Kamis, 06 Januari 2011

House Of Raminten

Sesuai janji saya kemaren, ini dia tempat nongkrong asyik yang ada di Jogja. Namanya House of Raminten. Secara harfiah, berarti Rumahnya Raminten. Memang tidak salah, karena sebetulnya kita bertandang ke rumah Raminten yang disulap menjadi tempat nongkrong bertema jawa. Sebetulnya, tempat nongkrong yang terletak di Jalan Faridan M. Noto -Kotabaru ini menyajikan jamu tradisional. Hanya saja, cara menjual jamunya tidak seperti asal jual jamu saja. Dengan membawa suasana tradisi Jogja, Raminten menjual jamu sekaligus suasana sehingga beda dengan yang lainnya.


Pertama masuk, kita akan disambut dengan papan nama besar House of Raminten besar, ada ruang tunggu yang kursinya mirip kursi di terminal, dan didalam pagar akan ditemui sepasang kereta kencana tanpa kuda yang hanya bisa dinaiki kalo hari Minggu Wage. Suasana mistis memang langsung terasa di dalam mengingat bau menyan, kembang dan sesajen yang ditaruh dimana-mana. Tapi menurut saya, nggak serem malahan.. itu hanya cara Raminten membuat suasananya menjadi khas Jawa banget!. Ngomong-ngomong soal ruang tunggu, sebenernya ada alasan kenapa ruang tunggu ini ada.. tempat di dalam yang agak terbatas, kadang membuat orang kudu mengantri untuk mendapatkan tempat. Walaupun terasa jawa banget, tapi ruang tunggu ini dilengkapi plasma TV gede yang memutar channel tv kabel. Jadi yaa tetep modern lah.

Saat masuk, biasanya kita akan ditanyain untuk berapa orang, dan kemudian mas atau mbak-mbak waiter yang berpakaian sangat jawa sekali akan mengantarkan kita di tempat yang sesuai. Kalo pas sepi sih emang bisa milih tempat, tapi kalo pas lagi rame-ramenya kita ya manut aja ditaruh dimana. Saya dateng bareng 5 sahabat saya mantan temen sekampus dulu. Makanya kita ditaruh di lantai 2, di atas rumah panggung. Di atas lantai 2 ada satu tempat lagi namanya khayangan. Khusus 10 tahun ke atas dan maksimal 30 orang. Nah, biasanya khayangan ini adalah tempat untuk yang reserve terlebih dahulu. Pengen tahu gimana suasananya.. ini foto di dalem House of Raminten

Well.. saya salut sama pelayannya terutama yang embak-embak. Sebab, semua pelayan disini pake pakaian jawa. Yang cewek make kemben dan beberapa ada yang make kebaya.. trus yang cowok make jarik (kain batik dililit seperti sarung). Bajunya make surjan lurik lengen panjang. Ada juga sih yang make kaos dalem putih.. kalo jawa tulen jaman dulu yang cowok harusnya nggak pake baju, tapi mungkin untuk kesopanan makanya make kaos dalem.. hihihi. Yang saya penasaran, karena yang cewek ada yang make kemben dan ada yang make kebaya..sedangkan yang cowok ada yang make surjan dan ada yang make kaos dalem, pertamanya saya mikir kalo itu penanda kasta per-waiter-an. Yang kastanya lebih tinggi ditunjukkan dengan baju lebih bagus mungkin supervisornya.. tapi ternyata nggak juga. Soalnya semuanya sama. Sama-sama melayani. Uniknya, setiap waiter dilengkapi radio HT buat komunikasi, plus kantong duit. Jadi begitu pesanan dicatat, kita langsung bayar dulu (dan langsung dikasih kembalian). Trus lewat HT, pesanan itu disebutin ke koki dibawah.. dan kita tinggal nungguin pesanan.

Kalo di Raminten, jangan pernah takut buat lama-lama nongkrong. Selain karena suasananya asyik, mau berapa lamapun kita nongkrong disitu enggak bakal diusir. Itulah kenapa jam kerja Raminten unik.. mulai hari senin sampai sabtu, buka 24 jam nonstop. Trus hari minggu, mulai buka dari pukul 09.00 - 24.00. Ya benar!. ini satu-satunya tempat nongkrong yang selalu hampir buka 24/7.. Selain asyik buat nongkrong, yang unik ditempat ini adalah dimana-mana kita bakalan nemu tulisan-tulisan nyleneh dan bikin ketawa. Beberapa pake istilah jawa, misal gejegluk (kepala terantuk). Contohnya di sini nih..

Trus soal menu, saya diawal bilang emang disini jualan jamu. Tapi jangan khawatir, karena nggak cuman jamu aja yang dijual. Ada buanyaaak pilihan makanan dan minuman. Penasaran sama sego kucing?.. disini jual porsi satu, dua, atau tiga sego kucing. mau tante polos (TANpa TElur polos) ato spesial pake telor juga bisa. jual juga aneka penyetan, nasi goreng, mie goreng, bakso, bubur ayam, soto, ikan-ikanan.. dan macem-macem. Trus untuk minuman, ini nih yang unik.. ada banyak minuman dengan bahasa yang aneh-aneh dan terdengar asing. Misal seperti saya pesen, namanya ponconiti. Ternyata setelah dateng, ini adalah minuman sarsaparila bersoda dengan susu kental manis putih. Ada es kacang abang, alias es kacang merah.. ada juga perawan tancep, kalo nggak salah sih sebutan untuk jamu semacam kunir asem. Aneka macam kopi dan teh juga ada.. koppasus, ato kopi pake susu.. trus ada lagi susu jahe. Nah, kalo pesen susu jahe ini disuguhinya gelasnya berbentuk (maaf) payudara wanita. Serius!!.. jadi minum susu langsung dari "susu"nya..


minum susu jahe langsung dari "wadah"nya

Penasaran dengan menu eskrim bakar??.. mungkin sajian menu desert ini namanya mengusik pikiran pembeli. Gimana bisa eskrim dibakar?.. ternyata, setelah pesanan datang.. es krim bakar itu adalah es krim yang ditaruh diatas roti bakar.. tapi suerr, enak banget rasanya!.. coklatnya..Vanillanya..emm...taburan kejunya.. ooh.. melting di mulut. Mana disiram pake saus stroberi yang manis asem.. jago banget deh!. mana murah lagi.. cuman 12 ribu untuk seporsi besar. Ngiler denger ceritanya?.. liat fotonya aja deh..
dari kiri atas : ponconiti, es kacang abang, tempe penyet, bakso uleg, nasgor.. dan es krim bakar..

Kalo soal harga.. yaa namanya di Jogja laah.. pasti murahnya. Saya ber enam, pesen makan minum, es krim.. total cuman bayar 83 ribu rupiah.. kalo dirata-rata sih sekitar 15 ribuan seorang. Harga per menu bervariasi, mulai 1000an buat tempe penyet, sampe 8000 untuk bakso dan nasi goreng telur.. trus minuman berkisar 2000 sampe 12 ribu untuk eskrim. Ponconiti aja harganya 8 ribu, es kacang abang juga.. jadi lumayan murah kan?.. bayar murah, nongkrong sepuasnya!. Highly recomended deh kalo ke Jogja.

NB. Fotonya bagus-bagus kan?.. thanks for my little brother yang udah minjemin His brand new NIKON D5000 DSLRnya.. tapi tetep, yang ngejepret saya :P



29 komentar:

Azhia mengatakan...

mantabbbb gan....wah, mahal g tuh??nek porsi mahasiswa liburan boleh ahhh

Gaphe mengatakan...

#Azhia.. Relatif Zhi.. yah segitu, harganya udah saya cantumin.
btw, blog kamu berat banget yah dibukanya..atau dasar internet saya yang lemot.

mrpall mengatakan...

baguusss banget mas mantaf ...

ajenkthree mengatakan...

wihh.. asyik tuh tempatnya :D

kalo di surabaya adanya house of sampoerna, tempat musium cigarett.. hehehe

Itik Bali mengatakan...

wah...lezat dan enak kayanya
suasananya pun nyaman..

dunia kecil indi mengatakan...

Unik banget... di Bandung nggak ada tempat kaya gini, hehehehe :p

Ellious Grinsant mengatakan...

Salam kenal Mas Bro... kunjungan perdana saat misi blogwalking.

Woaaaaah, jadi pengen ke jogja abis baca postingan ini, dan pastinya House of Raminten harus dikunjungi. Kayanya unik banget nih rumah makan.

Oh ya, link blognya udah saya pasang di blog list saya ya, semoga kita bisa saling berkunjung dan berkomen. Hidup Blogwalking, hehehehe... : )

John Terro mengatakan...

kameranya bikin ngiler melebihi jajanannya :D

Meutia Halida Khairani mengatakan...

itu harganya muraaaaaaaaaaaaah buangeeeeeeeeeeeet. gile yah, ber-6 83rb?? :-O
di jkt sendiri aja mungkin lebih dari 100rb.

april ini kayaknya saya ke jogja. saya insya Allah mampir kesini.

biskut mengatakan...

belun pernah minum jamu nih gap...apalagi kalau susu jahe yang langsung dari wadahnya..keren yach.

riesta mengatakan...

lapeeeeeeeeeer...
kapan ya aku ke jogja lagi....

Rawins mengatakan...

healah aku katro tenan. bolek balik lewat ga pernah kepikiran mampir. takkiro jualan jamu doang. hahaha...

tiwi mengatakan...

aku lbh tertarik ama kameranya....hehhhehe, gak kok, dr dulu aku selalu kangen dg jogja memory2...assoy..heheh, ak blm prnh nih ke house of raminten, kayaknya boljug tuh, jd pengen nyanyi lagunya kla project nih..hihihi

Thomas mengatakan...

House of raminten emang keren....cuma banyak homonya he he he he piss !!

salam

r10 mengatakan...

saya ga suka jamu, jadi kalau ke sana saya pesan teh botol saja :p

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

dikau sellau membuatku lapar. hehee..btw, buku udah dikirim tadi by JNE ya. ditunggu aja.

ToM kuU mengatakan...

aaaa.... bikin ngiler.... pengen deh jalan2 ke jogja juga... apalagi liat harganya murah kaya gitu!!!!!

Bisa2 smua menu di cobain deh ^^

tahnks infonya!!! like ur blog!!! ^^

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Ah Gaphe dirimu semakin membuatku ngiler. Apalagi lihat foto es krim bakarnya >.<



Januari cepatlah berakhirrrrrrrrrrrrrr,aku mau ke jogja ! hikz

cherry mengatakan...

waahh....jdi pengen k jogja deh,, ^_^

catatan kecilku mengatakan...

Glek... *nelan ludah*
Pengeeeeennnn......

the others.... mengatakan...

Duh, jadi pengen ke Yogya nih...
*menuntut pertanggungjawaban*

sikucingbi mengatakan...

Wah, jadi pengen ke jogja.... :'(

Ocky Fajzar mengatakan...

bah kagak ada abisnya lo ceri2a ini yak huaa makanan mulu ratarata.. btw tulisannya kocak2 hahaha

Free Download mengatakan...

salam persahabatan
postingan bagus kawan
sukses selalu ya

NIT NOT mengatakan...

pengen berkunjung ke t4 itu ...pasti unik ya...

Huda Tula mengatakan...

ngiler ngeliat gambar foto di paling bawah....(I want it so bad!)

di kota baru ya? hmm hmm hmm....

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

unik banget itu tempat susunya...tapi...rada rada melecehkan sih. hee he he...

btw, di Jakarta juga ada yg namanya es goreng. ternyata bukan es digoreng tapi pake semacam penganan yg digoreng. terus dicampur dengan es krimnya...

raka mengatakan...

waaahh, sudah nyobain pijat khusus prianya belum masdabbb??? ehehehehe...
btw akupenasaran, itu gelas susunya dijual ndak yo? motife macem2 jee.. ..

Saga Amelia mengatakan...

kalo ada kopdar lagi di surabaya ikutan doonk.. :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...