Jumat, 11 Maret 2011

KL City Tour : Petronas Twin Tower, Suria Mall, dan KLCC

Beberapa teman blogger menanyakan, perjalanan saya total berapa hari dan berapa budgetnya?. Saya sudah bilang kalau nanti akan ada posting tersendiri tentang itu, tetapi biar tidak terlalu penasaran, perjalanan saya ke Malaysia hanya tiga hari dan dua malam. Saya hanya berbekal uang saku 183 RM (dengan kurs 1 RM = 2900) dan itupun masih nyisa banyak. Berarti ongkos uang saku yang saya bawa sekitar 500 ribuan saja, tidak termasuk transport dan akomodasi. Itupun udah bisa buat kemana-mana plus beliin oleh-oleh, nyisa pula!. Tentang rinciannya habis berapa, nanti di akhir deh saya kasih tau.

Eniwei, setelah check in di hotel Chill Inn sekitaran setengah empat sore, cuaca mulai tak bersahabat dengan kami. Hujan mulai turun dan kemacetan pun terjadi. Jangan salah, kota sekelas KL pun juga bisa macet loh!. Hujannya lumayan lama, sedangkan kami berempat hanya bawa 2 payung lipat. Minimal, bisa nutupin kepala buat jalan ke stesen LRT Masjid Jamek. Rencana awal, hari pertama memang kita niat untuk city tour di dalam kota. Jadi, tujuan pertama kami adalah : PETRONAS TWIN TOWER. Kenapa jadi tujuan pertama?.. layaknya pergi ke Jakarta, belom lengkap kalo belom ke Monas. Disini semuanya pengen mengesahkan keberadaan kami di KL dengan mengunjungi Twin Tower yang dulu sempat menjadi skycrapper tertinggi di dunia.

Dari stesen LRT Masjid Jamek beli tiket untuk jurusan KLCC (Kuala Lumpur Convention Center) sekitar 1,2 RM sekali jalan. Melewati stesen Pasar Seni, langsung nyampe di stesen KLCC. Lumayan dekat kalo pake LRT. Tapi kalo jalan kaki, beuh.. selain makan waktu gempornya juga lumayan. Nyampe di KLCC, turun LRT nyari pintu keluar ternyata nyambung sama Suria Mall KLCC. Mall Suria KLCC ini jadi satu sama Petronas Twin Tower. Berhubung hujan masih deres, dan kami semua nggak mau hasil foto-fotonya dalam keadaan basah kuyup dengan latar belakang twin tower.. akhirnya diputuskan untuk mengexplore dalam mall terlebih dulu. Duh, jauh-jauh ke Malaysia ketemunya mall lagi.

Mall Suria KLCC ini merupakan pusat beli-belah. Entah apa maksudnya pusat beli-belah itu, yang jelas Mall Suria ini biasa. Saya pernah masuk Grand Indonesia di Bundaran HI, itu jauh-jauh lebih keren dan berkelas dibanding sama Mall Suria ini. Lebih mirip Tunjungan Plasa kalo saya bilang, bedanya sih lebih terang dan lebih bersih. Satu yang nggak ada di Indonesia adalah : Ada mobil Ferarri diparkir di depan pintu masuk Mall!

Barang-barang yang dijual disini termasuk barang mewah dan branded, macam sepatu Jimmy Cho, Burberry, Prada, Hermes, Channel. Ada juga department store Isetan yang juga ada di Singapore. Selain itu, ada juga jaringan toko buku Kinokuniya di lantai 4. Berhubung kami backpack, jelas nggak ada keinginan buat borong begituan. Satu hal yang bener-bener langsung kerasa adalah, kami berasa gembel masuk mall.. kenapa?. Yak, semua yang masuk disitu modis-modis. Banyak cewek-cowok muda tuh stylish banget.. yang cowok, rata-rata pake sneakers gitu.. sedangkan kami : nyendal jepit!. Mungkin kami adalah satu-satunya pengunjung mall yang sandalan jepit deh. hahaha.. pede aja, toh ketemu bapak-bapak etnis cina yang dengan cueknya make boxer keliling mal.

Sedikit info, Mall Suria KLCC ada 4 lantai tidak termasuk basement dan groundfloor. Di lantai 3 ada Galeri Petronas. Semacam ruang pameran gitu yang bisa dikunjungin oleh umum. Kebetulan pas kami datang ada pameran furniture dan household equipment. Karena gratis, tinggal ngisi buku tamu, nitip barang di loker, kami pun masuk. Sayang, kamera nggak boleh masuk. Menurut saya, didalem galery lumayan membosankan karena saya bukan penikmat seni sih. Tapi furniturenya bagus-bagus loh.

Di lantai 4, ada satu wahana Petrosains. Itu semacam PP IPTEK kalo di TMII. Sebuah arena bermain untuk anak-anak, yang didalamnya berisi aneka macam pengetahuan dan alat peraga beserta penjelasannya. Untuk masuk kedalam, minimal kita harus menyiapkan waktu dua sampai 3 jam supaya bisa mengeksplorasi semuanya. Dengan harga tiket untuk dewasa 12 RM (kalo nggak salah inget sih) bisa buat nambah pengetahuan banget di dalem. Tapi sayang, pas saya datang udah mau tutup. Maklum, jam buka hanya dari jam 10 pagi sampai 18 malem. Hari senin tutup. Tapi, walaupun nggak bisa masuk ke dalam di luar disediakan interactive touch screen yang berada di ruang Hot Science. Disini, kita bisa ikut survey, liat weather report, mendapat penjelasan tentang alam semesta, sampe nonton video dokumenter. Dan ini gratis!. Bahkan, di satu corner kita bisa ngerekam video lewat webcam yang isinya menyerukan pada dunia untuk mengurangi global warming. Semua-muanya touhscreen, mana layarnya gede-gede gitu lagi.


Berhubung hujan udah sedikit reda, nyari pintu keluar supaya bisa ngeliatin mana sih yang namanya twin tower itu? #penasaran. Sakin oon-nya, kami nggak tahu kalo di pintu keluar itu sudah berada di bawah twin tower persis!. Blah, saking tingginya diliat dari bawah itu menara nggak keliatan ujungnya. Akhirnya, kami beranjak mencari tempat yang agak jauhan, yang ada di depan twin tower itu. Sekitar 200 meter dari situ, ada spot yang bagus buat foto-foto. Ada semacam taman berair mancur, dan disitu ada tulisan kawasan foto. Dan bener, akhirnya sih bisa juga foto-foto di depan twin tower. Yihaaa.. yes, Im officially in Malaysia!. Tips aja sih, semakin kamu jauh dari twin tower, foto yang kamu dapetin bisa semakin utuh sampe ke ujung. Kalo nggak yaa, siap-siap aja nungging-nungging sambil ngesot buat dapetin angle yang tepat.



Pas lagi foto-foto, tiba tiba ada bule cowok dateng sendirian minta tolong difotoin. Sebagai balesannya dia mau motoin kita berempat bareng-bareng. Sempet kenalan, asalnya dari Brazil. Sendirian melancong ke Malaysia. Ketika ditanya, udah berapa lama di Malaysia?. Dia jawab : about 5 hours.. alias baru 5 jam disini. hahaha.. Sebelumnya sih katanya dari Vietnam, dan besoknya langsung mau ke HongKong. Abis dari HongKong mau menuju Jerman. Sigh, kita berempat cuman ngelongo.. asik banget sih, itu bule bisa jalan-jalan seenak udelnya. Sendirian pula!. Buat saya, boro-boro begituan.. selain cuti aja kudu jauh-jauh hari, duit darimaneee melancong begituan?. aih, tapi tetep bermimpi aja deh.. suatu saat bisa jalan-jalan lagi ke Eropa!.

Oh iya, Ata nanyain di FB saya apakah saya sempet naik Sky Bridge alias jembatan penghubung antara kedua menara Petronas itu?. Saya jawab nggak. Alasannya sih, kami nggak punya cukup waktu. Hari Sabtu, pas kami datang loket antrian sudah pasti tutup dan tiket untuk masuk yang dibagikan gratis juga pasti udah abis. Terakhir masuk soalnya jam 5 sore. Kenapa nggak coba besok Minggunya?. Males antrinya itu loh, karena loket yang berada di Basement Mall Suria itu baru buka sekitar jam 9, kalo mau dapet antrinya kudu dari pagi karena hanya seribuan tiket aja yang dibagiin gratis. Itupun dibatesin maksimal perorang ngambil 5 tiket. Lagian minggunya sebenernya udah ada acara juga mau kemana. Alasan kedua, SkyBridge itu termasuk produk gagal. Jembatan itu menghubungkan kedua menara pada ketinggian lantai yang nggak sama. Satunya lantai 44, satunya lantai 43. Plus lagi sebelum naik, kita diminta buat liat film tentang Petronas kayak gimana Lebih mirip iklan sih, daripada film.

Lanjut dari Twin Tower, kita menuju ke KLCC. Sebenernya penasaran sih, kayak apa to KLCC dan Aquaria itu?. Ternyata semacem tempat pertemuan gitu dengan hall yang gede. Mirip senayan kali yak, biasanya kalo konser atau pentas muzik dilaksanain disitu. Dapet spot persis di depan KLCC, langsung deh.. foto-foto. Yah, namanya juga banci foto!.
Masih berlanjut yaa.. berhubung pas itu hari menjelang malam dan saatnya bermalam minggu!!.. maka, kami menuju ke icon-nya shopping di Kuala Lumpur. Dimana lagi kalo bukan di BUKIT BINTANG!. Ada apa aja disana, nemu apa aja??.. tunggu postingan saya selanjutnya. Btw, buat yang pengen oleh-oleh gratis dari saya klik disini yaak!. atau, klik aja banner Gaphe Giveaway di sidebar kanan atas..

55 komentar:

Huda Tula mengatakan...

wahaaw... xeru xeru xeru... terusin terusin terusin...menunggu kisah di bukit bintang!!

Hariyanti Sukma mengatakan...

hmmmm.... semakin seru nih cerita nya, foto2nya juga keren2... ternyata gaphe narsis juga ya ..???
OK ku tunggu cerita berikut nya

ria haya mengatakan...

syukurlah klo masih kerenan GI hihi
boleh jg kalo uang sakunya cuma 500rb, hmmmm....kpn ya bs k malay jg?

ditunggu cerita selanjutnya ;)

Djangan Pakies mengatakan...

jadi kenyataan nih, ernyata perjalanannya menjadi postingan yang bertubi-tubi. Manteb dan seru

Ferdinand mengatakan...

Met malem Brow.... akhirnya bisa kembali mampir ke blog ini hhe.... apa kbr nie? baek lah pastinya orang baru abis jalan2 ke Malaysia hhe....

Hem... gw iri tuh ama foto yg ada Mobil Balapnya :(

tapi gak yakin dah gw cuma abiz 500 rb ongkos disananya hhe... klo ongkos pesawatnya sih gw percaya hhe... :D

ah mending gw tunggu aja deh kelanjutan budgetnya wkwkwkwk...

Ami mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Ami mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Ami mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Eks mengatakan...

wow, ternyata itu namanya petronas twin tower ya... ahahaha, mantap...

Ami mengatakan...

Seru yah, fotonya bagus kok, emang kameranya kayaknya oke punya

Bunda Loving mengatakan...

wow,,, ternyata liburannya benar2 asyik..dan sdh kunjungi tempat yg paling keren di KL... posisi fotomu sama banget dg foto2 kakak sewaktu ia jg jalan2 kesana....

Lidya mengatakan...

seru juga walaupun cuma baca jurnal perjalanannya. duka nya selama menjadi backpacker?

ghost writer mengatakan...

pusat 'beli belah' itu adalah kata ganda kalau dalam pelajaran bahasa melayu.tentu saja maksudnya shopping complex deh Phe..hihi

memang kalau di sini kebanyakkan memakai sneakers kerna ia sangat sesuai dipadankan dengan apa saja pakaian..termasuk aku yg punya banyak koleksi sneakers,terutama Nike dan Converse.

terikut sama serunya kamu backpackers..

cho mengatakan...

seru! seru! coba kalo giveaway-nya ferrari, phe! mau berapa foto makanan juga gw jabanin dah. :D

oia, phe. gue numpang woro2 ya di sini. sukur2 kalo nanti lo mau nge-reblog juga. soalnya yang baca blog lo kan banyak. :)

jadi ada anak, namanya gilang. dia kena tuberkolosis dan sekarang lagi butuh banget uang buat ngebayar ongkos rumah sakit. yang pengen bantu bisa klik ini.

http://siputihtua.blogspot.com/2011/03/nafas-untuk-gilang.html

thanks bgd y, phe! :)

kamal mengatakan...

wow... mantappp .. kereeeeennn.. angkat jempol dech lima ( loch ada ga ya) poko nya seru,... kutunggu lagi cerita nya ahhhh... sukses bro"

John Terro mengatakan...

kalo di Mall pake sandal jepit itu biasa, yang penting kan punya uang banyak dan bisa borong barang banyak :P

ZuXuZ mengatakan...

wahhhh asikkkkkkkkk

☺☺☺ mengatakan...

jiaaaaaah asik banget daaaah ;D hahahaaa. itu yang bikin bagus pasti kameranya bukan modelnya. ehem.

Noeel-Loebis mengatakan...

setuju sama ata.. bahkan menurut gw yang bagus objek fotonya (latarnya) bukan orangnya.... hheehhehe.... no offense.....

btw bang, knapa ga lo bukuin aja semua tulisan lo tentang travelling?? lumayan loh kalo dibukuin... lu kumpulin trus bawa ke penerbit... khususnya juga tulisan-tulisan lo tentang kuliner...

brminat?? hanya saran nih... karna menurut gw, ini kesempatan loh buat lo... tulisan-tulisan lo tuh yang travelling + kuliner lumayan loh kalo dibukuin. jadinya yang baca bukan hanya netter + blogger doang tapi masyarakat luas...

Mila Said mengatakan...

iya bener, klo naik keatas nya itu ngantri nya aja yg berjam-jam, diatasnya cm boleh 10 menit. trus biasa bgt gitu ga ada yg heboh2amat. kyk cm ngeliat pemandangan dr atas gedung biasa -_-"

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

fotonya keren kayak wong fei hung yang diantara dua gedung tinggi....hihihihi

tito Heyziputra mengatakan...

Wkwkwkwkwk

poto lo dengan twin tower bikin lo jd kyak lidi pe'
hahhaha :kidding


sumpah ngiri abis nih gw, peengen bnget jalan2 ngilangin mumet skripsi. Hhahaha.

k luar negeri yg ga nyampe jutaan memang k KL ato Spore ya, cocoklah sm gw yg ga pnya budget bnyak. keren nih referensi lo..


gw tggu noh yg d bukit bintang, sm ga dengan bikit bintang yg d bandung.. haha

yayack mengatakan...

500 ribuan cukup murah ya hehe..
Itu pas photo harusnya pas basah kuyup juga gpp biar keliatan seru dan mirip2 photo dewi persik wakakakak
Di tunggu postinganya kalo entar jalan jalan ke jerman ;D

Rawins mengatakan...

ga perlu bawa duit banyak-banyak. borong oleh oleh sekarang ribet di bea cukai pas pulangnya. nyebai tenan bc saiki, paling paling duite yo dimakan jayus yow..?

Muhammad A Vip mengatakan...

Pe, yang namanya jual belah itu jangan-jangan sejarahnya di situ dulu tempat jualan barang yang bisa dibelah, kaya duren lah.
Kamu pecicilan di situ apa nggak ada petugas keamanan yang sewot?

Aulawi Ahmad mengatakan...

boleh juga dengan modal segitu bisa ke luar negeri hehe, moga ada kesempatan juga nih tuk kllg dunia :)

Nelva Amelia mengatakan...

enaaaakk nyaaa, pengen juga >:(

zasachi mengatakan...

Gila Pe! Keren bangetsss..
Wuih! Poto2nya keren2 hehehe Jadi pengen backpakeran :D

Emang sensasi ngunjungi tempat2 baru itu beda banget ya... Aku juga pengen bs keliling Eropa #ngayal, kan gak dilarang#

the others.... mengatakan...

Seru banget sih jalan2nya. Jd kepengen juga nyobain kesana deh. tapi... siapa yg mau nemenin ya? :p

catatan kecilku mengatakan...

Kenapa gak ikutan turis Brazil itu melancong sampai ke Jerman? hehehe..
BTW namanya keren banget : Bukit Bintang, jadi penasaran spt apa bentuknya.

place to study mengatakan...

Shasa pengen ke Petronas Twin Towernya Om... keren banget deh.

jejak langkahku mengatakan...

Gimana ya rasanya bisa pergi ke luar negeri?

TUKANG CoLoNG mengatakan...

500ribu ke Malaysia masih nyisa?! wah aku print deh postingan kamu semua trus ku pelajari lebih datail..hahaha

rizkimufty mengatakan...

wiih enak nyaa~~~ aku baru sekali ke malaysia haha, (ke luar negri tepatnya)

samuel mengatakan...

Kyanya seru nih getbacker kya githu, gw jadi pengen nyoba, tapi biar jauh sekalian kya ke Sudan ato Kamerun sekalian, hehehe :D

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

wah bagus bagus banget fotonya

Rin mengatakan...

Yang seru kalo ke taman KLCC itu, mandangin orang-orang yang tengah poto-poto sampe bela-belain tidur2an dilantai atau rumput biar menaranya keliatan penuh.. hihi :D

AuL Howler mengatakan...

Besop-besop kalo mau pergi lagi ngajak-ngajak atuh bang yogaa...

pergi gak bilang-bilang...

wkwk...

Gak ada part wisata kulinernya nih...??

Banyak yang nunggu lho :)

Dhana/戴安娜 mengatakan...

Salam sahabat maaf telat
Masih di KL mas betah ta

Dhana/戴安娜 mengatakan...

Salam sahabat maaf telat
Masih di KL mas betah ta

YeN mengatakan...

ghahahaha asli narsis tenan sampeyan :p
uh keren tuh hot science-nya..jadi pengen..
btw baru tahu aku kalo skybridge itu produk gagal.hehe

okelah, ditunggu kisah di bukit bintangnya :D

Ad Ln Pt mengatakan...

nabung ah......

Brigadir Kopi mengatakan...

weehhh duitnay bang gaphe banyak .. ajak dong seklai sekali kalo bisa bayarin aku hahahahaha *ngarep*

r10 mengatakan...

orang indonesia ke kuala lumpur wajib kunjungi menara petronas

kalau orang malaysia ke jakarta, mau ga ngunjungi monas :p

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

530.700 rupiah kh Phe uang sakumu? dan masih nyisa?? hebattttt!! gimana bisa??

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Wah...mantap dah! tapi masih bawa sendal jepit? ngga dicariin emak tuh sendal jepitnya? hehehe

tiwi mengatakan...

asiyiknyaaa.... ak tunggu cerita lanjutannya,...

Her Long and Winding Road mengatakan...

aih kata siapa gue ga pernah mampir ...gue udah komen lagi , di postingan elo yang 'Nginep Di Mana Di KL?'.... gue juga pengen ke malaysia ah ntar abis lebaran ....seru banget kayanya ya ...ngilerrrrr....no matter indo - malaysia punya hubungan yang ga sehat , tetep aja kalo backpackeran kemana aja mah bebas , even itu ke 'negara musuh' ...so what ? iya ga ?

m4.niniez mengatakan...

waahhh ceritanya seru...
bikin ngiri hehehehe

heri mengatakan...

waw malnya sangat indah..
kapanya saya bisa berkunjung ke sana..
butuh tulisan seputar ilmu ekonomi kunjungi repository unand :
jurnal ekonomi andalas

advertiyha mengatakan...

Lanjoooooooottttttt,,,
ngikutin gaphe explorer ah, hihi.. :P

Phe, lo beneran banci kamera yak, hihih,,, sip dah.. :)

Aireen Li mengatakan...

Mas, kalau naik LRT dari stasiun Masjid Jamek ke KLCC, gak akan melewati stasiun Pasar Seni karena stasiun Pasar Seni sebelum stasiun Masjid Jamek kalo ke arah KLCC. Kalo ke KL Sentral, barulah melewati stasiun Pasar Seni. Dan dari Masjid Jamek ke KLCC itu ada 2 stasiun lagi: Dang Wangi & Kampung Baru. Mungkin ketuker ya sama rute ke KL Sentral :)

erna victor mengatakan...

keren amat sih

erna victor mengatakan...

keren amat sih tulisan :P

adis yurachma mengatakan...

Lucu baca tulisan ini.. padahal gw lagi search mau nanya ni klcc tutup jam brp yah. Eh malah nemu begininian. Maksain pgn jalan sendiri krn besok keburu plg. Pesawat pagi pula. Huft.. disini cm shooting doank abis itu gak sempet holiday :( ek koq jadi curhat ya :p. Anw, cukup menghibur tulisan ini. Drpd gw cm nonton tipi dikamar hotel. Gads temen buat diajak jalan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...