam tempel deh..


Kebetulan juga, saya punya temen yang kerja di bank. Baru 2 mingguan sih, dulunya temen kantor tapi trus resign karena keterima kerja di bank. Berhubung masih baru disono, saya kerjain buat jadi tukang titip penukaran uang dari dalam. Jadilah saya menukarkan sebagian harta THR saya menjadi uang kecil sepuluh ribuan (dogh, sepuluh ribu dibilang kecil..*jumawa*). Tapi hey, hey caca marica hey hey... ternyata setelah saya terima ujud duitnya. Ada yang beda!. Sepuluh ribuan terbaru warnanya sama ornamennya beda. Yang baru sekarang warnanya ungu kek habis ditonjokin ama pegawai BI, tapi gambarnya tetep sama. Sultan Mahmud Baddarudin buat gambar pahlawannya sama Rumah Limas untuk di sebaliknya.. Kaget, jangan-jangan uangnya kelunturan iler nih ama tellernya yang mupeng ama duit baru. Tapi ternyata emang ini duit sengaja dikeluarin per bulan Juni tahun emisi 2010 ini. Duh, saya-nya yang kuper ternyata.. oh iya. Ada juga duit 1000 rupiah recehan koin yang baru juga loh!. gambar angklung, mirip duit receh luar negeri.. hihihi.
Kenapa kudu duit baru?, emang duit sepuluh ribuan yang lama gak kepake?.. yaa buat saya sih rasanya pegang duit baru yang masih kaku itu beda ama duit yang udah lecek. Misal nih, bayar pake duit yang baru masih klimis kek abis disetrika tapi kembaliannya jelek, kumal, selotip disana-sini, plus kena minyak nggak layak pake banget. Gondok kan?. Kalo emang bisa dapet yang bagus, kenapa harus terima yang jelek? walaupun nggak mesti yang baru juga sih.. namanya juga lebaran, nggak salah donk kalo identik ama semua-mua baru kayak baju baru, pacar baru, duit pun baru.. Lagian seneng juga liat anak-anak pas terima duit baru, jarang-jarang kan dapet gratisan salam tempel kalo nggak setaon sekali. hahaha.. pokoknya, saya cintaa banget ama (sepuluh ribu) rupiah ini. Apalagi kalo dikasih segepok gratis..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...