Senin, 14 Februari 2011

Fixie Around Jogja = I Love It!

Tahu sepeda Fixed Gear kan?
Jika belum pernah dengar, saya akan tunjukkan seperti apa bentuk sepeda yang bahasa gaul-nya ini disebut Fixie.

Fixie punya adek saya.


Nah, sekilas memang tampak seperti sepeda biasanya. Tapi cermati baik-baik, karena fixie ini nggak ada remnya. Oke, mungkin itu salah satu tanda yang bisa terlihat jelas. Lalu, kenapa disebutnya fixed gear bike?. Gear belakang alias tempat rantai yang bentuknya bulat itu, dibuat mati (fixed) pada porosnya. Jadi pedal itu akan ikut berputar bersama rodanya. Kalo pedal diputar ke arah belakang, Ban akan berjalan ke belakang juga alias mundur. Untuk urusan rem sih tinggal dimundurkan saja pedalnya. Tapi, jangan bayangkan itu mudah!. Lumayan susah terutama untuk pemula seperti saya.

Pulang jogja ini saya sempet "mencicip" fixie punya adik saya. Sore-sore, memang paling enak putar-putar Jogja sambil bersepeda. Seru loh!. Apalagi Jogja sekarang sudah support untuk para pengendara sepedanya. Maklum, Walikota Jogja pernah mencanangkan program Sego-Segawe atau singkatan dari SEpeda kangGO SEkolah lan nyambut GAWE. Kalau tidak tahu bahasa Jawa, itu maksudnya pemerintah menghimbau warga Jogja untuk menggunakan sepeda untuk berangkat sekolah dan bekerja. Jelas, sebuah langkah taktis untuk mengurangi polusi yang berasal dari inisiatif Pemerintah!.

Nggak heran, di jalan-jalan besar kota Jogja sekarang udah dibuat prioritas untuk para pengendara sepeda. Lihat saja mulai dari penunjuk arah untuk jalur-jalur alternatif bersepeda. Dan ini biasanya menyenangkan untuk seseorang yang punya jiwa petualang. Apa pasal?.. yah, namanya jalur alternatif, nggak mungkin berupa jalan biasa yang besar. Jalur alternatif selalu masuk-masuk gang, perumahan, yang di ujungnya nanti akan keluar di jalan besar.


Selain itu, pengendara sepeda didahulukan untuk jalan lebih dulu. Bahkan sampai di setiap persimpangan lampu merah, sengaja dibuatkan ruang tunggu khusus untuk pengendara sepeda. Sudah seperti di dokter saja, ada ruang tunggunya segala!. Jadi, walaupun katanya sepeda dulunya selalu dikonotasikan dengan kendaraan wong kere, buktinya sekarang malahan diprioritaskan!.

Ruang tunggu sepeda di persimpangan jalan. Sayang, motor sering kurang menghargai

Prioritas nggak cuman itu saja, di beberapa jalan besar seperti di Jalan Sutomo - Kotabaru, atau di Jalan Mangkubumi dibuatkan jalur khusus pengendara sepeda di lajur paling kiri. Biasanya, lajur teresebut dibatasi dengan cat warna kuning atau putih. Tapi sayang, saya tidak sempat untuk mengambil gambar.

Saya berani berkata, "Jika belum pernah mencoba naik sepeda fixie, rugi!". Seru juga sih.. asyik, berkeringat sore-sore! Yang pasti juga turut mengurangi polusi lingkungan. Mudah, murah, bisa dilakukan kapan saja. Nggak sulit sebenarnya asal kita mau mulai dari hal sepele, mulai dari sekarang, dan mulai dari diri sendiri untuk mengurangi pemanasan global!. Ayo fixie Around Jogja!




72 komentar:

Ami mengatakan...

oooo.... jadi sepedaannya buat dibikin postingan toh. aku sepedaan udah pernah ampe jauh juga deket ringroad selatan. tapi kalo ke jalan kaliurang ke atas gak sanggup deh, tanjakan.

sepedaku mountain bike biasa aja... ada tulisannya WHAT WOMAN WANT. model perempuan ukuran S. tau kan badanku segini, hehehehe...

saka hero mengatakan...

itu mirip goltrap apa kagak sob ? denger2 speda kayak gitu mahal ya

Huda Tula mengatakan...

sepeda gue banget..
tapi sepedaku lebih kusem dan ancur. sudah tua dan satu tahun nganggur....

Hamadzi mengatakan...

Wah keren ada palang utk pesepeda! :D

Disini baru diadakan sepeda santai aja tiap minggu, belom sampe diperioritaskan begitu. Ckckck.. patut dicontoh..

Saya bisa bayangin susahnya pas turunan naik sepeda itu..
Ditanjung pinang ada turunan yang cukup curam dan kalo bibayangkan..
..
..
Saya bakalan masuk rumah sakit TwT

Dwi mengatakan...

saya blas belum pernah naik sepeda yang begituan,, sering liat sih, tapi untuk nyobain kayaknya lumayan ribet..

Meutia Halida Khairani mengatakan...

gile tuh, kayaknya saya nggak bisa naek sepeda kayak gitu.. bisa2 ketabrak. gile aja nggak ada rem trus harus dayung ke belakang untuk nge-rem.. haduh, beneran bakalan jatoh deh

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Senengnya yang bisa sepedaan,jadi keinget jaman SMP dulu sering sepedaan rame-rame...


Sekarang mana ada sepeda di rumah,boleh dong Phe nyoba remnya ngslong gitu..tantangan !

Rio Saputra mengatakan...

Jadi kepengen bersepeda, malam ini..he

Seandainya seluruh kota ada peraturan yang sama dengan Yogja, bakalan aman ni.
Antrean pendek, Udara segar, wah pokoke jadi nyaman. Brapa beli sepedanya sob?

dindasaurus mengatakan...

waaah asiiiik ih pengeeen punya FIXIE kayaknya seruuuu terjun bebas dari puncak gunung merapi gitu..hahha

ih iya ih aku juga minggu kemaren pulang jalan2 dari jogja....enaak banget ada track khusus sepeda..ga kayak di bandung..track khsus kontainer aja gak ada

John Terro mengatakan...

saya juga hobi bersepeda
punya sepeda yang unik, bisa ditekuk2
tapi males ikutan fixie
lebih suka duduk di depan PC
hahaha :D

ghost writer mengatakan...

ya yalah,mana ada speeda kayak gitu di sini Phe..

kalau ada,tentu saja aku mau mencubanya.pokoknya naik speeda kurang risikonya,malah ngkos nya jugak lagi ngga ada.

ria haya mengatakan...

bersepeda emang asyik, jadi ingat jaman masih SMP, pas rush hours anak-anak sekolah berangkat ato pulang sekolah, hampir seluruh jalan dipenuhi ma sepeda, mobil2 harap mengalah dulu xixixi
Wah sepeda fixie tuch ga ada boncengannya ya??? ga bisa nebeng donk :p

Rose mengatakan...

Aiih, serunya, sayang banget saya ga mau naik sepeda,,hehehe..jangan tanya kenapa, hahahaha

Fairysha mengatakan...

sepedanya kayanya polos n simpel ya,,kaya batangan2 besi aja,,,hmm,,mungkin emang karena ga ada remnya itu kali ya,,,^_^

sapidudunk mengatakan...

sepeda ini ngetrend bukan karena fungsinya, tapi karena kaya akan pilihan warna. ya ngga? hehhehe..
di jogja liburankah?

Lidya mengatakan...

asyil tuh sepertinya naik sepeda itu

Ra-kun tak sendiRIAN mengatakan...

saya juga suka sepedaan. sayangnya di padang belum senyaman itu buat bersepeda dalam kota.

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
wah jadi pingin singgah ke sana mas melihat image mas di situ,maaf telat

Putri Indah Purnama Sari mengatakan...

weee, kira-kira saya bisa ga yah naik jenis sepeda itu. kayanya tinggi bgt

yasuyassyash mengatakan...

ih itu ga serem ga ada remnya?
kalo ada nene2 lewat di depannya terus dikiri got dikanan mobil begimana hayo.

Eks mengatakan...

weleh, kapan yak gw punya fixie... akakaka

YeN mengatakan...

wah, aku dulu juga suka sepeda an kalo hari minggu rame2 ma temen2, tapi begitu udah gedhe jarang, plg cuma yang deket aja, itupun udah setahun lebih kayaknya..
kalo ga ada temen nya kadang ga asik sih :D

tapi belum pernah nih nyoba yg ga ada remnya gitu.sepertinya bakal susah aku make'nya, soalnya aku tipe orang yg suka ngebut trus ngerem tiba2, tipe2 yg sangat mengandalkan rem.hohoho :p

TUKANG CoLoNG mengatakan...

wah ikutan juga ya..

itu bukannya model rem kaki pada sepeda jaman dulu gt ga ya?

moga menang ya kontesnya.. :)

Mood mengatakan...

Setau saya sepeda fixie dengan gear matinya sudah lama ada, dulu itu disebut doltrap dan banyak dipake buat sirkus.
Alhamdulillah kalo sekarang ngetrend lagi, jadi banyak penggoes berarti sedikit polusi.

Felicia Putri mengatakan...

Nah, sebenernya sistem rem sepeda kayak gitu kan udah lama, tapi lagi ngetren lagi nih...

Mimi Taria mengatakan...

Kalau di daerahku namanya sepeda torpedo mas,,,,sepedanya ya sama kaya gitu,,,gak ada remnya,,,

Belajar Photoshop mengatakan...

wahhh hebat tuh kalu emang bisa di terapkan dengan baik tanpa ada gangguan dari motor... :( daerah tunggu khusus buat sepeda :) keren!

anggar berkawand mengatakan...

waaaaaaaah......
pgeeeeeen ne pny spda fixi...
hehehehe...
:)
salam berkawand

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Sudah berapa lama ya ndak naik sepeda, terlebih sekarang sudah jarang mobile, semua aktivitas sudah di rumah .....

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Sudah berapa lama ya ndak naik sepeda, terlebih sekarang sudah jarang mobile, semua aktivitas sudah di rumah .....

dunia kecil indi mengatakan...

disini juga ada jalur sepeda, tapi udah beladus gara2 kebanyakan kelindes mobil, hehehe. mo gimana lagi, sepeda versus mobil, yang mo spedaan juga takut jerawatan kena polusi :p
btw, sepedah fixie'nya keren. bilangin adikmu, aku pinjem, dooong.. hehehe..

riesta mengatakan...

wew,,,kayaknya seru ya naek sepeda...
uda lama aku gak sepedaan...

Mimi sikembar mengatakan...

ternyata beneran nggak ada remnya iaa mas? pantesan liat pertama kali kami bingung nyariin remnya hhi.. *katrooooook huhu..

tiwi mengatakan...

lhaaa barusan td pas jogging ama suami bilang ttg sepeda ini, lakok buka blognya Gaphe malah diulas wkwkkwkwkw jadi bener ga pake rem, ntar mundur sndr, cm hrs digenjot trs..hehe

Denuzz BURUNG HANTU mengatakan...

Enaknya jalan-jalan pake sepeda berkeliling kota... :)

Salam sayang dari BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

Rawins mengatakan...

gear becak tho dab..? nek jaman aku cilik ndisik disebut doltrap 9mbuh piye coro nulise..)

Adi Chimenk mengatakan...

gw pernah pake sepeda macam begini, tp gak seramping sekarang. dulu gw nyebutnya sepeda torpedo. Karena klo mau nge-rem kudu gowes ke belakang itu pedal. akibatnya, gabruk! tes..tes..tes.. berdarah aja dengkul gw..hahaha

yayack mengatakan...

wah kebijakan pemerintah jogja perlu di tiru nih hehe...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

bersepeda asik asal hawanya gak terlalu panas aja.

Brigadir Kopi mengatakan...

permisi om ! kunjungan pertama dari saya nih om...

oh iya pixi ya lumayan boming sekarang tapi gak tau jg deh ,mudah2an anak muda bisa benar2 bersepada dtng dari hatinya bukan sekedar ngikutin tren aja ...

oh ya bro aku follow blog ini , ditungu follow baliknya ....

hehehehehe

Daris Firzan mengatakan...

waduh kepingin nig punya sepeda kayak gitu, dah bosan naig o\polygon nih, heheh

nyanyan mengatakan...

mau fixienya donks om ~ tapi katanya fixie tinggi yaaaa

Laksamana Embun mengatakan...

Smoga sukses dengan kontesny ya kang..


Salam kenal

chikarei mengatakan...

waaaaa
ngiler liat sepedanya >.<

ehh ikutan ini juga^^
yosh semangat :D

Muhammad A Vip mengatakan...

namanya Fixie toh...ada saja trend, sampai kapan kiranya ini berlangsung?

moenas mengatakan...

jadi inget masa kecil dulu brow, sewaktu main sepeda yg waktu di turunan remnya blongggggg (gubrak)wkkwkwkwkkwkw

Takuya mengatakan...

pengen nyoba fixie nyaaa.. :D

sampe ada ruang tunggu di persimpangan gitu, di sini ga ada coba =.=

joe mengatakan...

dulu waktu masih kecil, kami menyebutnya 'sepeda terpedo' entah mengapa disebut begitu ha ha...

Ellious Grinsant mengatakan...

Ahaaaa, pernah liat sepeda ini waktu temen saya bawa ke sekolah, dia sering pake sepeda ini buat car free day di jalan Thamrin Sudirman.

Ocky Fajzar mengatakan...

gua kepingin fixie juga -___- cuma mikir-mikir itu ban nya kira-kira nangis apa kagak ya gua naikin hmm

samuel mengatakan...

Jadi pengen bikin fixie =__=

aziz mengatakan...

jadi inget ultah pertama komunitas canting kmrn.,.,.
gowes bareng dari titik nol ke kotagede.. asik banget
hehhehehe

tito Heyziputra mengatakan...

yuuhhuuu maen lagi k jogja, wah klo d tempat ku dulu namanya sepeda torpedo. mungkin karena ga ada remnya jadi kyak torpedo melesat trus di jalanan.. hehehhe..

jadi kangen lagi ke Jogja, mw jajan gudeg dan lumpia d spanjang malioboro. hhahaha

tito Heyziputra mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
tito Heyziputra mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
tito Heyziputra mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Nyitnyit mengatakan...

oww mz gaphe ini piyantung jogjo tho....menawi kulo piyantun jawa timur ingkang gadhah garwo tiyang sleman....

Rika Willy mengatakan...

naik sepeda di Paris enak kali ya (Paris: Parangtritis).

aku baru sekali ke jogja Phe.. hehehehhe malu maluin*

yang keinget makanannya gudeg lesehan, main ke borobudur, semalaman di Paris.. itu ajaaaaaa...

catatan kecilku mengatakan...

Ikutan kontes nih ceritanya... Good luck ya...

the other mengatakan...

Wah, keren nih Yogya sekarang. Perhatiannya pada pengendara sepeda sudah keliatan.
BTW, lama juga aku gak naik sepeda ya?

Place to Study mengatakan...

Kok shasa gak diajak sepedaan..?

niee mengatakan...

jogja seru!!
ah andai Pontianak ada jalur sepedanya seperti ini. Kan semangat juga mau beli sepedanya, hihihi..

mila mengatakan...

Oooh... jadi sepeda fixie itu bisa jalan mundur? kereeen... baru tau *katrok*

klo fixie around jogja sambil mundur lbh seru lg tuh hehee

Lisna Lina "Lily" Simangunsong mengatakan...

seru yah naik sepeda keliling kota...

Sayangnya gw gak pernah bisa naik sepeda huhuhu

kalo gak bisa gw juga pasti dengan senang hati ceritain pengalaman bersepeda hehehe....

☺☺☺ mengatakan...

aku suka banget nih sepeda fixie hahahah kaya punya adek sepupuku warnanya pink ungu *,* unyu banget kan. sayang deh aku ga bisa naik sepeda -.-"

Miss Rinda mengatakan...

aihhh pasti g baca postingan sampe akhir deh hihihi

aq tuh posting penyebab plus solusinya begityu..kbtulan ada bundanya tmn blog juga yg punya mslh sm daging tumbuh dimata, gbs sembuh lho slmanya -_-

berhubung masih diketek ortu jd g ngurusin ada/gda duit wkwk

ga ngeblog krn males plus pny 2 blog juga plus lg lbh sng design drpd d blog personal^^

anywayyy..jd pgn banget punya bicycle lagi ihhhh!!

ica puspita mengatakan...

mas gaphe, saya suka tuh foto yang ada background vw kodok nya, pas banget ngambil gambarnya :)

well, saya iri sama kota Yogya yang memfasilitasi pengguna sepeda b^_^d

Ladyulia mengatakan...

huhuhu
pengen punya fixie
soalnya temen2 pada heboh beli
tapi saya ndak bisa maen sepeda
hahahha

cho mengatakan...

sebagai pengguna sepeda juga di jogja, bakal tmbah salut lagi kalo walikotanya mau nanemin pohon di kiri kanan jalan biar teduh. :D

Sulhan Habibi mengatakan...

Kangen sepedaan lagi.

sejak sepeda saya ilang, jadi gak pernah sepedaan lagi.
pengen beli lagi aaah...

Elsa mengatakan...

kalo jogja emang masih banyak yang pake sepeda yaa
coba di surabaya pake sepeda..
Hahahahhaaa

ndanoe_boyz mengatakan...

hanya ingin meluruskan saja,,sebenarnya fixie atau di sebut fixed gear tu sebenar nya boleh aja pake rem(safety first) jadi mo pake rem atau enggak boleh aja kok..,FG saya pake rem dan memakai toe clip di pedal supaya ngk susah waktu skid(ngerem dengan memundurkan pedal nya).yang pasti fixie itu gear nya fixed atau mati atau doltrp tetapi bukan terpedo ya..intinya apapun sepedanya gear nya mati.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...