Rabu, 19 Januari 2011

Maduraa!!

Surprise juga ternyata posting terakhir tentang kopi darat kemarin mendapatkan respon komentar yang diluar biasanya.. Sebetulnya ingin rasanya membalas komen itu satu persatu, tapi entah mengapa koneksi internet saya mendadak menjadi superlemot nyaingin keong racun.. Ke-lemot-an koneksi ini akhirnya saya tindak lanjuti dengan mengirimkan inquiry mail ke customer care provider internet yang saya pake, namun balasannya juga baru kemarin. Itulah sebabnya juga kenapa 3 hari ini saya belon ngurusin blog ini. Cenut-cenut rasanya, makanya sama minta maaf ke semua pengunjung blog ini.. u know me so well laah... (SM*SH mode on).

Pas ketemu John Terro minggu kemaren, saya jadi tahu kalo John tuh aslinya Madura. Dan Ngomong-ngomong soal Madura, saya sebenernya ada satu cerita travelling ke Madura awal tahun kemarin. Agak basi siih, karena emang travellingnya beberapa bulan sebelum blog ini lahir. Makanya, kali ini saya pengen sharing aja tentang Madura!. Siapa tau aja ada yang pengen kesana.

Pulau garam yang terletak di utara Surabaya ini mulai banyak dilirik orang semenjak dibukanya jembatan Suramadu yang resmi dioperasikan dua tahun yang lalu. Udah banyak yang tau juga kalo Suramadu tuh akronim dari Surabaya-Madura. Nah, dengan adanya jembatan yang diklaim sebagai yang terpanjang dan termegah di Asia Tenggara ini (CMIIW), jalur transportasi antara Surabaya ke Madura jadi makin mudah aja. Dulu, orang harus nyeberang pake kapal feri atau tongkang lewat selat madura. Sekarang, kapal-kapal itu udah enggak laku lagi. Rasanya, nggak afdhol bagi saya sudah menginjakkan kaki beberapa lama di Surabaya, tapi kalau belum pernah melihat - menyentuh - dan merasakan langsung dari dekat jembatan Suramadu ini.

Untuk menuju Suramadu dari Surabaya sendiri nggak butuh waktu yang lama. Selain jalannya lebar, lancar jaya, dan mulus.. Nggak sampai satu jam sudah bakalan nyampe di bibir tol jembatan dari pusat kota Surabaya. Bagi saya yang travelling naek motor, untuk bisa masuk ke tol jembatan ini kudu merogoh kocek sekitaran 3000 rupiah. Entah kalo sekarang naik harganya. Tentu aja ini jauh lebih murah bila dibandingkan dengan bawa mobil, yang bisa kena sampe 30.000 sekali jalan. Melewati jembatan yang masih baru ini sebenernya agak deg-degan juga, pasalnya selain kita diminta untuk berkecepatan 80 km per jam, banyak tanda dilarang Stop di tengah jalan.. kadang pengendara terkena hembusan angin laut yang datang baik dari kiri atau kanan. Jadi emang kudu jaga keseimbangan buat melintasi jembatan sepanjang 5,4 kilometer ini. Pas lewat ditengah, icon jembatan suramadu berupa dua tiang besar penyangga yang dihubungkan dengan kabel besi berdiameter seukuran lengan saya terlihat megah. Kalo pas anginnya kenceng, keliatan goyangannya loh!.

Masalahnya, walaupun udah dikasih tanda S dicoret sepanjang jembatan.. tapi tetep aja yang namanya manusia berkewarganegaraan Indonesia, apalagi bersub-title: berbudaya lokal!.. tetep aja ngebandel. Banyak yang nyetop kendaraan di tengah-tengah, apalagi kalo bukan buat foto-foto. Emang sih pemandangannya bagus kalo diliat dari tengah, tapi tetep aja membahayakan orang lain. Untung aja, patroli rutin selalu ada. Jadi begitu ketauan, kadang diperingatkan pake mobil berTOA ato paling parahnya kena tilang.



sempet bisa foto-foto soalnya lagi dibonceng :D

Nyeberangnya sih cepet, sekitar 15 menit akhirnya nyampe di Madura. Kesan pertama saya begitu masuk pulau yang terkenal dengan logatnya yang diulang-ulang ini adalah : GERSAAANG!. Lebih mirip savana, karena pohonnya kecil-kecil, meranggas.. Ya, maklum pas itu lagi musim kering sih. Panasnya itu loh, minta ampun. Sempet bingung juga, mau ke Madura emang ada tempat wisata??..

Well, sebenernya niatannya dulu cuman pengen nyobain jembatan Suramadunya aja.. tapi karena keterusan, akhirnya motorpun dipacu sampe ke wilayah Bangkalan - Madura. Nanya sana-sini, kalau-kalau nemu wisata pantai, ditunjukin ada pantai namanya Sirih Kemuning. Secara harafiah, berarti daun sirih berwarna kuning.. tapi orang sini bilang, nama pantainya Sereh Kemoneng.. maklum, "i" disini dibaca "e". Pantai yang dapat dicapai setelah satu jam berkendara dari jembatan Suramadu ini sebenernya agak terletak di sebelah barat laut pulau Madura. Dengan pemandangan laut lepas, bisa keliatan Laut Jawa beserta kapal-kapal besar yang mengangkut kontainer.. (semoga gak salah inget, soalnya nggak ada fotonya). Untuk masuk pantai Sereh Kemoneng ini, sebenernya nggak ada retribusi resminya. Cuman ada tukang parkir yang sok-sokan mintain duit buat biaya masuknya..3000 per orang termasuk parkir. Rugi juga sih, mengingat di pantai ini nggak ada bagus-bagusnya. Pasirnya emang warnanya coklat, ombaknya juga nggak terlalu besar. Masalahnya, fasilitas apapun yang ada disitu enggak ada yang terawat.. udah ancur semua, mirip puing-puing yang malah justru bikin eneg pemandangan. So sorry, its not recomended for fun!. Yah, buat mengabadikan kalo pernah kesitu setidaknya satu dua foto cukuplaah..

Nggak lama di pantai itu, akhirnya perjalanan dilanjut ke satu tempat yang katanya terkenal juga di Bangkalan, yaitu Mercusuar Sembilangan. Mercusuar ini sebenernya lebih deket jarak tempuhnya dari jembatan Suramadu kalau dibandingkan dengan pantai Sereh Kemoneng. Mercusuar yang sebenernya udah nggak berfungsi maksimal lagi ini bisa dinaiki sampe ke atasnya.. Ada anak tangga melingkar, tapi sebelum masuk tentu saja masih dimintain duit juga sama penjaganya. Sebel juga liat orang sini dikit-dikit minta duit, padahal pelayanan aja nggak ada..

kiri atas ke kanan bawah : pemandangan dari atas mercusuar, foto di pantai Sereh Kemoneng, di dalam mercusuar, dan didepan mercusuar

Sebetulnya mercusuar yang didirikan semenjak 1879 oleh Belanda ini merupakan warisan jaman penjajahan. Fungsi utamanya dulu emang buat memandu kapal-kapal yang mau berlabuh. Dengan tinggi sekitar 12 lantai (lagi-lagi kalo nggak salah inget) mercusuar yang terbangun dari lempeng-lempeng besi ini menyimpan suasana mistis sekaligus mesum.. Loh koq bisa?.. jelas, ngeri masuk ke dalamnya. Gelap, suasananya remang-remang karena nggak ada penerangan. Satu-satunya sumber cahaya cuman dari jendela mercusuar kecil, mirip lampu sorot. Yaa bangunan lama gitu kan ngeri, mana pas itu sepi pengunjung lagi.. Lhah, trus mesumnya dimana?.. hehe, justru sepi itulah yang banyak dicari oleh pasangan-pasangan untuk berbuat mesum kan?.. makanya di beberapa tempat di mercusuar itu ditulisin dengan larangan berbuat mesum.

Menaiki tangga melingkar sampai di atas mercusuar emang melelahkan. Tidak disarankan untuk penderita klaustrofobia, karena makin ke atas makin sempit ruangannya. Tapi, kelelahan mendaki itu terbayar ketika kita bisa ngeliat pemandangan kota Surabaya dan Gresik dari atas mercusuar itu. Jembatan Suramadu pun bisa terlihat jelas dari ujung ke ujung, baguus banget deh!.

Hemm.. travellingnya cuman nyampe di Bangkalan aja sih. Nggak nyampe mana-mana lagi. Sebenernya pengen ke Sumenep, Pamekasan atau Sampang juga siih.. Pengen ngeliat api abadi,, atau kalo pas beruntung pengen liat juga karapan sapi. Tapi gara-gara udah kehilangan minat karena tempat wisatanya nggak gitu-gitu spektakuler, fantastis, bombastis.. ya akhirnya diputuskan untuk pulang sajah.. setidaknya udah pernah mampir ke Madura..

pulang-pulang logat saiya trus berubah.. "bo abo, nduk remak tak iye"...

42 komentar:

John Terro mengatakan...

wah ... kartu saya dibongkar lagi di sini tentang saya asli Madura, tapi gapapa om
om Gaphe kan kemarin lihat sendiri gimana logat saya
apa saya terlihat Maduraness? tidak kan?
itu karena saya sudah menghipnotis diri saya sendiri #alaynyakeluar
hahaha

Gaphe mengatakan...

gyahaha... eh, emang ada yang salah dengan keturunan Madura?. enggak kan?.. hehehehe... kamu nggak keliatan kalo madura koq John, tapi keliatan "JAwa Timur". wakakakak

Ami mengatakan...

Aku pernah ke Suramadu malem-malem. lampunya keren juga, warna warni. Cuman gak mampir ke maduranya. di sana kayaknya gak ada sate madura ya?

Gaphe mengatakan...

#Ami.. soalnya orang Madura yang jual sate udah pada pindah ke Surabaya dan propinsi lainnyaa.. hahahah

Ami mengatakan...

bukaan. soalnya pasti tulisannya sate ayam tok (gak usah ditulis asli madura). gitu, hehehe...

biskut mengatakan...

kamu bukan saja bisa jadi journal untuk makan-makan malah untuk travelling juga mantap lah...putar 1 indonesia yuk...

malah ada lagu keong racun lagi...haha

Serba Ter mengatakan...

JAdi pengen melihat jembatan SURAMADU, selama ini hanya melihat di foto aja :)
Nice post :)

Huda Tula mengatakan...

madura? hmmmm... saya si belum pernah ke mana-mana. cuman mentok Lombok-Jogja doang. tapi saya punya cita-cita si travelling seluruh indonesia dan dunia (yang ini kayanya cita2 semua orang deh).

btw, e madura ta' lebur apa? ngalleka Lombok bei...(*Madura: mode on)

om rame mengatakan...

suasananya gersang, tapi seger-seger merangsang. sampai kepingin ikutan jaLan-jaLan kesana. hehehehe.....

Yan Restu Freski mengatakan...

Horee.... saya sudah pernah menginjakkan kaki ke Madura via Suramadu. Wkwkwk... Njuk beberapa meter dari suramadu di madura, putar balik, pulang (doh). Soalnya emang nggak bertujuan ke Madura sih, cuma Suramadunya. hhe...

combrok mengatakan...

Wah,kapan ya bisa ke sana..?!

Awaluddin Jamal mengatakan...

wah jadi pengen liat kemegahan jembatan Suramadu, kok mesti cepat2 gitu sih ?

kalau di Indonesia kan peraturan dibuat emang buat dilanggar.. ha ha..

dikit-dikit duit dikit-dikit duit.. duit kok dikit-dikit.. :D

tiwi mengatakan...

Pagiiii, welh2 aku sndr aja blm prnh nyobain jembatan suramadu pdhl gak gitu jauh ya..hehheheh, ntar deh kpn2 pegn nyobain jg sekalian muter2 di maduranya, wokehhh met kerja lagi Yoga...semangat!

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

ahahah, untung kamu ndak ketiup angin Phe, pas d atas Jembatan Suramadunya :D


Ada yang kurang Phe, kuliner makan-makannya manaaaaaaaaaaaaaaa ?!

TUKANG CoLoNG mengatakan...

jembatan suramadu dicuri-curi juga ga ya besi-besi atau logam dan kabelnya kayak nasib rel-rel kereta api kita?

kalo iya, kasian banget ya dan bahaya banget tuhh

Noeel-Loebis mengatakan...

jadi pengen ke maduraaa....

Rika Willy mengatakan...

keren Phe... ikuttt.hihihihih

joe mengatakan...

wah belum sempat berkunjung ke suramadu nih...

seratusdua mengatakan...

sebagi orang jawa timur ane juga pengen nyobain lewat jembatan suramadu, tapi kesempatan belum ada, jangan-jangan ane satu-satunya oranga jawa timur yang belum pernah ke suramadu ya..
ditunggu sob.. cerita dan foto-foto jalan-jalan berikutnya.

catatan kecilku mengatakan...

Aku pernah ke Suramadu, tapi setelah melewati jembatan langsung balik lagi ke Surabaya... hehehe

the other mengatakan...

Anginnya emang kenceng banget tuh. Sayang sekali karena gak boleh berhenti kemarin pas lewat Suramadu gak bisa foto2an... :(

jejak langkahku mengatakan...

Shasa belum pernah diajak ke Suramadu... :((

Mood mengatakan...

Keknya asik keMadura lewat suramadu, dulu pernah kesana cuma belum ada jembatan suramadu.
Eh, itu poto yang lagi dibonceng sempet2 nya aj. Ha ha.. .

r10 mengatakan...

naik motor di jembatan suramadu pasti "ngeri" angin lautnya itu lho, bisa tiba-tiba sangat kenacng

YeN mengatakan...

Nice post :D
Rasa2nya sambungan jembatan suramadu tuh kurang mulus ya, jadi ga begitu nyaman kalo kudu jalan 80km/jam..

@r10:cobain aja, aku aja udah pernah naik motor sendiri lewat suramadu. sekalian uji nyali.haha :p

Meutia Halida Khairani mengatakan...

udah dari setahun yang lalu pengen mengjungi madura. pengen liat karapan sapinya. hehe. ada ngga ya?
belom kesampean kesana. pengen banget tapi.

Takuya mengatakan...

madura emang pannass..

uh, mau ke mercusuarrr.. aku ke madura cuma ke jembatan suramadu, trus balik lagi.. T_T

k.o.s/Komunitas Online Sragen mengatakan...

heheheh aku suka fotonya itu

Chalief mengatakan...

Nice Share Bro..
Saya belom pernah keluar Kalimantan.. hahha

Maen2 ke Blog butut saya Bro..

Chalief

Ellious Grinsant mengatakan...

Gila ye, brother yang satu ini keliling indonesia terus... ajib banget dah!
Wuakakakaka...

Dwi mengatakan...

keren mercusuar-nya, kapan ya bisa kesana..

Dwi mengatakan...

keren mercusuar-nya, kapan ya bisa kesana..

Dwi mengatakan...

keren mercusuar-nya, kapan ya bisa kesana..

John Terro mengatakan...

biasanya kalo orang denger Madura langsung takut om, takut ane ngeluarin CLURIT ... hahay :D

DwiLion mengatakan...

saya juga pengin ke Madura tapi belon kesampaian, kebetulan ada teman di Tangerang yang orang Madura. Kunjungan perdana mas, salam kenbal ya..

oh ya, maaf mas untuk 3 komentar diatas, bukan bermaksud nyepam, i-net saya juga lemot nih..

Nova Miladyarti mengatakan...

dari pertama tau jembatan suramadu pingin banget bisa kesana.hehe..semoga suatu saat bisa menapaki kaki disana.Amin.
*numpang panjat doa ya mas.hehhe

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, minum air garam mulu dong di sana. tapi asik ya jalan2 terus kerjanya. mau deh

om rame mengatakan...

di sana katanya ada masyarakat yang disebut manusia pasir. yakni rumahnya hanya berLantaikan pasir pantai, begitupun tidurnya di pasir.

hoedz mengatakan...

Madura ya ..
1 kata yg terpikr oleh saya adalah pasir ..pengen nyoba kasur pasir ..

Rahman Raden mengatakan...

q pernh ke madura tapi waktu suramadu blum selesai

fai mengatakan...

alesan dong internet lemot, pret ah

Thomas mengatakan...

baca judulnya jadi inget karakter bu bariah di serial unyil
btw....kayaknya rame ya....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...