Rabu, 16 Maret 2011

Beneran Nyasar di Petaling!

Buat saya, kalo travelling belom pernah nyasar berarti belom benar-benar disebut sebagai traveller. Simple aja sih, bedanya traveller sama turis tuh pada inti pengalamannya. Kalo turis, mungkin yang penting nyampe di tempat wisata. Kalo traveller, lebih ke bagaimana prosesnya, juga belajar tentang banyak hal yang nggak sekedar tempat wisata itu sendiri. Nah, sepulang dari Genting Highland mau lanjut ke Petaling street, yang katanya tempat tersebut tuh semacam Chinatown di Malaysia.. makanya begitu nyampe KL Sentral lagi, langsung dengan pede beli tiket Kommuter ke Petaling karena saya sok tahu mengira bahwa Petaling Street itu terletak di Petaling.


Ternyata dugaan saya salah, begitu nyampe di Petaling dan turun dari Kommuter, nanya orang disitu dimana letak Petaling Street malah ditunjukin kalo jalan itu letaknya ada di kota. Petaling itu nama wilayah, semacam kecamatan gitu.. Makanya, pas nyampe koq berasa aneh.. Melihat bahwa ada juga sisi lain dari Kuala Lumpur yang jauh dari kata modern!. Di Petaling, banyak ditemui pemukiman kumuh, jalanan rusak. Sudah aspal sih, tapi berdebu gitu. Tapi dari sini, saya belajar sesuatu.. bahwa nama jalan itu tidak selalu tempatnya berada sama dengan namanya kan.. misal Jalan Sumatera, nggak harus ada di Sumatera kan??..


Disini, temen-temen seperjalanan mulai sensi sama saya gara-gara nyasarin mereka. Bukan masalah duit tiket PP KL Sentral - Petaling sebesar 2 RM-nya siih, tapi gara-gara waktu 2 jam yang kebuang sia-sia gara-gara nyasar!. Saya sih ngeles aja sih, kalo nggak nyasar gini nggak bakalan tau sisi lain dari KL kan?.. nggak bakal naik Kommuter juga kan?.. plus nggak pernah ke Petaling yang sebenarnya kan?.. #padahal nangis dalam hati disalah-salahin..

Yak, ternyata Petaling Street itu memang berada di dalam kota. Naik LRT turun di stesen Pasar Seni, deket sama Central Market dan Kesturi Walk, jalan sebentar ngikutin arah jalan.. ketemu deh yang namanya Petaling Street!.

fyuuh.. muka kucel abis nyasar, tapi tetep kudu nyengir! #bancifoto

Sebenernya Petaling Street ini sebuah jalan panjang yang sengaja ditutup untuk kendaraan dan hanya dikhususkan untuk pejalan kaki. Memang benar kata orang kalo disini adalah Chinatown, karena suasananya yang beneran berasa China abis. Mulai dari gerbang masuk yang didesain mirip di China, sampe suasananya yang lampion digantung dimana-mana. Lalu ada apa di Chinatown, yaa belanja laah.. Disinilah surga untuk para penyuka barang bajakan!. Ada banyak barang branded aspal yang dijual disini. Yaa namanya juga barang China, mesti ada KW-KWnya.. barang KW 1, KW 2, dll. Mulai dari sendal dan sepatu Crocs misalnya, atau tas dan dompet LV bajakan, pakaian, parfum dan buanyak macem jualan kaki lima. Yang pasti, suasana Petaling Street makin malem makin rame aja.


Dasarnya saya paling nggak bisa buat belanja-belanji, apalagi kalo pake tawar menawar.. saya ke Petaling Street cuman menikmati suasana aja. Temen saya dititipin pesenan oleh-oleh, malah pada bingung. Soalnya, yang jualan pada pinter-pinter!. Mana kadang kalo pinter nawar, bisa dapet harga yang murah loh!. Misal, kaos-kaos souvenir bergambar Malaysia gitu per pcs dihargai cuman 6 RM (setara dengan 18.000 rupiah), ukuran all size. Kalo beli 2 dan bisa nawar, bisa dapet 5 RM per pcs. Tapi yaa ada uang ada barang, dengan harga semurah itu pasti bahannya juga nggak jauh-jauh amat dari belacu.. sekali pake, kalo dicuci paling luntur.

Ada tips dari saya kalo mau beli barang di Petaling Street.
1. Jangan pernah memberikan penawaran, kalo kamu nggak niat beli barangnya.. soalnya temen saya kena marah gara-gara udah nawar, penjualnya setuju, tapi akhirnya nggak jadi beli karena mau liat-liat di tempat yang lain siapa tau ada yang lebih murah.
2. Berani nawar gila-gilaan!!.. Terserah mau dibilang gila, edan, pelit apapun.. yang jelas kalo mau nawar mending sekalian gila-gilaan. Soalnya, penjualnya ngasih harga bukaan awalnya juga gila-gilaan. Disarankan menawarnya langsung tembak seperempat atau seperlima harga semula, kalo itu disetujuin berarti itu masih termasuk mahal. Temen saya beli dompet Louis Vuitton bajakan, pertama dibuka dari harga 80 RM.. kena-nya 20 RM, karena beli dua. Itupun setelah ngancem nggak jadi beli dengan meninggalkan penjualnya. Pake bahasa Indonesia nawarnya juga pada ngerti koq!.
3. Jangan kelebihan berat badan!!.. soalnya Petaling street itu ada bagian jalan yang sempit penuh dengan orang jualan, buat jalan satu orang aja mepet apalagi kalo pas jalan ada dua arah. Dengan klebihan berat badan, means kudu ati-ati kalo nyenggol-nyenggol barang.
4. Awas penyeluk saku!.. Bingung apaan itu penyeluk saku?.. hihihi, itu bahasa Malaysia untuk copet. Mending kalo bawa tas, taruh di bagian depan. Atau dompet, HP dll taruh di saku depan deh!.

Kalo kamu enggak beli barang, sebenernya disini juga ada banyak orang jual jajanan juga koq!. Ada penjual Chestnut panggang, satu paper bag ukuran 250 gram kalo nggak salah sekitar 15 RM. Lumayan mahal harganya. Ada juga penjual minuman air mata kucing, ada juga yang jual susu kedelai. Lah, karena haus.. pengen nyobain susu kedelainya, segelas cuman 1,2 RM. kalo tambah cincau, harganya 1,6. Suer, rasanya enak.. susu kedelainya kental.

yang jual Chestnut

Yang jual susu kedelai

Pulang dari Petaling street ternyata tinggal jalan kaki sepelemparan batu ke Chill Inn hotel. Deket banget. Inilah kalo kita nggak bener-bener tau wilayah orang, jadi mau kemana eh malah nyasar kemana.. Hemm.. pengalaman laah.. kalo nggak kayak gini nggak ada yang diceritain kaan??

PS : Menuhin janji saya sama Cho, buat nge reblog postingan This Boy Needs Your Help.. alkisah, ada anak bernama Gilang yang sedang sakit TBC. Mohon bantuan sobat blogger untuk memberikan sumbangan dana. Minimal turut mengumumkan lewat blognya. Kisah lebih lengkap bisa dibaca disini.

60 komentar:

☺☺☺ mengatakan...

wakakakaka ternyata petalingnya tetanggaan sama hotel lo. ngapain pake nyasar coba ;p makin disalah-salahin deh tuh pasti atau jadi bahan ejekan? hahahaha ga papalah, pengalaman :D

hoedz mengatakan...

biang nyasar nih ..
kalo di Surabaya gitu sama kayak Kya Kya ya Phe .. ?

rezkaocta mengatakan...

kayaknya cerita liburannya masih panjanggg ya kak?? :D
jalan-jalan gk pake nyasar emang gak seru kak, tapi nyasar ampe ngabisin waktu 2 jam...hmm, bikin gondok jg tuh..
*ikut2nnyalahin*

wkwkkw...

narti mengatakan...

Gaphe, yg nangis dalam hati ga diphoto yah? hehe...

sda mengatakan...

tapi bener, ambil positifnya, nyatanya bisa tahu sisi lain KL, yg kalau jadi turis gak bakal gaphe temuin.
kalau turis apa2 sudah terjadwal kan?

dee mengatakan...

setuju, gara2 kesasar jadi bisa posting.
itu sisi positif juga :)

r10 mengatakan...

berarti petaling street itu glodoknya KL dong

*blogku sekarang dofollow, tahu kan artinya ^^

dunia kecil indi mengatakan...

wah, keren! kayanya asik tuh jadi traveler sejati. ati2 aja ada yg nyulik! hihihi. aku sih gak pernah kemana2, soalnya paling takut naik pesawat. bisa nangis2 dulu dibandara, deh :p
btw, air mata kucing apaan tuh? namanya kok "kasihan" gitu, hihihi...

andriansyah s putra mengatakan...

heheheh. intinya kalo gak nyasar gak seru ya kak.
mesti nyasar dulu. biar tau dan ngerasa seneng kalo udah sampe tempat tujuan sebenarnya.
:D
heheheh.

Ami mengatakan...

Kalo gak pake acara kesasar gak seru ya... Ntar kalo kesana pasti apal banget lokasinya. Soal nawar aku juga paling males...

situsonline mengatakan...

Biasanya kl sdh kesasar sekali,kesasar trssssssss itu bro.!

Mamisinga mengatakan...

ngeriiinyo ada penyeluk sakuu.. parno. amit2 jgn sampai ya

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

sip lah Phe, bukankah pengalaman adalah guru terbaik...

tiwi mengatakan...

nice pict sob..... btw, postingan terbaru ak hapus krn kawatir menyinggung SARA, hehhehe... pdhl isinya gak menyinggung blass cuma kawatir aja ntar ada yg sensi..kik..kik..kik...

Zan Insurgent mengatakan...

kalau ga nyasar mungkin ga seru juga kali ya sob hhhh...

ternyata kuala lumpur itu kalo di indonesia kayak jakarta juga...tengah2nya bagus tapi daerah pinggirannya di cuekin ga di urus ^_^

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

wah dimalysia ada juga susu keledai eh kedelai....hehehehehe wah enak banget jadi mas gaphe...... hehehehe

Adi Chimenk mengatakan...

ada cerita seru kan jadinya.. "nyasar di luar negeri" itu lebih bergengsi, ketimbang nyasar di negeri sendiri..:)

Miftahgeek mengatakan...

Beda tipis ama Tanah Abang :D

Djangan Pakies mengatakan...

kalo ndak kesasar mana tahu tempat kumuh di Petaling, ambil positipnya aja khan sekalian nambah wawasan

Brigadir Kopi mengatakan...

nyasar nay biasa ,mengenai tawar menawarnay ekstrim banget hihihhihi

Nyach mengatakan...

ooo petaling itu di Malaysia ?
muter jauh sampai beli tiket ternyata berada disamping hotel.

Mila Said mengatakan...

jiahahahaaa.... paraaaah... ternyata sama parah disorientasinya ama gw.. pke bilang yg penting proses segala.. tnyt mo cerita klo nyasar *ngakak guling-guling*

Nard4Reynard mengatakan...

wooo kalo temen ane jalan2 ke cina katanya tawar 10% dari harga... manteppp

rizkimufty mengatakan...

whahah, di marahin di negara orang itu ga enak banget kan ya? ckckc

temen saya pernah cerita kalo waktu itu, dia kan pergi ke malaysia, trus manggil taksi, udah naik, malah ga jadi, eeeh tau-tau di marahin sama supirnya habis2an "potong telinga!!! potong telinga!!" katanya gitu hahaha

ghost writer mengatakan...

petaling street itu sama dengan uptown2 yang lain.soalnya ia jadi tumpuan bagi mereka-mereka yang datang dari kota yang lain kerna saja mau mendapatkan barangan bajakan.

aku sering banget ke petaling street.

cho mengatakan...

thanks ya, phe udah direblog. :)

kalo cuma pengen tahu jalan sumatra ga harus di sumatra ga usah jauh-jauh ke petaling, phe. tapi kalo lo ga nyasar, mungkin nanti-nanti gue yang bakal nyasar pas nyampe sono. thank you, gaphe!

catatan kecilku mengatakan...

Berani ngaku juga kalau sempat kesasar di Malaysia.. hehehe.
Untung aja bisa balik lagi, kalau gak bakal bermalam di jalan tuh... hehehe

the others.... mengatakan...

Andai gak nyasar... uangnya bisa buat beli oleh2 yg lebih banyak tuh... hahaha

Ocky Fajzar mengatakan...

hahaha gue gak jago nawar sih :( seringnya malah suka kasian sama yang jual, apalagi kalau yang jual ibu-ibu sambil gendong anak pasang muka melas (dagang apa ngemis?) haha

place to study mengatakan...

Nah... ini dia cerita serunya... nyasaaaarrr. Beneran... hehehe

jejak langkahku mengatakan...

Di Malaysia gak ada wisata alam-nya ya..?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kamu lagi jalan2 bawa laptop ya? kok bisa posting nih. hehee..seru banget deh

Daris Firzan mengatakan...

makanya phe besok2 jangan lupa bawa navigator or map, huhuhuh :)

Ra-kun lari-laRIAN mengatakan...

hahahah.
pake acara nyasar segala ya...

lidya mengatakan...

biarpun nyawar tetap bergaya :)

i-one mengatakan...

wah,setiap ane baca postingan kamu,pasti ane ngiri.kapan ya bisa jalan2..hiks.jadi sedih.makasih ya atas kunjungannya.ditunggu lagi loh,kunjungan berikutnya

d'zaro mengatakan...

wah... makanya jangan sok tu bos. hahahha.. kayaknya gak belaja-belaji tuh karena uang nya habis untuk nge biayayain ongkos nyasar..haha..
visit back bos! ada post "surat untuk Mr.khadafi .. nih! ditunggu!

Geafry Necolsen mengatakan...

wah kuk bisa nyasar sih?? ga keren donk..

btw makin berat aja nih blognya mas ghape.. maklum aku cuma pke modem GPRS pke kartu HP..
ini sekedar saran, postinganya di buat Read More.. jadi kalo buka postingan baru mas ghape semua poto2 di postingan lawas ga ikut ke reload.. (cuma saran, semoga ga tersinggung :D)

Penghuni 60 mengatakan...

biarpun nyasar yg penting enjoy...
hehe...
:D

attayaya_kundur mengatakan...

waaah nyasar yg menyenangkan dooong
bisa tau daerah kumuh petaling.
yg digembar gemborkan di petaling khan biasanya yg ajib ajib aja

Geafry Necolsen mengatakan...

lho?

IbuDzakyFai mengatakan...

gak pa pa sekali2 nyasar, khan jadinya nambah penngalaman.

pencari jejak mengatakan...

mending mas nyasar di negeri orang, aku mash sering nyasar di ibukota. :(

IbuDini mengatakan...

Wahh saya jadi inget waktu jalan2 diS'Pore di Bugis..lihat2 baju2 trus tanyak harga maksud hati mau lihat dulu kalau ada yg bagus beli karna cocok harga rupanya gak ada yg bagus,..ehh dimarah sama tuch nyonya jualan.

Geafry Necolsen mengatakan...

tadi aku ninggalin komen kuq ga muncul ya?
absen aja klo gt..

rabest mengatakan...

hohoho..nyasar di negeri orangya..
iya sih,jadi tau hal2 yang gak bagus2nya aja..

kayaknya china town tuh ada dimana2 ya..berjaya banget deh mereka ..

di indonesia aja china town aa bejibun..

Rin mengatakan...

Ahahaha, ga papa nyasar dulu, yang penting nyampe ke tujuan awal. Yang lebih tragis itu kalo sudah nyasar trus ga nyampe pula ketujuan... :D

betewe, iya tuh. Di petaling street kalo nawar mesti berani! berani dibentak kalo ga jadi beli maksudnya... hihi

Ferdinand mengatakan...

Met siank :D

Wah kangen bgt aku mau baca tulisan disini hhe... :D

Dan ternyata tepat seperti dugaan lagi ngomongin Jalan2 hhe... untung gak pake foto2 makanan haha...

tapi gw setuju tuh, klo jalan2 gak nyasar kayanya kurang seru.. malah tiap mau pergi kemana aja gwe lebih suka sotoy langsung ng'bolang hahaha... sampe akhirnya terdampar dan setelah nanya baru nemu tujuan haha...

Baru tau klo penamaan jalannya sama kaya di Indonsia hehe... sumatra gak berarti di pulau sumatra haha..

Semangat n Happy blogging :D

Huda Tula mengatakan...

di postingan ini nuansa bacpackingnya lebih kerasa....hehehe.

ReBorn mengatakan...

tetep aja, gue mah masih nuggu oleh2 dari lu phe. ghahahahhaha.

Aina mengatakan...

justru cerita nyasarnya bikin CERITAmu tambah komplit Bang....

Bunda Loving mengatakan...

hahaha....ternyata ada acara nyasar2 jg toh...tp gak apa2lah....jd tmbh seru cerita nya....

advertiyha mengatakan...

Pengalaman tu emang mahal harganya ya Phe.. hahaha,,,
tinggal ngesot nyampe malah sampe ke pinggiran KL segala, sabar aja deh disalah2in temen,,, :P

buset, aprah banget tuh, barang 80RM ternyta boleh 20RM, tinggi banget buka harganya...
sak lo beliin satu buat gw gitu?? hihihi... *ujung2nya malak*

YeN mengatakan...

kalo ga nyasar, ga muter2 malaysia dong..hahaha
diambil hikmahnya aja.. :)

[L]ain mengatakan...

waduh ada acara apa mas ke Malay?
itu bisa terbang segala ckck
yuk mampirin saya balik

deewahjoedi mengatakan...

wah.....cerita lanjutannya makin heboh nih bang gaphe :D

TUKANG CoLoNG mengatakan...

jalan kalo ga nyasar ga seru..

hasil jepretnya bagus2 banget, komposisi warna dan cahayanya oke

Bayu Hidayat mengatakan...

kalo di luar negri asik nya di sasar sasarin emang. makin nyasar makin asoy. asal aman aja bro. jangan nyasar trus di culik. hehe. nice post bro

Nufri L Sang Nila mengatakan...

kalo travelling belom pernah nyasar berarti belom benar-benar disebut sebagai traveller <<<< setuju banget phe!!....

Sendang Tri Winayu mengatakan...

Jalan-jalan terus, orang kaya ya??? :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...