Jumat, 31 Desember 2010

Makan Makanan Aceh Tapi Di Jogja


Masih di Jogja, dan masih seputar kuliner.

Sebelumnya saya nggak sadar kalo ada warung makan khas Aceh di Jogja. Kebetulan kemaren  lewat di BoPlaz, alias Borobudur Plaza Jalan Magelang, liat ada warung makan bernuansa merah di belakangnya. Karena penasaran, saya langsung belokin motor dan parkir di depannya.

Warung makan khas Aceh ini judulnya (duh, kayak sinetron) Bungong Jeumpa. Tahu Bungong Jeumpa kan?. Sejenis bunga kenanga yang tumbuh di Aceh. Bahkan, ada lagu daerahnya dengan judul yang sama. Nah, warung yang tepatnya terletak di Jalan R.W Monginsidi belakang BoPlaz ini ukurannya emang nggak terlalu besar. Kalo kata yang jual, warung ini buka udah lama. Buka cabang juga di daerah Demangan.

Hemm.. lets go to the menu.. Yah, semuanya serba Aceh. Mulai dari Mie Aceh, Kari kambing, nasi goreng & nasi bakar, ada roti cane, teh susu, Pepes, rendang.. semuanya yang jelas : Bersantan, Berempah, dan Pedas!. Akhirnya pilihan saya jatuhkan pada (lagi-lagi) mie Aceh. Untuk apetizer, saya milih roti cane kuah kare. 

Sebenernya ada macam-macam pilihan mie Aceh. Pake daging kambing, ayam, udang, kepiting, atau cumi. Atau mie aceh polos juga ada. Harganya bervariasi tergantung pilihannya. Saya milih mie aceh udang. Trus, tau roti cane nggak?. Roti dari adonan tepung terigu yang digoreng tanpa minyak dibentuk jala-jala ini juga ada banyak pilihannya. Paling sederhana sih roti cane gula. Enggak tau bentuknya kayak gimana, apakah ditaburin gula pasir, atau dimakan pake sirup gula. Ada juga cane es krim. Ini diatasnya dikasih topping es krim. Lah, karena khasnya aceh kan kuah santan makanya saya pilih aja yang kuah kare. Sekaligus nyicip rasa karenya!.

Soal rasa.. bagi orang Aceh asli pasti bilang enaak. Mie Acehnya bener-bener berempah dan berminyak. Guriiih banget tanpa ada rasa manis-manisnya. Ditaburin sama kacang tanah goreng, kerupuk, emping, dan acar bawang, rasanya pedes. Cukup pedes menurut lidah saya. Mie Aceh ini sebenernya mie yang agak berkuah kental, jadi dibilang mie goreng ya nggak terlalu kering..dibilang mie rebus, kuahnya dikit banget dan kental.

Kalo untuk roti cane-nya, rasa kuah karenya emang juara. Kuahnya kayak dimasak nggak cuman sehari, bersantan, pedas dan berempah. Karee banget. Sedangkan rotinya sendiri sih biasa, mirip makan bakwan goreng malahan. Saya mikir pertamanya bakalan disuguhin roti jala, eh ternyata yang dateng bentuknya mirip orak-arik telor.. hihii.. untung kuah karinya enak, jadi kemakan semua deh.

Soal harga, hmm.. kalo ukuran Jogja saya bilang standar. Enggak terlalu murah, juga nggak terlalu mahal. Plus Es teh manis saya cuman bayar IDR 21 K aja. Mie berkisar dari 10 ribu – 14 ribu. Roti cane juga 6 ribu – 12 ribu tergantung toppingnya. Jadi, kalo orang Aceh kangen masakan daerahnya sok atuuh… langsung dateng aja ke Bungong Jeumpa.

Selasa, 28 Desember 2010

Bakmi Jawa dan Budaya Mengantri

Menikmati masakan bakmi jawa terutama di Jogja, bukan hanya sekedar meladeni keinginan perut semata. Bukan pula sekedar mengesahkan keberadaan diri sudah pernah menginjakkan kaki di Jogja. Lebih dari itu, bakmi jawa menghidangkan lebih dari kenikmatan kuliner bahkan menurut opini saya mengandung nilai budaya.” (Gaphe, 2010)

Wakakak.. tumben saya ngomong sok filosofis begituan.

Ini gara-gara saya mau posting kuliner lagi. Dan lagi-lagi adalah bakmi jawa. Saya udah berulang kali bilang kalo saya penggemar masakan mie, apapun itu. Selain itu, tentang bakmi jawa juga sebenernya sudah pernah saya ceritain dulu. Cuman, menurut saya namanya bakmi jawa apalagi yang ada di Jogja nggak akan pernah kehabisan cerita. Mungkin ada seribu penjual bakmi jawa di Jogja, dan itu menurut saya akan ada pula seribu rasa dan cerita yang berbeda.

Ya, bakmi jawa kalo boleh saya bilang beda penjual beda rasanya. Bahan boleh sama, cara masak boleh sama, tapi satu yang aneh adalah rasanya berbeda. Bisa jadi keringet yang jual rasanya beda kali yak..

Loh, kan sama-sama bakmi jawa.. emang bedanya dimana?.

Kalo pertanyaan itu ditanyain ke saya, saya pasti akan bilang beda. Walaupun mungkin saya enggak bisa mendeskripsikan dimana letak perbedaannya, yang jelas bedaa aja. Seperti jatuh cinta kan?.. enggak butuh alasan kenapa jatuh cinta..#lagi-lagi sok filosofis.

Kali ini bakmi jawa yang saya cobain adalah bakmi bu giyo. Bisa jadi yang jual istri seseorang yang namanya Giyo..dan kalo boleh nebak, besar keyakinan saya kalo nama lengkapnya Sugiyo.. secara orang jawa biasanya namanya pake awalan “Su” gitu. Dan kata eyang saya, “Su” itu artinya baik, tinggi, lebih.. Nah, Giyo ini jualan bakmi di jalan MT Haryono, tepatnya wetan pojok beteng. Alias sebelah timur Pojok Beteng Barat. Duh, walaupun saya orang Jogja.. jujur, sampe sekarang saya masih kebalik-balik antara Wetan dan Kulon itu Timur atau Barat.. norak yah?. Embeer..

Bakmi Giyo ini jualan kalo malem aja, khas bakmi jawa yang emang ngalong (kalong – kelelawar.red). Tempatnya persis pinggir jalan, buka lapak dengan banyak tempat duduk dan cukup rame dekat perempatan. Nggak ada tempat parkir luas, jadi siap-siap kalo bawa mobil kudu parkir rada jauh. Menunya sih standar, bakmi godhog (rebus), mie goreng, bihun godhog/goreng, nasi goreng. Jangan nyari cwie mie ato bakmi jakarta disini, pasti enggak ada!

Ada yang bertanya-tanya, apa bedanya bakmi jawa, mie jakarta, mie aceh.. perasaan kan sama-sama mie. Sebagai penggemar mie, saya bisa jelaskan begini.. bakmi jawa biasanya dimasak pake anglo atau tungku tanah liat. Sayangnya di bakmi bu Giyo ini masaknya nggak pake anglo, tapi pake gas. Eits, tapi bukan itu satu-satunya syarat mutlak bakmi disebut bakmi jawa.. Bakmi jawa beda di jenis mie-nya. Di bakmi jawa biasanya bahan utamanya dicampur antara bihun dan mie kuning, terus selalu menggunakan ayam kampung (bukan ayam kampus yaak!), dan telurnya pake telur bebek. Kalo nggak ada telur bebek, biasanya pake telur ayam kampung. Pake sayur yang jelas, ada sawi dan di beberapa tempat make kubis (kol) juga. Penjual bakmi jawa biasanya make ciri khas telur bebek, dan ayam kampung yang udah dimasak itu digantung di depan gerobaknya. Kalo orang jawa bilang ingkung, alias ayam dimasak utuh dari kepala sampai kaki. Dan air kaldu ayamnya biasanya dipake buat kuah mie godhog atau siraman pas masak mie goreng.

Sebenernya yang khas juga dari bakmi jawa terutama bakmi gorengnya adalah “nyemek”nya. Hmm.. saya nggak tau padanan kata nyemek (cara membaca sama kayak baca buah kesemek.red) dalam bahasa Indonesia. Gini aja, nyemek itu berarti terlalu matang. Ya, jadi mie gorengnya tuh enggak al dente, tapi benar-benar matang. Bagi orang jawa, terutama orang Jogja, justru nyemek-nya itu yang bikin ngangenin. Dan menurut saya lagi, di Bakmi Giyo ini antara mie godhog dan mie gorengnya lebih enak mie gorengnya.

Di awal postingan saya bilang juga kalo menikmati bakmi jawa menyangkut juga masalah budaya. Kenapa?. Memasak mie jawa biasanya dilakukan satu persatu. Jadi enggak disajikan bersama-sama.. jika datang ber-lima, bersepuluh..akan dimasakkan satu-persatu. Jadi kadang yang pertama pesan sudah menghabiskan mienya, yang orang terakhir baru datang pesanannya. Mengantri inilah yang sebenarnya juga menjadi ciri khas bakmi Jawa, yang membedakannya dengan sajian makanan fast food. Sepanjang saya tahu, enggak ada protes-protesan, enggak ada yang minta diduluin.. karena yang jual tahu betul mana yang harus pertama dilayani. Sembari mengantri gitu, biasanya pembeli cenderung akan ngobrol satu sama lain. Jadi menikmati bakmi jawa biasanya lebih enak kalo rame-rame.. kalopun sendirian, sebenernya nggak masalah karena dasarnya orang jawa (baca : Jogja) ramah-ramah. Dengan tempat yang biasanya sekedarnya, kadang lesehan dipinggir jalan, dan tanpa memandang usia atau gender.. nggak ada bedanya si kaya dan si miskin di tempat tersebut..semua berbaur.

Ah.. Jogja emang indah.

Senin, 27 Desember 2010

Kepedesan Di Pondok Cabe

Sebenernya rumah makan Pondok Cabe ini udah ada dimana-mana. Franchise masakan rumahan berlambang lombok abang alias cabe merah ini banyak ditemui di kota-kota besar. Cuman, saya baru ngerti kalo ada juga cabangnya di Jogja, pas kebetulan lewat di deket mantan SMA saya 2 hari yang lalu. Karena penasaran, makanya sore kemarin akhirnya makan malem di Pondok Cabe cabang Jalan HOS Cokroaminoto.

Sekitaran jam 5-an gitu suasananya nggak begitu rame. Selain ujan deras, bisa jadi orang-orang pada males keluar rumah plus juga lagi nongkrongin timnas yang mau tanding lawan Malaysia. Sebenernya di Pondok Cabe ini juga ngadain nobar final piala AFF juga koq. Lewat tivi 32 inch di depan restonya. Yaah, walaupun hasilnya mengecewakan, timnas di KO 3-0 pas babak kedua. Tapi udah keliatan banget dari babak pertama kalo kita mainnya enggak fokus. Kalah banyak nyerang sama Malaysia yang agresif, dan kecenderungannya bola selalu berada di sisi lawan. Terlepas dari ulah petasan sama laser ijo yang kata Anang bilang : “itu, enggak banget deh!”, harus diakui kalo timnas mau menang kudu ekstra berjuangnya deh.

Lah, koq ngomongin bola?.. makannya kapan?. Sabar… yang jelas, di Pondok Cabe ini emang suasananya oke banget. Dari segi luas rumah makannya emang nggak terlalu besar, cuman dari depan plus penataan meja kursinya bener-bener cozy. Nyaman banget. Standar pondok cabe emang selalu gitu kan, kerasa di rumah sendiri. Plus, begitu masuk langsung berhadapan dengan buffet berisi pilihan makanan yang bisa dipilih sendiri.

Kalo saya sih mending langsung duduk, nunggu dilayani. Menu milih sendiri. Nggak ada yang spesial, karena Pondok Cabe ini mengusung makanan rumahan, maka menu yang disajikan juga nggak jauh-jauh dari daging, ayam, ikan, tahu-tempe, dan telor. Ada empal gepuk panggang, tahu-tempe-telor goreng, ayam bakar/goreng, ikan-ikan bakar/pepes/goreng. Standar sih pilihan menunya. Terus, yang beda disini tuh ada banyak pilihan sambalnya. Namanya juga Pondok Cabe, makanya nggak pas kalo makan nggak ada pedes-pedesnya.

Saya sih enggak terlalu suka pedes, makanya milih sambel yang tingkat kepedesannya sedang –ringan. Kayak sambel tomat, sambel bajak, atau sambel kecap. Kalo mau makan dengan sambel yang super pedes, bisa dicobain sambel mercon (pake kikil sapi) atau sambel ijo. Bener deh, ibu saya mesen itu dan saya sedikit nyobain..pedesnya nggak ilang-ilang!. Terus juga, disini nasinya bisa ngambil sepuasnya. Alias kalo mau nambah nasi, tinggal bilang aja ntar diambilin sama mbaknya. Murah lagi, perorang cuman kena IDR 2,5 K sepuasnya makan nasi!. Mau ngirit?.. pesen aja nasi sama sambel.. makan sepuasnya tuh!.

Kalo minum, ada banyak pilihan juga. Es jus buah juga macem-macem pilihannya. Mau panas ato dingin terserah. Nah, karena ujan makanya saya milih minum teh tarik.. nggak ada maksud apa-apa pas milih teh khasnya Malaysia ini, lagi pengen aja.. eh, lah koq malah Malaysia yang menang di leg 1 piala AFF kemarin (lah, nyambung ke bola lagi… ini ngomongin bola apa makanan sih?). Oh iya, disini teh pocinya juga enak! Wangi bangeet..

Soal harga, saya nggak ngerti apa ini karena Pondok Cabe di Jogja makanya harganya ngikutin murahnya Jogja atau gimana.. Soalnya rata-rata menunya murah-murah banget. Tahu tempe per porsi cuman 2 ribu, telur juga. Terus ayam/daging/ikan rata-rata mulai 4 ribu sampe 20 ribu (ikan ukuran gede buat ber 5). Minum juga murah-murah, 2 ribu – 8 ribuan. Bawa aja duit 20 ribu, disini udah kenyang banget!. Dapet kembalian pulak.. hehehe

Minggu, 26 Desember 2010

Udah Di Jogja, Lupa Semua

Liburan panjang, seperti biasa saya balik ke Jogja. Masalahnya, kalo udah di Jogja bawaannya maleeess buat ngapa-ngapain. Pengennya molor, nonton tivi, tidur mpe siang.. jarang-jarang kan hari biasa bisa nonton tivi plus tidur siang. Belon lagi mandi cuman sekali sehari, itupun kalo ada yang ngajakin pergi. Hehe.. gak dink, tetep mandi koq. Kalo sempet.
#tetep

Berhubung males itu juga makanya kebawa-bawa males banget buat ngupdate blog. Secara pernah saya bilang dulu keyboard kompie dirumah kalo huruf "S" nggak keluar kalo ditekan.. ini sekarang udah agak mendingan mau keluar S nya.. belon lagi rebutan sama 2 adek saya buat make komputer.. Mana hobinya juga beda-beda lagi, kalo adek saya yang gede biasanya make buat cari video musik, film2 donlotan, sampe lagu-lagu yang ngerontokin gendang telinga. Nah kalo adek saya yang kecil hobinya fotogafi, makanya nyari macem-macem wallpaper, trik foto, etc.. atau minimal update Facebook.

Bersyukur, kali ini liburan panjang sampe 10 hari mpe tahun baru. Sebenernya bingung juga mau ngapain di Jogja.. soalnya juga dulu saya pernah cerita kalo liburan, di sini mesti maceet. mau kemana-mana susah. Kemaren aja udah ngerasain traffic ambiance-nya di sekitaran Tugu, pas mau nganterin adek berenang. Tapi, kayaknya pas akhir tahun gini emang lagi banyak-banyaknya acara sih. Kek misal, Jogja Netpac Asian Film Festival yang dimulai hari ini sampe akhir Desember entar. Pengen nonton, acaranya di Taman Budaya Jogja. Trus, ada juga di Padepokan Seni Bagong Kusudiarjo, senin besok ada acara pentas musik bertema Bermusik Lebih.. besok kalo sempet mau kesana juga.

Hmm.. apalagi yak agendanya?.. yang jelas, nyobain tempat-tempat makan baru di Jogja yang belon pernah dicoba. Enggak tau, tiap bulan koq rasanya adaaa aja tempat makan baru di Jogja. Ngiler kalo dengerin cerita-cerita temen di Facebook yang ngapdet postingan makanan.. beryukur juga saya makan sebanyak apapun enggak bikin gemuk. hehee... bukan berarti nggak bakat gemuk, soalnya saya dulu pernah gemuk koq. Foto SIM saya aja pas saya masih gemuk.. jadi salah kalo pada bilang saya enggak bisa gemuk weee...

ah udah ah, kebanyakan rencana malah entar lupa mana dulu yang pengen dilakuin.. entar kalo sempet, plus enggak ketiban males.. kayaknya sampe akhir desember ini bakalan posting berbau-bau jogja.. tunggu aja :D

Rabu, 22 Desember 2010

Kaleidoskop 2010

Weits, hari ini ibu-ibu pada ulang tahun nih.. alias lagi merayakan hari ibu. Selamat hari ibu yaak, buat para wanita yang sudah atau akan menyandang gelar sebagai Ibu. Semoga makin sayang suami, makin sayang sama anak, makin lancar urusannya, makin sukses karirnya, dan yang penting jangan kawin lagi.. #dikemplang

Sebenernya enggak ngerti ini mau posting apaan.. tapi menjelang akhir tahun, biasanya kan pada refleksi, pada berkontemplasi (yang sampe sekarang saya cari padanan kata kontemplasi tuh = merenung), dan pada evaluasi..apa aja sih yang udah dilakuin setahun kemarin, apa juga yang belon kesampaian.

Biasanya mengacu pada resolusi awal tahun yang udah pada dibuat. Parahnya, saya udah lupa apaan resolusi tahun ini yang saya bikin pas awal tahun. Nggak kerasa tiba-tiba aja 2010 udah mau abis gitu aja. Mau ngebela diri sih, karena emang sibuk banget sampe nggak kerasa apa aja yang belon diraih. Untungnya, saya nggak bikin resolusi nambah berat badan tahun ini.. soalnya keseringannya enggak bakal kecapai sampai akhir tahun. Makanya, untuk tahun-tahun kedepan..saya enggak lagi akan memasukkan resolusi nambah berat badan. Kalo kata Bruno Mars sih "easy come..easy go, that just how we live".

Saya juga nggak bikin target kudu punya pacar tahun ini, makanya ketika sampe akhir tahun ini masih single and mingle yaa nggak masalah. Masih muda dan enerjik ini.. hahahaha #dilarang muntah!.

Biasanya juga, refleksi dan renungan akhir tahun tuh kalo di tipi-tipi dibilangnya sebagai kaleidoskop. Tahu kaleidoskop kan?.. itu, alat optik yang terdiri dari beberapa cermin yang ditempel saling berhadapan, dan diisi dengan kertas dan serbuk warna-warni. Jadi pas dilihat, diterawang, diraba, menghadap ke sinar akan timbul pola yang indah banget. Mungkin itu juga refleksi tahunan yang penuh warna-warni perjalanan hidup #Halah Bahasanya# ditampilkan sebagai sebuah kaleidoskop.

Iseng keinget kaleidoskop, inget juga satu foto saya pas di kantor main-mainan pake proyektor dan kamera. Ternyata, dari kamera yang dihubungkan langsung dengan proyektor, bisa dibikin efek ilusi seperti kalo kita sedang berada diantara 2 cermin sejajar. Udah banyak yang tahu donk ya, kalo kita ngeliat diantara dua cermin yang berhadapan satu sama lain akan terlihat satu lorong panjang tak berujung, seperti entah mau masuk ke dunia lain #lagi-lagi bahasanya!#.

kayak gini niih...ini yang lebih keren.. #tetep narsis!

Ya mungkin kayak gitu ya kehidupan. Masuk ke pintu baru, kita nggak ngerti apaan yang akan terjadi di balik pintu itu. Masuk ke dunia baru, orang-orang lama pergi dan orang-orang baru datang, mungkin akan ketemu lagi dengan kejadian yang sama dan berulang, terus..sampai mati #ngomong apaan sih!#

jadi apa refleksimu?

Well, daripada saya ngelantur enggak jelas, enggak fokus juga ini mau dibawa kemana hubungan kita.. mendingan saya posting yang jelas aja deh. Kemaren saya dapet award dari mbak Reni. Mbak Reni ini adalah ibu PNS yang punya 2 blog (CMIIW) yanitu The Others dan Catatan Kecilku. Nah, mbak Reni ngasih saya award gambar DUREN.. tentu aja donk, saya nggak bisa nolak, secara duren tuh buah favorit saya buanget.. enggak bisa nahan pesona duren. Dimana ada duren, pasti saya lahap dah.. Soalnya menurut saya, duren tuh ada filosofinya = TEGAS. Kenapa?.. nggak ada orang yang setengah-setengah suka ato nggak suka. Sepanjang saya tahu, kalo orang itu suka duren pasti sukaaa banget. Sedangkan kalo enggak suka ya enggak sukaa banget. Dan beruntungnya saya adalah orang yang suka sama duren... dan ini dia award yang dikasih saya :
Thanks banget dah buat Mbak Reni..

oh iya, satu lagi.. ini sekalian gentle announcement aja deh, kalo next year bulan Januari saya ada acara di Jakarta. Nah kalo mau kopdaran sama saya #halah, sok ngartis# ketemuan aja Minggu tanggal 9 Januari di Mal Kelapa Gading.. kalo bingung, coba cari orang berbaju satpam disono..pasti bukan saya! bhwahahaa.. tapi ini serius sih, saya pengen banget kopdaran sama temen-temen blogger Jakarta.
*berharap ada yang mau ketemu sama saya*

ah udah ah... posting nggak jelas ini makin membuat saya butuh liburan segera!

Minggu, 19 Desember 2010

Nge-Jajal Mal Baru dan Berkelas di Makassar

Setelah sebel gara-gara nggak bisa nonton pertandingan semifinal leg 2 piala AFF antara Indonesia - Filipina secara live di GBK gara-gara ke Makassar, saya cari hiburan lain disini dengan mengunjungi satu mal baru yang ada di kawasan Trans Studio Makassar - Tanjung Bunga. Yaa karena jadi satu sama Trans Studio Makassar, maka mal ini dinamain Trans Studio Mal. Peresmiannya sih baru Agustus kemaren sama mantan wakil presiden sekaligus pemegang saham besar di kawasan Trans Studio, pak JK. Emang sih, udah dibuka Agustus lalu tapi kenapa saya baru sempet berkunjung karena alasannya biasanya mal baru dibuka tuh belon terlalu banyak tenant yang isi. Dan benar saja, emang bener belon pada banyak yang buka.

Yang amazing disini adalah suasana mal yang beda dengan mal-mal yang ada di Makassar. Kalo boleh saya sebut macem Mal Ratu Indah, Mal Panakkukang, Makassar Trade Center, Mal GTC - Tanjung Bunga, Makassar Town Square.. enggak ada yang menyamai mewahnya Mal Trans Studio ini. Secara konsepnya aja beda, dan tenant yang berencana dibuka disitu tuh rata-rata brand mahal dan ekslusif, maka mal Trans Studio menurut saya jadi pilihan baru wisata belanja di Makassar.

Dari mulai masuk, terlihat tingkatan-tingkatan lantainya modern banget. Saat masuk, langsung disambut air mancur dalam ruangan, plus lobby mal yang luaas sebelum ke area belanja. Pas saya dateng kemarin, di atap mal ini dipasang dekorasi kupu-kupu. Bagus banget buat spot foto..


Kalo nggak salah ngitung sih ada 4 lantai. Lantai basement di bawah langsung terhubung dengan Trans Studio Makassar. Saya pernah mengulas tentang Trans Studio ini disini. Antara mal dan Trans Studio dipisahkan sama Trans Square, tapi masih satu bangunan sih. Nah, yang unik di basement ini punya konsep berada di pelabuhan. Di sepanjang jalan panjang, ada sungai-sungai (kalo sebenernya nggak boleh dibilang laut) yang sengaja dibuat plus air mancur. Di atap, terlihat lukisan awan yang disorot lampu. Mirip sama di laut beneran deh, apalagi ada kapal layar yang nongkrong di mal ini. Sayang nggak boleh dinaikin, cuman pajangan aja. Spot keren ini enggak disia-siakan buat foto

Pas postingan saya tentang Trans Studio, saya pernah bilang kalo disini apa-apa bayar. Mahal pulak.. Terakhir saya ke Trans Studio harga tiketnya masih IDR 100 K. Eh, sekarang udah naik.. jadi IDR 175 K per kepala untuk tiket terusan untuk weekend dan IDR 150 K untuk weekdays. Untuuung banget udah 2 kali pernah kesana, jadi begitu tau HTM yang sekarang udah enggak terlalu tertarik lagi buat masuk. #mahaaal.
Tapi emang mungkin kemaren tuh hari keberuntungan saya kali yak. Ada obralan souvenir dari Trans Studio buat umum. Nah, terakhir kesana saya emang nggak beli oleh-oleh karena apa-apa mahal. Nah kemaren, souvenir itu diobral harganya. Saya dapet kaos yang dulu dibanderol IDR 199 K hanya dengan membayar IDR 49 K saja. Padahal kaosnya baguus, bahannya katun bagus. Gak cuman sablonan karet, tapi ada sablon doff juga.




Murah kaan?. Gak usah mupeng, ke Trans Studio aja tiap weekend sampe akhir tahun ini. Dijamin banyak yang murah-murah.

Kamis, 16 Desember 2010

AARRRRGGHH.... It's Supposed To Be FUN!!!

Judulnya hari ini adalah : KECEWA..

Kenapa?..

Nyampe kantor tadi pagi, saya mendapatkan email dari admin IONOPOLIS. Itu loh, aplikasi game jejaring sosial yang disponsori sama minuman ion Pocari Sweat. Nah, sebelumnya kan saya iseng ngapply jadi salah satu gamersnya (disini disebutnya sebagai pocarian). Dan sering banget nih, Ionopolis bagi-bagi kuis dadakan. Seperti minggu lalu, Ionopolis ngebagiin tiket buat nonton semifinal Piala AFF 2010 besok tanggal 19 Desember 2010 lewat salah satu kuisnya. Kebetulan saya ikutan...Daaaannn pagi tadi, sebuah email dari admin nyembul di GMail saya :




SAYA MENAAAAANGG!!!!!

Saya ngedapetin satu tiket nonton pertandingan semifinal leg-2 antara Indonesia - Filipina, di Stadion Umum Gelora Bung Karno Senayan.. Dari kursi VIP Pulaak.. bayangin, minimal tuh tiket worth IDR 300K. Tuh tiket hanya bisa diambil pas hari H pelaksanaan pertandingan, alias besok minggu dengan membawa copy ID Card.. Just that simple!
Daan.. sejarahnya tuh saya juaaarang banget menang-menang kuis gituan. Hampir dikata nggak pernah dapet.. nah, sekalinya ini dapet hadiah kuis..
SAYANGNYA!!.. coba lihat tiket ini :


ini adalah itinerary saya buat ke Makassar besok pagi, dan pulang senin minggu depan. Ini berarti kesempatan saya buat tereak-tereak ngedukung Bachdim cs pupus sudah.. Kalo saya pas lagi di Surabaya pun sebenernya saya akan jabanin ke Jakarta, Sabtu berangkat..Minggu malem pulang.. Lah, ini saya di Makassar.. nggak bakalan bisa sempet buat ke Jakarta, balik lagi ke Makassar. Tadi udah sempet survei-survei pesawat juga buat berangkat minggu siang, pulang minggu malem ternyata dapet yang paling murah aja seharga 690 ribu sekali jalan.. Tekor deh kalo beneran dijabanin..

Gimana donk??.. Tiket nonton ini akhirnya saya tawarin ke temen kantor saya yang pada di Jakarta. Nggak ada yang interest tuh, yaa saya sih maklum kalo nggak pada interest. Tiketnya aja cuman satu, kalo beneran dipake kan palingan pada malu tereak-tereak sendirian nggak ada yang dikenal.. sayang bangeeet...

Seandainya pas saya nggak ke Makassar... seandainya saya beneran bisa ke Jakarta.. Seandainya saya beneran untuk pertama kalinya dalam sepanjang sejarah : nonton bola di gelora Bung Karno...

#NgusapAerMata

It's Supposed to be fun..

*ditulis setelah Indonesia menang lawan Filipina 1-0 barusan aja... T_T

Rabu, 15 Desember 2010

Anak Kos Dodol Menafsirkan Puisi

Liat ada sayembara tafsir puisi dari Sang Cerpenis Bercerita jadi pengen ikutan deh..

Sebenernya, saya bukan seorang yang berbakat menulis puisi. Jangankan menulis, membaca saja sulit (inget iklan jadullll). Paling banter saya bilang bagus doank. Enggak ngerti apa dulu guru bahasa dan sastra Indonesia pas SMP - SMA gagal mengajar saya, tapi beneran saya tuh bodoh banget buat masalah yang kayak gini. Makanya pas Inge ngajakin buat nulis puisi dalam rangka #30harimenulispuisi, saya cuman bisa kasih cheer doank!. hehehe.. inget nge-cheer gini inget sama Ferdinand yang suka nge-cheer glek-glek-glek sebelum posting. Cheer ginian juga ngingetin game IONOPOLIS, aplikasi fesbuk dari salah satu minuman ber-ion, yang kalo kita menang bisa jalan-jalan ke Jepang.

Halah.. malah mbahas kemana-mana.. Nah, berhubung sayembara tafsir puisi dari Mbak Fanny itu enggak dinilai dan berhadiah, makanya saya beranikan diri buat menafsirkan a la anak kos dodol!. Dan ini dia puisi dari sang Pangeran-nya Mbak Fanny..

PUISIMU, PUISIKU

Betapa sulitnya Merayu
Ketika Jempol Kaki Terantuk Batu

Amboi nyut ..nyut...
nyut nyut ...
Hati siapa tak berdenyut

Amboi Nyut Nyut...
Hati Siapa Tak Terajut

Kita Rajut Ikan Paus
dengan Benang Merah Muda
Sambil menyanyi penuh mesra
"Menanam Jagung di Kebun Kita "

Hai ambilkan jarum dong...
Oke..oke...dang ding dong....

Waktu Berjalan Tak terasa
Seperti memang seharusnya

Yes Oh Yes..
Selesai juga akhirnya

Kau ambil ember
.....untuk Paus Berenang

Hoiii...dia melompat...
ke kolam

Astaga Paus itu membesar
Membesar ..
membesar........
membesar............
.......memenuhi ...
Samudra

Setelah baca primbon dan buku tafsir mimpi *gaknyambung*, dengan susah payah itu puisi saya artikan begini :


Bait pertama sampe ketiga, bisa jadi Si Pangeran lagi enggak ada ide buat membuka puisinya..nah, gara-gara siangnya kakinya terantuk batu.. *trus berdasar pengalaman, kaki kena batu tuh sakitnya sampe ke hati* makanya nyut-nyutan. #halah.. Trus gara-gara itu, saya jadi pengen nyanyi.. lebih baik sakit terantuk batu dari pada sakiit hatiii..... #glodhak


Bait selanjutnya, ikan paus disini menggambarkan sesuatu yang besar.. apalagi ikan paus biru, gede banget kan?.. belon kalo ikan pausnya kesengat lebah.. pasti lebih gede! dirajut pake benang merah muda, maksudnya tuh romantis.. sambil nyanyi menanam jagung dikebun kita maksudnya sambil ngisi waktu luang sama kegiatan yang nggak penting. Kesimpulan bait ini adalah : Si Pangeran punya Cinta yang gueedeee banget sama Mbak Fanny, so dia bersedia melakukan sesuatu yang romantis walaupun enggak penting.


kalo ambilin jarum itu.. mau ngejahit tapi lupa taruhnya dimana.. maksudnya mungkin kalo jatuh cinta tuh sampe bikin lupa apa aja. Ya lupa waktu, ya lupa biaya... hehehe.. pokoknya apapun demi cintaa! :D
Selesai juga akhirnya menunjukkan perjuangan sang pangeran nyampe pada kondisi yang sekarang... *semoga lanjut ke jenjang berikutnya yaa*


Kau ambil ember untuk paus berenang dst.. itu artinya, kalo udah cintanya besaar apapun mungkin deh! Nggak ada yang nggak mungkin, asal dijalani berdua... tapi cinta tuh akan lebih besar lagi kalo ketemu pasangan yang cocok. Seperti ikan paus yang memenuhi samudera. Kan emang ikan paus tuh hidupnya cocok di samudera?.



Yah begitulah sekelumit tafsir puisi a la anak kos dodol.. dan karena diminta milih hadiah, makanya kalo boleh sih saya pilih keempat-empatnya.. hehehe #maruk!.. maksudnya, kalo memungkinkan nama saya dimasukkan ke undian ke empat buku itu.. gyahahaha... biar kesempatan menangnya banyaak. Lhah, kan enggak tercantum harus menuliskan SATU judul novel.. asal nyebutin aja judul novel yang diinginkan yaitu :

1. Rasa karya Bertahindara
2. Ghostgirl Homecoming karya Tonya Hurley
3. Hair-quake karya Mariskova
4. House of Dreams karya Anne Montgomery


tapi kalo enggak dimungkinkan yaa saya milih aja yang covernya paling bagus aja deh.. yang nomer 4. House of Dreams karya Anne Montgomery. heheheh... semoga dewi fortuna tersenyum ke saya. mohon bantuannya yaak..tolong dibantu yaaakk..bim salabim jadi apa?! #prok.prok.prok

#lagisetress


Minggu, 12 Desember 2010

Sensasi Makan Sepuasnya Ala Jepang di HANAMASA

Ada yang belon pernah makan di Hanamasa?..

Restoran yang terkenal dengan makan sepuasnya alias All You Can Eat ini beberapa waktu lalu saya sambangi. Buat anak kos seperti saya, makan sepuasnya berarti salah satu kemewahan yang tidak tertandingi dalam hal urusan perut. Apalagi kalo gratisan.. pasti nggak disia-siakan lah.


Mengusung logo kepala sapi berlatar merah, Hanamasa di Surabaya sendiri ada banyak cabangnya. Yang saya tahu dan sering lewatin tuh ada di dekat Stasiun KA Gubeng dan di Jalan Kartini. Nah, yang saya datengin ini adalah cabang yang di Jalan Kartini. Restorannya cukup besar, satu lantai, dan begitu dateng kita bakalan disambut sama waiter-waiter yang ramah banget. Apalagi ada yang beberapa make pakaian khas Jepang, Kimono.

Udah nggak rahasia lagi kalo sebagian besar makanan yang disajikan adalah makanan Jepang. Cuman nggak semuanya berhubungan dengan Jepang loh!. Karena ada beberapa makanan dan minuman yang bukan dari Jepang.

Judulnya aja makan sepuasnya, jadi begitu dateng langsung bisa ambil makanan yang ada disitu. Sebenernya secara paket, ada 3 paket utama yang ditawarkan. Mau makan ala YAKINIKU, SHABU-SHABU, atau ROBATAYAKI *semoga bener nulisnya*. Kalo Yakiniku, biasanya sih bahan makanan yang disajiin tuh dipanggang. Cara manggangnya juga unik. Di meja kita udah disediain alat pemanggang di tengah plus beberapa pilihan saus. Begitu kompor dinyalain, mbak-mbak waitress ngasih lemak buat dilelehin di panggangan. Sembari nunggu panggangan panas, kita bisa milih bahan makanan yang disajikan. Mulai dari udang, daging merah, daging berbumbu, daging asep, sayur-sayuran dan lalapan, cumi, kepiting dan banyak banget. Jangan tanya saya bahasa jepangnya apaan, saya nggak ngerti. hehehe..

Sebelum dipanggang, biasanya dicelupin dulu ke saos niku tare. Saus cokelat khas jepang ini rasanya unik, manis-gurih dan bertabur wijen. Setelah itu, makanan dipanggang langsung. Ini kita sendiri loh, yang manggang. Jadi tingkat kematangan disesuaikan sama selera. Kalo udah mateng, itu panggangan terus dicelupin ke saos soto tare. Saus yang ini hampir sama kayak niku tare cuman nggak pake wijen. Langsung dilahap pake nasi deh!. Masalahnya, saya kan keburu laper plus nggak sabaran.. jadinya yakiniku saya kebanyakan masih mentah.. Aturan dipanggang sambil ditinggal ngobrol dulu, eh buru-buru dimakan. Jadinya yaa makan daging ayam mentah, ato cuminya susah ketelen gara-gara masih alot. Jangan ditiru yak!


Yakiniku manggang sendiri.. inget yak, semakin mateng semakin enaak :D

Kalo shabu-shabu tuh bahan makanan yang ada direbus dalam kuah kaldu yang super gurih. Ada pilihan bakso (penthol kalo orang jawa timur bilang), clamshell (kerang), daging merah, dim sum (siomay dkk), udang, plus sayur-sayuran. Kalo ini mah tinggal masukin aja ke alat perebusnya, tutup, tinggalin bentar entar kalo udah pada mengambang berarti udah mateng. Makannya langsung aja, bisa pake saos tomat, cabe, ato kecap, ato langsung lahap gitu aja sama kaldunya. Berhubung nggak bakat makan a la jepang, saya melakukan kesalahan lagi : begitu angkat dari rebusan langsung dilahap.. jadinya ya lidah kepanasan kaldu..


ini shabu-shabu yang bikin ketagihan.. yumilah yumiwati!

Ada juga menu robatayaki. Menu ini makanannya dimasakin sama cook-nya. Kita tinggal milih aja, ada sate ayam, sate daging sapi, sate salmon, onigiri, iga bakar, ekkado (digorengin), tempura.. jadi tinggal dateng ke booth robatayaki, tunjuk sana-tunjuk sini.. balik ke meja, trus nunggu bentar eh, dah mateng dah. Disini mah nggak perlu repot manggang sendiri. Manteb lah!



Tempura di Robatayaki Bar.. tinggal lahap, udangnya mantab jaya!

Kalo urusan minum, Hanamasa emang cerdas. Banyak pilihan yang disediain, teh aja ada macem-macem. Teh panas, teh dingin, sama teh Thailand. Saya nyoba teh Thailand, rasanya mirip teh susu (teh tarik) tapi enak banget. Ada juga orange juice, kopi, sama cappucino. Cappucino dinginnya juga manteb banget. Saya aja abis 2 gelas, dan abis itu nggak bisa tidur.. melek terus matanya. Hehehe..

Sebenernya sebelum main course pun kita juga ditawarin beberapa pilihan salad bersaus thousand island, atau Oi kimuchi (kimchi- asinan Korea). Ini juga ambil sepuasnya. Terus, kalo udah selesai bersantap juga disediain pencuci piring..eh, pencuci mulut berupa chocolate pudding, es campur ngeracik sendiri, plus jajanan desert yang banyak juga pilihannya. Yang jelas, es campurnya juga mantap! #muji racikan sendiri.

Untuk kemewahan makan sepuasnya ini, per paket (pilih satu : yakiniku/shabu-shabu/robatayaki termasuk salad dan minum sepuasnya di bar) kita kudu ngeluarin kocek IDR 93.500 belum termasuk pajak. Tapi saran saya, kalo datang berdua mending pilih paket beda. So, keduanya bisa ngerasain masakan beda-beda juga.. nah, kalo dateng sendiri kan sayang tuh..cuman makan satu paket aja. Rebusan aja ato panggangan aja. hehehe *CMIIW

Jumat, 10 Desember 2010

Menyamakan Muka di Maharani Zoo & Goa

#ngulet dulu sebelum posting

uaah.. selalu saja ada alasan nggak ngupdate blog.. udah kayak tertidur panjang, padahal baru lima harian aja nggak update. Antara males, sibuk, koneksi super lemot, plus nggak punya duit.. *paan sih?

Melanjutkan cerita petualangan saya kemaren, setelah mengunjungi WBL.. langsung dilanjut menuju ke Maharani Zoo. Di kotak komentar terakhir, ada yang nanya tentang harga 70 ribu tiket masuknya itu dapet apa aja. Jadi begini,.. tiket seharga 70 ribu itu adalah tiket masuk untuk semua wahana DOMAT (dolanan hemat) di WBL termasuk tiket terusan untuk Maharani Zoo & Goa untuk hari libur atau peak season. Panjang penjelasannya yak?.. kalo bingung mah mending langsung buka situsnya aja deh. Disini

Kalo mau main-main Gokart kayak saya kemaren, nambah 25 ribu untuk 2 lap. Trus maen flying fox nambah lagi 20 ribu sekali perosot. Kalo mau nyobain banana boat, buat berlima kudu bayar 175 ribu. de el el.. masih banyak lagi daftar harganya tapi gak mau saya sebutin..ntar saya dikira sales odong-odong lagi..

Balik ke topik, jadi sorenya sepuas main di WBL langsung nengokin sodara plus mirip-miripin muka di Maharani Zoo. Saya nggak ngerti kenapa dinamain Maharani, kenapa nggak mahasiswa ato mahabarata sekalian.. yang jelas embel-ebel zoo dibelakangnya itu jelas menunjukkan kalo tempat ini adalah kebun binatang. Bukan kebun buah yak!. Dan karena saya pake tiket terusan maka masuknya enggak bayar. Tempatnya sih cuman seberangan sama WBL, tinggal naik jembatan penyeberangan, nyampe deh!. Gak ada sepuluh menit jalan kaki.

Kalo nggak pake tiket terusan, biasanya bakal dimintain bayaran buat masuk Maharani zoo ini. Sekitar 25 ribu kalo weekend. Lumayan mahal sih, kalo dibandingin sama ragunan gitu yang tiket masuknya gak nyampe 10 ribu *CMIIW. Apalagi kalo setelah masuk ke dalem, ternyata maharani zoo tuh cuman kecil areanya. Lebih mirip sama tempat pemeliharaan binatang gitu. *perasaan dari kemarin saya protes terus, nerima dikit napa?!*

Yak.. nggak sampe sejam muterin kebun binatang ini, koleksinya sih nggak terlalu lengkap.. masa ada ayam broiler dipamerin!. Enggak banget deeh, kayak nggak ada yang lain aja. Hemm.. kalo boleh saya sebut satu persatu, koleksinya ada burung kek nuri, flaminggo, rangkong, pelikan.. trus ada mamalia kayak onta, llama, binturong (ada yang tau ini binatang apa?), orangutan, owa jawa plus macem-macem monyet-monyetan, beruang madu, macan, dan reptilia macem kobra, phyton, sama iguana.. eits, tunggu bentar.. ada yang merasa belon keabsen??.. ayoo tunjuk tangan!!


Satu yang asyik di Maharani zoo adalah kita bisa bercengkrama langsung sama hewan-hewan tertentu. Misal, ngasih makan onta.. baru tahu saya kalo onta tuh doyan wortel. Soalnya pas kasih makan itu onta, pake wortel.. hemm perasaan aslinya di arab sono enggak ada wortel deh!. Ato mungkin ini onta naturalisasi.. makanya doyan wortel. Trus mainan sama orang utan, sambil miripin muka.. ternyata orang utan disini pinter banget. Ngerti loh, kita minta apaan..suruh duduk, ato jalan, sambil dipegangin.. Kalo nggak takut sama uler, ada juga phyton albino yang bisa diajak buat photo. Sebenernya juga bisa ikut ngasih makan burung-burung di kurungan, tapi pas saya dateng kata petugasnya burungnya barusan dikasih makan..makanya pada keliatan lesu nggak bergairah *opo sih*.


hayo.. mirip yang mana?

Ada juga museum satwa (Tolong yaa.. bacanya MUSEUM!.. jangan diubah hurufnya), isinya sih binatang-binatang yang diawetin. Lumayan, akhirnya nemu tempat buat ngadem juga.. soalnya di museum satwa ini dingiiin, AC-nya enak. Jadi betah agak lama-lama plus foto-foto. Di museum satwa ini juga ada rangka tulang belulang replika, kek pterodactyl, tyrex, paus biru dan macem-macem. Berasa suasananya kayak di film night at museum deh!.



Saya bilang tadi di awal kalo di Maharani zoo ini juga ada goanya. Sebenernya goanya sih udah terlalu banyak campur tangan manusianya, jadi udah nggak alami. Di dalem nggak perlu takut, soalnya udah dikasih lampu-lampu gitu, sama ada jalan yang udah disemen, plus udah terawat banget. Nah karena banyak ornamen buatan inilah maka sebenernya eksotisme goa yang sebenernya nggak kerasa.. malah mirip nonton batu-batuan yang disusun. Padahal sebenernya pesona stalagtit dan stalagmit itu lebih bagus kalo dibiarkan seperti aslinya.. hemm.. entahlah, ini pendapat saya pribadi loh!.



overall, lumayan juga buat tempat foto-foto karena kebersihan dan tata letak kebun binatang ini sangat rapi. Jadi, nggak rugi-rugi banget koq kalo mau nyobain masuk ke Maharani zoo & goa.

Minggu, 05 Desember 2010

Akhirnya Jadi Juga Ke WBL

Kalo masih inget postingan saya yang berjudul Oh..Oh.. Ternyata, bulan Juli kemarin, disitu saya sempet cerita kalo mampir WBL di Lamongan tapi ternyata dah tutup. Cuman foto diluarnya aja, sambil cari makan. Nah.. sekarang, akhirnya doa saya di postingan itu terkabul. Saya berkunjung ke WBL lagi bareng temen-temen kantor dalam rangka refreshing day. Yak, acara ini emang diadain tiap akhir tahun. Intinya sih biar nggak pada setres mikirin kerjaan, biar pada seneng-seneng deh!. Tiap-tiap cabang sih ngadain refreshing day-nya sendiri-sendiri. Nah, kenapa milih WBL?..soalnya kantor saya di Surabaya nggak mau kalah sama yang di Jakarta. Yang di Jakarta refreshing day ke Dufan, biar mirip-mirip dufan.. alhasil WBL lah yang dipilih.



WBL sendiri sih singkatan dari Wisata Bahari Lamongan. Namanya bahari, pastilah deket sama laut. Alias mepet laut... udah mirip Ancol deh!. Di WBL banyak banget permainannya, tapi yaa kalo dibandingin sama Dufan sih masih mending Dufan bangeet. Harga tiket masuknya aja beda. Disini, tiket terusan plus nonton kebun binatang Maharani total 70 ribu. Untuk cerita tentang Maharani zoo-nya saya simpen buat besok deh!. 70 ribu itu udah sepuasnya mpe gempor, meskipun ada beberapa wahana lain yang kudu bayar di dalem sih.. Buat tahu keseluruhannya kayak gimana, sebenernya bisa dibaca lewat situsnya WBL disini.

Begitu masuk, tiket yang berupa gelang dipasangin sama petugasnya. Nggak boleh masang sendiri, dan gelangnya anti aer.. Trus, segala macem tas digeledah. Gak boleh bawa makanan besar kek roti, nasi, mie. Boleh kalo makanan ringan sama minuman. Mungkin biar yang jualan di dalem laku kali yaa...

Setelah masuk, langsung menuju wahana rumah kucing. Isinya sih koleksi kucing-kucing lucu mulai dari persia, anggora, sampe kucing rumahan. Abis itu masuk ke bioskop 3D. Jangan dibayangkan kayak 3Dnya XXI ato blitz yak!. Beda jaauuh.. kacamata emang dibagiin tapi entar selesai show kudu dibalikin. Nonton film kartun, cuman 10 menit doank. Tapi ada serunya juga pas adegan jatuh di kubangan air, kita disemprot pake air beneran dari bawah. Basah deeh.. maksudnya yang nyiptain biar kerasa 3D beneran kali yaa.. Saran saya, pagian deh dateng kesininya. Soalnya penuh dan ngantri. Kapasitas sekali nonton sekitaran 44 orang jadi kalo nggak mau nunggu lama mending dateng pagian.


judul filemnya : Kartun Ala Kadarnya (only in 3D)

Keluar dari bioskop 3D, langsung menuju wahana rumah sakit hantu. Nah sebenernya ini yang jadi andalan WBL. Kalo nggak masuk kesini, jangan bilang pernah ke WBL. Sebenernya mirip-mirip rumah hantu gitu sih, kita masuk ke ruangan yang penuh dengan labirin. Disitu settingannya dibikin superseram, minim cahaya, plus pake patung-patung boneka nyeremin kayak pocong, kuntilanak, suster ngesot, bayi-bayi. Disertai sama suara dan gerakan, itu semua dikontrol pake sensor gerak kita. Jadi begitu kita nyenggol sensornya, langsung deh bergerak-gerak dan berbunyi-bunyi. Gak begitu nyeremin, tapi cukup ngagetin. Tetep aja ada yang takut setengah mati, plus jerit-jerit.. hehehe. Tapi sama kayak di bioskop 3D, ngantri panjang!!. Setengah jam kurang lebih baru bisa masuk kesitu.. hemm.. ya gini nih, kalo berbau horor aja laku :D

Di dalem gak boleh motret.. takut ketahuan boongnya kali yak.

Liat wahana yang gitu-gitu doank, membuat saya pengen nyobain sesuatu yang lebih menantang. Sesuatu yang lebih "cowok". Makanya abis itu, saya milih main Gokart sama Flying Fox. Bayar sih, 25 ribu untuk 2 lap Gokart.. dan 20 ribu sekali perosot di flyng Fox. Pertama saya pikir asyik.. eh ternyata gokartnya lintasannya pendek banget. Nyesel deh, gak ada 2 menit udah selesai satu putaran. Trus flying foxnya juga.. derajat kemiringannya nggak terlalu curam. Jadi cuman werrrr gitu aja, gak berasa terjun. Penonton kecewaaa....


gokart lintasan pendek..


flyng fox yang aneh.. cuman segitu doang. :(

Yah, walaupun secara total dari 1 sampe 10, rata-rata semua wahana saya kasih nilai 4. Tapi lumayan mending lah, toh gratis ini. Lagian, untuk ukuran masyarakat Lamongan ato Jawa Timur dan sekitarnya, WBL udah lumayan modern sih. Tapi gak semua wahana disitu nggak oke loh, ada beberapa yang lumayan, kek Crazy Car mirip coaster tapi single. Trus Space Shattle, mirip kora-kora di Dufan. Sama Roller Coaster lintasan pendek. Cuman di wahana itu hanya dibolehin sekali naik. Gelang kita ditandain pake spidol permanen kalo dah naik. Tapi kalopun ke WBL, ada kolam renangnya juga koq. Sama main kano, sepeda air, jetsky, banana boat dan arena ketangkasan.

Gak ada salahnya dicoba sih!

Jumat, 03 Desember 2010

Mengomentari Komentar

Sambil nulis tulisan nggak penting ini..sambil ditemani martabak telor isi daging ayam :D


Narablog pasti seneng banget kalo abis posting trus banyak komentar yang masuk. Yah, paling nggak menandakan kalo postingan yang barusan tuh udah ada yang ngebaca trus ngerespon. Entah cuman bilang salam, kunjungan perdana.. sampe ke kategori komentator yang superserius ngebaca detail tulisan yang kita posting dan kasih komen yang panjang lebar nyaingin tulisan postingannya.

Saya jadi inget beberapa postingan awal saya yang masih sepi komentar.. sampe sekarang yah, paling nggak satu dua sahabat blogger yang rutin nanggepin postingan-postingan saya yang nggak penting. Mungkin beberapa sobat blogger merasa wajib membalas komentar yang masuk satu-persatu ke tulisannya. Dan pastilah bagi yang ninggalin komentar juga seneng kalo komentar yang ditinggalin tadi direspon komentar balik oleh si empunya blog (<--- Nggak efektif banget kalimatnya ! --").

Buat saya pribadi, terus terang saya tidak 24/7 terkoneksi dengan internet. Atau kalopun pas terkoneksi, kadang jaringannya suka lemot dan akhirnya mengacak-acak mood buat blogging. Nah kalo udah kayak gitu, kadang komentar yang masuk ke postingan banyak yang akhirnya tidak sempat saya beri tanggapan. Apalagi kalo pas buka, ternyata banyak komentar baru-baru yang masuk. Biasanya sih suka baca aja sambil senyum-senyum sendiri.. tapi ujungnya ya gitu.. enggak kasih komen balasan.

Tapi jujur selalu seneng koq kalo tulisan kita ada yang ngerespon, bagaimanapun caranya. Terus terang ngasih komentar pun juga kadang butuh perjuangan yang nggak mudah. Apalagi kalo ngeblog pake hape (kayak saya kalo siang hari -kalo malem mangkal.red :D). Berkunjung ke blog sahabat, yang ngebuka-nya aja udah setengah mati.. loading sekian ratus kilobyte.. belon lagi ternyata udah ngetik komentar pake acara nulisin verification word. Udah gitu ditambah kalo salah ketik.. hmm kadang jadi ngerasa koq nyusahin diri sendiri yaa.. padahal niatnya baik buat ngasih respon, apresiasi sama yang nulis. berkaca dari situ, makanya blog saya nggak pake moderasi komentar.. soalnya ngebuka blog saya sendiri lumayan berat. Banyak gambar dan foto siih..

Makanya nih, sebenernya saya mau nanya kalo menurut kamu gimana sih "hukum"nya nggak ngebales komentar yang udah masuk?.. maklum, saya kan ngeblog baru setengah tahunan.. pengen banyak belajar. hehehe.. Tapi bener deh *janjisamadirisendiri*, kalo pas sempet, ada waktu, dan koneksi mendukung saya sih ngusahain banget buat mbales komentar.. Jadi buat posting-posting terakhir.. so sorry yaa kalo beberapa komen belom sempat saya tanggepin :D

Trus, saya juga mau bilang makasih lagi buat Noel yang serrriiiiing banget ngasih saya award. jadi terharu nih!. Tiap dia dapet pasti nggak lupa ngasih saya.. padahal seinget saya, kayaknya saya belon ngasih award satupun ke dia deh :D. Makasih ya Noel, saya doain sukses selalu.. cepet kelar skripsinya. hehehe.. ini awardnya.. Mirip punya Nova dulu, tapi dah dimodif sama Noel




Rabu, 01 Desember 2010

Unstoppable Land Coffee :D

Hari ini kopi darat lagi sama mbak Rifka..pemilik blog Hitam Putih. Sebenernya dulu pernah sih, ketemuan. Saya juga posting disini. Nah, kali ini ocassionnya agak beda. Mbak Rifka dateng ke kantor saya di Surabaya karena ada keperluan rekrutmen calon staff baru buat kantor cabang saya ini. Sebenernya sih saya pengen bagi-bagi "rahasia dapur" tentang apa aja sih biar lolos dipanggil sama perusahaan penerima kerja. Tapi lain kali aja deh, kalo seluruh prosesnya udah selesai.. hehee..

Nah, Mbak Rifka nih dateng dari Jakarta tadi pagi jam 10 an. Nyampe dikantor biasa laah langsung heri alias heboh sendiri. Jadilah, kopi daratan dari pagi sampe barusan dilanjut besok juga. Kebetulan, dia tadi dititipin oleh-oleh sama temennya di Jakarta. Disuruhnya sih mbeliin oleh-oleh rengginang lorjuk. Lah, saya aja juga baru denger namanya rengginang lorjuk. Kalo lorjuk doang, ato rengginang doank sih saya tahu. Lorjuk tuh semacam ikan kecil-kecil mirip wader gitu, kalo rengginang tuh kerupuk beras. Lah kalo rengginang lorjuk?

Saya aja yang udah setahun di Surabaya nggak ngerti wujudnya kayak gimana.. alhasil, dengan bantuan temen kantor yang lain Mbak Rifka ini diculik dan dibawa ke daerah Genteng (bukan genteng = atap yaa!), karena katanya disini tukang jual rengginang lorjuk. Dan owalaah, ternyata yang namanya rengginang lorjuk tuh yaaa kerupuk beras tapi dibumbuin pake sari lorjuk.. jadi rasa-rasa ikan gitu. Saya sih lebih tertarik sama lorjuk gorengnya siih.. tertarik aja, tapi nggak beli.. abisnya mahaaal.. sekilo aja 260 ribu. Mungkin karena nangkep lorjuknya susah kali yaa.. Nah, kalo pengen tahu lorjuk tuh kayak gimana bentuknya nih saya kasih fotonya.

ini lorjuk goreng yang udah dicampur sama kacang bawang

Mbak rifka pake kerudung pink, bawa rengginang lorjuk. Satunya lagi temen kantor saya, merangkap SPG lapis Surabaya


Teruuss.. habis beli oleh-oleh, Mbak Rifka ngajakin nonton. Sebenernya sih ada pilihan beberapa film baru, kek Harry potter 7 part1. Trus Babies, yang kemarin saya sudah review disini, trus Rapunzel (Tangled), sama Unstoppable. Film Indonesia, jelas langsung dicoret dari daftar. soalnya emang kita nggak terlalu suka sama film Indonesia. Apalagi yang aneh-aneh kayak hantu tanah kusir, pengantin sunat.. sorry yaa no offense. Emang bukan selera sih.

Dan pilihan mengerucut ke satu film yang kita sama-sama belum nonton : Unstoppable. Kalo Rapunzel, kan film animasi. Mbak Rifka nggak suka animasi, katanya imajinasinya nggak nyampe.. lah kalo Harry Potter ato babies, saya udah nonton. Saya ogah nonton 2 kali.. wehehehe..

Masalahnya, Unstoppable ini mainnya jam 7 dan hanya diputar di XXI. Dua studio XXI yang paling deket dengan situ yaitu di TP dan Grand City, sama-sama muter jam 7 malem. Padahal posisi kita masih di Genteng jam 18.40. Ya udah, langsung saya duluan ngebut pake Mega Pro ke Grand City buat beli tiketnya. Nggak jamin dapet tempat duduk bagus..soalnya udah last minute gitu. Dan emang, dapetnya di kursi K. Lumayan depan tapi nggak paling depan.. whahaaa..



Buat filmnya sendiri siih sebenernya konsep ceritanya sederhana. Tentang menghentikan kereta yang membawa bahan etanol cair yang melaju dengan kecepatan tinggi gara-gara kesalahan masinisnya. Di awal diceritain sih, masinisnya itu ninggalin kereta dalam keadaan berjalan untuk memindah tuas kereta. Lah, gara-gara remnya gak diset.. kendali di kabin kereta jalan otomatis berpindah ke kecepatan tinggi dan nggak kekejar sama masinisnya. Kalo kereta itu nggak dihentikan, akan berpotensi menghancurkan kota dan seisinya.

Walau konsep dan ceritanya biasa, tapi pengemasannya LUAR BIASA!!. Keren abiss. Nggak salah pilih film deh, actionnya ada.. dramanya dapet.. trus tegangnya juga dapet. Keringet dingin nontonnya.. entah karena duduk di depan jadi efek 3D-nya kerasa banget ato emang karena sound dan pengambilan gambarnya juga kereen dari sononya. Yang jelas, menurut saya ini film recomended banget buat ditonton. Apalagi bintangnya juga, ada Denzel Washington. Hemm.. jadi.. udah kejawab kan kenapa judul postingan ini Unstoppable land Coffee??.. alias Kopi Darat sambil nonton Unstoppable. #dilemparsendal
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...