Senin, 29 November 2010

[Movie] Babies : Ngakak Natural!

Kepenatan hari Senin ini cukup terobati setelah saya memutuskan untuk nonton film dokumenter berjudul Babies. Sebelumnya sih saya nggak terlalu berminat sama film dokumenter gitu, tapi setelah ngebaca-baca review di beberapa tempat dan banyak rekomendasi, akhirnya saya nekat beli tiket di Tunjungan XXI buat nonton babies. Beruntung, karena saya dapet tempat duduk bagus, di tengah.. trus beruntung juga karena ternyata film ini nggak diputer di semua kota alias hanya di kota-kota tertentu saja.


Babies yang judul aslinya adalah Bebes merupakan film Perancis yang mengambil tokoh 4 bayi berbeda dari 4 negara di 3 benua. Ponijao, bayi laki-laki asal Opuwo-Namibia. Bayarjargal, bayi laki-laki asal Mongolia. Mari, bayi perempuan asal Jepang, dan Hattie bayi perempuan asal San Fransisco. Awal film mengisahkan tentang ibu mereka yang sedang mengandung, kemudian melahirkan. Nggak cuman asal ngambil gambar, sang Sutradara, Thomas Balmes juga menyisipkan kebudayaan di tempat mereka berasal, seperti ritual tertentu di Namibia., kehidupan berpindah tempat a la mongolia, super teknologi di jepang, atau kehidupan modern di SF. Saat prosesi melahirkan misalnya, ibu Mari menggambar telapak kakinya dengan huruf-huruf jepang.. atau Bayarjargal yang keluar masih dengan tali pusar yang utuh. Sadis?.. enggak sama sekali.

Keempat bayi ini digambarkan dalam perjalanan cerita mulai dari mereka lahir, berekspresi, cara mereka menangis, merespon sesuatu, mengikuti, belajar berdiri, belajar berbicara sampai belajar berjalan. Semua cerita dikemas secara apik tanpa dialog, tanpa narasi, murni hanya ekspresi tingkah laku, gambar, disertai dengan alunan musik yang pas. Semua adegan disajikan nggak pake rekayasa atau akting, benar-benar natural dari tingkah laku sang bayi.


Gambar poster film Babies yang dicomot dari sini

Semua penonton ngakak abis ngeliat ekspresi Ponijao yang ngantuk sambil duduk, tiba-tiba terjaga ketika mau jatuh.. atau saat kakak Bayarjargal mengusilinya, menyuruh dia makan roti tapi yang ada malah menonjok-nonjok mukanya sampe sang adik menangis. Ketika Hattie dinaikkan ke mobil mainan, sama ayahnya diluncurkan dan akhirnya terjungkal, Atau saat Mari, ikut ke kebun binatang dan justru menangis keras saat melihat gorila. Yang bikin ngakak juga adalah ketika semua bayi itu berinteraksi dengan peliharaannya masing masing, Ponijao yang jilat-jilatan sama anjingnya, Bayarjargal yang kaget saat ada ayam naik ke tempat tidurnya dan mengepakkan sayap, Mari dan Hattie dengan kucingnya masing-masing.

Adegan jijiknya juga nggak tanggung-tanggung, penonton akan mengernyit jijik sambil bilang "eeyyeeeww" pas Ponijao eek di lutut ibunya, atau saat dia mengambil tanah, batu dan tulang disekitarnya lalu dimakan.. Saat Bayarjargal mandi, didatangi oleh ternak dan minum di air mandinya.

Atau penonton akan terpengaruh ikut marah, gemas saat Bayarjargal yang mainan ember berisi air dan menjatuhkannya lalu dimarahi sama ibunya, atau saat melihat Mari yang bosan walaupun dikelilingi dengan mainan, saat melihat Ponijao yang rebutan menyusui dengan tetangganya, dan banyak adegan lain. Dijamin ngakak, geli, jijik, marah, gemas, berteriak juga nggak tanggung-tanggung deh.

Film berdurasi 80 menit ini sejatinya ditujukan buat semua umur, dan walaupun di awal sudah dijelaskan kalo ratingnya buat semua umur.. tapi kalo menurut saya film ini khusus buat dewasa. Lah, soalnya banyak payudara ibu-ibu bergelantungan dimana-mana siih (*vulgar bahasanya). Kayak ibunya Ponijao yang kemana-mana nggak pake baju, atau pas Hattie diajakin berenang sama ibunya yang nggak pake benang selembarpun. Tapi nggak porno looh, soalnya diambil dalam angle-angle tertentu yang artistik.

Yah, secara keseluruhan film ini nggak terkesan menggurui. Nggak milih mana cara membesarkan anak paling baik, mana mendidik anak paling baik, karena balik lagi ke lingkungan dan kebudayaan setempat. Ponijao dan Bayarjargal toh juga tetap hidup dengan sehat meskipun lingkungannya kotor, jijik, dan nggak layak menurut ukuran orang normal.

Minggu, 28 November 2010

Berbahasa Inggris Seharian = CAPEEEKK!!

Bulan November ini kayaknya menjadi bulan yang kurang produktif buat saya, terutama buat bikin cerita-cerita baru di blog. Pasalnya, yang namanya akhir tahun di kantor saya tuh banyak banget kegiatan. Setelah beberapa minggu lalu menyelenggarakan acara penghargaan, hari ini kantor saya menyelenggarakan acara English Fun Day.

Konsep acaranya sih mengajak anak-anak untuk aktif berbahasa inggris seharian penuh. Hanya satu rule dalam acara itu yaitu, berbicara dengan menggunakan bahasa inggris. Well, dari acaranya sendiri sih mengundang 180-an anak. Lumayan ribet sih. Daaan... masalah berawal disini : Saya dikerjain buat jadi EMCEE... alias Master of Ceremony.

Gila nggak tuh?.. padahal bahasa inggris saya kan super kacau. Jujur, saya mending disuruh nulis karangan berbahasa inggris sehalaman daripada suruh ngomong pake inggris all day long.. wakakak.. Tes IELTS aja nggak lulus apalagi suruh ngomong pake inggris. Hadeh.. langsung deh, abis tahu job desc-nya, searching-searching di mbah google tentang MC Script.. eh, nemunya kebanyakan MC Script buat wedding ceremony. Mampus aja.. yasudahlah, pasrah aja deh.. kalo cuman ngomong yes no yes no aja.. hajar bleh!.


Hemm... dan acara tadi akhirnya selesai!. untunglah, nggak ada kritik (semoga nggak ada). Biarin aja nyusun kalimat sepotong sepotong, trus ngomong inggris logat jawa alias inggris medhok, salah grammar, peduli amaat.. yang penting pada ngerti aja yang dimaksud apaan.. hahaha. sehabis acara ngemcee... cappeeekkk beraat. Suara abis, kaki gempor karena kesana kemari.. yaa namanya konsep acaranya fun jadi kudu aktivitas fisik juga.

Seharian tadi, semua anak dibagi dalam kelompok kecil-kecil. Tugas mereka harus menyelesaikan misi-misi tertentu di setiap pos. kelompok yang paling banyak menang di keseluruhan pos, mereka yang jadi juara umumnya trus dikasih hadiah. Ya main-mainnya sih macem macem, mulai dari writing, thinking, listening, reading, sampe tebak gaya, tebak gambar, plus macem-macem kegiatan yang fun-fun gitu. Saya nggak cerita detailnya kayak gimana, tapi paling nggak gambar-gambar ini semoga bisa ngasih liat suasananya kayak gimana :D

ini suasana outdoornya

Nah ini seluruh panitia yang ngerjain saya jadi emcee...


Saya pengen bagi-bagi tips aja kalo mau jadi emcee apalagi acaranya pake bahasa inggris :

1. Jadi Emcee berarti akan jadi centre of attraction, artinya semua mata akan tertuju padamu (kayak slogannya Putri Indonesia yak?).. tips pertama adalah : pake baju yang unik, beda, gampang dikenali, dan bukan pasaran. Hehehe.. dress code utama acara ini tadi kan kaos oranye ngejreng. Semua panitia lain dan peserta kan cuman make kaos aja, makanya saya tambahin kemeja lengen panjang putih digulung didalemnya biar beda. Trus, kaosnya separuh dimasukin, separuh dikeluarin. Wakakakak.. norak ye?. yang penting beda.. kalo mau sih, boleh ditambahin sama syal bulu-bulu sama stocking jaring-jaring.. Dijamin, Semua mata tertuju padamu!!..

2. Jadi emcee kudu wajib paling tahu keseluruhan rundown acaranya kayak gimana.. anggep semua peserta nggak ngerti apa-apa, dan tergantung sama kita. Dengan begitu, emcee bisa maksimal ngasih tahu dan ngasih petunjuknya supaya pesertanya jelas. Lah, apalagi tadi pesertanya anak-anak mulai TK sampe kelas 6 SD.. trus ngejelasin pake bahasa inggris yang mudah dimengerti. Makanya, penting juga liat audiensnya kayak gimana biar nguasain pasar. :D

3. Kudu PEDE. ini wajib, musti, harus.. biar salah, biar belepotan, biar nggak karuan kayak gimana wajib pede. Penonton tuh pinter, bisa baca bahasa tubuh kita kalo pas nggak pede, lagi gak semangat, ato kayak gimanapun. Makanya, biar bisa dipercaya .. PEDE is a Must!

4. Jaga kesehatan.. jangan sampe ditengah acara perut sakit, mencret... ato pingsan.. ato apalah yang ntar jelas malu-maluin. okee??

5. Yang terakhir : practice. practice. practice.. biar nggak bundel lidahnya. Apalagi ngemcee pake bahasa inggris. Jangan sampe mempersilahkan ngambil "snack" -makanan ringan-, spellingnya bilang "snake" -ular-. Atau bilang : "caution, wet floor!!" -ati-ati lantai licin- tapi salah spelling jadi "caution, wheat flour!" -ati-ati tepung terigu-.

Demikian tadi beberapa tips yang saya sampaikan, akhir kata apabila ada kekurangan mohon dimaafkan, dan apabila ada kelebihan mohon dikembalikan.. wabilahitaufik wal hidayah, wasalammualaikum warahmatullahi wabarakaaatuuuh!..

#Bagiin nasi kenduri#

Kamis, 25 November 2010

Happy Teachers Day!

Yeaaah.. hari ini hampir berakhir, dan jujur saya nggak tau kalo tanggal 25 November itu diperingati sebagai hari guru nasional. Saya mah tahunya hari ini waktunya saya gajian :D. Kalo nggak buka facebook, nggak liat doodlenya google yang theme-nya memperingati hari guru nasional, dan kalo nggak buka blog temen-temen yang ngebahas tentang hari ini..paling saya beneran nggak ngerti.

So sorry banget soalnya saya nggak terlalu peduli sama hari-harian gitu, emang dasarnya sayanya yang cuek sih.. soalnya saking banyaknya hari yang diperingati, sampe kadang bingung sendiri. Saya tahunya mah hari kemerdekaan, sumpah pemuda, sama hari kartini doank... hehehe. Kalo pada nanya saya, kapan hari bumi?.. kapan hari batik nasional ?.. kapan saya nikah? (-.-")... saya pasti enggak bisa jawab. Lupaaa... tanya aja ama simbah google. hehehe..

Saking parahnya kebiasaan pelupa saya, ato emang sifat saya yang cuek bebek termehek-mehek, kadang kalo libur tanggal merah pun saya juga nggak ngerti itu libur apaan. Yang penting libur gitu aja... hemm kalo diinget-inget sih, saya jadi cuek sama tanggal-tanggal kayak gini semenjak kerja deh... pasalnya namanya time schedule di tempat saya tuh ketat banget. Udah jelas jadwal-jadwalnya sehari-harinya. Minim sebulan kedepan sudah diplotting kemana aja. Bahkan kemarin, saya sudah terima jadwal setahun kedepan. Praktis, kehidupan saya tahun 2011 sudah keliatan.. tanggal berapa, mau kemana, ngapain aja.. tapi masih ada untungnya sih, jadwal kapan cukur rambut belon ada..jadi bisa kapan aja.. hahaha. Gak nyambung yah?.. emang!! :D

Hemm.. balik ke hari guru, kalo ngomongin guru.. coba saya nanya deh.. bisa sebutin nama guru TK kamu?. masih inget kah?.. kalo saya sih masih inget banget. Saya dulu TK di TK Pertiwi 56. Enggak tahu kenapa dinamain Pertiwi 56. Apa masih satu yayasan namanya yayasan Pertiwi ato gimana, yang jelas di wilayah kecamatan tempat saya tinggal dulu ada banyak TK Pertiwi.. nomor 56 yang tersemat dibelakang nama TK saya mungkin urutan berdirinya atau gimana, saya nggak jelas.. Saya sewaktu TK diajar sama 3 ibu guru. namanya Ibu Marman (ini nama suaminya - Sumarman, nama asli ibunya saya nggak tahu), Ibu Suti, sama Ibu Trini. Bu Marman ini orangnya paling senior, kalo nggak boleh dibilang tua.. setelah saya SD, bu Marman pindah kerja jadi pegawai di kelurahan. Gak tau asal mulanya gimana sampe bu guru pindah ke kelurahan, yang jelas TK saya itu dulu (sampai sekarang) letaknya dibelakang kantor kelurahan. Bahkan ketika saya ngurus KTP pas umur saya 17 tahun kemaren (:P), saya masih ketemu sama beliau. Yang saya inget dari bu Marman adalah nyanyian Tempurung Berdetak-Detak. Pernah tahu? kalo sekarang saya disuruh nyanyi lengkapnya udah nggak inget.. tapi lagu tempurung berdetak-detak ini ternyata juga diajarkan ke kakak sepupu saya dan tante saya sama Bu Marman.. maklum, keluarga besar saya dari jaman adiknya ibu saya sampe cucu-cucu eyang saya disekolahinnya di TK Pertiwi 56 ini..

Trus Bu Suti.. bu Suti ini ibu guru yang gendut, dan paling lucu. Dandanannya tiap hari nggak pernah berubah, pake setelan blazer dan rok span, dengan rambut selalu digelung keatas membentuk konde. Nggaak pernah berubah!. Tapi saya nggak tahu keberadaan beliau sekarang, soalnya saya udah nggak dapet kabarnya seperti apa. Semoga aja sih beliau masih sehat. Yang saya inget dari bu Suti ini adalah pelajaran mencocoknya. Tahu pelajaran mencocok? kita dikasih kertas bergambar macem-macem, trus dikasih paku sama bantalan gabus. Tepian gambar itu kita cocok pake paku, sampe semuanya bolong. Trus, bolongan-bolongan itu kita sobek macem kita nyobek tiket nonton bioskop yang udah ada bolong-bolongnya itu... nah, abis itu hasil gambarnya ditempel trus diwarnai...

Kalo Bu Trini, ini ibu guru paling berdedikasi buangeet-nget menurut saya. Dari dulu sampe sekarang masih ngajar di TK ini. Nggak berubah, termasuk kebiasaannya naik sepeda melewati depan rumah saya yang masih dilakukannya dari dulu sampe sekarang. Adik sepupu saya yang baru masuk TK tahun lalu pernah saya tanya, masih diajari sama bu Trini?.. dia bilang iya. Hebat banget ini ibu guru.. ya bisa dibayangin donk, berapa puluh tahun betah mengajar anak-anak TK. Dari jaman saya tahun 90an sampe sekarang 2010.. minimal dah 20 tahun lah *loh, katanya tadi umurnya 17?*. Salut deh.. Mungkin sekarang Ibu Trini aja yang paling senior, yang lain guru-gurunya baru yang saya nggak kenal. satu hal yang berubah dari ibu Trini adalah sekarang ibunya berkerudung.

Nah, pada kesempatan kali ini saya pengen ngucapin Selamat Hari Guru. Untuk semua guru-guruku, terima kasih banyak atas kerja keras dan perjuangannya. Khususnya untuk guru-guru TK ku, mungkin ucapan makasih aja nggak cukup.. entah ibu baca tulisanku ini atau tidak, entah ibu masih ingat saya atau tidak, yang jelas saya dengan tulus bilang kalo saya nggak pernah ketemu dan diajar sama ibu, mungkin saya bukanlah seperti saya yang sekarang. Makasih ya bu!..

Selasa, 23 November 2010

Gilaaak, Saya Keranjingan Wondergirl!!

Ini postingan iseng, saya ketularan John Terro yang keranjingan sama cewek Korea.

Gara-gara nonton tivi semalem, liat di salah satu acara pencarian bakat gitu saya ngedengerin satu lagu yang menurut saya hips banget, langsung deh saya searching di mbah google cuman pake lirik yang samar-samar saya inget.. ini liriknya :
Nobody, Nobody but you... *prok-prok, prok-prok*

Akhirnya saya nemu ternyata lagu itu dinyanyiin sama Wondergirl, personel cewek-cewek super cantik asal Korea. Mereka sih nyanyiin lagu yang judulnya Nobody, sambil ngedance gitu. Dan ternyata, dance yang mereka lakuin itu ada di salah satu adegan film yang juga laris bangeet asal negara yang sama.

Suer, sekali liat di youtube saya trus keranjingan... Selain seneng liat muka mereka-mereka yang canteek abis, dancenya juga ternyata asik juga. Gak heran ternyata di video ini, udah diliat sampe 45 juta kali.. Yak, gilaak emang!. Laris banget ini video. Langsung cekibrot disini yaa

gambar ngambil disini

wohohooo.. udah diliat?.

Nah, Saking larisnya video ini bahkan dancing khas mereka ini dipakai di beberapa flashmob di beberapa negara termasuk Indonesia. Tahu Flashmob kan?.. sekumpulan orang di tempat umum, melakukan gerakan-gerakan tiba-tiba, mulai dari satu dua kelompok diikuti sampe membentuk kelompok besar bergerak dalam gaya yang sama, yang mengejutkan orang yang gak sadar disekitarnya. Contohnya di Singapore, lagu dan dance Nobody-nya Wondergirl ini dipake di flashmob yang diklaim sebagai the biggest flashmob in Singapore. Mau liat Videonya, disini ya. Di Indonesia juga dipake pas flashmob produk pakaian di mal Senayan City.. make lagu Nobody ini. Videonya bisa diliat disini.

Secara gerakannya emang mudah diikutin sih, bahkan kalo menurut opini saya pribadi hampir nyaingin tenarnya dance a la Beyonce Knowles yang Single Ladies. Tau klipnya si Beyonce yang cuman pake bikini item itu kan?, itu cara ngedancenya kan lariiiiiss banget. Sampe-sampe ada parodi Justin Timberlake make bikini item trus ngelakuin dance ugil-ugil bak cacing kepanasan. hehehe..

Oh iya, satu lagi yang ketinggalan.. Saya kemarin dapet award dari Immanuel, dalam kesempatan ini saya juga pengen ngucapin selamat buat Noel.. yang udah dengan suksesnya ngedapetin Notebook dari provider HP saya, gara-gara tulisannya menang dalam kompetisi sumpah pemuda. *CMIIW

MAkasih yaaaa... dan ini dia awardnya!

Minggu, 21 November 2010

Anak Kos Jajal Apartment :D

Satu cerita yang tertinggal minggu lalu, saat persiapan pelaksanaan acara hajatan pemberian penghargaan, kan saya bilang persiapannya sampe larut malem. Ya bisa dibayangin deh gimana kalo selesai preparation-nya aja jam 12 malem trus jam 6 kudu standby lagi disitu. Alamat nggak kebangun deh..Nah, kebetulan karena ketua panitianya baek, temen-temen sekantor disewain apartment di deket venue buat nginep bareng-bareng. Terutama sih yang cowok, karena yang prepare sampe malem cuman yang cowok-cowok aja.

Tempat persisnya sih di Waterplace Apartment, Tower A, sebelah Pakuwon Trade Center. Kalo nggak salah ada 4 tower, dan saya kebagian di tower paling depan. Kebetulan apartment ini emang settingnya kayaknya khusus dibikin buat keluarga kecil gitu deh, soalnya satu slot apartment itu isinya 2 kamar tidur, kamar mandi, ruang keluarga, dan dapur. Simple minimalis. Dapetnya sih room 1912, alias di lantai 19. Jangan tanya harganya buat slot sekecil itu.. hehehe, selain mahal, saya juga nggak tau berapa persisnya.
Jujur, saya seumur-umur belon pernah masuk ke apartment apalagi sampe nginep-nginep segala. Biarin deh dikatain udik.. lha wong sejak ceprot sampe gede tinggal di Jogja, dan lagian nggak ada apartment di Jogja sono #nggak tahu yaa kalo sekarang#. Mungkin ini juga yang pertama kalinya buat temen-temen saya nginep di apartment, ngerasain gaya hidup orang kaya :D

Gara-gara kunci (key card)nya cuman satu doank, trus satu room dipake buat 5 orang, praktis mau masuk aja kudu bareng-bareng. Kalo nggak ya nggak bisa masuk, soalnya pengamanannya berlapis plus privasinya dijaga banget. Buat masuk gerbang utamanya aja pake keycard, trus naik lift kudu masukin keycardnya lagi yang cuman bisa memilih lantai tempat keycard itu terprogram alias cuman bisa langsung ke lantai 19. Gak bisa tebar pesona sama tetangga lantai lain nih.. :D. Susah yah ternyata jadi orang kaya... gak kayak rumah saya di desa, siapa aja boleh lewat pekarangan rumah.. *garuk-garuk lantai*

Anyway, satu hal yang enak di apartment itu adalah : Ada minimarket 24 jam di depan towernya.. jadi pas selesai preparation acara, pulang jam 12 malem masih sempet buat cari mie rebus sama eskrim. Thanks God, for saving my hunger.. hahahaha.. untung banget tuh, jadi serasa punya swalayan sendiri.

Trus, malemnya liat pemandangan kota Surabaya dari lantai 19. WOW.. kereen.. lampu dimana-mana *ya iyalah, malem*. Tapi bagus banget, dari lantai 19 keliatan Surabaya gemerlapan. Hemm.. gak percaya?. Cekibrot fotonyaa


Daan pagi harinya.. whaddahell... keren banget pemandangannya!. Mirip di Korea *duh, emang pernah?*.. ya setidaknya saya pernah liat foto temen saya di Korea pagi hari, mirip-mirip laah.. Eh, tapi kalo temen-temen pernah liat film Shahrukh Khan (bener nggak sih nulisnya?) yang My Name Is Khan, yang pas Khan ngasih kejutan buat ceweknya... yang dia bilang akan menikahi Khan kalo bisa menunjukkan yang belon pernah dia liat di NY.. kan pemandangannya kayak gini nih... miriiip....

Inget satu adegan pas Shahrukh Khan menghitung mundur, trus ngeliatin pemandangan pas kabutnya turun..sambil bilang "would you marry me?"

Kudu mejeng dulu.. Wajib!. wakakaka

Sayangnya kemewahan ini cuman berlaku 2 hari 2 malem aja.. pas acaranya berlangsung. Sayang bangeet.. Ngarepnya sih selamanya.. hahahahaa... Hemm... ngimpi, kapan yaa punya apartment sendiri yang mewah (bukan MEpet saWAH!!) kayak gini yaa??.. hemm..

#kudu jual ginjal dulu kayaknya LOL

Jumat, 19 November 2010

Jogjaku Aman!!

Balik ke Jogja tiga hari cukup membuat saya berlega hati. Pasalnya, kondisi di rumah tidak separah yang saya bayangkan ketika ibu saya menelepon mengabarkan Jogja hujan abu hingga pasir, gemuruh gunung Merapi yang terdengar sampai jarak 40 km, atau petir menyambar-nyambar. Di posting saya terakhir banyak juga yang komen nanyain kabar Jogja seperti apa. Dan dalam tulisan ini, saya bisa bilang : JOGJA AMAN!!


Nyampe di Jogja dini hari, saya sempat merasakan hujan abu yang tipis. Tipis banget, hanya kelihatan seperti kabut pagi hari. Kalo nggak ada lampu jalan yang cahayanya membantu menegaskan kabut samar itu adalah hujan abu, mungkin saya ngerasa nggak ada apa-apa. Bekas-bekas abu vulkanik pun masih banyak terlihat di beberapa jalan besar sepanjang perjalanan saya ke rumah. Sempet hujan juga, jadi terasa banget bau abu vulkanik itu kayak kacang rebus baunya. Bahkan di rumah sendiri pun, teras juga terasa licin dan berdebu karena efek hujan abu. Entah mengapa, walau seperti itu saya merasa aman di rumah. Tiga hari di rumah, saya sama sekali nggak pake masker. Sekeluarga juga nggak pada make.

Memang sih, kalo diukur dari puncak Merapi, rumah saya lumayan jauh. Sekitaran 40 km dari sana. Jadi efek paling besar pun hanya kena hujan abu aja. Nggak lebih. Saya sempet denger cerita juga dari Ibu saya, kalo letusan 26 Oktober lalu ternyata juga menewaskan tetangga saya. Satu Dusun, beda RT. Padahal jauh kan tempatnya?.. ternyata, tetangga saya yang meninggal itu adalah relawan PMI, dan meninggal bareng Mbah Maridjan ketika beliau sedang bertugas. Mungkin kalo searching di google namanya mas Tutur, relawan PMI.. pasti keinget. Tetangga saya itu seumuran tante saya, karena dulu sempet jadi temen TK-nya Tante saya.

Hujan abu itu juga meninggalkan cerita sendiri bagi lele-lele peliharaan keluarga saya. Gara-gara abu vulkanik itu, lele di rumah banyak yang megap-megap. Kepalanya pada nongol di permukaan air. Nggak sampai mati sih, karena langsung dikuras baknya. Sampe 2 kali malahan kejadiannya.. Tapi beruntung, pas saya pulang kemaren malah lelenya sekalian dipanen. Buat makan bareng-bareng keluarga pas lebaran Haji.

Sebetulnya saya juga penasaran tentang kondisi Kota Jogja-nya sendiri kayak gimana, jadinya saya sempet muter-muter ke kota. Kayak nggak terjadi apa-apa tuh, biasa aja. Lalu lintas tetep rame. Jadi kalo ada berita yang menyatakan Jogja nggak aman buat dikunjungi, salah besar!. Jogja aman koq. Sempet saya muter ke kali Code juga, memang sungainya jadi dangkal sekarang. Permukaannya naik, dan dibikin tanggul-tanggul pasir buatan di sekitarnya. Itu gara-gara aliran lahar dingin yang mengendap. Aliran airnya sih cukup deras, jadi sempet khawatir teradi potensi bencana banjir kalo pas musim hujan. Hanya saja saya salut sama masyarakat bantaran kali Code, walau khawatir, tetapi tidak berlebihan. Mereka bahkan membuat slogan CODEKU AMAN, CODEKU NYAMAN.. slogan itu tertulis di spanduk-spanduk yang dipasang di setiap jembatan yang melintasi Kali Code. Salut deh!..

Malioboro, yang katanya sempet mati. Alias nggak ada yang jualan, kemarin pas saya lewat sana juga udah biasa lagi. Sisa-sisa abu emang keliatan masih ada di sisi-sisi jalan, tapi pedagang asongan yang biasa mangkal di kaki lima itu juga udah pada buka koq. Aman buat dikunjungi lah.. Posko posko pengungsian juga udah lumayan pada kosong. Entah ya, kalo pas malam hari pada balik kesana lagi.

yaa.. intinya sih saya cuman mau bilang kalo Jogja aman-aman aja.. Nggak perlu khawatir kalo mau dateng wisata ke Jogja dalam waktu deket ini. Jangan terpengaruh sama berita yang bilang kalo suasananya mencekam lah apa lah. Saya bilang gini bukan mentang-mentang saya warga Jogja yaa.. tapi ini beneran karena saya udah ngebuktiin sendiri..

Senin, 15 November 2010

Finally, It's Done!!

Fyuh.. akhirnya, acara segede gambreng yang kemaren sempet saya ceritain disini kelar juga. Thats Wrap!!, it's done!!. Lumayan sukses, dengan tingkat kehadiran penerima penghargaan rata-rata lebih dari 80%. Itu berarti bisa dibilang rata-rata lebih dari 2000 orang per sesi yang datang, alias total 8000-an orang dari hari pertama sampai hari kedua.


Mejeng dulu di photo corner, backdrop depan pintu masuk.. sesuai dengan tema acara : We Can Achieve Higher!.. Acara ini memang diperuntukkan sebagai apresiasi buat anak-anak yang berprestasi, dan menjaga impian mereka agar bisa meraih yang lebih tinggi lagi.

Setelah semalam sebelumnya persiapan di venue sampe jam 12 malem, padahal besok paginya kudu stand by jam setengah tujuh, praktis waktu istirahatnya juga berkurang. Alhasil, sekarang hasilnya betis jadi kaku..punggung pegal-pegal, sama suara habis. Lah, gimana nggak abis suaranya.. kebagian jadi PIC backstage, ngatur keluar masuknya peralatan pentas, plus pas sesi foto bersama, saya kudu ngatur para penerima penghargaan yang semuanya anak kecil.. Mana ada yang masih usia 3-4 tahunan lagi. Jadi tereak-tereak aja nggak cukup. Hiks..

Tapi overall seruu!!. Sesi pertama aja sih yang agak berantakan, karena masih adaptasi acara. Plus, Usher yang kita sewa buat ngebantuin juga rata-rata baru pertama kali ngikut acara beginian. Tapi dari sesi pertama itu, bisa jadi masukan buat sesi selanjutnya. Nah, biar bisa ikut ngerasain suasananya kayak gimana, nih saya kasih beberapa jepretan saya..

Suasana registrasi peserta dan orang tua. Crowded banget, tapi untunglah dengan bantuan system yang computerized banget. Semua lancaar!!

Pas acaranya mau mulai. Fanfare plus lighting game-nya seru!. Ini foto dari belakang panggung, sesek nafas gara-gara asepnya banyaaak.. uhuk-uhukk!!

Ini tempat duduk orang tua.. karena masih pagi, masih pada kosong..


Nah ini calon-calon penerima penghargaan.. ini masih pagi juga, makanya rada kosong. Coba hitung jumlah kursinya!!. Itu sampe belakang sonoo...

Habis acara masih aja sempet mejeng.. sial, saya diteriakin lebay sama Ushernya. Hahaha. Biarin weeek.

Sayangnya saya nggak punya foto dari depan panggung pas acara berlangsung, soalnya saya sibuk wira-wiri di atas. Yah, akhirnya.. persiapan panjang dan melelahkan kemarin terbayar sudah. Masi ada satu PR lagi, nyelenggarain acara yang sama kayak gini di Makassar ntar Desember... doain sukses yak!.

Berhubung badan pegel-pegel habis acara, hari ini dan besok saya ngambil jatah cuti terakhir saya. Sekalian pulang ke Jogja juga, nengokin rumah.. gimana kondisi rumah pasca letusan gunung Merapi kemaren. Jadi, sekarang udah di Jogja sih.. mau istirahat dulu, plus menyelenggarakan ritual blowalking yang kemarin sempet terhenti. Teman-teman... tunggu saya datang berkunjung yaa :D

Anyway, kemarin pas lagi sibuk-sibuknya nyelenggarain acara pemberian award ini.. saya malah dapet award juga dari Nova. Lagi-lagi Nova tahu angka kesukaan saya.. nomor 7, makanya saya ditaroh di penerima award nomor 7. Thanks banget ya Nov, sorry lagi sempet posting sekarang. Dan, ini dia award yang keren itu!



Rabu, 10 November 2010

Merencanakan Pesta VS Pestanya Sendiri

Pernah dengar kata-kata : merencanakan sebuah pesta terkadang jauh lebih menyenangkan daripada jalannya pesta itu sendiri?. Kalo pernah dengar, itu sebenarnya yang sedang saya lakukan selama beberapa minggu terakhir. Bukan acara pribadi dan bukan "murni" pesta sih sebetulnya. Tapi emang acara tahunan kantor, berupa perhelatan konvensi yang mengundang ribuan orang. Acara intinya sih berupa penghargaan, dan kebetulan acara ini diselenggarakan di banyak kota di Indonesia. Untuk kantor cabang saya, acara ini akan berlangsung besok sabtu dan minggu di SSCC Supermall Pakuwon.

Mungkin juga ini alasan yang paling tepat buat saya kenapa beberapa hari ini jarang update blog, apalagi blogwalking.. Soalnya menjelang perhelatan ini bener-bener super duper sibuk, pulang aja kadang sampe larut. Kebetulan hari ini udah lumayan longgar, karena besok sampe jumat siap-siap lagi di venue nge-drop logistik dan kelengkapan acara. Yak, saya didaulat jadi seksi perlengkapan.. gila bo!. Nyiapin kursi undangan sebanyak 3000 kursi, pesen ini itu, ngeset lay out tempat duduk.. sampe tadi ngebantuin rehearsal MC dan pengisi acara.. yah, bisa dibayangin gimana capeknya. Mana target peserta juga sekitaran 10 ribuan orang, ada 4 sesi, dan per sesi berlangsung setengah harian.. huft..


judulnya : tetap senyum dikejar deadline :P

Belon lagi ntar pas acaranya. Sebenernya ini tahun kedua saya jadi panitia acara. Seperti tahun lalu saya masih didaulat untuk in charge ngebantuin jalannya acara di atas stage. Mulai ngatur posisi pengisi acara sampe ngontrol sound system. pastinya sih nggak sendirian, karena kita juga make jasa Event Organizer. Tapi juga nggak semata-mata ngandelin EO, karena yang tau konsep acaranya kan panitia inti.. pada dasarnya sih EO cuman make sure aja melaksanakan sesuai dengan konsep yang udah dibikin.

Tapi justru dengan sibuk banget malah banyak nemu moment serunya ketika prepare acara kayak gini. Mulai dari ngonsep acara, nyiapin detailnya, sampe seru-seruan lembur malem-malem bareng temen-temen kantor plus makan gratis dibayarin bos. Makanya, sesuai judul posting ini saya malah ngerasa lebih menikmati prosesnya dibanding ntar ketika udah pas acaranya. Walaupun capek fisik dan pikiran, bahkan sampe ngedrop segala, trus udah gitu nyatuin beberapa kepala (baca : membenturkan kepala) yang masuk kategori proses yang menggerogoti emosi. Tapi itu menurut saya ntar bakalan terbayar ketika acaranya berjalan sukses. Makanya mohon doanya deh, biar lancar acara besok sabtu dan minggu.. semoga besok sempet foto-foto biar ngerasain ambiance-nya kayak gimana.. Doain aja deh biar acaranya berlangsung lancar.. sekalian pamit juga kalau-kalau paling sampe minggu entar enggak bisa update blog plus berkunjung balik..

Oh iya, kemaren saya dapet award dari blog sahabat saya Yan Freski, pemilik blog Melepas Lelah, sekaligus adik kelas SMA saya dulu. Yan bagi-bagi award dari blognya yang berusia 6 bulan. Selamat ya Yan, tetep semangat ngeblognya.. ini dia awardnya


Minggu, 07 November 2010

Anak Kos Makan Enak :D

Dua minggu terakhir yang melelahkan, sakit sembuh sakit sembuh, kerjaan numpuk plus lembur.. belon lagi dikejar-kejar deadline, membuat saya drop. Jumat kemaren posting di Juanda, mau ke Makassar..Sabtu sorenya udah balik Surabaya. Dan Minggu ini, tidor mpe siang.. eh siangnya, diajakin sama temen buat nyari dresscode batik acara kantor minggu depan. hemm... koq jadi curhat masalah jadwal sih.. ups!.

Buat menyeimbangkan hidup, kayaknya pepatah "work hard, play hard" berlaku deh.. tapi kalo saya bukan play hard, tapi eat hard.. alias makan banyak dan enak. Dan kebetulan, pas banget ketemu resto Solaria beberapa hari yang lalu, mampir, dan mesen makanan favorit saya kalo disini : Chicken Cordon Bleu. Minumnya, yang spesial Solaria juga yaitu Blueberry ice. Ini dia fotonya..


cordon bleu-nya keliatan kecil..padahal aslinya gede banget. ini cuman masalah perspektif foto aja.. pake makro sih :P

Ini blueberry ice-nya.. kalo liat dari bentuknya, sepertinya sirup blueberry dibekukan jadi es balok.. trus es balok itu digrinder. Jadinya esnya bener-bener berasa blueberry (bukan es batu)

Buat yang belon tau jenis makanan apakah Chicken Cordon Bleu itu, sebenernya mirip fried chicken alias ayam goreng. Bedanya, ayamnya bukan ayam biasa. Dada ayam fillet alias tanpa tulang, diiris 2, trus didalemnya diisi sama mozzarella cheese plus daging asap. jadi semacam sandwich gitu, cuman bukan roti tapi ayam. Habis itu, dilumurin pake telur dan tepung panir trus digoreng crispy. Hemm.. liat bentuknya aja menggoda, ukurannya juga nggak tanggung-tanggung. Sekitaran 300gram gitu deh. Lumayan mengenyangkan!. Ada 2 pilihan yang dikasih ke kita, mau dimakan pake nasi ato fries. Kalo saya sih milih pake fries. Suka kentang goreng soalnya. Soal rasa, enak banget!. Gurihnya pas, disiram pake saus steak plus mayonaise jadinya mantabh.. sepadan sama harganya yang agak lumayan mahal.. sekitar 30an ribu rupiah plus tax. Hemm.. biarin, sekali-kali anak kos ngerasain makanan enak.. hehehee.

Anyway, saya sedikit iseng nanya di postingan terakhir, apa yang kamu lakukan saat mengantri. Dari situ sebenernya saya sedikit survey juga sih.. daan kesimpulannya adalah : mengantri dapat menunjukkan siapa dirimu. Contoh :

1. Penyuka buku : Ngantri sambil baca buku/novel/majalah dll. contohnya : Kimi, Mbak Fanny, dosennya John Terro
2. Netizen sejati : Update status, browsing, chatting, surfing, blogging baik pake mobile phone ato laptop by wifi. Ini paling banyak.. contohnya : Ibu Dzaky Fai, Atanotoo, Inge, Diah, Akane,
3. JOMBLO sejati : Lirik kanan kiri cari cewek/cowok buat diajakin kenalan.. Kalo ini mah nggak usah disurvey juga udah keliatan.. Cimenk sama Raja. eh.. si Joe juga jawab sama :D
4. Gamers : Ngantri sambil ngegame. contohnya si Emperor dragon, John
5. dan lain-lain..

Jumat, 05 November 2010

[Berita Foto] Paling Males Kalo Begini Deh

Postingan pertama di bulan Novi Novembeer.... udah tanggal 5 tapi baru sempet posting. Hmm... lagi Susi Susanti nih, alias SUper SIbuk SUSah dinANTI... hahaha.. hush!

Bahkan pagi ini saya nyempetin buka blog di bandara Djuanda, sambil nunggu pesawat setengah jam lagi.. dan, di pintu keberangkatan 8, gate tempat biasa pesawat kebanggaan Indonesia mendarat, terjadilah seperti ini :


Ini beneran terjadi loh! sekitaran 5 menitan yang lalu.. males banget nggak sih kalo mau masuk. Belum lagi kebiasaan kalo armada yang satu ini mengharuskan double check identity, alias sebelum masuk juga kudu diperiksa sesuai nggak sama KTP yang dibawa. Makin lama deeh..
Kalo misal nih, dalam kondisi masuk ke antrian.. apa yang akan kamu lakukan?
1. Mainan HP
2. Dengerin Musik by Ipod, MP3player, or walkman... (masih jaman emang?)
3. Ngobrol sama tetangga, pamerin anak ceweknya..
4. Ngupil.
5. Lirik-lirik cowok/cewek ganteng dan cantik di sebelah..
6. pake make up..tancap bedak ama lipstik.. sukur-sukur benerin stocking..
7. .... dan seterusnya bisa diisikan di kotak komentar yaa...
kalo saya sih sambil nunggu sambil ngeblog.. hahahaha *teteeeup*
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...