Kamis, 17 Maret 2011

Next Stop : Batu Caves!

Hari terakhir di Kuala Lumpur, harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Karena ada banyak tempat yang sebenernya belom sempet disinggahin sih, makanya hari ini kudu ngebut berangkat pagi-pagi bener. Sebenernya, bangun jam 6 pagi disini suasananya masih kayak jam setengah lima pagi di Indonesia. Jam 8 aja masih bener-bener udaranya dingin, matahari juga belom muncul penuh.

Berhubung sebelumnya nyasar, maka agenda utama hari ini yaitu ke Batu Caves dirancang supaya nggak pake nyasar-nyasar lagi. Setelah diskusi sama mbak-mbak resepsionis hotel, untuk ke Batu Caves dengan cara paling gampang adalah naik bis. Tinggal nunggu di deket hotel, ada satu bis yang langsung menuju ke Batu Caves tanpa susah payah.

Check Out, bawa barang segerendel (karena banyak oleh-oleh yang dibawa), sukses membuat backpack saya beranak pinak. Sebab, kita mutusin buat langsung pulang ke LCCT siangnya. Nah, berbekal informasi dari resepsion tadi akhirnya kami memutuskan untuk nunggu Metrobus nomor 11 jurusan Batu Caves. Tempat nunggunya di depan Bangkok Bank, jalan Petaling. Daan, karena nggak tau beneran bis itu datang berapa lama.. setengah jam lebih cengok nungguin bis itu dateng. Sempet kepikiran buat ngubah rencana kesana dengan yang lebih pasti : naik kommuter atau naik LRT.

Yak.. akhirnya Metrobus nomer 11 yang ditunggu-tunggu dateng juga. Kirain tadinya bis itu ngetem, nunggu penuh dulu penumpangnya. Tapi ternyata, langsung berangkat. Kekhawatiran kami pupus sudah, dan selama 45 menit kemudian yang ada hanyalah menikmati perjalanan. Dengan harga 2,5 RM, bus inilah yang akhirnya membawa kami menuju tempat di sebelah utara Kuala Lumpur. Sedikit informasi aja kalo mau ke Batu Caves itu naik apa, selain bus yang saya sebut barusan bisa juga naik Kommuter. Dari KL Sentral, pilih kommuter ke arah Batu Caves. Tapi berhuubung railway ke Batu Caves belum sempurna dibikin, makanya turun di stesen Sentul untuk lanjut pake bis. Atau bisa juga naik LRT menuju Dharmawangsa, dari stesen Dharmawangsa, bisa nyetop bus Rapid KL jurusan U6. Jangan salah milih bus yak, soalnya Rapid KL itu hampir-hampir mirip sama bus lainnya. Bedanya sih, ada tulisan Rapid KL guede disamping plus ada LED - information di kepala bus depan yang bisa nyala dan bergerak-gerak ngasih tau tujuannya mau kemana.

Nggak kerasa, setelah umpel-umpelan di Metrobus sama banyak orang India dan bule-bule negro berbibir tebal akhirnya nyampe juga langsung di depan pintu gerbang Batu Caves. AAAAHHH senaaang, nggak pake nyasar pulak!.


Apa sih Batu Caves itu?. Harafiah dalam bahasa Indonesia berarti Gua Batu. Ya memang, karena Batu Caves ini kan gua yang terletak di gunung (atau bukit?) kapur. Jadi bisa dikatakan juga ini wisata alamnya KL. Sebenernya lagi, Batu Caves ini adalah tempat ibadah orang Hindu, jadi emang banyak pura dan tempat persembahyangan di dalam. Tapi kita jelas nggak ikut ibadah didalam yak!.. soalnya menyangkut prinsip dan keyakinan (yang saya nggak mau bahas panjang disini). Lalu, koq ke tempat ibadah mau ngapain?.. Sama kayak di Bali sebenernya, ada Pura Tanah Lot kan??.. sebenernya disitu adalah tempat peribadatan juga kan?. Tapi banyak yang berkunjung kesana untuk menikmati keindahan alamnya.

Di Batu Caves ini udaranya sejuk, dingin karena sinar matahari terhalang sama bukit kapur yang lerengnya hampir dikata tegak lurus. Di bagian depan pintu masuk, terdapat square yang buanyak banget burung daranya. Jadi inget semacam kayak di Lapangan St Marco - Italia yang didepannya dipenuhin sama burung dara. Berhubung belom pernah kesono, nyicil dulu ngerasain suasananya di Batu Caves. Disini seru banget buat foto-foto, dan akhirnya saya bisa menghasilkan foto "terbang" saya bareng burung dara setelah beberapa kali mencoba.

Ini terbang beneran, liat kakinya ngambang.. nggak pake diedit, nggak pake tipuan kamera

behind the scene ngambil gambarnya : beberapa kali re take loh!

Puas ngambil gambar di lapangan, langsung perjuangan dimulai. Ada tangga untuk naik ke atas gua dengan sudut yang lumayan curam. Dari bawah keliatan tinggiiii banget. Total jumlah anak tangga untuk menuju kesana sih kata banyak referensi adalah 272 anak tangga. Cuman saya nggak ngitung satu-satu, kurang kerjaan aja. Yang jelas, liat aja udah semangat banget pengen mendaki satu-satu. Siapin mental, dan stamina.. soalnya perjalanan ke atas menguras banyak tenaga. Untung saya tipe orang suka jalan, jadinya sih saya nyampe duluan di atas ketimbang temen-temen saya. Yihaa.. emang namanya faktor U itu menentukan *puas, karena saya paling muda diantara temen-temen saya*


Di atas isinya yaa cuman gua. Banyak stalagtit diatas, tapi jarang nemu stalagmit. Bedanya stalagitit, itu ornamen gua yang menggantung di atas dan biasanya terbentuk dari mineral yang terbawa tetesan air dari atas. Kalo stalagmit itu yang ada dibawah, bentuknya nonjol ke atas. Selain ornamen gua, ada banyak tempat sembahyang orang Hindu. Kalo mau masuk "pura" nya, kudu copot sendal.

Ada juga bagian gua di dalam yang mesti naik tangga ke atas lagi, tapi serunya ketika nyampe diatas, ketemu satu lubang gua yang pemandangannya langsung ke langit. Keren lah, makanya nggak disia-siakan langsung buat foto!. #teteep


Sebenernya, pas mau naik ke atas gua dari lapangan di depan kita bakalan dihadang sama banyak monyet sadis!. Gila, selama jalan naik ke atas diikutin terus sama si monyet. Dan gara-gara temen saya nenteng oleh-oleh dalam tas plastik, langsung direbut sama itu monyet. Ganas banget rebutnya, sekantong isi oleh-oleh yang rencananya mau dikasih ke temen kantor dibawa sama monyetnya. Setelah nyadar langsung saya kejar itu monyet yang ukuran badannya paling gede, yang nenteng rampokan oleh-oleh kami. Dan rebutan antara monyet beneran dengan monyet jadi-jadian pun terjadi!!.. Beruntung 2 dari 3 oleh-oleh berhasil saya selamatkan, dan si monyet dengan tertawa sadisnya membawa pergi kacang kami.. huh.. langsung deh, oleh-olehnya disembunyiin di tas kami.

ini monyetnya!!

Gara-gara keributan itu, kami dipelototin sama ibu-ibu India yang sepertinya lagi ibadah.. ih, sadis banget tatapannya. Yaa emang salah kami juga sih, bikin keributan di tempat ibadah.. Tapi kan salah monyet juga nyolong oleh-oleh kami!!.. #tetep nyalahin monyet. Sampe di atas ketemu sama bule, dikasih tau kalo monyet itu nggak suka sama oleh-olehnya tapi suka sama tas plastiknya. Jadi, jangan bawa tas plastik kalo ke atas. yee meneketehek kalo bakal kejadian begituan. Habis itu nyadar bahwa posisi membawa tas kresek kami salah. Biar nggak direbut sama monyet, seharusnya tas kresek itu ditaruh diatas kepala dengan dua tangan dengan posisi siap-siap mau ngelempar. Hal ini saya liat sama orang India yang bawa kresek yang naik ke atas mau sembahyang. hemm.. pelajaran buat yang mau kesana yak!.

Sekitar jam setengah sebelas pagi, sudah semua tempat disini dihabisin. Jadi, next stop : Balik ke KL downtown. Naik bus yang sama dengan awal tadi, Metro Bus nomor 11. Beruntung make bus ini soalnya bisa lewat langsung ke Chow Kit street tempat jualan oleh-oleh murah, trus lewat Little India yang banyak jualan kain Sari. Jadi walaupun nggak berhenti di tempat itu, minimal udah pernah tahu dan lewat sana. Lalu, hari terakhir kemana aja lagi?.. tunggu yah di postingan selanjutnya!

Oleh-oleh gratisan masih dibuka sampai hari Minggu besok yak!!. Yang pengen ikutan, bisa ngeklik banner di sidebar sebelah kanan atas blog ini...

63 komentar:

IbuDzakyFai mengatakan...

Foto yang lagi terbang dikelilingi burung - burung, asli bagus banget......

☺☺☺ mengatakan...

suka deh poto lo yang loncat itu phe heheheheh seru banget yaaak ternyata *,*

narti mengatakan...

syukur ga pakai nyasar lagi
kayanya aku bakal dapat oleh2 nih, hehe....

dee mengatakan...

moto yg terbang gitu yg susah, kalau aku ga sekali jadi :(

sda mengatakan...

pemandangannya bagus, suka wisata alamnya.

Dhana/戴安娜 mengatakan...

Salam sahabat
Sanfag unik sekali dan gsmvagnta serasa saya j gin berjigur beneran tuh hehehe terima kasih ya

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

poto terbangnya emang bagus Phe, brp kali ambil?ahahah :p

monyet jadi2annya manusia kah Phe?

Rahman Raden mengatakan...

gila keren juga ya batu caves, klo di kalbar mungkin ky bukit kelam kali ya

Azizah Ananda mengatakan...

wih asyiknya yg pergi jalan-jalan. keren kak photonya yg lgi sama burung-burung tu, ah pengennn >,<

Ami mengatakan...

Aku lagi ketawa, baca komennya Ajeng. Monyet jadi-jadian itu manusia kah... Hehehe... Ternyata penulisan becandaan bisa dianggap serius... Haha...

ReBorn mengatakan...

empat kata phe: kamu.memang..... banci kamera. ghahahhaha, ikuuuuttttt!

Rin mengatakan...

Waaaa, itu Batu caves lokasinya dekat dengan kampus saya looooh... :D

latifatul ali mengatakan...

iehhh asik banget liat merpati2nya...

hoedz mengatakan...

woooo ... ringan banget lu loncat Phe ....
kenapa gak foto bareng monyet nya Phe .. ?
ahahahahaha ..

Isti mengatakan...

ah, gaphe...seru banget..itu burung2 ga pada takut sama gaphe ya? hehe..

Edo mengatakan...

Kereen...,

mantap lo phe...,
jd pengen...,

btw..., nyang d burung dara, tahinya ga berserakan tho phe....,??
XD

riesta mengatakan...

wah,,,kalo aku ogah deh poto di tempat yg banyak burung daranya...
takut euy...hehehe

rezkaocta mengatakan...

ngileeerrr liat foto2nyaaa...pengen kesana juga
>.<
eh kak, foto2ny keren-kereen...pasti krn kamera nya yaaa...!haha..*kabuuurr*
:D

lidya mengatakan...

itu foto sama burung daranya sambil loncat ya waktu difoto? :)

Putri Baiti Hamzah mengatakan...

Indahnya....pemandangan itu..

Mantep banget sih ni orang satu, travelling addicted,hehehe

Bunda Loving mengatakan...

duch...keren banget foto ama burung2....gaphe, gmn klu semua foto2 selama ini di simpan pd slide yg ditaroh disamping blogmu...pasti seru deh....(hehe usul lho)

Justmeilani mengatakan...

aeeh, indahnya foto2nya

agung mengatakan...

jadi kepengen liburan ke kuala lumpur

kalo di Indonesia tuh burung pd takut ama manusia karena sering ditembakkin pake senapan

TUKANG CoLoNG mengatakan...

gambar terakhir itu kirain kamu lagi duduk.. huahahaha

i-one mengatakan...

wah...pegen.enak bgt jalan -jalan melulu.gmn caranya?makasih ya..atas kunjungan keblog ane.ditunggu loh kedatangannya lagi

Nard4Reynard mengatakan...

tuh yang foto burung coba berapa kali mas? keren...
btw di sini susah pertamax yee.. :(

zasachi mengatakan...

Udah baca baru tau.. pantesan pintu gerbang cave stonenya *halah cave stone :D* mirip seperti pura/vihara gitu.. baru tau setelah bc penjelasannya..

btw, tampang onyetnya gak keliatan.. dan burung2 daranya wuihh jinak gitu ya.. keren Pe! Beneran!

andriansyah s putra mengatakan...

huahahaha. foto yang paling menarik perhatian kayaknya yang pas terbang bersama burung itu kak.
keren keren :D

rizkimufty mengatakan...

wah, kayanya itu tempat emang bikin kita pengen foto2 terus yaa haha

Djangan Pakies mengatakan...

salut buat potograpernya tuh. TUmben nih pake celana panjang hhhh
perjalanan yang mantab

Bung Iwan mengatakan...

foto yg sama burung2 seru juga tuh.
tapi kalo saya disuruh foto sama burung2... takut kesampluk sayapnya.

Daris Firzan mengatakan...

wow keren tempatnya, pingin kesana nih, heheh :)

Dwi mengatakan...

Wah wah... banyak banget tempat yang dikunjungi, btw adegan rebutan oleh-oleh sama temennya koq gak difoto? ..:D

NIT NOT mengatakan...

asik banget jalan2 ke KL...itu burung daranya pada bisa dipegang gak mas...

ghost writer mengatakan...

Phe,kamu tahu kalau aku sendiri tidak pernah injak kaki di batu caves...serasa seolah satu tempat larangan bagi aku..tidak betah kunjungin tempat-tempat sebegitu..

Nchie mengatakan...

yang seruuu foto yang naik ke gua tuhh..
huhhuu...ada monyet2..
perjalanan yang menyenangkan Phe..

Miss Nea Muslimovic mengatakan...

xpresi k'gaphe lucu alami yaahh..
hehehhe;o

kebookyut (DiVe) mengatakan...

hahha,,, dmana-mana juga monyet pasti suka sama kresek -->pengalaman djambret waktu tk

Mimi Taria mengatakan...

Monyet emang susah di tebak,,,,!!
fotonya keren2 tuch mas,,,!!

Fadly Furqon mengatakan...

ahh asiik bgt deh liburannya ! pingin ikuuut -__-

Geafry Necolsen mengatakan...

aduwh..
jalan2 terus,, aku terjebak rutinitas kantor jadi iri..

catatan kecilku mengatakan...

akhirnya ada juga cerita tentang wisata alam di Malaysia. Bagus juga ya tempatnya.

the other mengatakan...

hebat tuh yg motoin Gaphe pas 'terbang'... kalau telat dikit aja, kaki udah nyentuh tanah lagi deh... hahaha

Place to Study mengatakan...

mana foto rebutan antara monyet beneran dan monyet jadi2annya..? kok gak ada sih...? #kecewaberat

jejak langkahku mengatakan...

kalau shasa kesana, ajak Om Gaphe aja deh.. buat guide... hahaha

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

gak kebayang liat kalian rebutan dg mnyet..hehee..sesama momon jgn rebutan dong. hu ups...hehe

Nova Miladyarti mengatakan...

asik banget liburannya mas. oia, saya ikutan deh giveawaynya, belum telat kan mas??hehhe...

kalo berkenan, coba liat di blog ku yah mas:D

Miftahgeek mengatakan...

Agak ketuker saya perihal monyet itu, kirain.... :p

Ferdinand mengatakan...

Met siank Sob...


Aku datanggg....

Wah klo kemaren hari terakhir berarti hari ini udah tiba di Indonesia donk? bener gak?

hem... caves itu gua batu toh artinya, baru tau klo disana ada Tempat Ibadah umat hindu juga....

Untuk orang India kayanya emank paling banyak ya org China dan india disana... paling sama Melayu hhe...

Semangat terus n tetep jaga kesehatan sob, kan gak asik tuh lagi asik2 jalan2 tau2 ng'drop hhe..

joe mengatakan...

enak banget bisa travel terus, jadi pingin bro

joe mengatakan...

enak banget bisa travel terus, jadi pingin bro

Aina mengatakan...

suka potomu yang memandang ke arah tebing... serasa kau seorang juara panjat pinang *eh*

Elsa mengatakan...

keren bangeeeeet
fotonya bagus bagus yaaa

sampe melongo lihat nya

YeN mengatakan...

beeeeeh...dah kayak pelm india aja, main kejar2an ama monyetnya..hahaha :p

tapi bagus..bagus..udah ga kesasar lagi
jangan jatuh dilubang yg sama ya.wkwkwwk

ash mengatakan...

wah, aku rencananya mau berangkat tanggal 25 nanti.

Semoga bisa dapet pengalaman seru seperti gaphe.
thx for sharing :)

Pramudita Puspita mengatakan...

gaphe, dita udah posting giveawaynya =) hope u like it
linkny dta simpen d comment postingan km yg giveaway..=)

r10 mengatakan...

seru banget bagian tarik2an sama monyet :D

silicon (Nyach) mengatakan...

bagusnya poto2 itu

advertiyha mengatakan...

gak heran bisa foto terbang gitu Phe,
secara badan lo emang ringan benerrrrr.. :P
coba gw suruh terbang,, hiks.. hehehe...

*eh, biarpun gw gak menang giveaway lo besok, tetep kirim oleh2 yak,, hahaha*

Muhammad A Vip mengatakan...

Pe, saya lihat kamu bisa terbang beneran kenapa nggak pake terbang waktu menghindari sebuan monyet? atau kamu gak enak ati sama nenek moyang ya?

Bayu Hidayat mengatakan...

gw pernah kesono tuh bro. wih tangganya tinggi banget yah. ampe capek sendiri. pas itu ada kayak upacara dan nusuk paku ke pipi. hihi.
seru

narti mengatakan...

kalau mau gemuk, berarti makan seporsi disana harus dihabiskan!

Fiction's World mengatakan...

*standing applause* foto terbangnya keren sekalii. ekspresi dan timingnya cocok sampai terharu ngeliatnya *loh*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...