Senin, 25 April 2011

Are You Ready For New Adventure?

Saya langsung mengangguk setuju ketika pertanyaan itu diajukan kepada saya. Saya nggak bisa berkata tidak ketika teman saya mengajak saya untuk melakukan perjalanan yang benar-benar baru, belom pernah saya lakukan. Mendaki gunung tertinggi di Pulau Jawa, menuju ke puncak tertinggi kedua di Indonesia. Mahameru. Yak, orang sekitar lebih mengenal dengan sebutan Gunung Semeru.

Apakah bener sampai puncak Mahameru?. Nggak!. Saya dan beberapa teman saya hanya berencana untuk mencicipi secuil dari rute pendakian Mahameru. Sebab, sebetulnya Puncak Mahameru ditutup untuk umum karena aktivitasnya sedang dalam kondisi aktif dan membahayakan. Baru mendengar rencananya saya, adrenalin saya sudah berdesir. Saya jawab dengan mantap, saya pasti ikut.

Kami berdelapan. Dua cewek, dan enam cowok. Dari ketujuh temen yang lain, hanya satu orang yang saya kenal. Mantan teman kuliah di kampus dulu, sahabat dekat saya, yang sekaligus ngajakin saya. Lainnya, temannya teman saya itu. Bingung itu maksudnya gimana?.. intinya sih, saya akan melakukan perjalanan dengan orang-orang baru!. Jadilah, rute awal kami berangkat melalui terminal Purabaya atau lebih dikenal dengan terminal Bungurasih Surabaya. Karena janjian kumpul sehabis shalat subuh, itu berarti saya harus bangun jam 4 pagi, mandi dan berangkat ke terminal. Jam lima kurang sedikit saya sampai paling awal di terminal, menunggu kedatangan temen-temen yang lain yang berangkat dari Gresik.

Akhirnya setengah enam semua formasi komplit. Sesi kenalan berlangsung singkat, dan saya hampir-hampir tidak mengingat nama satupun teman-teman karena saking singkatnya. Tapi hal itu bisa teratasi dengan kenalan lagi ketika sudah berada di bis PO Kalisari, menuju Malang. Dengan hanya membayar 15 ribu rupiah, bus patas AC membawa kami semua menuju terminal Arjosari, Malang. Perjalanan ditempuh dengan cukup lancar selama dua jam. Karena masih pagi, yang biasanya jalanan macet di Porong- Sidoarjo berhasil dilalui dengan lancar. Pada pukul setengah delapan pagi, kami sudah sampai di Terminal Arjosari Malang.


Begitu turun, langsung ditodong calo mobil sewaan. Namun kami memilih untuk naik angkot saja menuju Terminal Tumpang. Berhubung semua belom sarapan, kami mampir beli rawon di depan terminal Arjosari. Rawonnya murah, cuman lima ribu rupiah seporsi. Pake tempe juga. Tapi yaa ada rasa ada harga, berhubung saking murahnya satu porsi rawon isinya cuman 3 potong daging kecil seruas ibu jari. Mana nampol?.. hahaha.. tapi lumayanlah buat ganjal perut sebelum mendaki.


Berdelapan dengan bawaan ransel yang beratnya aduhai, kami memutuskan untuk mencarter angkot saja. Lebih murah daripada sewa mobil yang kena 175 ribu sekali jalan. Rugi bandaar donk!. Kebetulan ada banyak sopir angkot nganggur, dan kami berani nawar. Carter berdelapan, angkot cuman habis 60 ribu rupiah sampe ke Terminal Tumpang. Itupun sopirnya mau diminta mampir nyari ATM terdekat dan minimarket buat beli jajanan. Perjalanan dari Arjosari ke Tumpang memakan waktu 45 menit. Sampai di Tumpang sekitar jam 9 lebih.

Masih masuk di kabupaten Malang, Terminal Tumpang adalah terminal pemberangkatan pertama menuju ke Ranu Pani, pos pertama pendakian di kaki Semeru. Di Tumpang juga setiap pendaki wajib lapor untuk memperoleh ijin pendakian dari DepHut Bidang Pengelolaan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS). Nyampe di Terminal Tumpang, ketua rombongan kami berinisiatif mencari Jeep sewaan. Kami memilih Jeep karena jalan menuju Ranu Pani bener-bener mirip medan offfroad. Mendaki, berkelok tajam, plus aspalnya jelek. Rekomendasi sewa jeep ini juga kami peroleh dari survey di blog-blog yang mencantumkan lokasi tujuan kami.


Disini akhirnya kami bertemu dengan Pak Mun, driver jeep sewaan yang kami gunakan. Dengan menggunakan Toyota Jeepney buatan tahun 1969 ber-bak terbuka, saya milih duduk di belakang supaya bisa menikmati suasana. Udah berasa kayak sapi mau dijual gitu deh pas naikinnya, untung nggak terbang nih badan karena ketiup angin. hahaha.

Dari Terminal Tumpang, kami menuju ke Balai TNBTS untuk memperoleh surat ijin pendakian. Disini, setiap calon pendaki wajib membawa fotokopi ID Card (KTP/SIM/Kartu Pelajar) dan Surat Keterangan Sehat dari dokter sebanyak 2 rangkap. Kalo itu nggak dipenuhi, dijamin nggak bakalan dapet ijin buat pendakian. Tapi sst.. saya kasih tips buat ngakalinnya. Kalo emang ternyata nggak sempet nyari SK sehat dari dokter, kamu fotokopi aja SK sehat punya temen, di tip-ex ganti nama, trus dicopy lagi. Ini sukses dilakukan, apalagi kalo yang berencana mendaki berbanyak. Nggak mungkin dicek satu-satu deeh. hehehe.. Tapi resiko tanggung sendiri yah, karena memang sebenernya sih untuk mendaki mewajibkan berbadan sehat jasmani dan rohani. Saya aja bela-belain nyari semalem sebelum berangkat ke poliklinik depan kontrakan. Beruntung sih, kondisi tekanan darah saya normal 120/70 plus yang bikin seneng adalah : BERAT BADAN SAYA NAEEKKK Yihaaaa!!!.. terakhir nimbang 52, tapi pas diperiksa 54 kilogram. Alhamdulillaaah..


Yak, balik ke urusan perijinan.. Disini setiap pendaki diwajibkan membayar biaya SIMAKSI (Surat Ijin Masuk Kawasan Konservasi), asuransi, dan karcis masuk total sebesar Rp 7000 untuk pendaki domestik per kepala. Untuk Mancanegara lebih mahal, Rp. 24.500. Kalo pelajar/mahasiswa, lebih murah. Cuman Rp 5.750 aja. SIMAKSI ini diurus sama ketua rombongan, cukup satu surat dengan mencantumkan nama-nama pendaki, disertai dengan materai 6000 rupiah (bawa sendiri) bahwa semua peraturan di SIMAKSI itu wajib dilaksanakan. Sama bapak petugasnya diinterview dari mana asalnya, mau kemana, rute terakhir pendakian, dan banyak lagi. Lumayan lama sih, karena suratnya masih manual pake mesin tik. Tapi akhirnya, itu surat ijin berhasil diperoleh. Usut punya usut, fotokopi rangkap 2 SK sehat sama ID card itu dipisah; satu untuk ditinggal di Balai TNBTS. Satu lagi diserahkan di Resort Ranu Pani, start awal rute pendakian.

Perjalanan menuju Ranu Pani pun dilanjutkan. Lama waktu tempuh sekitar dua jam dari Tumpang. Tapi nggak berasa lama, karena suasananya asik banget. Jalan menuju Ranu Pani banyak pemandangan yang bisa diliat. Mulai dari kebun Apel, sampe ke bukit-bukit dan sawah-sawah. Hawa sejuk pun mulai terasa menampar muka, dan yang pasti udaranya segeeer banget. Panas Matahari pun nggak kerasa disini, tau-tau gosong aja nih muka. hahaha..

Jalan menuju Ranu Pani sebenernya mirip-mirip kalo pernah ke kawasan Cihideung - Bandung, atau di Puncak-Bogor. Kiri kanannya perkebunan lokal, tebing, dan bukit-bukit yang isinya pertanian semuanya. Ada beberapa kawasan wisata juga yang kami lewati menuju Ranu Pani, semisal Coban Pelangi. Saya nggak ngerti ada apa disini, karena nggak mampir sih.

jadii... nyampe di Ranu Pani jam sebelas lebih. Ada apa di Ranu Pani dan sekitarnya?. Tunggu aja lanjutan ceritanya yak.. ini masih awal.

70 komentar:

lidya mengatakan...

wuih asyik ya naik gunung. aku belum pernah tuh, paling sering naik gunung agung itu juga pakai eskalator hehehe.

kalau naik gunung bisa tendem ga?:-D ngacooo

tiwi mengatakan...

wuihhh asik bgt sih Gaphe..*mupeng. hmm kalau utk new adventure berhubungan dg benda mati misal: alam aku jg mau Phe.., kecuali new adventure yg berhub dg mahluk hidup aku mikir duluuuu 100x*bingung khan?? xixixi...

Ardian Bumi mengatakan...

hmmm... Jangankan ndaki gunung, ngeliat gunung dari deket aja gak pernah mas..
Tapi postingan ini cukup memberikan nyawa, rupanya adrenaline bakal kena juga buat ndaki gunung..haha. Asli ndeso banget nh..

Ferdinand mengatakan...

Tepok *nabok pipi sendiri...

Gaphe Manjat gunung? eh salah ndaki gunung? perasaan baru ini aku baca yg tentang gunung Sob? haha...

aku kebetulan udah lebih dulu sampe ke Puncak Mahameru hhe... gunung selanjutnya yg jadi impianku Rinjani yg ada NTB hhe.. cuma blum kesampean soalnya gak libur2 haha...

Tapi satu yg aku heran dari kamu phe... kemana aja pasti ada makanan enak haha.... *ngiler Mode On

Oiya maaf nie baru bisa nongol lagi... biasa ikut liburan dulu aku :D


Semangat n Happy bloggng :P

ita mengatakan...

senengnyaaa...
aku kemaren cuma ke malang ajah udah seneng liat ijo2. apalagi naik gunung :D

jadi inget terakhir maen kegunung pas jadi panitia pengkaderan maba. heheheh da lama bangeeettt :))

Ami mengatakan...

Terakhir naik gunung pas SMA. Seru juga Phe. Bisa naik 2 kg, aku berharap turun beberapa kg. Kayaknya daftar dream placemu banyak ya. Korea belum, pulau mana itu yang ada pantai indahnya, terus ke pelaminan... Hehehe...

Nova Miladyarti mengatakan...

waaahhhh...hiking ya....aku pernah dulu tapi ga punya kamera jd ga bisa poto2.padahal pingin juga diceritain:D

Siti Nurul Falah mengatakan...

ihh asik banget naik gunung. Dari dulu samape sekarang saya pengen banget naik gunung tapi belom kesampean. Padahal ketiga kakak saya sudah pernah naik gunung, tega banget ya mereka ngga pernah ngajak-ngajak saya *curcol hehe

insan mengatakan...

adu jdi pingin naik gunung gede jawa barat .. he he tp sayang masih jauh ni dari aku ada 11 km lg

^^KoskakiUngu^^ mengatakan...

jadi kangen ma pilem kartun ninja hatori T.T (eh,apa hubungannya ya?*mendaki gunung,lewati lembah*hihi)

eh ada yang ngerasa gk? kayak lagi baca novel 5 cm nya si donny, hehehe ^^v

Isti mengatakan...

jadi ingat lagunya Dewa 19, Mahameru...keren banget lagunya...

Susindra mengatakan...

Kapan2 kalo ada acara naik gunung, aku diajak dong. Sumpah ga bakal ngrepotin deh. Hehe....
Sukaaaa dengan posting yang ini.

NINDAAA mengatakan...

wah saya hidup deket semeru deh bang tapi malah ngga pernah kesana T^T bagus tah ranu pane dan kumbolonya?

Tiffa mengatakan...

saya tunggu kisah selanjutnya? :D .

ais ariani mengatakan...

semeru aku kenal dari 5cm!
dan sumpeh bikin penasaran dari jaman dulu *berlebih

ditunggu mas gaphe lanjutannya (lengkap dengan fotonya yak)
hehehehehe

Awaluddin Jamal mengatakan...

sepertinya bakalan seru ini ceritanya, jadi tidak sabar menunggu episode selanjutnya..

dan lagi-lagi tidak pernah lepas dari yang namanya makanan.. ha ha ha..

Rose mengatakan...

selamat naik 2 kg, cuma takutnya pulang dr gunung turun lagiiiii..hehehe


wua, pengen nambah berat badan niiiiiiihh

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
wah deket rumah saya mas malang arjosari hehehe jadi pingin pulang kampung mas

Djangan Pakies mengatakan...

terakhir saya ke Ranu pane - ranu gumbolo sekitar tahun 87 an. Nah sekarang masih super adem ndak di situ Kang? soalnya vegetasi alamnya kayaknya udah berubah.

BunDit mengatakan...

Wah...seru...seru. Dulu waktu SMA, saya mau ikut extrakurikuler mendaki gunung. gak dapet ijin dari ibu. Gak jadi deh. Jd seneng kalau baca cerita mendaki gunung. Ditunggu kelanjutannya Mas :-)

narti mengatakan...

BB naik, sepulang ini turun lagi, sama aja hehe...

sda mengatakan...

pasti seru nih, cerita masih awal aja begini...
dapat kenalan gak?

Sketsaku mengatakan...

banyak bener petualangnya sob...

Ra-kun lari-laRIAN mengatakan...

saya pengen nyobaib rawonnya..
angkot biru itu mirip salah satu angkot di sini lho.

ghost writer mengatakan...

udah lama tidak mendaki gunung.malah teman-teman juga semua sudah semakin sibuk.aduh,teringin mau turut serta dengan kamu Phe,menelusuri semua tempat2 di Indonesia.tapi kapan ya...

D. Nariswari mengatakan...

Saya ngakak lihat rawon lima ribuan dengan tiga potong dagingnya :D Ya jelas aja, belinya di daerah terminal sih, kalau di daerah mahasiswa, rawon lima ribuan dagingnya udah tumpah ruah (oke, ini berlebihan, yang jelas dapet lebih dari tiga potong).
Oh ya, ada informasi nih, kalau mau naik bus ekonomi AC Surabaya-Malang ada lho, kondisi bus sama seperti PATAS AC, tarifnya murah cuma Rp 8.000,- (sama seperti tarif bus ekonomi), tapi keberadaan bus ini cuma sewaktu-waktu aja, nggak setiap saat. Kalau mau hemat dan nggak keburu-buru sih mending pakai bus ekonomi AC. Biasanya bus ini bergambar panda, dari PO Restu.

dee mengatakan...

cocok bikin blog photografi :)

Ellious Grinsant mengatakan...

Hahhah... salah satu sahabat saya juga anak gunung, jadi dia sering banget naik turun gunung dan mendaki berbagai gunung...

saya sering diajakin, cuma selalu aja antara gak sempet, gak ada duit, dan gak mau, wuakakakakak... sekitar2 itu aja terus alasannya...

Ellious Grinsant mengatakan...

Hahhah... salah satu sahabat saya juga anak gunung, jadi dia sering banget naik turun gunung dan mendaki berbagai gunung...

saya sering diajakin, cuma selalu aja antara gak sempet, gak ada duit, dan gak mau, wuakakakakak... sekitar2 itu aja terus alasannya...

armae mengatakan...

semeruuuu... aarrghhhh... kangeeeennn. gak ajak-ajak gitu pas kemaren berangkat. aku kan di malang. hwaaaaaa.....

hemmm,.. penasaran gimana catetan perjalanannya. aku udah pernah kesana,. yapi pengen lagiii. :(

ada ceritanya juga loohh,. disiniii >>> http://armae-popcornofmylife.blogspot.com/2010/12/dont-stop-me-now.html

Meutia Halida Khairani mengatakan...

gile, mau ngedaki aja harus berurusan sama petugas sebegitunyaaa.. pake di interview lagi.. saya kayaknya ga dibolehin ikut daki tuh karena sering sesak napas.. ternyata mau daki gunung nggak bisa sembarangan yah.

btw, wah, ngajarin ngga bener nih buat bikin surat dokter.. tapiiii, ajarannya akan segera saya ikutiiiiii \(>_<)/

Putri Indah Purnama Sari mengatakan...

wah, asik nih mau ngedaki gunung..
Mas rawonnya murah, tapi ga sedikit tuh porsi nya..hehehhee

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Wah berlanjut nich perjalanannya mas Gaphe... jangan lupa mampir kejember mas..........:)hhehehe

Adi Chimenk mengatakan...

i'm give up klo udah bercerita soal adventure... You are the winner kawan..! :)

lu buat gw iri saja..hahaha

admin mengatakan...

kalau saya naik gunung udah kapok mas, dinginnya ntu lho. Wong saya ke bojong daerah pegunungan di tegal saja tangannya nyampe MAR alias kesemutan di cubitin nggak krasa gytu. He

IbuDzakyFai mengatakan...

wah asik yach bertualang naik gunung, blum pernah nich....samaan lidya cuman gunung agung ajah..

♥chika_rei♥ mengatakan...

huaaaaaaa
gaphe....
mupeng banget
ini gunung yang dari dulu chika idam2kan buat hicking kesana hiks >.<

baru sempet nyicip merapi aja di jawa >.<

f4dLy :) mengatakan...

Jadi kepengen kesana soalnya sudah dari dulu memang sudah rencana...setelah melakukan pendakian, aku kasih buku rujukan untuk petualangan mahameru, ini linknya sobat http://f4dlyfri3nds.blogspot.com/2011/02/review-novel-5-cm.html

Hariyanti Sukma mengatakan...

jadi ingat teman2 SMA dulu yg hobbi banget mendaki gunung ...
kalo aku gak pernah sich ...paling di bawain oleh bunga edelwis aja...

Hariyanti Sukma mengatakan...

jadi ingat teman2 SMA dulu yg hobbi banget mendaki gunung ...
kalo aku gak pernah sich ...paling di bawain oleh bunga edelwis aja...

Hariyanti Sukma mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Hariyanti Sukma mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Yudi Darmawan mengatakan...

ngiri deh, mas gaphe kerjanya bertualang mlulu,

saya hoby bgt backpacker, tapi duit gak pernah mendukung, hiks..

Mila Said mengatakan...

Kayaknya gw tau deh itu 2 kilo ada dimana... *liat foto perut buncit di FB*

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

mendaki gunung hiii serem gak berani hehehe :p
ini masih cerita awal toh masih ada lanjutan sipp ditunggun lanjutannya

Orin mengatakan...

Ugh...pengen ikutan naik gunung huhuhu...
Ditunggu kelanjutannya mas ;)

Fiction's World mengatakan...

wah Bang Gaphe keren banget, itu gunung yang disebut di 5 cm kan :O
selamat Bang atas naiknya berat badan hhohho *masih beratan saya hiks hiks hiks*
pengen deh naik gunung *mupeng*

rabest mengatakan...

kebayang cakepnya pemandangan di semeru sana, dari yang di gambarin di novel 5 cm aja udah bikin ngiler, hehehe

tapi aku baru tau lho kalo mo manjat2 kesan itu mesti urus2 surat ini itu dan bayar2 dulu..kirain mau manjat mah tinggal manjat aja, hohohoho

kalo gak salah di 5cm itu dibilangnya ranu pane mas, bukan ranu pani..gak tau juga ding. hehhe

rabest mengatakan...

kebayang cakepnya pemandangan di semeru sana, dari yang di gambarin di novel 5 cm aja udah bikin ngiler, hehehe

tapi aku baru tau lho kalo mo manjat2 kesan itu mesti urus2 surat ini itu dan bayar2 dulu..kirain mau manjat mah tinggal manjat aja, hohohoho

kalo gak salah di 5cm itu dibilangnya ranu pane mas, bukan ranu pani..gak tau juga ding. hehhe

miwwa mengatakan...

Tempenya lebih menggiurkan daripada rawonnya :~
#halah dimana-mana makanannya aja yang diperhatiin hihi..
Hebat mas Yoga sanggup mendaki gunung.. Aku diajak hiking dikit aja udah mau pingsan. =__="

zone mengatakan...

rawonnya enak tu mas....

harganya pas buat pelajar....

apalagi kalo ada yg begituan di balikpapan.....

Bayu Hidayat mengatakan...

cahhh seru seru. mana lanjut nya brooo???? wih surat keterangan sehat nya di tip ex. gile. ampe ngka ketauan.
widih gw belom pernah naik gunung gitu. pengen uey.

Muhammad A Vip mengatakan...

kamu kan selalu nggendong ransel dan jalan-jalan, mestinya badan berotot dan keker, tapi kok kurus begitu ya? terlalu sering mungkin.

affie9 mengatakan...

weeww.. pengen banget daki gunung, ntah kapan bisanya, di batam ga ada gunung.. hoho

Jeng Anna mengatakan...

Saya belum pernah dan ndak akan pernah deh namanya mendaki gunung...kurang nyali euy hehhe...lha wong kemping aja mlmnya nyari penginepan hehhee *tipe manja*

rezkaocta mengatakan...

puncak mahameru ya kak?
wah..aku pernah baca di novel. katanya keren banget yak? ngiler jg pengen kesana...dtunggu cerita berikutny
:D

IbuDini mengatakan...

Enak ya kalau masih single kemana-mana ok.
Saya dulu pernah ikutan panjant tebing..tapi hanya 1 thn doang gara2 manjat trus kurang keseimbangan kaki keseleo.

Padahal enak bisa berpetualang.

Tempatnya Indah pasti sejuk ya Om...Rawonnya itu kesukaan suamiku.

Ditunggu cerita selanjutnya...

attayaya-mading mengatakan...

aku cuma mpe dieng
pengen ikutan ke semeru
ditunggu cerita selanjutnya

TUKANG CoLoNG mengatakan...

geu ngerasain gimana perasaan lo bro! gw kemaren juga traveling, meski ga ke gunung tapi ketika ke tempat baru banget dengan menikmati semua prosesnya, kita jadi ketagihan! ditunggu cerita selanjutnya. nanggung nih cuma segini. :p

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

serunya Phe, dah nyampe ke malang kamu.
kebun Apel, penasaran...

Nufri L Sang Nila mengatakan...

mau rawon goceng-an nyaaaa... sluuurrrrppp....mantappp...gambarnya paling gede pula...sengaja kayaknya...biar pada lapar yang baca...wakakakakaaaa....

salam :)

Ervina Lutfi mengatakan...

waduh.. jadi inget novel 5cm
inget Adrian Adriano :')

Hamadzi mengatakan...

beh beh beh.. serunyaaa.. :D
bang itu jeepnya sewa berapa?
Kalo dalam perjalanan kyk gni ada pke bendahara kah?

Oh ya, blog sya sdah sya lihat settingannya dan saya rsa ga ada masalah loh.. Maksudnya ga pernah muncul tuh gmn? Klo klik nama blog saya(dibagian blog yg diikuti pda dasbor) itu malah muncul link? atau memang ga ada sama sekali? O_O

Saya juga ada temen yg ga bsa nmpak update-annya, tp malah muncul link klo sya klik nma blog dia di dasbor..

sichandra mengatakan...

wah pengalaman yang sangat menyenangkan sekali nih , mantaaaaap. hahahah

YeN mengatakan...

yah rawonnya beneran sedikit banget, hehe

Zippy mengatakan...

Ah..Mahameru emang mantep banget ya, pemandangannya keren gila :D
Sempat baca cerita soal Mahameru di buku 3 CM.
Ternyata sama persis dengan yang digambarkan disini.
Jadi pengen kesana :D

entik mengatakan...

belum pernah merasakan naek gunung. Btw, baru tahu kalau mau naek gunung, ternyata ada syarat administrasi kayak fotokopi KTP dan Surat keterangan dokter ya?? Kok kayak daftar PNS ya? hehe..

Bang Aswi mengatakan...

Asyik-asyik-asyik banget! Asli, meski saya termasuk penggemar berpetualang tapi belum pernah bertualang ke mahameru. Kepengeeeeeen!

r10 mengatakan...

nasi rawon cuma 5000? pantas berat badan cuma naik 2 kg :D

:peaceee:

AS Budiman mengatakan...

Ternyata naeknya mesti pake surat-surat segala ya, Mas..

Kok di 5CM nggak dikasi tau ya, berarti Mas Donny D. kurang observasi data donk, hihihi..
*sok tau saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...