Kamis, 28 April 2011

And The Sun Arise!

Namanya alam emang nggak bisa diprediksi, niatnya nungguin matahari terbit diantara dua bukit ternyata malah turun kabut. Jadinya, momen sunrise yang katanya indah itu tidak bisa dinikmati dengan sempurna. Tapi nggak apa-apa, saya sempat menangkap cahaya jingga yang muncul dari dua bukit. Jika saja kabut tidak ada, pasti jauh lebih indah karena sinar matahari yang menyorot akan terpantul di air danau yang tenang. Membentuk satu jalan bercahaya ke negeri antah berantah.. dan ini dia jepretan saya.


Hari ini kami berencana untuk turun, sebab memang kami tidak berniat melanjutkan pendakian ke puncak Semeru. Selain karena perbekalan kurang, tenaga juga sudah habis, dengan kondisi kurang fit karena tidak tidur semalam. Jika ingin melanjutkan perjalanan, maka dari Ranu Kumbolo melewati bukit yang dinamakan Tanjakan Cinta. Mengapa disebut tanjakan cinta?.. konon katanya, jika ada pasangan yang melewati tanjakan ini tanpa berhenti dan tanpa menengok ke belakang, cintanya akan kekal abadi. Walah, boro-boro mau nyobain tanjakan cinta.. lah yang diajakin aja belom ada. Masa yaa ngajakin cowok-cowok itu?. hahahahah. *plaak


Dari Tanjakan Cinta, rutenya masih panjang. Melewati oro-oro ombo (padang rumput yang luas), menanjak sampai ke pos Kalimati. Di pos inilah rute terakhir pendakian yang diijinkan oleh petugas dari balai TNBTS. Dulu, sebelum jalur ke puncak ditutup, pendakian bisa dilanjutkan ke Arcopodo lalu melewati cemoro tunggal. Ini adalah satu patokan untuk pendaki, berarti hampir sampai di puncak Mahameru. Tapi sekarang cemoro tunggal ini sudah roboh. Makanya kalo mau ke puncak Semeru sekarang sudah susah, kecuali bagi yang sudah tau rutenya.

Ada cerita tentang cemoro tunggal. Dinamakan demikian karena merujuk pada pohon cemara gunung besar dan cuman satu-satunya untuk penanda jalan. Oleh penduduk, pohon cemara tunggal ini dikeramatkan. Karena kalau tidak hati-hati, dan terutama pas turunnya (dari Mahameru ke bawah) sangat mungkin kesasar dan menghilang. Mending kalo ilang trus ketemu, karena banyak yang bilang sekali hilang disini nggak akan kembali. hiiy...

Satu tips untuk yang mau mendaki ke puncak Mahameru, bawalah guide dan porter!. Kenapa?.. supaya pendaki fokus sama prosesnya tanpa ribet urusan logistik dan bawaan. Selain itu, mendaki puncak tertinggi di Pulau Jawa bukan hanya sekedar menuruti ego. Tapi bener-bener butuh perencanaan dan persiapan mental yang matang. Ingat, persiapan mental jauh lebih penting dibanding fisik!. Karena rute dari Ranu Pani ke Ranu Kumbolo belom ada apa-apanya, masih jauh mendaki terjal dan berbatu-batu. Ibarat kata, maju empat langkah turun dua langkah.. Makanya mental baja kudu perlu, jangan sampe malah nanti menye-menye pas mendaki, manja minta digendong, ngeluh-ngeluh dan bikin sebel yang lain. Hehehe.. *nyindir diri sendiri.

Menikmati suasana pagi hari disini emang enak, udara yang tadi malam membuat kami menggigil mulai tergantikan dengan hangatnya mentari pagi hari. Kami berkemas, melipat tenda, dan memasak sarapan. Lagi-lagi cup noodles, sama minuman sereal. Plus sarden sambal bangkok yang uenak abis. Nggak lupa, momen pagi hari itu dipake buat foto-foto. Biar kata nggak dapet sunrise indah, minimal ada foto diri udah pernah ke Ranu Kumbolo. hahaha



Daan akhirnya tiba saatnya buat turun. Rasanya beraat banget pas mau pulang, bukan karena ogah ninggalin keindahan Ranu Kumbolo sih.. tapi lebih karena ngebayangin akan menempuh 30000 langkah kaki dalam waktu 5 jam lagi itu yang bikin males. hehehe. Tapi untung jalan pulang menurun dan lebih enak daripada pas naiknya. Berangkat jam setengah delapan pagi, akhirnya nyampe di Ranu Pani jam setengah satu siang. Fyuh, sukses bikin betis berkonde. Tapi apakah sampai di Ranu Pani kita berhenti?. hhoohoo.. jangan salaah, next destination : Bromo!!

67 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

syarat2 boleh naik gunung apa aja sih?selain yg sudah disebutkan tadi. trus waktu minta ijin harus bawa apa?

ria haya mengatakan...

Foto yang paling atas kayak lukisan euy....

Yudi Darmawan mengatakan...

tapi mas, malah kabutnya itu bikin kesan misterius yang jarang dijumpain, cinematic banget..

kereeen..

btw, follow back ya mas.. hehe

Azhia mengatakan...

bener mas yudi, pas liyat jingga ini. terkesan ada sesuatu yg mistis hiiiii serem. nice shot mas gaphe. Suka banget sama foto yg kedua..biruuu suka suka...ditunggu ya bromonya.

mas kalo takut ketinggian bisa g ya ikut naik gunung?? soalnya ak tkt ketinggian tp pengen ikut naik gunung.

Claude C Kenni mengatakan...

Wah keren banget ya pemandangannya, mas Gaphe ;p

Ami mengatakan...

Lama-lama ceritamu bisa diterbitkan jadi buku lho Phe... Ngegambarinnya detil. Aku cerita soal Dieng cuman gini. Nginep di Tambi, ini fotonya, udah... Hahaha...

Lozz Akbar mengatakan...

wahhhh jadi pingin ke Ranu Kumbolo lagi ikhs.ikhs... brade Ghpe sih iming-imingin trus postingannya

dey mengatakan...

suka banget ama foto pertama !

samuel mengatakan...

wah keduluan nih... gw juga pengen banget ke puncak mahameru, cuman izin belom keluar, lagian dana juga belom ada hehehe

tapi males ahh kalo bawa porter, kurang menantang, mas! ^_^

unie mengatakan...

ehmm..
liat poto-potonya bikin kepengen ikutan nyampek ke mahameru-**ku**
huaaa, impian terpendam bisa kesanaa tapi ndak tau kapan hehehe

sarden + mie instant = menu wajib ndaki gunung ya??? heee

Susindra mengatakan...

What? Masih ke Bromo? Ga salah, tuh? Lah kan mending muncak di Semeru dulu?
Hiks... kapan aku bisa, ya? Aku agak ngeri dengan ucapanku sendiri dulu yg mengatakan setelah Semeru, ga mau naik gunung lagi, so... ya ga berani sampai sekarang. Hiks...

YeN mengatakan...

ghuwiiiih, mau ke bromo juga?? *eh udah ding

biar tertutup kabut sunrise nya tetep bagus kok, malah kelihatan misterius :p
aslinya pasti lebih keren lagi >.<

ghost writer mengatakan...

lihat gambar-gambar yang ada,kayak berada di luar negeri,new zealand...

indah banget nikmati sunrise..

Hani mengatakan...

Haduuuh....saya ingin naik gunung,,,syaratnya apa yah???aoa harus punay burung garuda agar saat naik kesana nggak capek :D

Gaptek_ancorez mengatakan...

Waduh jd pengen k gunung lg nech ngliat foto2'x...keren gan

Rawins mengatakan...

wah ngapusi kui...
aku pernah pacaran di tanjakan cinta
tapi tetep wae bubaran
hahah...

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

kalo menurutku sih keduanya dibutuhkan mas antara persiapan fisik dan mental. mental kuat tapi fisik loyo juga nggak akan bisa naik gunung. untuk mempersiapkan fisik aku rasa cukup jogging setiap hari 3-4 km :D.. buat pemanasan.. xixixiixi

Ellious Grinsant mengatakan...

Aaaaah, ini tempet yang temen saya sering ceritain mas... emang, mereka bilang tempatnya bagus... dan soal tanjakan cinta itu, wuakakakak... jadi penasaran... soalnya temen saya juga cerita sih, hahaha...

combrok mengatakan...

Smoga sukses sampai tujuan ya??

Nova Miladyarti mengatakan...

wah, fotonya keren2.
pingin liat kaya apa sih tanjakan cinta?
apa tanjakannya berbetyk love begitu ya??hehhehe:P

Bromo??ditunggu ceritanya

Arman mengatakan...

foto sunrise nya keren...

gua pernah sekali ke bromo, tapi gak dapet sunrise nya. udah perginya pagi2 buta.. eh ternyata ketutup awan! hahaha

bundamahes mengatakan...

suka foto sunrise-nya! mataharinya kaya gumpalan api yang membakar hutan

:thumbsup:

Putri Indah Purnama Sari mengatakan...

wah saya udfah lama pengen adventure ke tempat seperti ini..
cuma sampe skrg belom kesampean...

^^KoskakiUngu^^ mengatakan...

pake kabut aja fotonya udah cantik gtu, gimana kalo gak pake kabut yah? bisa speechless..
kata mas @ghostwriter pemandangannya kayak di Newzealand,, wah jdi ingat The Lord Of the Rings.hihi

Inda Bunda Farrel mengatakan...

Perjalanan yg panjang.
Pic mentari sembunyi dibalik kabut keren banget.. :)

.:diah:. mengatakan...

yaaampuuuunn Gapheeeeeeeeeeeeee, itu kan Semeru, 5cm bangeeettt -__-
mupeng mupeng mupeeeeeng...

eehh eehh knapa kesana gk nunggu ada pasangan aja sih, biar bisa buktiin tu Tanjakan Cinta, hehehh...

IbuDini mengatakan...

Tanjakan cinta....wahhh

Meskipun berkabut kelihatan bagus Om...ditambah lagi dengan danau yang tenang

hoedz mengatakan...

sunrire nya kayak hutan kebakarn gitu ya .. orange jadinya .. tapi keren ..

kapan ya di bangun eskalator di situ ... ntar saya mau ikut deh kalo udah di bangun eskalator .. huahahahahaha ...

Isti mengatakan...

waaah..Gaphe jalan2 mulu bikin ngiri,,,

John Terro mengatakan...

panoramanya bagus banget
jadi pengen ke sana juga :)

John Terro mengatakan...

panoramanya bagus banget
jadi pengen ke sana juga :)

Irly mengatakan...

Subhanallahh...Kereeeeenn...bener kata temen2, kabutnya malah bikin mantep...

Rika Willy mengatakan...

ahhhhh, bikin ngiri aja nih foto...

kerennnnnnnnnn bangett...

rezkaocta mengatakan...

1 kata : Subhanallah...

cantik banget dah euy.
apalagi kalo kak gaphe gak ikut kfoto, pasti tambah keren pemandangnny
gegeggeg
:D

TUKANG CoLoNG mengatakan...

awas lho jadi jodoh ama temen2 cowok di jalan cinta itu. kwkwkwkwk

yah makanannya mie, pantesan capek..

tapi horor juga ya cemara itu. brr

affie9 mengatakan...

selain horor, ternyata ada sweetnya juga ya di sana, tuh ada tanjakan cinta.. hahaha

Jeng Anna mengatakan...

dulu ada temen satu kost yang suka naik2 gunung gitu, cewek, pulang2 kakinya pada gempor dan pecah2 hahahah...apakah dikau juga begicuuu??

Nina Herman mengatakan...

Seruuu banget pendakiannya mas Gaphe, hihihi alam memang tidak dapat di prediksi, Na juga kemarin gitu ke Padang bela-belain ke Laut mau liat matahari tenggelam, eee datang badai

dEvi mengatakan...

ini di indonesia?sumpah keren banged!

hemm kynya kelewatan episode awalnya nih saia, maap baru maen lg kesini :D

ke bromo nya pake rute normal apa jalan kaki jg phe? :D

Amy mengatakan...

Sungguh indah pemandangannya :D . Gambar yg diambil bagus banget :)

Orin mengatakan...

Hadeeuuuhhhh....mas Gaphe mah emang jago ya bikin orang mupeng (- -')

SURI MEILANI mengatakan...

masyaallah indah y tempatnya,..pengen sih brpetualang kesana

Meutia Halida Khairani mengatakan...

kuat bener ya lo phe... saya ngga akan sekuat itu. sesak napas bgt kalo daki2 gunung..
tp memang rasa capek tuh terbalas dgn pemandangan seindah itu :D

Rahman Raden mengatakan...

gila, kern banget tuh pesona alam yg ditawarkan.... i love indonesia

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah aku pengen tuh ke tanjakan cinta sama pacarku. tapi dia mau gak ya? hehee

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Wah benar-benar indah banget suasana pagi harinya..... semangat brade....:)

Muhammad A Vip mengatakan...

Kalao bikin rumah di tepi danau situ kira-kira gimana Phe? tapi kayaknya gak ada yang mau kalo gak nekat. ngomong-ngomong gak ada ular atau binatang buas apa?

Bayu Hidayat mengatakan...

sumpah keren bro foto cahaya matahari nya. wahhh perjalanan aja sampai 5 jam. turun juga 5 jam. gileeee. dengkul ngak copot bro?

AuL Howler mengatakan...

SUKAAAA banget sama lingkungan yang berkabut-kabut.

keren gimana gitu.

HAHA...

coba di depan rumah AUl tiap hari muncul kabut kek di danau itu juga yah...

pasti ayik -_-

P.S.
Bang... ada award nih...

cho mengatakan...

bukannya di antara temen pendakian kamu ada yg cewek? tapi kalo kamu lebih milih lewat tanjakan cinta bareng cowok, gapapa kok phe. aku bisa ngerti. *plaaaak! hehehe ;p

melly mengatakan...

Ya ampun pemandangannya keren2 gitu mas...

r10 mengatakan...

foto sunrisenya mirip hutan kebakaran :D

DewiFatma mengatakan...

Fotonya keren-keren, boleh aye simpan di kompi aye, Phe?

Terima kasih seblomnyah...

rinz mengatakan...

uweeeeeeeee......... belon pernah nyoba naek gunung! belom dibolehin ortu! huhuhuhuhuhu... pengeeeenn!!!!

Fiction's World mengatakan...

waw ... Bang Gaphe sumpah deh, itu foto pas Sunrise-nya keren banget, mistis, magical gimana gitu.
jadi pengen naik gunung deh.

L~Chan mengatakan...

waah..sayang banget ka kenapa ga sampe puncak??? :3

pasti seruu deh bisa daki gunung gituu jadi pengen -___-" haha XD

owh iya ka.. saya tunggu postingan ttg bromo nya!!

inuel mengatakan...

yang aku heranin, tu lepi dapet aliran listrik dari mana ya, idup mulu kayaknya hahaha...

aku dah main negbayangin aja tu naik gunung sampe kaki pegel, kapan ya ;))


sunrisenya indah :)

Kakaakin mengatakan...

Subhanallah...
Indah banget...
Sayang sekali aku gak punya keberanian tuk naik gunung :D

bundadontworry mengatakan...

Gapheeee........keren2 banget, foto2nya bagus semua :)
indahnya negeri kita ya Phe
*bangga*
salam

wulanmanjol mengatakan...

wew,keramat?
hiiii...

Cerita Dewasa mengatakan...

Mas Gaphe, met siang ajah yaaa... :-)

ningsyafitri mengatakan...

kk gaphe...
Ning sunrisenya donk...
suka bangetttt... >.<
Pengen deeehh liat langsung...
Mmmm...
Di sini cuacanya unpredictable...
Huft...

Call me Batz mengatakan...

wah kalo uda punya gebetan aq mau ke tanjakan cinta itu dech..
foto pertama benar2 seperti lukisan ya..nicee

Zulfadhli's Family mengatakan...

Serius deh ah ngiler banget liat poto yang paling atas. jadi inget jaman kuliah dulu dimana beberapa kali naek2 ke puncak gunung bareng temen2. Seruuuu

NB: Kapan atuh dirimyu mo melepas kejombloan? Ga mo ngikutin jejak Cimenk & Raja? Hehehe

Lyliana Setianingsih mengatakan...

Subhanallah... gambar2nya bagus2 sekali... Love 'em :-D

Elsa mengatakan...

wow...bisa ke ranu-ranu di situ merupakan keberuntungan tersendiri lho! Hebat deh kalo udah nyampe sana.... serasa ikut jejak petualanga gitu

AS Budiman mengatakan...

Kalimati, Tanjakan Cinta, and Arcopodo..
Ada in memoriam Soe Hok Gie juga kan ya, Mas..

Hmm, jadi pengen ke Mahameru nih..
Exspecially, after read 5Cm and also this posts..
B-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...