Senin, 31 Januari 2011

Legenda Kuliner Ketabang Kali

Ada satu Jalan di Surabaya yang sederetannya dipenuhi oleh kuliner. Letaknya dekat dengan Grand City, dan bahkan jalan satu arah tersebut hampir selalu harus dilewati kalau mau menuju ke Grand City Mal. Namanya adalah jalan Ketabang Kali. Memang, kata "kali" di akhir nama jalan tersebut merujuk pada tempatnya yang terletak bersebelahan dengan sungai Kali Mas (nggak efektif banget sih, sungai kan ya kali..)

Walaupun ada banyak penjual makanan disitu, saya hanya akan mengulas dua yang asli masakan Jawa Timur.

Pecel Ponorogo Hj. Boeyatin


Namanya memang sama-sama pecel, tapi jangan salah menyamakan antara satu pecel dengan pecel yang lain. Dari tempat berasal, bisa dibedakan. Ada pecel Madiun, ada pecel Ponorogo, pecel Kawi. Kalo dari bentuknya alias sajiannya ada yang namanya pecel tumpang (pake sayur lodeh & tahu/telur bumbu bali). Tapi, yang namanya pecel memang semua menggunakan sayur yang disiram sambal kacang.


Saya pernah mengulas juga tentang pecel, waktu saya ke Malang dulu. Tapi pecel yang terletak di jalan Ketabang Kali nomor 51 ini beda. Pertama dateng, saya langsung dilayani sama bu Hajjah Boeyatin sendiri. Beliau menanyakan pecelnya pake apa, karena pecel ini baru diracik setelah kita memesan. Sayuran yang digunakan bun beda. Meskipun tetap menggunakan bayam dan kecambah rebus, tapi di pecel Boeyatin ini menggunakan bunga Turi, biji kapri (semoga saya nggak salah), daun kemangi, dan semacam pare-parean tapi kalo di Jogja disebutnya Gambas. Semua direbus. Disiram sambel kacang dan ditumpangi dengan dua keping peyek kacang tanah yang berasa daun jeruk purut. Crunchy abis..

Yang nggak kalah enaknya adalah bumbu pecelnya. Bumbu yang katanya diracik dengan menggunakan kacang khas dari Tuban, memiliki teknik pengolahan yang unik. Kacang dikupas dari kulit arinya, disangrai nggak boleh terlalu panas apinya, plus diuleg secara manual. Semua dikerjakan oleh bu Hj Boeyatin sama karyawannya. Bumbu yang enak inilah yang juga membuat warung ini terkenal sampe kemana-mana semenjak puluhan tahun lalu berdiri. Ibunya juga menyediakan bumbu pecel untuk diracik sendiri, jualnya paketan. Tapi saya nggak tau perkilonya harganya berapa..

Saat masuk pun, aneka pilihan lauk tersaji di hadapan kita dan dengan seenak jidat kita bisa milih mau pake apa aja. Mulai dari macem-macem gorengan tahu tempe, baceman, telor dadar, telor ceplok, telur bebek, telur puyuh, telor asin.. komplit segala macem jenis telur ada. Ada juga ayam goreng, empal gepuk, dan dadar (bakwan) jagung. Saya milih menu standar pecel pake tempe, dadar jagung, sama telor ceplok. Kenapa nggak milih ayam ato daging?.. soalnya saya ogah repot berjuang make tangan buat makan.. enakan kalo pake sendok.


Salah seorang teman saya bilang, warung makan enak biasanya dicirikan dengan banyaknya pengunjung yang datang. Saya membuktikannya disini, seusai pesan dan duduk saya masih sempet ambil foto-foto ibunya dan hidangannya. Tapi begitu pesanan saya datang, langsung membludak orangnya. Maklum, pas saya datang pas jam makan siang. Dan dijamin, kalo siang hari jalan Ketabang disitu biasanya macet karena mobil-mobil banyak diparkir, belum lagi jalanannya yang searah.

Soal rasa nggak perlu ditanya. Udah banyak yang bilang kalo disini nggak cuman enak, tapi enak pake banget. Bahkan supir taksi ketika ditanya pecel yang enak dimana, biasanya langsung merujuk ke warung Boeyatin ini. Soal harga, standar lah. Seporsi pecel saja dihargai 9000 rupiah. Per lauk dihitung sendiri-sendiri, dan bayarnya setelah makan. Saya makan pecel, pake dadar jagung, tempe goreng, dan telor ceplok plus es teh manis cuman bayar Rp. 14000 aja. Murah kan?..


Bebek Songkem Madura


Warung dengan tagline "Bebek Kukus Rendah Kolesterol" ini terletak bersebelahan persis dengan Warung pecel Hj Boeyatin. Sekali merengkuh kemudi, dua warung terlampaui sepertinya tepat menggambarkan betapa dekat jaraknya.

Pada postingan saya tentang Madura yang lalu, ada komentar yang menanyakan kuliner apa yang khas di Madura. Yaa saya jawab, ini dia : Bebek Songkem. Bebek udah pasti pada tau ya?.. kalo Songkem tuh apaan?.. Sebenernya songkem itu semacam "sungkeman" kalo di Jogja. Tau posisi sungkeman kan?.. berjongkok, sambil menangkupkan tangan dan kepala menunduk, dan biasanya dilakukan sebagai tanda bakti kepada orang tua.

Nah, Songkem yang ini kurang lebih mengarah ke situ. Aslinya, bebek songkem ini dimasak dalam keadaan utuh. Bebek dibumbui, kemudian dilipat sayapnya dan kakinya sehingga terkesan membentuk posisi berjongkok, kemudian dibalut dengan daun pisang dan dikukus. Memang sih, di warung ini disajikan ada yang utuh. Tapi berhubung saya datang sendiri, jadi pesan hanya bebek songkem yang porsi-an. Bisa milih, mau paha atas, dada, atau bagian lain. Plus hati atau jerohan kalo mau juga bisa.


Nggak berapa lama setelah pesan, dateng seporsi nasi hangat plus bebek dalam balutan daun pisang yang masih kepul-kepul. Emang diambil langsung dari kukusan sih, jadi masih anget. Jujur, baru kali ini saya ngerasain bebek songkem. Bentuknya emang nggak meyakinkan. Potongan paha atas ayam ini dibumbuin gurih (tanpa ada rasa manis-manisnya) dan pedas. Terlihat dari cabe hijau tumbuk yang dibalurkan ke daging yang meninggalkan jejak-jejak biji, membuat air ludah mengucur mencium aroma pedasnya. Dan memang rasanya gurih tapi pedas. Anehnya, meski dibumbu sudah pedas, kita masih diberikan sambal merah tumis untuk cocolan. Saya nggak make sambel aja udah kepedesan, tapi asli.. makan ini butuh nasi yang banyak buat menetralkan kepedesannya.

Harganya kalo dibanding dengan masakan bebek goreng atau lesehan pinggir jalan emang agak sedikit mahal. Seporsi nasi, paha atas, dan es teh manis dihargai 15 ribu rupiah. Kalo mau beli utuh, per ekornya seharga 55 ribu rupiah.

Hmm.. sebenernya banyak warung lain di kawasan Ketabang Kali ini sih, macem ketan durian, bubur ayam, ketoprak dan Siomay, dan soto madura. Hampir semua sudah saya coba, tapi seperti yang saya bilang di atas tadi.. 2 warung inilah yang memang khasnya Jawa Timur. Jadi, kalo jalan-jalan ke Surabaya, sempatkan mampir Ketabang Kali buat wisata kuliner.

55 komentar:

Hariyanti Sukma mengatakan...

Hmmmmm..... enak nih , jadi pengen ngerasain , apalagi ditraktir....
tapi aku lebih tertarik bebek nya deh.

Huda Tula mengatakan...

aaaaaaaaargh....
sama kaya mb Sukma, bebeknya...

Gaphe mengatakan...

#Hariyanti Sukma.. boleh... kapan-kapan kalo ketemu, saya bayarin deh.. *tapi pake duit kamu*.. hahaha -_-''

#Huda.. bebek emang enak dengan "B". Coba nggak ada "B"nya.. mau makan?

Todi saja mengatakan...

wah...udah hampir dua tahun di surabaya baru tau nih tempat... musti disambangi nih...

Ami mengatakan...

Wah, tak masukin daftar makanan yang mau dicoba. Jadi pengen ke Surabaya...

Rahman Raden mengatakan...

bebek songkem madura q pernah nyoba... suer enak benget

hoedz mengatakan...

hu um .. pecelnya enak .. saya pernah coba .. tapi gak pake bunga turi ..gak suka .. hehehe .. bebeknya enak kayaknya .. nyoba ah ..

John Terro mengatakan...

Bebek Songkem Madura, terarkhir aku tahu itu ada di Sampang
saya baru tahu kalo di Ketabang ada juga :D

tiwi mengatakan...

emang enak sih pecelnya ketabang kali..seger.., kl bebeknya lum prnh nyoba, ajakin dung kl kesana...hehhehe

rezkaocta mengatakan...

untuk tulisan kali ini, aku gak ngiler kak.
kmrn jg aku dh makan bebek bakar ala sendiri.Mantep! hehee
:')

catatan kecilku mengatakan...

Kalau pecel sih bisa tiap hari aku makan... hehehe.
Emang pecel itu mak nyus banget... :D

the other mengatakan...

Mainlah ke Madiun, ntar kutraktir pecel deh... hehehe

the other mengatakan...

Mainlah ke Madiun, ntar kutraktir pecel deh... hehehe

Place to Study mengatakan...

Pengen bebeknya.... kalau pecel udah biasa sih soalnya, Om.

jejak langkahku mengatakan...

Ada yg ngomongin makanan ya...? nyam nyam... jadi pengen deh.

anggar berkawand mengatakan...

Lama neh saya gak bersinggah disini..
kangen ama kawand-kawand blogger..
gmn pny kbar??

SALAM BERKAWAND
:)

Fairysha mengatakan...

kalo masakan jawa gitu ada yang pedesnya juga yah?? kirain masakan padang aja yang pedes,,, :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

pecel..mauuu..Gaphe..kalo aku ke sana mesti traktir pecel itu ya...wah, enak nyam nyam..

biskut mengatakan...

begitu banyaknya aneka pilihan yang ada,bisa rambang mau memilih yang mana duluan mau dimakan...makanya kalau Phe yang pakar jalan2 cari makan ini ada,pasti dibawa bersama nemanin.bisa gitu kan Phe...?hihi

Bang Boim mengatakan...

hadoooh jadi laper nih...!! thanks mas.. jadi referensi nih..

Techno Site mengatakan...

aduh bebek tunggu aku ya... makyus kayaknya nih!!

YeN mengatakan...

ukh!lagi2 pukulan telak. aku baru tahu nih kalo ada kuliner macam begini di sby T.T

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Lihat makanan sperti itu jadi pengen cepet-cepet makan malem mas, he h e,
maaf baru sempet berkunjung ke sini ....

Gaphe mengatakan...

wah..udah banyak aja nih..maaf nggak bisa bales satu-satu..thanks all yang udah mampir

joe mengatakan...

pasti enak banget deh, apalagi kalau ditraktir he he

John Terro mengatakan...

pasti males balesnya .. hahah :D

Gaphe mengatakan...

#Joe.. ooh bener itu!

#John.. Ssst... jangan buka rahasia ah... lha banyaak eee komentare... hahaha... menghargai dengan berkunjung balik aja. soalnya nggak tiap saat ngeblog.. :(

Dwi mengatakan...

jadi penasaran kayak apa rasanya itu bebek yang lagi sungkem.. haha

d3vy mengatakan...

malem2 baca postingan inih......bikin laper *huh*
:p

TUKANG CoLoNG mengatakan...

aku nantang kamu bro, temukan pusat kuliner di bali.. :D

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

waduh jadi ngiler :)

little foot mengatakan...

jadi pengen nyoba pecelnya.. kayaknya enak :)

Meigi Rahman mengatakan...

blogwalking, salam kenal :D

mila mengatakan...

waaaaah.... judul blog nya sama-sama ada "cerita" nya & sama2 suka traveling. Warna nya juga aku sukaaa... biru hehehee...
keapa baru sekarang ya berkunjung ke blog ini. hehee
Salam kenal ya mas gaphe ^_^

dv mengatakan...

haduh itu bebeknya nampoll banged, ngebayanginnya aja langsung nelen ludah *gleek*

perlu dicoba nih klo nanti kesana

miss j mengatakan...

Pas banget siang-siang gini,,,, lapeeeerrrrrrrrrrr :D

Meutia Halida Khairani mengatakan...

wah baca artikel kamu pas waktu makan siang. bikin tambah laparr.. artikel ini bisa jadi guide kalo suatu hari saya ke ketabang kali.. makan bebek semurah itu. di jkt 15rb ga pake minum :(

Rika Willy mengatakan...

ngences dah, ini makan - makan mulu euyyy... bagi donggg...

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Kalo pecel itu sayuran yg disiram sambal kacang, lha.. kalo pecel lele gimana tuh Mas ? Nah..kalo bebek songkem kayaknya mantap nih, cuma kasihan sama tuh bebek..sudah sungkem, ditutup daun pisang pula..pasti kakinya pegel sekaligus keringetan..hehehe

Salam hangat & sukses selalu...

kezedot mengatakan...

thx infonya
salam persahabatan

Ferdinand mengatakan...

Glek...glek....glek...

aku malah baru abis makan nie sob hhe...

Met siank Brow :D

Wah aku jadi gak enak klo dateng telat mulu padahal si Bozz klo mampir ke Blogku tiap hari hhe... sekali lagi maaf ya Sob :P

Wuah... pecel... nie makanan favoritku... aku juga sama Sob.. klo makan pecel gini males buat pake tangan kecuali untuk yg bebek, aku rela deh ngotorin tangan buat nyuilin satu2 daging si Duck hhe... :D

ternyata cuma 2 itu toh yg Asli? kayanya sobat udah neliti duluan nie seblum makan wkwkw...

Semangat terus Sob.. N Happy blogging :P

Noeel-Loebis mengatakan...

ikutan sukro -->

kutantang kamu mas... temukan pusat kuliner di tangerang... hahahhaha :p

AuL OwL mengatakan...

YEAY!
kalo pak bondan yang di wisata kuliner trans tv itu pensiun, kek nya ada yg bisa gantiin nihc :))

yummy...!!
delicious post bang :)

r10 mengatakan...

saya lebih pilih makan bebek saja lah, saya kurang suka pecel

TUKANG CoLoNG mengatakan...

ayo bro gimana nih..semua nantang kamu.. haha

f4dLy :) mengatakan...

nafsu makan jadi aktif nih bacanya...
http://f4dlyfri3nds.blogspot.com

Saga Amelia mengatakan...

mau donk d ajakin makan2.. huhu..

Nova Miladyarti mengatakan...

mas kalo masakan khas aceh udah pernah nyicip belum????
hehhehehe:D

Ra-kun yang sendiRIAN mengatakan...

wah, jadi pingin nyicipin :D

Mawardi mengatakan...

Nasi pecel memaang leazat jika dinikmati malam hari

om rame mengatakan...

saya tertarik sama peceLnya, soaLnya itu saLah satu cemiLan kegemaran. tapi sayang koneksi Lagi enggak bersahabat, gambar tak nampak.
jadi ingat waktu muda duLu, saat jaLan-jaLan naik kereta ekonomi ke daerah jawa tengah, mesti jajannya peceL dikasih bunga apa tuh namanya Lupa. hehehehe....
kaLo peceL yang ini berbeda dari peceL-peceL biasanya yah, mantap! bikin Laper nih. :D

Mimi Taria mengatakan...

Wah ramai banget ya,,,,!!
Maaf mas baru sempet mampir,,,,
Sekalian izin follow ya,,,,
N salam kenal juga,,,,

FIFIEY LYCHEE MARATION mengatakan...

saya begitu seneng berwisata kuliner di Indonesia. kalau sy senengnya makan di wong solo. selain itu yang aneka pekbagai sambel tuu. enak. mantabbb!

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Ah Phe, kapan ngajak aku kuliner..ngiler >.<

emping melinjo mengatakan...

hmmmmm
patut dicoba,,,

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...