Jumat, 25 Maret 2011

GPS dan Teman Seperjalanan

Belom sempet BW, apalagi update blog. Ceritanya begini, Rabu kemarin pas ultahnya Dija saya masih ada di Sulawesi, trus Kamis saya ada di Surabaya sampe semalem, dan ketika saya menulis ini saya udah berada di Jogja. Kebayang kan tiga provinsi dalam tiga hari sukses membuat saya SUSI SUSANTI (SUper SIbuk, SUSah dinANTI). Jadi, saya belom sempet buat berkunjung ngasih komen ke blog temen-temen. Posting aja ala kadarnya. Sekelarnya ini deh, nanti saya bakalan meluncur ke blog temen-temen.

Ngelirik blogroll disamping, koq tumben-tumbenan muncul nama saya. Karena penasaran saya klik, ternyata Huda Tula memenuhi janjinya buat ngegambarin saya. Dan ini dia gambarnya yang kereeen abis.


Yah beginilah kalo resiko jadi orang tekenal, baik hati, tidak sombong, dan ramah sama semua orang *hueeekkk. Astaghfirullahaladziim*. Makasih banyak ya Da.. hahaha walaupun mampir disana banyak komentar yang jahaat ngedoain saya kesasar di alam roh kayak gambarnya. Siaul, kirain tadinya digambarin pose seksi saya menikmati makanan, trus ada Yumilah Yumiwatinya.. eh ternyata malah dibayangin sama Huda Tula kesasar di alam roh. Bahasa Lombok tu : Puter Bake.
*pukul-pukul tembok*

Berhubung Huda dengan baiknya mereview blog saya, gantian deh saya mau review juga. Saya kenal Huda Tula emang awalnya dari jalan-jalan BW ke blognya dia, kalo nggak salah dulu pas jamannya review satu buku gitu *saya lupa judulnya*. Tau anak ini ternyata tinggal di Jogja, sekitaran bulan Februari kemaren saya ngajakin kopi darat sama Ami juga yang sama-sama tinggal di Jogja. Mengenal langsung Huda ternyata jauh lebih menyenangkan dibandingkan dengan sekedar chat atau lompat-lompat kotak komentar. Huda memang senang menggambar, dan beruntung dia dianugerahi sense of art yang tinggi. Saya menyadari bakat dia setelah pertama kali melihat di beberapa postingannya mencantumkan gambar-gambar coretan tangannya. Berhubung saya emang narsisnya nggak ketulungan, nggak pake malu langsung nodong Huda buat nggambarin. Tapi pas itu karena diundi, Yenny Hamida dulu yang digambarin sama Huda. Naah gara-gara ini nih, trus timbul gosip yang sempet semerbak di blog kalo ada apa-apa antara Huda sama Yen. Hihihi no offense yaa.. tapi saya tau koq, kalo sebenernya nggak ada apa-apa diantara kalian (kalo ada apa-apa juga saya turut seneng deh, secara sama-sama jomblo.. hahaha ^_^V). #ngebales.

Ngomong-ngomong soal kesasar, Di Kuala Lumpur kemaren saya cukup terbantu dengan teknologi yang bernama GPS. Nggak tau GPS?. Duh, kebangetan deeh.. hahaha.. itu makanan terbuat dari singkong isinya gula merah!. Manis rasanya.. Nah, teknologi GPS inilah yang lumayan membantu saya buat menjelajah KL dengan jalan kaki. Beruntung, Handphone Nokia 5800 touchcreen saya memiliki fasilitas real-time GPS. Sehingga pas klik : my position, langsung keliatan di jalan mana saya lagi berada dengan ditunjukkan sebagai bintik merah kedip-kedip. Teknologi ini bener-bener ngebantu pas mau jalan ke kawasan Bukit Bintang. Kami tahu bahwa jarak antara Petronas Twin Tower dan Bukit Bintang itu lumayan deket. Sebenernya juga bisa make monorail dari Bukit Nanas turun ke Bukit Bintang. Tapi karena nggak tau stesen Bukit Nanas itu dimana dan tau kalo cuman deket plus masalahnya adalah banyak persimpangan jalan di tengah kota. Maka GPS Ini bener-bener berguna.


GPS ini juga membantu kami nemuin Petaling Street. Karena daripada nyasar lagi, mendingan ngikutin jalan aja. Masalahnya, GPS saya ini kadang suka aneh. Misal kalo mau cari posisi lengkap, kan kudu diketikkan alamat atau nama tempatnya. Nah, kadang nama tempat atau posisi itu tidak sama dengan yang dimaksud. Misal nih, saya pengen ke Istana Sultan Abdul Samad. Saya ketik aja Abdul Samad, ditunjukkin di GPSnya adalah Jalan Sultan Abdul Samad. Lah, mulanya saya pikir Istana Sultan Abdul Samad itu yaa ada di Jalan Sultan Abdul Samad.. ternyata setelah nanya orang, beda jauuuh.

Meski begitu, GPS inilah yang membuat saya "menang" dibanding temen saya yang ngotot nanya-nanya orang. Pas dari Petaling Street, mau pulang ke Hotel. Temen saya menggerutu karena saya bilang : "Jalan aja, deket koq. Di GPS ini cuman tinggal beberapa blok". Dia ngotot nanyain, "Itu skalanya berapa?. Trus ini kita udah jalan lumayan jauh. Kamu bener nggak sih baca petanya?".

Mana pas itu posisinya tinggal satu blok lagi di depan belokan udah nemu hotelnya (menurut GPS), temen saya nanya sama orang Malaysia dimana letak jalan Yap Ah Loy itu. Kata orang yang ditanyain jauuh banget dari tempet kita berada. Yaudah, gantian saya nanya balik.. "Kamu udah tanya itu orang asli mana, berapa lama di Malaysia. Ya kalo kamu percaya ama orang itu silakan aja ikuti.. kamu balik lagi ke stesen LRT terdekat, trus ntar turun ke stesen masjid jamek dan silakan jalan. Kalo saya, mending saya ngecek belokan depan itu.. udah keliatan gangnya." Sambil berlalu.

Dan saya bener, belokan didepan emang jalan Yap Ah Loy tempet hotel kami berada. Karena saya nyampe duluan, dan akhirnya temen-temen ngikutin saya.. yaudah sekalian aja, biar bikin jengkel temen saya bilang : Jauuuh banget yah ternyata!. Yes!!. Disinilah saya menyadari kata Trinity dalam bukunya Naked Traveller bahwa memilih teman seperjalanan itu penting. Kenapa?.. soalnya selama perjalanan walaupun sebenernya kita udah kenal satu sama lain terkadang masih terjadi konflik juga. Jadi, saling menertawakan kalau emang pas nyasar, trus nggak boleh diambil hati, sama saling memaklumi dan memaafkan adalah kuncinya kalo jalan bareng-bareng. Yah, namanya menyatukan banyak kepala jadi satu tujuan itu nggak gampang, apalagi kalo interesetnya beda. Karena di awal kami sudah bikin kesepakatan intinya adalah : "Karena sama-sama nggak tahu, kalo salah harap dimaklumi", maka hal-hal semacam begini nggak sampe diambil hati.

86 komentar:

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Bagus.
Nggak boleh diambil hati dong, kan niatnya mau jalan2 n' seneng2...nggak seru kalo udahnya itu malah dongkol-dongkolan cuman gara2 kesasar...


keren ya Phe gambarmu? eheheh, aku setuju :D

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

asekkkkkkkkkk, PERTAMAX!

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Bukan malam tadi or malam ini Phe, coba deh dibaca infonya...
Earth Hour tuh diadain tiap tahun tepatnya di minggu ke 3 pada bulan Maret ;)

Djangan Pakies mengatakan...

berarti kemarin pas kesasar ke Petaling Jaya ndak pake GPS ya Kang.
Kreatif juga Kang Huda

joe mengatakan...

wah baru tahu aku kalau susi susanti artinya begitu ha ha

Bayu Hidayat mengatakan...

gw pernah juga lho pas udah pake GPS eh malah tetap nyasar. gps nya ngak update. gila. mendingan pake gamin aja phe. mantap.pake HP suka ngadat. apa HP gw aja yah

insani cita mengatakan...

petualangan menarik

uni mengatakan...

paling ga bisa ngikutin peta, ato gps, mending ikut yg ngajak jalan aja, tau2 dah sampe tujuan :D

Nova Miladyarti mengatakan...

saya suka gamabarnya huda yg gambarain mas gaphe lagi kesasar.huahhahaha...*keluar tandok merah

GPSnya cukup membantu yah, kalau HPnya ga mau lagi, bole kasih ke saya,hehhe

Todi saja mengatakan...

jadi kepengen...hehehe
soalnya selama ini kalo mo kemana mana pakenya GPS manual alias nanya sana sini..hehehe

f4dLy :) mengatakan...

akitu juga sudah lama jadi incaranku tapi karena belum bia jadi aku pake google map versi mobile, lumayanlah untuk deteksi lokasi sekitar...

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

wah iya bos gps sangat membantu gak mungkin nyasar...hehehe soalnya ada peta jalannya.....hehehe

Eks mengatakan...

untung kita hidup di abad 21 ya...

Nard4Reynard mengatakan...

emang beneran ada makanan yang namanya GPS?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah udah direview toh blognya ama Huda...hehe..bisa barengan nih.

andriansyah s putra mengatakan...

yang terlintas di fikiran saya pas baca postingan ini, "saya kangen nokia 5800 saya" heheheh.
tapi kalo baca peta seperti itu buat sya susah baaaaanget kak :P

Edo mengatakan...

Iya, gps d masa depan bakalan booming (sgt berguna) d indonesia.

Ceritany seru yah..,
trus, pake nyingkat2 nama pula ( kita se-aliran juga ternyata ), kakakakaka...,

tambah semangat mas phe....,
xD

hoedz mengatakan...

Kalo saya punya temen yg kayak gitu mending buang aja ke laut .. hahahahaha ..

wah .. ternyata GPS mirip orem-orem ya .. ? keliatannya enak tuh dimakan ..

Ipin's cool mengatakan...

dengan adanya alart canggih GPS ini gak akan kesasar lagi deh...

Rahman Raden mengatakan...

nyasar adalah garam dlm sebuah perjalanan, palagi di negeri orang

Ferdinand mengatakan...

Met pageee.... Bozzz..

Wah klo gambarnya aku kebetulan udah baca dan udah ikutan Ng'doain biar kesasar beneran haha..

klo untuk nyasarnya, Ya pokoknya GPS emank sahabat paling baik tuh buat acara nyasar mania hhe...

Klo nyasarnya di Mall, cari peta touch screen terdekat haha.. soalnya aku sering nyasar klo di Mall dan peta Touch screen yg selalu kudatengin huahaa..

aku tak pamit dlu deh..

Semangat terus :P

Orin mengatakan...

Iya mas, kalo jalan bareng2, sebelum jalan kita masing2 berikrar buat seru2an nyasar, walaupun nyasar tetep seru maksutnyah hihihih...

Met hari jum'at mas Gaphe ;)

Adi Chimenk mengatakan...

hehehe, sampe sekarang gw gak pernah make yang namanya GPS machine. GPS insting aje..:p

tapi nyasar lu di negeri Orang setidaknya ada cerita lah.. "NYASAR DI LUAR NEGERI,BUKAN DI NEGERI SENDIRI" :D

cho mengatakan...

ehm, ehm, postingan ini di endorse nokia y? :p

gambarnya keren. cekingnya juga mirip. hehe.

Henny mengatakan...

berhubung aku tinggal di kota kecil, jadi GPS nggak terlalu berfungsi, kecuali kalo aku udah balik ke Palembang. mulai deh katro nya muncul..pura-pura pake GPS biar tahu lokasi..hahahahaa

♥chika_rei♥ mengatakan...

waahh cerita gaphe hampir sama kayak cerita dopi si lumba-lumba nih hihii :D

^^
emang jadi mudah ya kalo ad teknologi canggih itu

dee mengatakan...

asyik dapat istilah baru: SUSI SUSANTI (SUper SIbuk, SUSah dinANTI).
selamat siang Jogja ^_^

Mama Kinan mengatakan...

Aduh GPS Itu teman dekat mas Gaphe yah..yayang gitu..heheheh enggak enggak ding..becanda..yah i know GPS. Ditempat aku bekerja malah ada memproduksi sebuah perlengkapan pesawat terbang yang namanya disingkat jadi "EGPWS"...sama atau enggak?? yang pasti nggak sama itu lebih ke perlengkapan navigasi pesawat terbang,yang Pasti BLACK BOX pesawat yang warnanya ternyata Oranye itu dibuat oleh tangan tangan orang Indonesia..ditempatku..:)
walah jadi curhat....kapan kapan mau nulis tentang Pulau Bintan ah..biar gaphe tertarik dan main kesini..:)

Inge / CyberDreamer mengatakan...

yang menang tuch GPS nya donk Yog :p
he he... tapi yang pasti seru yah... walo sempet nyasar, tp akhirnya jadi cerita tersendiri kan buat anak cucu kelak #uhuk wkwkwkwk

narti mengatakan...

walau kadang hasil pencarian GPS ga nyambung, tapi banyak terbantu kan?

sda mengatakan...

jangan sampai kesalahpahaman bikin hubungan persahabatan hancur :(
yg pasti jadi pengalaman yg sangat berharga kan?
juga bisa jadi beberapa artikel di blog? hehe...

PONDOK DAUD mengatakan...

enak ya punya GPS

petualangan yg asik

ijin follow sekalian

zasachi mengatakan...

hehehehe dapat istilah baru lagi Susi Susanti :D
gambarnya huda keren tuh Pe, apalagi ada jin kecil berkaca mata hitam gitu wkwkwkw
#apa penampakan ku aja ya?

the last one, temanku jg pernah bilang kalo pergi jalan sama teman, sifat asli teman jd keliatan. ada yg panikan, ada yang cuek... asal jgn diambil hati aja klo tiba2 ada salah faham...
#serasa sok tau gitu akunya :D

J O N K mengatakan...

ha2 seru. walo cape dan kesasar tapi tetap ada yang bisa dikenang :D

Geafry Necolsen mengatakan...

bisa fungsi ya GPS nya..
enak donk,
kalo di kalimantan sini, sia2 punya GPS.. ga ada yang uplod petanya..
tapi ga bakal nyasar..
disini jalanan cuma ada 1..

ais ariani mengatakan...

susi susanti ?
*tepok jidat*
owemji.. ini toh kepanjangan nya. si pacar selalu bales sms dengan lagi susi susanti ni.
dan tahu sih kalau doi lagi sibuk tapi baru tahuuuu kalau itu kepanjangan nya
*geleng-geleng kepala*
syukurlah, masih bisa membaca GPS. hehehehhehee

putri mengatakan...

Sebenernya udah hampir ndak jadi mbaca dan ndak jadi komen. Lha wis bacaan ne puanjang padahal aku udah mau logout.
Tapi karna wis terlanjur nulis di 'sang cerpenis' kalo aku mau mampir sini, ya aku lanjut.

Baru di KL tho, enak tenan, ini kan ndak masa libur? Aku aja biarpun libur belum tentu isa jalan-jalan kayak gini.

Fairysha mengatakan...

wah, seharusnya digambar huda kamu bukan megangin peta phe, tapi GPS...hmm...ga kasih tahu huda sih...^_^

miya mengatakan...

Nunggu poto-poto pemandangannya nih. Biar bisa menikmati jalan-jalan juga biarpun dari depan komputer aja ^^

wiedesignarch mengatakan...

huhuhuhu...

jadi inget hape sendiri

yang belum uptodate untuk GPS nya..... T____T

i-one mengatakan...

bagus banget ngambarnya,maen2 keblog ane ya

catatan kecilku mengatakan...

Gaphe makin terkenal aja nih #tepuktangan
baru posting tadi pagi, tapi yg komen udah tembus 40 orang.. salut deh.

the other mengatakan...

komenku ini ada di urutan ke-43 lho... hehehe
btw, gambar huda bagus banget ya? aku suka lihatnya.

Place to Study mengatakan...

#44
semoga shasa digambarin juga ama Om Huda. Amin.

jejak langkahku mengatakan...

#45
jadi, shasa gak akan jalan2 ke luar negeri kalau belum punya hp spt punya Om Gaphe deh... hahaha

Muhammad A Vip mengatakan...

itu gambar gak cocok dipajang sekarang. masak ngomongin GPS gambarnya baca peta kertas. tapi saya lihat kemaren gambar itu di tempat yang punya saya merasa itu mirip banget, selamat lah. oya Pe, GPS kalo dipake di gunung bisa enggak ya?

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

hehehe...mantap juga pengalaman jalan2nya...^_^

TUKANG CoLoNG mengatakan...

jadi inget dulu nyari rumah pembimbing PKL pake GPS..hahahahah

Nyitnyit mengatakan...

haduh....ternyata mz grape ini lucu banget orangnya....jd senyum² sendiri aku bacanya....ada istilah SUSI SUSANTI nya pula hahahaha....

lidya mengatakan...

GPS memang menolong aku pernah pakai juga.
btw salah satu buku yg aku posting kan hadih kuis reboan :)
udah 3 kali dapet buku dari Pakde, 2 rebon, 1 hadiah ultah dari pkde

mobile reviews mengatakan...

untuk pergi ketempat yang belum begitu familiar kita memang memerlukan alat bantu seperti GPS tadi.

salam kenal

uci cigrey mengatakan...

gile susi susanti :))
tenar abis yah blognya mas gap, hihihihi

iyatuh,temen aku ada yg mau ke korea dgn ber 7. mereka meeting dulu buat bahas akan kemana aja :D

dunia kecil indi mengatakan...

asik, saling review. romantis, deh.. hehehe (apa coba? :p)
aku malah gak bisa pake GPS. yang ada malah makin nyasar. maklum aku orang "masa lalu". didukung poni kaya dora, aku lebih PD pake peta, hahahaha...

m4.niniez mengatakan...

serunya jalan2 k LN brg temen2...
aq yg d jogja 3 tahunan ja msh srg kesasar hehehehe
^__^

advertiyha mengatakan...

kayaknya tadi lo bilang mau review blognya Huda Tula deh,phe..
tapi kenapa cerita nyasarnya yg jadi banyak bener.. hihihi... *ngumpet ah*

Ami mengatakan...

Soal gambarnya Huda, aku harap dia bisa menyalurkan hobi plus dapat rejeki di situ. Aku gak minta digambar, soalnya moodnya Huda agak susah ditebak.

Pertama gambar Yenni, rambutnya kurang panjang. Gambar lautan buku, bukunya kurang keliatan. Gambar Noel, ternyata Noel gak gitu suka kaos merah. Dan petanya Gaphe, udah pake GPS di hp.

Tapi tetep salut sama Huda dan Gaphe yang suka bikin kejutan dengan semua keunikannya. Aku lebih suka jadi pengamat aja...

cahayabali mengatakan...

perjalanan ke tiga tempat dalam 3 hari...waooww kereennn

Blog Tutorial Blogger mengatakan...

selamat sore kang mas

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

bener tuh Bang, daripada nanya2 orang malah repot. Mending ngasih taunya bener! klo malah dibuat nyasar, kan tambah repot...

Huda Tula mengatakan...

berarti kalu pakai GPS ga mungkin nyasar ke alam roh po? #hhh SIAUL!

Tapi emang si, kalau jalan-jalan terus bawaannya dongkol-dongkolan, percuma juga. jadi harus pilih2 teman juga ya? hm hm hm....

baru sempat BW sekarang
*trims sudah dipajang^^"

Mila Said mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
maaf telat yach
menganhi diri saya adalah buruh biasa kok mas

GPS kebetulan saya juga pakai tuh via ponsel saya thanks ya

Mila Said mengatakan...

hueeeek... sok tenar -_-"

tito Heyziputra mengatakan...

cieeee GPS nya kepake juga, daripada cuma mendep d hp tuh aplikasi, wkwk

BTW yg pegnn bnget ditnya, pas d KL kmaren, sempet ganti provider ga?? trus biaya GPRS nya gmna?? jadi kebayang klo mesti ganti provider sana..

tito Heyziputra mengatakan...

cieeee GPS nya kepake juga, daripada cuma mendep d hp tuh aplikasi, wkwk

BTW yg pegnn bnget ditnya, pas d KL kmaren, sempet ganti provider ga?? trus biaya GPRS nya gmna?? jadi kebayang klo mesti ganti provider sana..

Hamadzi mengatakan...

wkwkwk..
kebayang sya gmn bang gaphe nyindir tuh teman..
Padam muka! :D

Saya suka klo bang gaphe jalan2..
krn bnyak hal lucu dan pngalaman baru yg bsa sya dpat.. ^^

Kalo makan2 cuman bkin sya laper aja.. haha ==

Daris Firzan mengatakan...

wah enag ya udah bisa pake GPS, kalau ane mah pegang aja belum, dan kalau di kota ane mana bisa tebaca jalannya maklum di Desa, heheh :)

NINDAAA mengatakan...

mampir malah lihat2 postingan dibawah yang ini deh

r10 mengatakan...

hp aku jadul jadi cuma bisa install google maps

*sambil berharap axis ga lost connection :D

Siti Nurul Falah mengatakan...

berarti gps ngebantu banget yaa,
jadi penasaran nih pengen nyoba

Lily Kasim mengatakan...

kesasar ke alam rohnya keren...

deewahjoedi mengatakan...

wah..belum kesampean pake gps, baru pake gmaps aja

Aina mengatakan...

haduh Phe.... daku buta peta... buta GPS... titik2 merah bisa2 q anggap jerawat hape... haha...
Anyway, selamat ya atas gambar kesasar ke alam rohnya... moga suatu hari jadi kenyataan.. jadi kan ntar kamu ada postingan jalan-jalan yang unik... "KESASAR DI ALAM ROHHHH"
wow... keren gak siiiihhh????

sikucingbi mengatakan...

Tapi kalo di Indo pake GPS kayaknya bakal tetep kesasar yah... :))

Zan Insurgent mengatakan...

kalo jalan2 emang enaknya bareng2,jadi kalo misalnya nyasar ga berasa begitu capek walaupun ada juga yg suka jengkelin ha3...


ngomong2 kalo jalan2 ke hutan bawa GPS bisa berfungsi ga ya

rizkimufty mengatakan...

wiih keren bener mas gaphee ngomong kaya gitu ke temennya. walopun dalam kepalanya ga keren siih haha, patut ditiru..

YeN mengatakan...

Akhirnya digambar juga tuh mas..
seneng dong..? :D

*duh jgn pukul2 tembok dong, kasihan temboknya...wkwkwk

Darwis Alwan El-Habsyi mengatakan...

gps dan teman seperjalanan, ada miripnya juga!

ma_dhan mengatakan...

wah ni olang jalan" mulu... -__-"
sob bagi tips donk, gimana biar bisa jalan" terus kya kamu gitu. wkwkwk :D

Call me Batz mengatakan...

wah aq sama sekali ga pernah pake gps kemana -mana..ternyata berguna ya.. selama ini aq anggap pake gps itu hy berlebihan aja..hehhe..ternyata setelah baca ini..perlu juga ya..

secom mengatakan...

teknologi memang sangat membantu ya..seru sepertinya :)

Rose mengatakan...

Wah mas Huda, mau minta digmabarin juga..hehehe

ember Gaphe, teman walo emang ud sering jalan bareng tetap aj masih kurang kompak klo uda jalan jauh..saya dan teman malah jadi pisah jalan ngikutin mau masing2 coz pada ngerasa benar sih, hahaha..tapi yg kayak gitu yang biasa jadi cerita seru,,,

Rawins mengatakan...

pepatah mengatakan
malu bertanya
sesat kalo ga punya gps..

Bunda Loving mengatakan...

Salut deh ama kamu....
bnyk banget comen nya...jd bingung mo ngomong apa lagi...

Zulfadhli's Family mengatakan...

Phe, lo kerja dimana seh ko bisa jalan2 mulu. Hari ini ke slwesi eh besok dah di Surabaya?? Penasaran gw

Btw ngomongin GPS jadi inget pas gawe di utan. Kemana2 bawa GPS. Tapi yang asli GPS yah bukan yang di henpon hehehe secara henpon gw masih yang jaman batu ada senternya

blackdevil mengatakan...

@mas gaphe,.
thu gambar na bgs bgt.
cocok bgt gambar na untuk mas gaphe,.
knp?
soal na ane liat thu gambar "menceritakan seseorang yg hoby jln2 dgn tas ransel na, kmn pun dia jambanin. walaupun k kota yg loem prn dia datangi, thu nampak dr wajah na yg binggung.

GPS,.
thu penting bgt klu buat hoby jalan2 (traveling) soal na biar ngk nyasar.
ane pgn klu punya hp thu :
1. hrs da wifi na
2. hrs da GPS na
3. hrs da kamera yg super keren
4. tahan banting (outdoor)

curhat.com
(^^")

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...