Minggu, 23 Januari 2011

Yang Nendang Dari Surabaya

Surabaya nggak cuman terkenal sama gang Dolly-nya.. #Ups, kenapa mengarah kesitu sih, Phe?. Surabaya juga nggak cuman terkenal gara-gara tugu pahlawannya. Buat saya, bukan Surabaya kalo nggak terkenal banget sama kuliner-kulinernya yang khas dan banyak ragamnya. Yak, beberapa hari nggak posting tentang kuliner membuat tangan saya gatel pengen banget mengaduk-aduk isi perut pembaca dan membuat iler-iler menetes dari lidah yang terjulur minta gratisan.

Nggak tanggung-tanggung, langsung saya kasih 2 makanan khas banget yang cuman bisa ditemui di Surabaya. Kalo nemu cabang lain di luar Surabaya, yaa berarti anggap aja si pemilik udah go public. Tapi yang jelas, dua-duanya asli Surabaya koq!.

1. Rawon Setan - Embong Malang

Nggak ngerti setan apa yang dipake di warung makan ini, yang jelas Rawon Setan yang terletak di Jalan Embong Malang ini sangat terkenal. Belon ke Surabaya kalo belon nyobain makan di Warung yang tepat berada persis di depan hotel J.W. Marriot dekat Tunjungan Plasa ini. Yeah, walaupun saya sendiri setelah satu tahun lebih tinggal di Surabaya.. baru kesampaian tadi sore buat berkunjung buat nyicipin Rawonnya.

Akses menuju tempat makan ini bisa dibilang cukup mudah. Selain terletak di jalan besar, Jalan Embong Malang merupakan jalan satu arah. Jadi, dari Tunjungan Plasa tinggal lurus aja ambil kanan jalan, karena memang letak warungnya ada di sebelah kanan. Lalu, gimana kalo dari arah bandara?.. siapa tau aja ada yang mau kesana tapi nggak tau jalannya.. hemm, gampang.. tinggal naik taksi trus bilang : pak, anterin ke rawon setan embong malang.. DIJAMIN NYAMPE!! #trus saya dimutilasi.

Tau nggak asal-usul kenapa dinamain rawon setan?.. biasanya kan kalo nama makanan mengandung kata setan-setan gitu berarti kalo nggak pedes banget rasanya yaa porsinya yang besar. Cuman, rawon setan dinamain begitu karena dulunya jualan hanya pada saat malam hari. Karena malem itulah makanya dinamain setan. Tapi berhubung banyak permintaan buat buka siang hari juga, maka rawon setan ini juga melayani pelanggan di siang hari dengan tetap mempertahankan nama aslinya.

Saking terkenalnya rawon setan ini, udah banyak selebritis, pejabat, seniman dan bahkan model ganteng seperti saya yang singgah ke warung ini. Terlihat dari banyaknya memorabilia berupa foto yang dipajang di beberapa sisi dinding dalem warung. Dari sini terlihat, bahwa pemilik warungnya juga narsis.. berfoto bersama selebritis dan pejabat. hehehe..

Walaupun emang satu-satunya yang dipajang sebagai nama restoran adalah Rawon, tapi ternyata ada juga menu lain berupa Nasi Bali dan Nasi Campur. Ya, saya jelas milih rawon aja.. secara pengen nyobain rasanya, seenak apa sih koq bisa terkenal?. Begitu dateng, sama pelayannya langsung ditanyain campur apa pisah. Macam cenayang aja, udah tau menu apa yang akan kita pesen meski kita belum menyebutkan. Minumnya es teh manis aja kayak yang pesen. Kalo mau berpetualang kuliner, sebenernya ada juga es beras kencur juga yang dijual... Saya taunya dari orang lain yang mesen, tapi karena emang nggak disodori daftar menu dan udah terlanjur pesen es teh manis ya udah.. nggak bisa nyobain es beras kencurnya.

Ngiler..ngiler daah!!


Begitu dateng, meskipun dari wujud awal nggak meyakinkan.. hitam gitu (yaiyaalah, mana ada rawon warna pink!!) harus jujur saya akui baru kali ini ngerasain rawon yang bener-bener enak.. Rasanya gurih, pekat bumbu kluwaknya terasa banget. Empat potong daging sapi berukuran sedang terasa empuk banget bahkan ketika dipotong pake sendok. Bumbunya meresap ke daging-dagingya.. Banyak rawon yang pernah saya cicipin itu biasanya lemah rasa di daging atau kuahnya.. Kadang kuahnya berasa cemplang alias hambar kebanyakan air, trus kalo nggak dagingnya potongannya kecil-kecil itupun masih alot. Tapi rawon setan embong malang ini bener-bener yumilah yumiwati deh.. Meski dari segi ukuran porsi termasuk kecil, tapi disajikan dengan kecambah fresh yang renyah plus krupuk kaleng bener-bener memuaskan rasa penasaran.

Bagi saya, porsi segitu tergolong kurang.. Sebenernya masih laper, tapi karena niat awalnya cuman icip-icip dan belum tau harga yang harus saya bayar.. ya udah, mau nggak mau menyeruput kuah rawonnya sampe tetes terakhir aja. Then, masuk ke sesi pembayaran..agak-agak deg-degan juga mengingat udah terkenalnya warung makan ini kalo-kalo harganya mahal. Satu porsi rawon campur, satu es teh manis, dan satu kerupuk yang saya makan harus saya tebus dengan mengeluarkan uang 18.500 rupiah. Cukup worthed dengan rasa yang nendang.

2. Nasi Udang Bu Rudy

Kalo yang ini agak udah lama sih saya makannya, tapi masih keinget sensasi rasanya. Warung makan Udang Bu Rudy ini terletak di Jalan Raya Kupang Indah nomor 7. Nggak cuman disitu aja sih, karena warung makan Bu Rudy juga bisa ditemui di Pasar Atom Mall Surabaya.. bahkan sempet saya cari di google, katanya juga udah buka cabang di Kelapa Gading - Jakarta. Jadi buat yang di Jakarta, kalo ngiler sama ulasan saya kali ini ya tinggal dateng aja ke Kelapa Gading.

Menu yang khas disini emang nasi udang. Tapi kalo pesen nasi udang aja, biasanya sih ditanyain mau paketan apa enggak.. Kalo enggak, yang dateng cuman nasi sama udang aja. Jangan bayangin udang yang dipake tuh gede-gede kayak udang lobster atau udang galah gitu, karena yang datang adalah udang yang kecil-kecil dan digoreng garing buanget. Renyah, kriuk-kriuk.


Kalo pesen paketan, dilengkapi juga sama empal daging dan telur bumbu bali. Empal dagingnya berukuran tiga jari dan empuk. Rasanya manis, legit, dicampur sama serundeng dari parutan kelapa yang disangrai kering. Aromanya enak. Sedangkan telur bumbu bali, telur rebus utuh digoreng kemudian ditumis dengan bumbu bali. Bumbu bali Bu Rudy ini juga enaaak banget, meski warnanya merah menyala dan terlihat pedas.. tapi begitu dicicip, nggak terlalu berasa pedas (mungkin cabe mahal kali ya?) dan rasanya manis - asam. Enak banget deh kalo dimakan sama nasi putih anget.

Yang khas dari Nasi Udang Bu Rudy ini adalah sambelnya. Sambel cabe hijau yang ditumis dan diuleg sebiji-bijinya ini emang nendang abis. Sedikit aja, udah bisa membuat rambut menjadi spike mendadak dan kuping memerah (lebay). Soalnya, sambelnya puedes mampus!.. Tapi rasanya asin gurih, enak banget dan cocok dimakan sama udang keringnya. Suerr... puas deh ngerasain menu paketannya.

Seporsi nasi udang dihargai sekitar 9000 rupiah. Tapi kalo menu paketan, tergantung isinya apaan.. Jika tambah empal, telur bali, plus minum kita bisa merogoh kocek sekitar 30 ribu rupiah. Yang jelas, kalo cuman seporsi nasinya dijamin kurang!. Sambeeelnyaa enaaaaakkkk....

55 komentar:

Djangan Pakies mengatakan...

boleh juga tuh kalo pas ke surabaya mencoba, kebetulan dua-duanya belum pernah, jadi penasaran. Apalagi yang namanya Rawon, menu favorit

John Terro mengatakan...

hahah ... ga nyoba rujak cingur dan semanggi juga?

Gaphe mengatakan...

#Djangan Pakies... Iya, ntar kalo sempet ke Sby Mampir aja..

#John.. walah John, besok aja kapan2 dipostingnya.. dua menu itu bisa ditemuin di plasa surabaya sebenernya.

d3vy mengatakan...

huwaaaa....jadi kangen surabaya..
*ngeces*

Dwi mengatakan...

setan, yang terbayang adalah seram/sangar, ternyata ada juga nama makanan rawon setan. Btw masih termasuk murah juga ya, kalau satu porsi nasi udang seharga 9000 rupiah, kalau makanan di Tangerang sudah ga ketulungan mahalnya.

Gaphe mengatakan...

#d3vy..emang sebelumnya dah pernah mampir Surabaya yah?

#Dwi.. wah, kalo soal harga.. meski surabaya itu kota besar tapi harga2 makanan masih sangat murah. itulah kenapa saya betah disini.

Takuya mengatakan...

wah ternyata 'setan' kalo dimakan enak ya? halah.. hehehehe.. jadi pengen.. aku ke surabaya 4x tapi ga pernah makan ituuuu =.=

Todi saja mengatakan...

klo sego sambel kang? asli surabaya juga?

Gaphe mengatakan...

#Takuya.. setan berujud rawon inilah yang enak.. ya udah, besok kalo berkesempatan kesurabaya lagi nyicipin donk ah!..

#Todi.. hahahah.. sego sambel dah saya ulas lama... buka aja label kuliner.. Saya asli Jogja, menetap di Surabaya.. hehehe

dayoe's zone mengatakan...

wah ngliat rawon jd ngiler,bsok mamaku tak mnta tlong bikin rawon ahhhhh...
:D

Fajar mengatakan...

jalan..jalan teruuus...uenakeee...

Chalief mengatakan...

jadi Laper saya Bro.. hahhha.. mantapss... ntar kapan2 saya maen2 kesana... Amin..

Chalief

ajenkthree mengatakan...

mas phe, sego sambel ho-ha sama nasgor iblis manteb juga lho... wajib nyoba.. hahhaha

Gaphe mengatakan...

@dayoe.. ntar kalo mamamu jadi masakin, saya minta yah?

@fajar.. ini bukan jalan2... ini makan2.. hehehe..

@chalief.. kalo laper, jajan laah..

@ajenk thre... wah sego sambel hoha udah pernah saya ulas.. emang enak sih.. kalo nasgor iblis dimana emangnya?

biskut mengatakan...

ah,kamu membuatkan aku lapar phe.

tengok aja bisa buat aku tempah tiket terbang ke surabaya.haha

rawon setan itu halal yach phe?

TUKANG CoLoNG mengatakan...

aku kalo ke suatu tempat malah nyari dimana layanan internetnya yg paling nendang..

om rame mengatakan...

iki sing jenenge 3M. murah, meriah, marem. murah hargane, meriah Lauk-pauke, Lan marem rasane. nek ra saLah nuLis. hehehehe....

-rif mengatakan...

Ga, di surabaya ada tempat makan untuk vegetarian ga? kalo aku ke sana, ajak dunk.

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Aku pengen rawonnya Phe, lama ndak makan rawon neh >.<

Nyayu Amibae mengatakan...

Gubrak!!!! makanan lagi... laper nihhhhhh... hahaha

cherry mengatakan...

waahh...si maz bikin ngiler aja deh..

tiwi mengatakan...

belum sarapan disuguhi rawon setan...weleh2...

Blog Tutorial Blogger mengatakan...

salam persahabatan
berkunjung silaturrahmi kawan

Rika Willy mengatakan...

ikut icip-icip Phe... pagi-pagi mejeng di sini bikin ngencess dah

Mamisinga mengatakan...

nambahin: semanggi suroboyo yang ngider di rumah2, kupang yg mbeludrak pedagangnya di kenjeran.. eh di depan rumahku jg ada, lontong balap garuda.. etapi lontong balap yg lewat rumah juga enaaak

kalo sarapan enaknya lontong mie.. petisnya maknyusss

Putrie mengatakan...

Mkanan favorit di Surabaya..
Biasanya sih ini jadi tempat nongkrong keluarga favoritku..

r10 mengatakan...

rawaon setan karena buka pada malam hari, kalau buka siang hari seharusnya jadi rawon malaikat dong :D

Serba Ter mengatakan...

kelapa gadingnya sebelah mana ya bos? jadi penasaran juga nih pengen ngerasain nasi udangnya? apalagi saya gemar makan udang :)
makasih infonya bos

IbuDzakyFai mengatakan...

mantab..bikin ngiler...

Noeel-Loebis mengatakan...

satu kata: NGILEEEEERRRRR,,,,, kapan-kapan kalo gw ke gading, mampir ah ke nasi udang bu rudy. hehehe

@ Sukra:
hahahhahaaa.... ni anak emang kecanduan internet dah... hehehehee

Nova Miladyarti mengatakan...

tuh kan mas gaphe...nikmat banget hidupnya...
kalo gak jalan-jalan ya makan-makan
kalo gak ya..jalan-jalan sambil makan-makan, kalo gak ya...makan-makan sambil jalan-jalan...hehhhee....

tanggung jawab mas.saya ileran. ayo, kirim ke Aceh!

hahhaha:P

SUKMA mengatakan...

ya emang benar2.... NGILEEEEERRRRR...
lapar nih, belum makan siang nih !!!

Ami mengatakan...

aku tinggal di jogja, tapi ibu bapakku, pembokat jawa timur. jadi rawon itu udah sering ngerasain, cuman yang setan belum. tapi kalo ke surabaya gak pernah request, milih nurut sama yang mbayarin, hehehe...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

yg ngiler tuh nasi udang. wtk fanda ke jakarta aku titip itu tapi belum buka karena fanda pagi2 udah ke Bandara. hehee....

catatan kecilku mengatakan...

Jadi pengen makan setan... eh salah, pengen makan rawon setan... hehehe

jejak langkahku mengatakan...

Shasa juga suka rawon Om... Enak sih...

joe mengatakan...

aku vote untuk udangnya deh...

TUKANG CoLoNG mengatakan...

Noeel,
lo tau aja..kwkwkwk

Elsa mengatakan...

nasi udang tuh yang belom pernah kumakan....
udah kesohor banget
tapi sampai sekarang belom sempat

duuh ngiler

BABY DIJA mengatakan...

nanti kalo setahun, Dija boleh makan rawon Om...

YeN mengatakan...

Gluk! #hanya bisa menelan ludah
aku yang dari lahir di sby aja blom pernah makan rawon setan lho bang..huwaaa.. >.<

loh skrg sampeyan di surabaya juga toh?

Gaphe mengatakan...

#All... makassiihh makassiiihh..udah nyempetin komentar.. maaf saya nggak bales satu persatu, soalnya kalo ngenet aktif cuman bisa malem sih :D

ditunggu kunjungan balesannya aja yaah

John Terro mengatakan...

aku tunggu ulasannya mengenai 2 jenis kuliner itu :P

Lozz Akbar mengatakan...

wah kok malah mblakrak nang dolly seh ahahaha.. sudah nyoba Kupang lontong blum nih

ShePut mengatakan...

Makanan2 Surabaya mang mantabs2... Tapi mesti bawa AC kemana2... coz panas bangeud... *biasa kedinginan di Bandung... kesana gosong* hehehehehe

thya mengatakan...

aaa.. aku mau udangnya. hehehe

Ellious Grinsant mengatakan...

pagi-pagi baca begini sebelum makan, liat poto-potonya, waduuuuuuh, tambah lapar aku...

TUKANG CoLoNG mengatakan...

meski ga bisa bales komen, tetep update dong brot..

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Wah kapan ya bisa maen ke surabaya .....
kayaknya wisata kulinernya manjur-manjur buat ngolah rasa ....

rezkaocta mengatakan...

huwaaa....ngiler tuh liat makanannyaa....,
tapi yang nomer dua aj dahhh!
yang pertama, karna aku gak suka rawon, item. ada rawon warna laen gk? heheee
*lam knal*

zasachi mengatakan...

jadi pengen nyoba...
asli ngiler, kapan ya bs mampir ke sana?

salam kenal gaphe :)

sichandra mengatakan...

waaaah , nyam-nyam.... manteep nih ..

kapan-kapan kalau liburan ke surabaya , harus di kunjungi nih :)

Meutia Halida Khairani mengatakan...

wah, kalo di jkt, rawon setan yg pernah saya makan tuh pedeesssnya setengah mampus dehhh.. sampe nangis.
jadi pengen ke surabaya. tahun ini bisa ngga ya mencicipi rawonnya langsung di sana...??

hoedz mengatakan...

Saya belom nyobain dua-duanya .. padahal saya orang Surabaya ...
mengenaskan ya ...

tolong di liput juga rawon kalkulator, bebek mercon, soto ambengan, rujak cingur, semanggi, lontong balap, kepiting cak gundul

Renaldy mengatakan...

Haha... selalu yang bikin orang ngiler ya... Kalo balik ke Surabaya cobain rawon setan ah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...