Kamis, 10 Februari 2011

Go Vegetarian! Save The Planet!

Enggak, Saya bukan vegetarian.
Saya bukan penganut paham makan makanan yang berasal dari tetumbuhan. Lha wong badan aja masih butuh asupan protein, koq berani-beraninya nyoba jadi vegetarian. Yeah, walaupun nggak memungkiri juga sih protein nabati kan juga banyak. Tapi kadang masih susah nolak kenikmatan daging euy!.

Lah trus, apa hubungannya ama judul?

Sebagai petualang makanan yang lebih cucok kalo disebut sebagai penikmat hidangan, rasanya penasaran aja sama namanya makanan vegetarian. Saya dulu ngebayangin kalo jadi vegetarian tuh kayak embek.. (ups, no offense yah sama yang veggies). Makanan serba "rerumputan" alias ijo-ijoan, kadang rasanya cuman manis-asin- atau hambar (yah setidaknya itu rasa salad sayuran pake olive oil yang pernah saya coba), belom lagi menghindari yang namanya susu, telur, keju... beuh, itu kan enak banget. Nggak abis pikir aja sih. Man, dunia ini diciptakan dengan banyak makanan enak kenapa enggak dinikmati siih??.

Well, persepsi itu berubah semenjak kuliah. Teman saya vegetarian, tapi bukan yang bener-bener vegetarian. Yang saya tahu, namanya vegetarian itu dibagi menjadi beberapa tahapan alias aliran. Udah kayak kungfu aja, pake aliran-aliran segala.

Pertama yang sama sekali enggak makan daging, susu, produk hewani, jadi bener-bener murni vegetarian dipanggilnya vegan. Ada vegetarian lacto, yang masih mengkonsumsi susu. Ada Vegetarian Ovo, yang masih konsumsi telur. Ada juga Vegetarian pesco yang masih makan ikan. Yeah, kalo temen saya itu vegetarian lacto-ovo, alias masih makan susu dan telur. Saya banyak nanya ke dia, ngapain jadi vegetarian? emang enak makan kayak gituan?. Dia sih bilang kalo pinter ngolahnya, malah jadi banyak variasinya loh!



Omongan temen saya itu terbukti ketika weekend lalu saya berkunjung ke Loving Hut di Jalan Sumbawa 37 Surabaya. Ini resto khusus vegetarian. Jadi jangan harap nemu daging, ikan, susu, atau telur disini. Nggak pake MSG juga. Dengan mengusung tagline : Go vegetarian, save the planet!, saya pikir pertamanya agak berlebihan gitu.. ternyata, ada penjelasan kenapa Loving Hut bilang kalo dengan menjadi vegetarian kita bisa menyelamatkan planet. Begini ceritanya..

Industri peternakan alias produk daging olahan, biasanya banyak menghabiskan resources terutama pembabatan hutan (membuka lahan peternakan), polusi air, dan penyebab pemanasan global (dari kotoran binatang yang mengeluarkan gas berefek rumah kaca, CMIIW). Mungkin banyak yang cinta sama daging, tapi pasti kita lebih cinta bumi kita kan?. Nah, Loving Hut mengajak untuk melakukan diet nabati supaya mengurangi kerusakan di bumi (setidaknya dengan usaha kecil mengubah menu makanan menjadi vegetarian). Yeaah.. masuk akal juga sih.

Cuman tetep aja saya harus makan daging. *ngotot*.
Jadi, begitu menu dateng.. ternyata oh ternyata, nggak cuman sayur-sayuran aja euy!. Ada menu "daging" juga. Makanya saya pilih spesialnya : Loving Hut Grill buat main course, sama Zuppa Soup buat apetizer. Minum mah es teh manis aja *lidah jawa*.

Gak pake kerasa nunggu lama juga, soalnya suasana restonya cozy banget. Saya milih tempat duduk di pojok, pake couch gitu. Sambil saya perhatiin lucu juga waiter-waitressnya pada pake celemek putih loving hut, polo shirt warna-warni, sama kalo yang cowok pake topi. Nggak lama kemudian dateng pesenan saya : Loving Hut Grill..


Kalo kata Svqra, ini bukan daging (biasa)!. Emang sih, sekilas terlihat seperti steak sirloin bersaus blackpepper. Tapi jangan harap ini daging sapi! jelas, karena memang bukan daging. Daging jadi-jadian ini ternyata diolah dari gluten atau protein dari gandum Atau di beberapa tempat ada juga yang diolah dari saripati soya (kedelai). Memang sangat mirip dengan daging, baik bentuk, tekstur, dan rasanya. Yeah, walaupun saya masih bisa membedakan ini bukan daging. Beneran deh, enak banget rasa grill-nya. Yang bikin enak tentu aja sausnya, Plus kentang goreng sama polong-polongan dan jagung manisnya juga enak. Berasa manis. Walaupun nggak pake MSG atau perasa makanan, overall makanan ini cocok buat dicoba kalo vegetarian lagi pengen daging.

Sebenernya saya pengennya Zuppa soup tuh dateng di awal, karena buat apetizer. Tapi, karena mungkin lama di bikin pastry-nya dan manggangnya makanya datang setelah grill saya hampir habis. Zuppa soup tuh semacam sup berkuah kental berasa kaldu ayam dengan potongan sayur-sayuran (jagung manis, wortel dll) dan potongan ayam. Sup itu disajikan di dalam cangkir, dan diatasnya ditutup pake adonan pastry kemudian dipanggang di oven. Cara makannya, pecahin aja roti pastrynya, kemudian supnya baru dinikmati panas-panas. Roti pastry itu asesoris aja sih, kalo mau dimakan ya sok atuh.. nggak berasa tapi.

Kaldunya berasa banget, tapi yang jelas ini bukan kaldu dari daging. Entah apa yang dipakai, potongan ayamnya juga kerasa kayak daging beneran. Yeah, lagi-lagi ini bukan ayam. Pasti si gluten itu tadi turut nyemplung!. Tapi enak banget juga rasanya sih. Jago!

Hemm.. sebenernya masih banyak menu lainnya, kurang lebih sih ada 50-an macam menu yang disajikan. Gila, lengkap amat.. mulai nasi goreng sayuran, burger, pizza, aneka macam bakar-bakaran (grill), sampe ke yang bener-bener sayur kayak brokoli keju. (tentu aja nggak pake keju lah). Sebagian besar menu disini terbuat dari terigu, soya, atau jamur. Atau minimal, produk turunannya disitu.

Yah, merasakan dua menu vegetarian itu membuat saya sempat berpikiran untuk beralih menjadi vegetarian. Hanya saja, kalo makanan saya tiap hari kayak gitu.. bisa bangkrut deh!. Mungkin vegetarian lebih cocok kalo buat orang yang udah "mapan" istilahnya dalam hal urusan duit. Soalnya namanya juga olahan organik (Loving Hut mengklaim semua sayuran yang dipake bener-bener organik), ataupun daging olahan dari gluten itu biasanya masih produk impor. Untuk sepotong grill yang saya makan saya merogoh 28000 rupiah, dan untuk secangkir zuppa soup saya membayar 18000 rupiah. Jadi, kalo sesekali dateng.. bolehlaah!

71 komentar:

Todi mengatakan...

hmm..pagi2 liat yang maknyus2...casingnya doang ya kang daging? tapi penampilannya tetep bikin ngiler (tetep...)

Mimi Taria mengatakan...

pernah nyoba juga sich,,,tapi lebih sering Kalau saya makan ma sayuran tawar(nasi putih ma sayur direbus gitu aja,,tanpa dibumbuhi) karena dah terbiasa dan hampir tiap kali makan,,malah rasanya alami,,,manis,,tapi beda lho rasa manis alaminya sayuran ma gula,,,

Huda Tula mengatakan...

beuh, tetap aja keliatannya enak.... saya baru tahu kalau peternakan juga menyumbang pemanasan global--tahu sekilas doang, persisnya ya..baru tahu sekarang ini.

Gaphe mengatakan...

#Bang Todi.. Iya, penampilan daging rasanya juga mirip daging..tapi bukan daging. Kayaknya seru nih jadi bahan tebak-tebakan. ehheheh

#Mimi Taria... Iya bener, asli manisnya sayuran enak.. beda kalo dikasih pemanis. Walau nggak manis, asal makan di depan kaca pasti berasa manis koq.. *narsis*

#Huda.. nggak cuman keliatan koq da, emang enak beneran... iya, search aja tentang itu!

Download mengatakan...

salam sobat
gambarnya bikin perut laper

Penghuni 60 mengatakan...

saya bkn vegetarian sob...
paling suka makan sayur campur daging...

Gaphe mengatakan...

#Download.. haha.. sarapan donk!

#Penghuni60... iya, sama saya juga bukan veggies..

dv mengatakan...

hadoh..pagi2 uda bikin ngilerr -.-"
grill nya maknyuss tu kynya..klo Zuppa soup saia ga doyaann >.<

joe mengatakan...

wah kalau jadi full vegetarian sepertinya belum bisa, sesekali masih pingin makan sate....

Gaphe mengatakan...

@dv.. eh, enak loh zuppa soup nya!

@joe.. sate mah favorit saya banget..

hoedz mengatakan...

sebelumnya saya ucapkan I Love zuppa soup yg versi aslinya dengan kaldu ayam sama ayamnya sekalian .. biasanya pastry nya bisa abis kalo dibuat ngobrol ..
btw udah nyobain yg AHIMSA blom .. ? di Jl. Kusuma Bangsa Surabaya .. kalo udah di review juga ya Phe ..

☺☺☺ mengatakan...

hahahah enak banget tuh kayanya :p hampir sama ya kaya flood food :D btw apa kabar? kemarin kopdar ga ngabarin ih zz.

narti mengatakan...

kalo makanan saya tiap hari kayak gitu.. bisa bangkrut deh!.
untuk makan sehat butuh banyak duit jadinya yah...hehe...

sda mengatakan...

lihat pic-nya bikin laper...
pic-nya keren, moto pakai camera apa nih?

kamal mengatakan...

aduchh.... jadi laperrrrrr nich.......":) liat makanannya"

Ellious Grinsant mengatakan...

hahahah, pengen nyobain tuh steak saripati soya nya, kayanya enak...

aduuuuh, jadi laper deh, hahaha...

diarykudiblog mengatakan...

haha sama saya juga bukan veggies cz rasa makanannya aneh tpi itu sbenarnya bagus juga sih buat kesehatan

Fairysha mengatakan...

whaaa,,,ga sanggup deh kalo jadi vegee kaya gitu, cari cara yang lain aja deh untuk menyelamatkan bumi ^o^

Ami mengatakan...

Itu soal menyelamatkan bumi bisa jadi ada benarnya. Tapi berhubung aku muslim dan menurut ajaran Islam jangan mengharamkan yang dihalalkan jadi gak akan jadi vegetarian. Sebetulnya menuku juga banyakan sayur. Btw di Jogja ada Jejamuran, yang sate jamur rasanya mirip ayam. Anak2nya pemilik aku asuh. Kapan2 kalo pulang ke Jogja kesana yuk...

tiwi mengatakan...

hmmm, rasanya aku masih butuh asupan protein asli dr daging sapi sama minum cucu banyak2 nih...kan msh masa pertumbuhan...wkwkkwkwk... nice share Yoga...

Meutia Halida Khairani mengatakan...

saya juga bukan vegetarian. malah makan tak lengkap tanpa daging..

Allah sudah menciptakan binatang ternak utk kita, silahkan disantap. hehe.. mungkin kotoran binatang mengeluarkan gas yg berefek rumah kaca, tapi kan kotorannya bisa menyuburkan tanaman utk menangkal efek itu. hehehe

TUKANG CoLoNG mengatakan...

minta ijin ortu dulu deh :)

ladeva mengatakan...

Huaaa...saya jadi tertarik nich. Jauh ya di Surabaya...hehehe...

Muhammad A Vip mengatakan...

ngomongin makanan begini jadi inget kalo saya belum makan...eh, bukannya sekarang lagi puasa. ya....

chikarei mengatakan...

chika paling gx bisa maem sayur :(

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
sangat setuju dan mendukung sekali bila kembali oada vegetarian saya lebih demen mas heheh makasih n maaf telat ya

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Wah..klo menunya kayak gini sih, Bang Pendi rela deh jadi vegetarian...masalahnya siapa yang bayarin? klo tiap hari makan kayak gini... hehehe...

dunia kecil indi mengatakan...

wah, akhirnya kamu membahas tentang makanan vegetarian juga. makasih ya :D
betul, tuh kalau jadi vegetarian kita emang ikut andil dalam menyelamatkan bumi. tadinya aku juga gak ngerti, karena waktu mulai jadi vegetarian aku masih kecil. tapi seiiring berjalannya waktu, aku jadi ngerti :)
btw, aku sendiri kurang setuju dengan para veggie's yang makan "daging2an". kalau masih kangen dengan rasa daging, ya makan saja daging. gitu aja kok repot, hehehe..
aku cuma makan sayur2an dan beberapa susu olahan (belum berani jadi vegan, soalnya terapisku melarang). aku juga gak pake penyedap rasa atau kaldu, soalnya itu masih daging2 juga :p

ghost writer mengatakan...

aku paling suka kalau soupnya kental dan pekat...kayak itu mushroom soup.

kalau soal vegetarian..yoosh,ngga puas makan sih.emangnya ngga mau nikmati kelazatan dunia..haha

maka weekend nanti tunjukin aku photo desamu ya..

Lidya mengatakan...

hidup lebih sehat dengan vegetarian ya

Mila Said mengatakan...

Hahahaa... lu dpt hadiah ya promosiin Loving Hut ini?
wkt itu si Cipu dapet hadiah promosiin Loving Hut yang di Plaza Semanggi Jkt.

yasuyassyash mengatakan...

kayaknya enak.
pengen nyoba

Takuya mengatakan...

rasa-rasaan daging sama ayam gitu bisa dibikin dari bahan organik? muanteeepp..

mahal T.T

Mamisinga mengatakan...

wah! saya singa pemakan daging! hauuurm!!!

ria haya mengatakan...

wah jadi pengiiinn...
kalo sayuran bisa diolah sedemikian rupa dan enak kyk gitu, yang ga doyan sayur pun jadi suka

Nova Miladyarti mengatakan...

saya juga bukan vegetarian tapi berusaha mengurangi konsumsi daging *ini namanya apa ya???

Fadly Furqon mengatakan...

bang gaphe.. kalo bakso isi kangkung ada gak ? hihihi

YeN mengatakan...

heuhmm cukup menggoda..
tapi, daging tetap yang terenak!!
*pecinta daging*

:p

Inge / CyberDreamer mengatakan...

vegetarian yah >,<

aku sie emang sekarang nggak makan daging... erm... kecuali bakso hihihi :p

btw sekali lagiiiii... bikin ngiler dan hmmm... pengen nyoba kesana ah ^^

BeBek mengatakan...

Bebek numpang lewat...
hehehe..

Gambar makanannya bikin ngiler...
:p

catatan kecilku mengatakan...

Kalau aku bisa ke surabaya kapan2... boleh deh aku diajak ke tempat itu... hahaha

the others.... mengatakan...

Jadi penasaran juga nih buat nyobain makanannya... kayaknya enak. Di Madiun yg spt itu belum ada sih.

Dwi mengatakan...

belom kepikir untuk jadi vegetarian, lha wong tiap hari menu makannya KFC hehe., btw ternyata ada juga daging tiruan ya.

Ra-kun tak sendiRIAN mengatakan...

saya juga bukan vegetarian meskipun nama saya ada 'rian'-nya :D
tapi kalau ada makanan vegetarian yang enak, mau juga dong :p

Denuzz BURUNG HANTU mengatakan...

Denuzz sepertinya harus kembali mengikrarkan diri jadi vegetarian lagi deh. :D

Eh, beberapa waktu yang lalu Denuzz juga posting masalah veganisme loh...

Salam sayang dari BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

Majalah Masjid Kita mengatakan...

hehehehehe... sikat aja mas.. semua kan karunia dari sang kuasa.. jika kita memang layak tuk mengonsumsinya.. alasan apalagi yg kita butuhkan buat menghindarinya...?!?!

Teras Info mengatakan...

ngga tahan saya kalau harus jadi vegetarian mah, sobat..he..he..

CORETAN HIDUP mengatakan...

Temanku di kantor ada lho yang penganut vegetarian sejati. Benar2 makan sayuran aja. Tapi anehnya, badannya nggak kurus dan malahan kalau bisa kubilang gemuk gitu. Heran juga, kok bisa ya?

Serba Ter mengatakan...

Jadi lapeer lihat tuh makanan...
Kalau saya apa aja makanan yang ada di depan mata, pasti saya makan jika halal dan mateng:)
apalagi yang gratis hehehehe
Tidak menganut aliran vegetarian atau lainnya :)

yayack mengatakan...

orang penganut vegetarian kadang punya tujuan tertentu, tapi buat saya selama tdak makan apapun itu tidak membahayakan saya akan lahap. Kan msh punya posisi ideal dalam berat badan saya hheehe..

Ladyulia mengatakan...

aku setuju tuh
klo mau jadi veggie basically modal kita harus gede juga
baru gak berasa sengsara jadi veggie
pernah ada orang india kuliah sebulan di tampat saya, dia terpaksa tiap hari cuma makan pake nasi sama kuah gule dan sayur ala kadarnya
karna cuma itu yang mendukung ke-vegetariannya di kampus saya
hahahhaha
eh, cowok boleh ikutan kuis yang di blog saya juga kok
klo menang kan tasnya bisa dikasih buat sosara, adek, kakak, ato siapa gitu
hehehhe
ikutan yaaaaa :D

Noeel-Loebis mengatakan...

sebetulnya kalo abang mau jadi vegetarian, bisa koq... banyak juga koq makanan yang murah yang cocok dimakan kaum veggies... contohnya ketoprak, gado-gado, pecel, tempe, tahu,.... itu kan semuanya ga ada unsur daging... (*loh, gw kan lagi hiatus yah??? Hehehe)

☺☺☺ mengatakan...

lo tuh cocoknya makan rumput kalo mau jadi vegetarian, lo kan kambing ahhahahahahahaah.

Muhammad A Vip mengatakan...

penerbitnya Kaifa, grup Mizan.

Awaluddin Jamal mengatakan...

beeuuhh..

enak banget kayaknya, tapi harganya itu loh, lumayan bikin kita terjangkit kangker apalagi kalau tiap hari.. ha ha..

mas gaphe hati2 loh, kalau terlalu sering minum teh setelah makan nanti kena anemia loh.. :)

MJ mengatakan...

makaaaaan lagi... :D jadi lapeeeeeer lagi :D
dah lama juga nih ga ke resto vegetarian, J pernah makan sate nya,,,dari sayuran n tepung, tapi enak banget. itu menu yang paling yummy dilidah.. huhu, laper..

d3vy mengatakan...

dwooooh posting tentang makanan disaat saia puasa.. *jitak*

iam mengatakan...

Aduh sob. Gue malah jadi ngiler ngeliat foto2nya..
*ngelap iler* :p

AkaneD'SiLa mengatakan...

hmm yummy..
#ngiler

Ferdinand mengatakan...

Lah bukannya dari Dulu emank kaya gitu Sob.... ada macem2 Vegetarian? klo setauku malah jarang oirg yg Vegetarian bener2 gak minum susu n makan telur... paling cuma daging aja hhe... :P

dikirain si Bozz yg mau jdai Vegetarian hhe, gak kebayang turun 10 Kilo lagi tuh pasti klo jadi vegetarian hhaa....

Aduh untuk yg bawah2 gak ikutan koment ah mau nikmatin gambarnya ajah haha...

Semangat :P

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Hwaaaaa >.<

pengen nyoba Phe, resepnya apa ya kok bisa gitu rasanya?!
Btw, setiap kuliner makan2 Gaphe jago deh nyritain ini-itu :)

Qefy mengatakan...

Lapeeeer, saya belum makan malam. Hehee,..

Hariyanti Sukma mengatakan...

muridku ada yang vegetarian juga, biasanya dari etnis cina sih

Edo mengatakan...

Jadi pengen nyoba nii...,

n.n

o iy, klo bole ngasi masukan, klo pke readmore tntu lbih bagus...
Hanya saran..., n.n

Media update mengatakan...

Ternyata memang semua serba sayur ,ijo semua,tu daging juga jadi jadian,he he

auliadriani mengatakan...

daging jadi2an gitu, bikin kenyang ga, phe?... (gini nih komen orang yang mengutamakan kuantitas di atas kualitas... wkwkwk)

-rif mengatakan...

Wuih, buanyak banget komennya. Makasih, Ga, udah berbagi. Kapan2 kalo aku ke surabaya kita makan di sana ya!!! aku vegetarian lacto-ovo.

Putri Indah Purnama Sari mengatakan...

Saya juga pernah makan dari resto vegetarian. Dan pemilik Resto itu adalah KA Kelas karyawan di kampus saya.
pertama kali mendengar makanan vegan saya sempat aneh dan takut utk memakan. Karena berfikir tidak enak.
Eh setelah dicoba, maknyos loh dan lebih banyak variasinya.

moenas mengatakan...

wadoh2 bikin ngiler aje kau brow, kali2 jngan cm posting doank napah, transfer2 kesini donksss xoxox

hanya mengatakan...

kira2 jumlah semua makan diatas brapa ya brow...

niee mengatakan...

wah, sepertinya enak tuh makanan,
dulu kawan pernah ngajak makan di retoran vegan, katanya menu 'daging' paling enak itu yang rasa babi, secara gak pernah makan aslinya kali ya, haha..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...